09 September 2017

Super Soldier King 22

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

TUAN MUDA YANG PURA-PURA BERANI

Setelah mereka naik mobil, Lin Rou Rou, yang penuh rasa ingin tahu, bertanya, "Ye Qian, kenapa wanita itu memanggilmu "penolong"?"

Ye Qian tersenyum kecil dan menjawab, "Saat di F Country, dia dalam masalah serius. Aku menabraknya tepat pada waktunya dan membantunya."

Ye Qian mengatakannya seolah itu masalah biasa, tapi Lin Rou Rou tahu itu tidak sesederhana itu. Tapi karena Ye Qian tidak menjelaskan lebih lanjut, dia tidak bertanya lagi. Beberapa hal yang seharusnya tidak bersikeras ditanyakan bertanya kapan orang tidak mau membicarakannya. Ketika waktunya tiba, Ye Qian mungkin akan memutuskan sendiri untuk memberitahunya, jadi dia tidak akan membongkar. "Oh!" Dia berseru ringan. Lalu Lin Rou Rou tidak mengatakan apa-apa lagi.

Mereka memasuki bar dan mata Lin Rou Rou menyapu keempat sudut bangunan. Ketika dia melihat Xu Ya Ying dia melambaikan tangannya dan kemudian berkata pada Ye Qian, "Mereka ada di sana, ayo pergi."

Ye Qian mengangguk dan menjawab, "Kau duluan, aku akan mengikuti"

"Baik. Tapi jangan menyelinap ke arahku!" Lin Rou Rou tersenyum nakal pada Ye Qian, lalu berjalan menuju Xu Ya Ying.

Ye Qian berbalik dan duduk di konter bar. Dia mengeluarkan 1.500 dolar dari saku dadanya dan menyerahkannya, dan berkata kepada pelayan bar kecil itu, "Ini pembayarannya, terima kasih atas bantuanmu."

Pelayan bar tersenyum dan menerima uang itu. Matanya menatap Lin Rou Rou dan bertanya, "Apakah dia pacarmu?"

Ye Qian tersenyum ringan dan tidak memastikan apapun. Dia bertanya, "Kau tahu sesuatu tentang orang-orang di sana?"

Pelayan bar bertanya dengan kaget, "Kau tidak mengenal mereka? Lalu mengapa kau bersama mereka?" Dia telah melihat Lin Rou Rou pergi langsung ke Xu Ya Ying saat memasuki bar. Dia berpikir bahwa Ye Qian mengenal mereka juga.

Ye Qian menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Aku tidak mengenal mereka. Apakah ini sangat aneh?"

Pelayan bar menjawab, "Orang yang memakai Armani bernama Ou Yang Tian Ming. Ayahnya adalah wakil sekretaris komite SH City, Ou Yang Cheng. Dia adalah tuan muda yang tidak bermoral. Dia adalah salah satu dari empat tuan muda yang terkenal di SH City. Orang-orang muda di sekitarnya juga orang-orang yang memiliki pengaruh. Mereka adalah anak-anak pejabat atau anak-anak penguasa. Lihatlah cara Tuan Muda Ou Yang melihat pacarmu, kurasa dia sangat menyukainya, kau harus berhati-hati."

Ye Qian menoleh untuk melihat dan menatap Ou Yang Tian Ming duduk di samping Lin Rou Rou dengan ekspresi menjilat di wajahnya. Tapi tampaknya Lin Rou Rou tidak memperhatikannya. Ye Qian tersenyum ringan dan menjawab, "Terima kasih atas perhatianmu. Tapi apa yang milikku akan selalu milikku. Tidak ada yang bisa menerimanya dan tidak ada yang berani menerimanya."

Pelayan barr menatapnya dengan tatapan kosong, lalu membalas senyumnya, berkata, "Kau cukup percaya diri."

Ye Qian tersenyum samar dan tidak menjelaskan lebih jauh. Dia bangkit dan melambaikan tangan pada pelayan bar dan berjalan menuju meja Lin Rou Rou. Ketika mereka melihat pendekatan Ye Qian, tuan muda di meja memandangnya dengan jijik dan tidak mengatakan apapun. Lin Rou Rou dengan cepat menariknya ke kursi di sampingnya dan bertanya, "Apa yang kau lakukan tadi?"

"Buang air besar!" Balas Ye Qian

Lin Rou Rou menatapnya kosong, lalu dia mencubit perut Ye Qian dengan kejam di antara jemarinya. Tuan-tuan muda itu memberinya tatapan penuh kebencian, mereka berpikir bahwa dia tidak memiliki kualitas dan merupakan orang kampungan yang sederhan. Ye Qian tidak memperhatikannya dan menuang secangkir anggur lalu meminumnya. Orang-orang itu tidak menyukainya, Ye Qian juga tidak menyukai mereka. Jika Lin Rou Rou tidak ingin datang, dia tidak akan merasa bergaul dengan mereka.

"Tuan Muda Ou Yang, kudengar Anda membeli Porsche baru. Kenapa Anda tidak membawanya berkeliling?" Xu Ya Ying menatap Ye Qian dengan tatapan curiga, lalu bertanya, "Marilah kita merasakannya."

Ou Yan Tian Ming tampak sangat acuh tak acuh dan menjawab, "Itu cuma Porsche, bukan spesial. Pemilu akan segera tiba, jadi ayahku menyuruhku untuk bersembunyi. Kalian semua tahu ayahku adalah wakil sekretaris panitia kota, tindakanku seharusnya tidak bersifat flamboyan." Saat dia mengatakan ini dia menatap Lin Rou Rou dengan ekspresi bahwa dia senang dengan dirinya sendiri. Wajahnya mempesona. Tapi Lin Rou Rou mempertahankan ekspresi normal yang membuatnya merasa tidak nyaman.

"Tuan Muda Ou Yang, Anda bilang bahwa pemilihan akan segera tiba. Akankah ada tindakan besar?" Zhao Xie bertanya.

"Ya, pasti ada pertukaran darah yang besar. Tapi World Expo juga sudah tiba. Pemilu kemungkinan besar akan terjadi setelah pameran. Di dalam berita, sekarang, sekretaris jenderal kota mungkin harus kembali diturunkan jabatannya."

"Lalu pasti Wakil Sekretaris Ou Yang akan dipromosikan? Itu layak dipuji, Tuan Muda Ou Yang. Lalu, sudah waktunya untuk mengucapkan selamat pada Anda sebelumnya." Zhao Xie berkata dengan nada datar.

Ou Yang Qiu berkata dengan keberanian berpura-pura, "Ini tidak pasti. Dua wakil sekretaris lainnya juga punya kesempatan. Tidak yakin ayahku akan mendapatkannya." Meskipun dia mengucapkan kata-kata ini, dia sama sekali tidak menyembunyikan ekspresi senang di wajahnya. Seakan pada saat ini ayahnya sudah menjadi sekretaris panitia kota.

Xu Ya Ying menepuk pundak Lin Rou Rou, berkata, "Rou Rou, Tuan Muda Ou Yang masih belum punya pacar. Kau harus mengambil kesempatan ini sekarang."

Lin Rou Rou tersenyum ringan, "Benarkah begitu?"

Ou Yang Tian Ming tertawa lalu berkata, "Rou Rou, maukah kau menghormatiku dengan menemaniku berdansa?"

Lin Rou Rou menatapnya kosong. Lalu matanya tidak bisa menahan diri untuk berbalik ke arah Ye Qian, hanya untuk mengetahui bahwa si brengsek sepertinya tidak mendengar sepatah kata pun. Dia terus saja minum anggur sendiri. Lin Rou Rou menatapnya dengan marah dan memarahinya di dalam hatinya, dia benar-benar bodoh. Ketika dia hendak menjawab Ou Yang Tian Ming, Ye Qian perlahan meletakkan segelas anggurnya dan menjawab, "Tuan Muda Ou Yang benar? Rou Rou adalah pacarku, jika dia ingin berdansa, itu hanyalah aku saja." Setelah mengatakan ini, tanpa penjelasan lebih lanjut, dia menarik tangan Lin Rou Rou dan membawanya ke lantai dansa.

Ou Yang Tian melihat punggung mereka yang mundur dengan mata penuh kegelapan. Dia duduk dengan dingin. Zhao Xie merasa senang hati. Pria kecil yang percaya diri itu berani berbenturan dengan Tuan Muda Ou Yang. Dia berkata dengan cara yang sangat monoton, "Tuan Muda Ou Yang, apakah Anda ingin kami mengajari dia pelajaran?"

"Betul. Bukankah dia hanya satpam. Sial, dia berani menjadi seagresif ini. Saat ayah ini melihatnya, aku benar-benar ingin mengalahkannya." Lin Jian, yang berada di meja yang sama, tampak marah, seolah-olah Ye Qian memiliki XXOO ibunya.

Ou Yang Tian Ming mengangguk kecil, berkata, "Jangan berlebihan. Saat ini menjaga ketertiban sangat penting. Tidak baik menyebabkan terlalu banyak adegan. Beri dia pelajaran kecil dan seharusnya baik-baik saja."

Setelah mereka mendengar kata-kata Tuan Muda Ou Yang, kelompok tersebut tetap tidak melepaskan diri. Lin Jian ini bukanlah orang yang mengesankan, dengan Tuan Muda Ou Yang dia adalah seekor tikus di sarang ular. Ayahnya dulu adalah seorang kontraktor tenaga kerja, baru saja dia memulai bisnis konstruksinya. Dia menarik beberapa senar di SH City sehingga bisnis mereka berkembang pesat dalam beberapa tahun. Mereka menjadi kaya begitu saja. Tapi bagaimanapun, dia baru baru kaya pemula.
Super Soldier King 22

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment