01 October 2017

Arifureta After 9

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

SEBAGAI PUTRI RAJA IBLIS
BAGIAN 2

AN: Aku memposting bab peringatan Natal halaman belakang.

Jika kalian langsung datang ke bab ini, jika kalian mau, silakan lihat bab sebelum ini juga.



Bagian 1

Sebuah kelompok yang membawa assault rifle dan wajah bertopeng bergegas melewati koridor bawah tanah di gedung yang gelap. Tempat yang mereka tuju adalah tempat anak-anak yang disandera dipenjarakan. Teman-teman mereka yang pergi ke sana tidak ada kontak satu demi satu, jadi memahami sesuatu yang aneh telah terjadi pada mereka, kelompok ini bergegas ke tempat itu dengan panik.

Total ada hampir dua puluh orang di kelompok bersenjata ini yang tengah berlari. Salah satu dari mereka yang berlari di bagian paling belakang mendengar suara seperti sesuatu yang melompati sebuah ruangan yang sedang lewat dan dia berhenti secara refleks. Teman-temannya yang lain berangsur-angsur bergegas ke depan, namun rekan-rekan di dekatnya juga berhenti berlari dan menatapnya penuh tanya.

Dia memberi isyarat yang disampaikan kepada rekan-rekannya bagaimana dia mendengar suara berasal dari dalam ruangan, dan untuk berjaga-jaga, dia mengusulkan untuk menyelidiki di dalam. Orang-orang yang berhenti totalnya berjumlah enam orang, mereka saling mengangguk dan meninggalkan dua orang di koridor, lalu mereka melewati pintu baja yang terbuka dan melangkah masuk ke dalam ruangan.

Segera setelah itu, *kii* pintu membuat suara seperti itu secara otomatis, tidak, tangan kecil yang tidak diperhatikan oleh siapa pun diam-diam meraih ke bawah dari langit-langit dan menutup pintu.

Salah satu dari orang-orang yang ditinggalkan di koridor itu secara spontan menyerang pintu, sementara pria satunya mencoba mengeluarkan suara peringatan, tapi sesaat sebelum itu, suara tembakan bergema di dalam ruangan.

"Gah!?" "Guah" Suara kesakitan terdengar, peluru yang terbang dari sekitar langit-langit memberi dampak parah pada dua pria yang terpapar bagian belakang kepala mereka tanpa daya dan kesadaran mereka langsung lenyap. Dua orang yang tersisa berbalik dan menyemprotkan peluru di pintu dari tempat mereka masuk, tapi tidak ada jeritan musuh yang bergema di dalam ruangan.

Sebagai gantinya,

*click*

Suara seram seperti itu terdengar dari belakang mereka. Kedua pria itu hanya mengalihkan pandangan mereka untuk saling memandang, lalu mencocokkan pernapasan mereka lalu berbalik sekaligus. Disana—

"Lambat, nano."

Melayang terbalik dari langit-langit, dengan sepasang pistol— "Donneer-Schlaag" yang ditujukan ke dahi kedua pria itu, adalah sosok seorang gadis kecil. Kedua pria itu hendak meludahkan beberapa kata umpatan tapi, sebelum mereka bisa melakukan itu, gadis itu— Myuu menarik pelatuknya. Kepala kedua orang itu terhentak mundur.

*gon* Seperti itu kepala mereka menabrak pintu dan mengganggu dua orang yang tersisa yang mencoba masuk ke dalam untuk sesaat. Saat itu adalah pembukaan yang fatal terhadap putri tercinta yang telah menerima ajaran seorang penembak monster.

Begitu pintu dibuka dengan sebuah kekuatan yang mengetuk kembali tubuh rekan mereka, suara kering *pan pan* bergema, pada saat bersamaan kedua pria itu terjatuh.

......Sosok itu tergantung di langit-langit, memikat musuh ke ruangan sebelum menembak mereka masih dalam posisi terbalik— benar-benar seperti hitman, Le○n!

TLN: Karakter dari film Prancis, 'Leon'.

"Sekarang, semuanya, sebelum orang-orang itu kembali, kita akan keluar nano."

Saat Myuu memanggil seperti itu di sudut ruangan, tepat setelah itu, sudut ruangan dimana seharusnya tidak ada tiba-tiba terdistorsi, dari situlah sosok anak-anak muncul. Masing-masing dari mereka memegang salib besar di telapak tangan mereka. Salib tersebut adalah artefak "Jangan Sentuh, Dasar Mesum", namun sebagai fungsi pelengkap, mereka juga memiliki kemampuan penyembunyian yang memanfaatkan pantulan cahaya.

"He-Hei, Myuu. Tadi itu, bagaimana kau berdiri di langit-langit?"

Saat bergerak, Natalia menjadi tidak mampu bertahan dan menanyakan hal itu. Untuk itu Myuu menjawab dengan kata "Keberanian". Bahu Natalia merosot saat mengatakan "Paling tidak aku ingin kau mengatakan bahwa itu sihir......". Tentu saja, penyebab Myuu bisa seperti Leo○ bukan karena keberanian, tapi karena "batu gravitasi" dan "Air Force" dimasukkan ke dalam sepatu botnya.

Tapi, pada saat itu, terdengar suara ledakan bergema dari jarak yang cukup jauh.

"Myuu-chan, tadi itu......kurasa itu berasal dari tempat kita berada."

"Myu. Mungkin, mereka terperangkap dalam perangkap yang Myuu pasang di sana dan jadi pyuu nano. Senjata mereka sangat bagus, tapi gerakan kriminal-san itu relatif kasar."

"Begitukah?"

Pipi Emile sempit karena tahu bahwa ternyata Myuu bahkan melakukan hal seperti itu dengan memperhatikan pergerakan musuh saat mereka tidak menyadarinya. Atau lebih tepatnya, untuk mendengarkan seorang gadis berusia sepuluh tahun yang menemukan kesalahan pada kelompok bersenjata......hal itu menyebabkan dia merasa terganggu dengan identitas Myuu yang sebenarnya.

Seperti itu, Myuu menggunakan gun kata dengan seni pistol kembar, seni palu perang, seni cambuk, dan dua seni pedang untuk benar-benar mengurus musuh yang dia hadapi saat bergerak. Anak-anak itu mengirimi mata berkilauan seperti Myuu seolah mereka tengah melihat seorang pahlawan saat mengikutinya. Dan akhirnya, mereka menemukan sebuah pintu yang memiliki kata "EXIT" tertulis di atasnya.

Itu adalah pintu yang terhubung ke luar.

Sementara ekspresi Natalia dan lainnya meledak dengan gembira, ekspresi Myuu berubah menjadi rumit. Tapi, pada saat bersamaan, dia bisa mendengar suara banyak langkah kaki dari dalam di jalan yang baru mereka lewati, jadi sambil menghela napas dalam-dalam, dia membuka pintu sambil menyuruh Natalia dan yang lainnya memegang salib dengan kuat.

Disana,

"Jadi, kau adalah iblis yang menyelinap di antara anak-anak ya."

Sebuah kelompok bertopeng yang terdiri dari hampir tiga puluh orang yang bersenjata lengkap terbaring menunggu sementara membidik moncong senapan mereka di pintu. Natalia dan yang lainnya menjerit "Hii" sedikit menyaksikannya.

Myuu tidak menjawab pertanyaan si pria yang tampaknya pemimpin kelompok bersenjata tersebut, sebaliknya dia menatapnya ke sekelilingnya. Tempat mereka keluar ternyata merupakan gudang besar. Jika biasanya, harusnya ada banyak bahan dimasukkan ke dalam kontainer yang diletakkan di sini.

Hidung Myuu yang merupakan penghuni penghuni laut merasakan bau garam, dari situ dia mengerti bahwa tempat ini bersebelahan dengan pelabuhan (dia mengerti sejak awal). Ya, tempat ini merupakan gudang untuk menyimpan barang bawaan kapal kargo.

Saat ini mereka berada di gudang yang didirikan bersama dengan gedung manajemen di sudut distrik tersebut. Tetapi, di dalam gudang itu penuh sesak dengan keamanan yang cukup ketat. Belum lagi puluhan orang bersenjata, ada juga banyak senjata berat dan banyak komputer berbaris untuk ruang komando, selain itu ada juga barang-barang seperti kendaraan lapis baja yang berada di tengah kamuflase atau kendaraan yang terlihat seperti mobil yang berjualan es krim di luar namun ada gatling gun dan seterusnya menempel di dalam.

"Uu~n, dari persenjataan dan sandera, aku membayangkan bahwa kebetulan mungkin seperti ini tapi......seperti yang diharapkan, kalian semua bukan hanya penculik, tapi juga kelompok teroris nano."

"Siapa kau? Bodyguard yang disiapkan oleh pemerintah?"

Pemimpin teroris itu teringat pada tentara bocah negaranya di pikirannya saat mengemukakan dugaannya. Jadilah seperti itu, sulit untuk percaya fakta bahwa seorang gadis seperti ini mampu mengalahkan tentara organisasinya, dan dia juga khawatir dari mana gadis ini mendapatkan senjatanya.

Dengan begitu, gadis ini adalah eksistensi yang tidak biasa, seseorang seperti Myuu yang identitasnya tidak dapat mereka konfirmasikan harus segera dibunuh, namun kelainannya membuat pemimpin ini menanyainya.

"Smartphone Myuu, di mana nano?"

"……Jawab pertanyaanku."

Meskipun harus skakmat dengan hampir tiga puluh senjata yang ditujukan pada mereka, tapi sikap tenang Myuu tidak pecah dan dia malah bertanya kembali. Hal ini menyebabkan suara pemimpin menjadi lebih rendah.

"Aku ingin kau menjawab dulu nano. Kalau kau melakukan itu, maka aku akan menjawabnya."

"Apa menurutmu posisimu di mana kau bisa bernegosiasi?"

Cara berbicara Myuu ditanggapi oleh pemimpin dengan munculnya salah satu darinya dan segera, sebuah tembakan bergema. Salah satu bawahannya diarahkan pada Natalia dan menembak. Tapi, tentu saja, karena tangan Natalia mencengkeram "Jangan Sentuh, Dasar Mesum", peluru itu diblokir oleh dinding tak terlihat dan berhenti di udara.

Para teroris menjadi gelisah dan menjadi ribut. Di tengah semua itu, sang pemimpin juga melihat keheranan namun kemudian membuka mulutnya tanpa kehilangan ketenangannya.

"......Apa itu? Jadi Amerika bahkan telah mengembangkan sesuatu seperti itu."

"Daripada itu, di mana smartphone-nya nano?"

Sang pemimpin menduga bahwa penyebab ketenangan Myuu adalah karena perisai yang tak terduga itu, bagaimana pun, di belakang benaknya segera muncul sebuah solusi, bahwa mereka bisa langsung melepaskan perisai jika senapan tidak bekerja. Lalu, jika mereka bisa mencuri perisai itu, akan menguntungkan aktivitas teroris mereka dari sini. Berpikir seperti itu, dia mencibir di hatinya.

Mungkin sang pemimpin merasa aneh dari ketenangan yang baru saja dia dapatkan. Dia menjawab pertanyaan Myuu dengan menggerakkan pandangannya. Tempat pandangnya menunjuk sudut ruang komando sederhana di mana ada banyak komputer berkumpul. Kemungkinan besar smartphone dari anak-anak lain juga ada di sana.

"Jadi, siapa kau?"

Kali ini sang pemimpin bertanya. Karena dia telah memberitahu Myuu lokasi smartphone, dia merasa saat ini giliran Myuu untuk menjawabnya. Menanggapi hal itu, Myuu membuat ekspresi jengkel sementara,

"Tidak mungkin aku akan menjawab nano. Kau pasti memiliki sesuatu yang salah di kepalamu kalau kau menerima apa yang musuhmu katakan dengan serius seperti itu nano."

Pemimpin itu memakai topeng. Tapi, pastinya saat ini pembuluh darahnya berdenyut-denyut di keningnya. Sungguh, ia ingin melihat wajah orangtua yang membesarkan gadis ini.

"Apakah kau berpikir, bahwa karena kau memiliki perisai itu, kau benar-benar aman? Sesuatu seperti itu bisa saja bergumul langsung dan diculik, dan hanya itu. kupikir kau adalah seseorang yang telah menerima pelatihan khusus, tapi kau bahkan tidak dapat membuat penilaian situasi yang tepat, apakah aku terlalu melebih-lebihkan? Atau, apakah kau berpikir bahwa kau dapat melakukan sesuatu terhadap jumlah orang dengan senjata mungil atau senjata primitif itu?"

"......"

Tangan pemimpin itu berdiri dengan tenang. Seorang pria di sisinya menebak apa yang diinginkan sang pemimpin dan membisikkan sesuatu ke dalam sebuah wireless, kemudian sekelompok orang bersenjata yang lebih dari sepuluh orang muncul dari balik pintu, di samping itu, sekelompok tiga puluh orang membanjiri dari luar gudang dan mengelilingi Myuu dan anak-anak.

"Jangan terlalu lama menghabiskan waktu. Kita akan sibuk dengan operasi kita setelah ini. Masih ada lebih dari lima puluh pria di luar. Tidak ada tempat bagi kalian semua untuk melarikan diri. Kembali ke penjara dengan patuh. Mungkin kalian anak-anak akan bisa kembali ke rumah hidup-hidup tergantung pada sikap orangtua kalian, kalian tahu?"

Pemimpin menampar anak-anak dengan putus asa. Dia menunjukkan perbedaan kekuatan pertempuran yang sangat besar dan juga sedikit memberi harapan di depan mata mereka. Natalia mencengkeram erat lengan baju Myuu. Anak-anak lain juga meringkuk pada Myuu dengan ekspresi takut.

Myuu melihat dari balik bahunya ke arah mereka, sambil menunjukkan senyuman yang bahkan tidak menimbulkan keputusasaan. Senyum yang tak kenal takut yang membuat orang menelan ludah, gigi taringnya terbuka, matanya melotot dengan kekejaman hebat, dan punggungnya lurus dan mengesankan.

Myuu menoleh pada pemimpinnya lagi, lalu menyimpan "Donneer-Schlaag" ke dalam sarung mereka.

"Itu benar, begitulah seharusnya kau—"

"Perbedaan kekuatan? Itu berlebihan bahkan untuk kesalahpahaman."

Sang pemimpin mengambil langkah maju berpikir bahwa Myuu telah menyerah, tapi langkahnya secara refleks berhenti dari kata-kata Myuu yang menyela kata-katanya sendiri. Pada saat bersamaan, ia melihat sosok Myuu dengan tenang mengangkat tangannya lurus ke atas.

Dan kemudian, permata merah yang dipasang di jari manis tangan kiri itu mulai bersinar karena suatu alasan. Melihat itu, sang pemimpin menatap dengan takjub.

Myuu tanpa rasa takut menyeringai sambil menggumamkan kata-katanya dengan berani.

"Sejak kapan, kau berada di bawah khayalan bahwa Myuu sendirian?"

"Apa?"

Tepat setelah itu, cahaya merah padam. Dan kemudian, para teroris yang menarik pelatuk tersebut secara spontan menyaksikannya. Peluru yang mereka tembak diblokir, bukan oleh perisai tak terlihat, tapi karena penyumbatan fisik.

Enam lengan metalik. Beberapa kaki seperti laba-laba. Di bagian belakang, di bagian depan, ada beberapa senjata yang tampak brutal bahkan hanya dari sekilas. Kepala yang stylish, dan kemudian mata yang tiba-tiba berkelebat! Prajurit tampak aneh dengan komposisi logam— ada tujuh di antaranya.

Melindungi Myuu dan anak-anak, tubuh-tubuh yang menyobongkan kekerasan terbesar menghalangi semua peluru, ya, mereka......

—Grave Sin Squadron Demon Rangeeeerrr!!!!

*DOPAAN!* Dari layar asap entah dari tujuh warna yang meledak, dan tujuh golem bertahan membawa pose dingin sesuai keinginan mereka.

Tercengang, takjub.

Tanpa membedakan musuh atau sekutu, semua manusia menegang.

'Karena, ini mustahil mon!' Rasanya tsukkomi seseorang yang telah mengalami kemunduran terhadap bayi dapat didengar dari suatu tempat.

"Kalau kau ingin menghentikan Myuu, paling tidak siapkan rasul dewa dengan jumlah dua digit sebelum berbicara, nano."

"Aaaa-, ap-"

Myuu tersenyum tanpa rasa takut pada pemimpin yang gelisah itu sambil memberikan perintahnya.

"Semuanya~, habisi mereka nano!"

"Aye aye, Ma'am–!!" Seolah-olah mengatakan sesuatu seperti itu, demon rangers memberi hormat dengan memuja, lalu pada saat berikutnya, *gashun* senjata mereka dikerahkan dengan suara mekanis.

Curbstomp dimulai, pada teroris yang mengancam putri mereka.

Dua gatling gun yang menempel pada satu tubuh mengubah segala sesuatu di dalam gudang menjadi sampah seketika, pod rudal kecil yang terpasang di bahu menghujani misil seperti hujan meteor dan mengubah area itu menjadi lautan merah sampai di luar gudang.

Berputar-putar dengan bebas dengan gerakan kecepatan tinggi seolah-olah mereka meluncur menggunakan sepatu roda yang terpasang pada beberapa kaki mereka, Acht Acht yang portabel sebagai senjata belakang mereka dan meriam elektromagnetik super ditembak. Lawan yang membawa peledak dan melancarkan serangan bunuh diri dengan tekad untuk meledak sendiri langsung dipotong-potong dengan menggunakan bedang laser yang terpasang di kedua lengan dan banyak kaki mereka, orang yang mencoba menggunakan senjata berat yang dimuat pada truk kamuflase tersebut dilumatkan dan dikirim terbang bersama dengan tubuh truk oleh tiang raksasa "Pile Bunker" yang ditembak oleh Demon Ranger yang menunjukkan lompatan yang tidak sesuai dengan tubuhnya yang besar.

"Mustahil, Amerika telah menciptakan senjata jenis ini-"

(Kupikir, itu sama sekali bukan itu......)

Ketika pemimpin teroris itu berteriak keras saat dengan putus asa memerintahkan rekan-rekannya untuk melawan, Emile-kun yang ayahnya sebenarnya adalah seorang letnan tentara AS menunjukkan sebuah senyuman kering sambil membalasnya dalam hati.

"Bocah itu–, habisi bocah itu! Mereka harusnya berhenti jika dia sudah mati!"

"Lucifeeer", "Mamon" dan "Leviatan" sudah mengamuk sampai di luar gudang, teriakan dan suara ledak bergema dari luar. Pemimpin yang bertahan dengan keras kepala di tengah semua ini melotot pada Myuu seperti iblis sambil memikul peluncur roket.

Sebagai tanggapan, Myuu mengambil salah satu permata yang dipasang di sabuk senjata di pinggangnya. Itu adalah permata yang bersinar kuning seperti topaz. Tapi, di dalam permata berukuran peluru itu, semacam pola geometris— sebuah lingkaran sihir diukir.

Myuu memegang permata itu dengan menggunakan jari telunjuknya dan jari tengahnya dan menusukkannya ke arah pemimpin teroris, seolah menentang peluncur roket.

Dan kemudian, dia memutar ke arah dunia kekuatan kata-kata untuk menyebabkan fenomena supranatural.

"Order(perintah Myuu)! Syvil Aul Tonitors(Kaget dengan kadal emas)!!"

Pada saat berikutnya, topaz tersebut mengeluarkan cahaya keemasan, dan kemudian dalam sekejap cahaya itu memancarkan percikan besar saat mengambil bentuk naga besar.

"Ah? Ha? Eh?"

Sementara melingkar di atas kepala sang putri yang telah memanggil dirinya sendiri, naga yang dilapisi petir emas— "Thunder Dragon" melotot keras pada pemimpin yang mengeluarkan suara konyol, tepat setelah itu, naga itu mengangkat petir yang intens. mengaum.

"TIDAAAAAAAAAAAAAAAAK–"

Pemimpin itu mengangkat jeritan seperti anak perempuan dan mencoba melarikan diri, tapi mustahil seseorang bisa melepaskan diri dari naga guntur dengan menggunakan kaki manusia, bawahan di sekitarnya juga terseret ke dalam deru dan mulut naga menyentak mereka.

—Penggunaan eksklusif Myuu - artefak doa sihir tipe permata "Yue-oneechan's Love"

Artefak ini akan bereaksi terhadap jiwa Myuu dan kekuatan kata-kata di mana dia kemudian bisa menggunakan sihir yang dipakaikan Yue ke permata tertentu (satu kali penggunaan). Perhiasan berwarna-warni yang dipasang di sabuk di tempat peluru masing-masing diisi oleh sihir buatan tangan Yue, dan hanya Myuu yang bisa memintanya.

Itu seperti kerajinan magis yang biasa digunakan oleh keluarga yang ceroboh sesu......sesuatu seperti itu pasti tidak bisa dikatakan. Sebelum saat Myuu sedang menonton anime tertentu dia berkata "Kerajinan magis permata sungguh keren nano. Tapi, sihir Yue-oneechan lebih menakjubkan nano". Meskipun artefak ini adalah hasil dari kasih sayang Yue yang menyembur saat dia mendengar apa yang Myuu katakan, tapi jika dikatakan bahwa tidak ada hubungan dengan itu maka tidak ada hubungan!

"Myu-myu-myu-myu, Myuu! Barusan! Barusaan! Si, sihir, sihiiiir!"

Natalia semakin bingung saat meminta konfirmasi bahwa 'sudah kuduga, Myuu adalah seorang penyihir!' dengan kata-kata yang tidak jelas.

"Uh ya, itu "Yue-oneechan's Love" nano."

"Eh? Tidak, itu sihir bukan?"

"Uh ya, itu "Yue-oneechan's Love" nano."

"Eh? Hah? Love? Tidak, tapi sihir......"

"Sudah kubilang, itu "Yue-oneechan's Love" nano."

"......"

Pikiran Natalia kacau balau! Tampaknya, setelah keberanian, Myuu berikutnya menyebabkan fenomena supranatural dengan love! 'Astaga, bukankah bagus meski kau mengakuinya sihir!' Di dalam hatinya, Natalia berteriak seperti itu.

Sebuah tangan diletakkan dengan lembut di bahu Natalia semacam itu. Ketika Natalia melihat ke belakang, ada pemuda Emile di sampingnya yang berbicara "Bukankah itu bagus, love" dengan ekspresi tercerahkan. Kapasitas si pemuda Emile sepertinya telah memenuhi batas yang diijinkan sejak lama. Rasanya dia bisa menerima apa pun yang diucapkan atau dilakukan seperti jika itu oleh Myuu. Untuk saat ini, Natalia menutup mulut Emile dengan tinjunya.

Jeritan para teroris berhenti kurang dari lima menit setelah itu.

Myuu meninggalkan kebebasan anak-anak yang dipenjarakan di ruangan lain oleh Demon Ranger dan dia menuju ke ruang komando. Di sana, dia menemukan smartphone normalnya dan mendesah lega.

"Hei, Myuu-chan. Ini kan......"

"Nmyu?"

Si pemuda Emile mengambil kembali smartphone-nya sendiri sambil melihat layar PC yang dia tunjuk pada Myuu. PC kebanyakan rusak, jadi yang diproyeksikan di layar itu hanyalah gambar yang tetap membeku tapi, apa yang tercermin di sana, adalah lokasi bandara yang hancur di suatu tempat dan stadion berasap.

Ternyata, para teroris tidak hanya melakukan penculikan kali ini, tapi juga melakukan kegiatan teroris di tempat lain di suatu tempat.

Myuu mengangguk dengan "Fumu" dan berjalan menjauh *tote tote* dengan cepat, lalu dia berdiri diam di samping pemimpin yang hangus hitam saat berasap, meski sepertinya pria itu masih bernapas berat.

Sementara Natalia dan yang lainnya mengawasi Myuu bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan, menuju pemimpin yang terbaring tak bergerak, Myuu......menendang selangkangannya.

"Ohooo!?"

"Cepat bangun nano."

Pemimpin-san membuka matanya sambil mengangkat jeritan aneh. Dia menggeliat dan berguling-guling di tanah sambil menekan selangkangannya. Myuu memanggil "Satan" untuk menjepit lengan si pemimpin agar dia tidak bergerak. Sosok yang tertahan lemas dengan lengan terentang lebar, tampak seolah-olah sedang disalibkan.

"Yo, kau, breng--"

"Jangan bicara sesukamu, nano."

Mengatakan itu, Myuu sekali lagi melancarkan tendangan yakuza yang indah di selangkangan pemimpin-san. "Hahiiiiii " , pemimpin-san menjerit lagi. Dengan si pemuda Emile sebagai yang pertama, anak laki-laki lain juga menjadi pucat dengan tangan mereka menekan selangkangan mereka sendiri sambil menekan.

"Hal yang sedang terjadi sekarang. Rencanamu, tujuanmu kali ini, ucapkan segalanya nano."

"Siapa, siapa yang akan—"

Myuu tiba-tiba mengambil jarak dengan langkah cepat, lalu dia mengeluarkan cambuk hitam "Ini adalah Senjata desu" ke tangannya. Dan kemudian, *hyun hyun* dia membuat cambuk untuk bergerak spiral disekitarnya yang menyebabkan suara memotong udara.

"Aku ingin kau bicara nano."

"M, memangnya, an, ancaman, menang—aa——!!?"

Seperti yang diharapkan, selangkangan pemimpin-san yang menolak permintaan Myuu saat membalik pucat, dicambuk keras oleh ujung cambuk yang diayunkan dengan kencang bersamaan dengan *hyun* suara memotong udara. Pemimpin-san yang sedang menjerit, dan anak laki-laki yang meruncing, dan gadis-gadis yang menatap dengan jelas pada saat terjadi perkembangan antara jaring tangan mereka yang menutupi wajah mereka.

"Sekarang sekarang, cepat bicara nano! Jika tidak, maka hidup anakmu akan hilang nano!"

"I-Ini, gadis IBLIS——Aa———!!!"

"Kanaan, kirii, kaanaan, kiriii, nanoo!"

"Stoopp–, jangan meletakkan tanganmu pada anakku lagi..."

"Sampai, kau berbicara–, cambuk itu–, tidak akan berhenti nanoo-"

"TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK-"

"Ora ora ora ora ora ora ora ora ora ora-, nano-"

*pan- pan- bishiiii, bashi bashi supaaaaa-*, cambuk itu menjadi badai hitam, namun dengan manajemen kekuatan yang luar biasa, "Ini adalah Senjata desu" menyiksa anak pemimpin-san. Ke kiri dan kemudian ke kanan, anak itu disiksa dengan siksaan neraka seolah-olah sedang menerima Dempsey Roll!

Sosok seorang teroris laki-laki yang menjerit-jerit karena selangkangannya dicambuk keras oleh seorang gadis cantik berusia sepuluh tahun, berada di sana.

Tak lama kemudian, semua rencana teror berskala besar kali ini diucapkan dari pemimpin yang sedang menangis sambil bersandar pada selangkangannya dengan tubuhnya membulat seperti kura-kura. Myuu yang mendengarkannya lalu menyimpannya "Ini adalah Senjata desu" dan berjalan menuju si pemimpin.

"K-Kumohon. Aku sudah bicara......itu sebabnya, tolong—"

Pemimpin-san dengan sungguh-sungguh memohon. Haki brutal yang dia tampilkan pada awalnya tidak bisa dirasakan sedikit pun. Menuju pemimpin-san yang lemah seperti itu, Myuu tersenyum manis seperti peri. Pemimpin-san, dan juga Emile dan lainnya, tengah membentuk senyuman yang diwarnai dengan renungan berpikir bahwa pengampunan Myuu akan diberikan......

"Kau bisa menjadi wanita yang gagah nano."

"Tu–, ja–, Aaa————!!"

Sebuah tembakan senjata meraung. Pada hari ini, anak pemimpin-san dipanggil ke surga.

Hembusan 'fuh' di moncong pistol berasap, lalu Myuu berbalik sambil melirik ke belakang pemimpin yang bahkan tidak berkedut lagi. Hal itu menyebabkan anak laki-laki itu meringkuk sendiri berpikir "Itu sungguh tanpa ampun", sementara Natalia dan gadis-gadis lain mengirim tatapan Myuu dengan pipi merah sambil berpikir "Myuu, betapa indahnya......".

Myuu yang kembali ke anak-anak itu lalu mengeluarkan smartphone-nya.

"Myuu, apa yang akan kita lakukan?"

"Be-Benar. Terorisme sedang terjadi di sini dan sana bukan? Cepat, kita harus menginformasikan hal ini."

Natalia dan Emile berbicara pada Myuu, mengatakan kepadanya bahwa mereka harus memberi tahu ayah mereka apa yang sedang terjadi sekarang kepada pemerintah.

"Nn. Itu juga bagus tapi, kupikir pasti mereka tidak akan bisa melakukan apa pun tentang tempat-tempat yang telah diledakkan, atau pesawat yang sedang dibajak sekarang, atau semua tentara-san yang dikepung yang ditempatkan di luar negeri nano. Kalau itu normal."

Memang, itu sama seperti kata Myuu, situasi saat ini sangat parah. Sudah ada beberapa bandara dan stadion yang diledakkan, ada juga beberapa pesawat yang dibajak. Di dekat pantai ada kapal yang sarat dengan rudal di pelabuhan dimana akan segera menyala menuju sebuah kota, sementara tentara yang ditempatkan di negara teroris saat ini pun dikepung dan dimusnahkan dalam situasi yang terisolasi.

Selain itu, para teroris memiliki basis lain selain pangkalan ini, ada banyak sandera yang dipenjara di sana juga, dan tampaknya pun ada serangan yang menargetkan presiden tengah dilakukan saat ini. Tampaknya presiden tersebut diserang saat tengah berada di tengah kembali ke Gedung Putih dari urusan luar resmi untuk menangani kasus terorisme ini.

Seperti ini pasti tidak mungkin menyelesaikan semuanya tanpa masalah. Mudah dibayangkan bahwa dari sini juga, dalam beberapa jam akan terjadi kerusakan besar yang keluar.

Ya, itu seperti kata Myuu, kalau itu normal.

Natalia dan anak-anak lain menunjukkan ekspresi cemas, bagaimana pun, Myuu ahem dengan bangga sambil membusungkan dadanya sebelum membuat sebuah deklarasi dengan sebuah suara yang penuh dengan kepercayaan dan kepercayaan mutlak.

"Aku akan memanggil papa setelah ini nano. Itu sebabnya, semuanya baik-baik saja nano!"


Bagian 2

*jiririririri*, Sebuah nada dering dari sebuah dering telepon putar hitam berputar-putar bergema di ruang tamu kediaman Nagumo.

"Hm? Apakah itu dari Myuu? Kurasa sekarang sudah waktunya pesta usai ya."

Telepon penerima adalah smartphone Hajime. Hajime tersenyum hangat saat mengingat putrinya yang tercinta sedang bersemangat dengan berpakaian sambil membawa smartphone-nya ke tangannya.

"Ou, Myuu. Apakah sudah waktunya menjemputmu–"

'Papaa! Saat ini, tampaknya dunia ini dalam keadaan darurat, jadi aku ingin membantu nano!'

"……Ya?"

Kalimat pertama putrinya yang keluar dari smartphone menyebabkan Hajime secara spontan membocorkan suara yang terdengar konyol. Yue, Shea, Tio, Remia, Kaori, Shizuku, Aiko, Liliana, Shuu, dan kemudian Sumire yang sedang bersantai di ruang tamu pergi "Oh?" dan mengarahkan perhatian mereka pada percakapan tersebut. Hajime mengalihkan suaranya ke speaker mode dan kemudian dia bertanya apa maksudnya.

'Uu~n, dengar, saat Myuu sampai di pesta, aku kemudian diculik oleh teroris. Di tempat Myuu diculik, Myuu bersikap gegabah. Sebagai hasil dari Myuu berbicara dengan anak teroris-san, ternyata dunia ini dalam keadaan darurat. Sekarang begitulah nano.'

"Begitu, aku bisa mengerti......tidak-! Apa yang kau lakukan, jadi begitu......"

'Karena Myuu adalah putri papa nano.'

""""""""""Begitu ya, aku mengerti.""""""""""""

Yue dan yang lainnya mengangguk sangat pada kata-kata Myuu. Sambil menatap mereka semua dengan mata tercela, Hajime mengubah ekspresinya dengan tenang.

"Jadi? Apa yang kau ingin papa lakukan? Aku benar-benar tidak mengerti tapi, Myuu telah memusnahkan penculiknya kan? Tentu saja aku akan menutupinya tapi, kemana kau ingin papa, papa dan yang lain pergi dan apa yang kau ingin kami lakukan?"

'Ehehe~, seperti yang diharapkan dari papa Myuu nano. Myuu suka papa nano.'

Myuu tidak memberikan penjelasan yang memuaskan, tapi Hajime hanya memahami hal yang penting dan meninggalkan keadaan sepele dan malah meminta tolong Myuu. Mendengar itu Myuu mengatakan hal itu dengan suara gembira. Karena Myuu adalah bayi dia telah jujur dengan ekspresi cinta seperti ini, tapi belakangan ini, mungkin hanya perasaan Hajime, tapi rasanya seperti ada pesona yang terlalu memenuhi suaranya.

Ketika Hajime melirik "semua onee-san", entah mengapa, mereka semua memberinya ibu jari sekaligus. Hajime hanya bisa tersenyum samar.

Setelah itu, Hajime menggunakan compass dan menentukan lokasi terorisme yang saat ini tengah terjadi. Dia meninggalkan rumah pada Sumire dan yang lainnya sebelum menggunakan crystal key untuk melakukan teleport ke lokasi di seluruh dunia.

Meski tidak disengaja, namun para teroris telah menculik Myuu dan berniat untuk secara terbuka mengeksekusikan temannya yang penting. Dan keinginan putri tercintanya untuk membantu......

Bagi Hajime, ideal atau rasa nilai atau tujuan organisasi teroris sudah menjadi sesuatu yang tidak dia pedulikan.

Orang yang secara sembarangan menumpahkan tragedi adalah mereka para teroris. Bagi putri monster yang disertakan di antara tragedi tersebut, dan karena itu menyebabkan mereka terkena irasionalitas, tidak lebih dari menuai apa yang mereka tabur.

Dan itu, akan dibuktikan kepada mereka dalam beberapa jam setelah ini.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Ini menjadi update terakhir pada akhir tahun.

Sepanjang tahun ini, ada berbagai hal, seperti publikasi atau selesainya main story.

Kehidupan sebenarnya selalu seperti kehidupan nyata, dan pekerjaan itu selalu serius seperti pekerjaan, tapi berkat Narou, dan terima kasih karena bisa bersenang-senang dengan semua pembaca juga, tidak salah bahwa ini adalah tahun yang menyenangkan.

Narou-san, terima kasih banyak!

Terima kasih banyak untuk semua orang yang datang ke sini untuk membaca juga!

Selamat tahun baru!

Dan kemudian, tolong jaga aku tahun depan juga!

Kupikir minggu depan aku bisa update jam 6 sore hari Sabtu juga.
Arifureta After 9

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment