15 October 2017

Campione! v1 1-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 3

Tentu saja, Kusanagi Godou tidak tahu itu. Dia berada di tempat yang sama sekali tidak terkait dengan tempat pertarungan sedang dibahas.

Dibandingkan dengan itu, dia jauh lebih sibuk dalam melepaskan bayangan kematiannya.

Dalam tiga bulan terakhir, Godou mengalami berbagai jenis bahaya.

Meski sudah jelas abad ke-21, hidupnya hampir banyak dicuri oleh bilah, tombak, dan kapak. Itu bahkan tak bisa dihitung dengan jari satu tangan. Bahkan ada saatnya ketika dia ditembak oleh sebuah bolt dari crossbow.

Tapi setidaknya itu ada di alam pengetahuan manusia, jadi relatif mudah.

Ia juga mengalami kutukan yang akan merebus otak manusia biasa dalam sekejap, atau bahkan menginjak-injak target kematian oleh kuda dari kedalaman neraka.

Tapi, sementara dia harus menikmati tur di mobil pembimbingnya, mengapa dia mengalami hal yang sama yang ditemukan dalam adegan mengemudi sebuah film laga, dengan mobil hampir tidak menabrak di luar jalan, atau ke dalam bangunan, Atau menyusuri sungai. Itu benar-benar di luar dugaannya.

"......Mungkinkah Erica mengetahuinya, dan mengaturnya secara khusus seperti itu."

Godou mulai menebaknya.

Dia memikirkan karakteristiknya, dan nama panggilan [Iblis] yang ikut dengannya.

Ya, keterampilan mengemudi Arianna-san sangat menakutkan.

Mungkinkah Erica tahu itu akan seperti itu, jadi secara khusus dia memberikan tugas ini kepadanya?

"Maaf, aku tidak tahu bagaimana mengemudi dengan baik......"

"Ini adalah pertama kalinya aku mengemudikan mobil jenis ini, dan ada banyak masalah saat aku datang ke sini......"

Ketika Anna mengatakan itu saat mereka berjalan ke tempat mobil diparkir, Godou tidak terlalu terganggu olehnya.

Dia pikir itu hanya tampilan kerendahan hati atau semacamnya.

Dari kepekaan orang Jepang, ini lumayan normal.

Jadi Godou tidak benar-benar mempedulikan kata-katanya, dan berakhir di mobil itu.

"Mobil itu benar-benar aneh. Selain pedal gas dan rem, ada juga pedal lain."

"Tapi tidak apa-apa, aku sudah ingat metode mengemudi yang mana aku datang ke sini. Karena, jika akselerator tidak diinjak sekuat tenanga, mobil tidak akan bekerja, aku akan menyetir sedikit lebih cepat dalam sekejap."

Saat Anna mengatakan itu, Godou mulai merasa sedikit tidak sehat, tapi sudah terlambat.

Dia sudah duduk di kursi pengemudi, dan menempelkan sabuk pengamannya.

——Dalam waktu kurang dari satu detik, mobil dinyalakan dan dipercepat.

Mobil yang diparkir Anna itu masuk ke jalan seperti rudal.

 

"Aku tidak berpikir begitu, aku akan mengalami pengalaman mendekati kematian di tempat seperti itu......"

Ini adalah kafe yang menyediakan makanan dan kopi, sesuatu yang bisa dilihat di mana-mana di kota ini.

Godou baru saja keluar dari mobil yang telah kehilangan kontrol, dan sedang duduk di kursi menjalar di depan sebuah kafe acak, mencicipi espresso yang sangat pahit, sementara Anna tengah mencoba mencari tempat untuk parkir.

...Sepuluh menit sebelumnya.

Anna-san mencoba menggunakan kopling yang tidak biasa, sementara mobilnya meluncur di jalanan kota.

Dia mengatakan bahwa jika akselerator tidak didorong dengan sekuat tenaga, mobil tidak akan bekerja, jadi dia mulai berputar pada kecepatan 80km/jam dengan Mercedes-Benz, dan tengah berzigzag di antara mobil-mobil di depannya (kadang-kadang, menuju ke arah yang berlawanan), sampai tidak mungkin untuk berbalik saat kami tiba di jalan yang padat. Saat kami menuju ke sungai, Anna menekan rem darurat, dan akhirnya berakhir seperti itu.

"......Anna-san, tolong parkir mobil di tempat parkir terdekat dulu; Aku ingin beristirahat sedikit di dekat sini."

Godou mengatakannya dengan nada yang tidak menimbulkan pertanyaan.

Meninggalkan nyawanya sendiri di tangan pengemudi rookie yang tidak tahu bedanya antara mobil manual dan otomatis itu terlalu berbahaya. Yang membuatnya bahkan menakutkan adalah kenyataan bahwa supir sendiri tidak tahu garis tipis yang memisahkannya dari kematian.

"Eh? Kupikir pertama-tama aku harus membuat Godou-san mengunjungi Roma——"

"Tidak apa-apa, aku sudah lelah! Aku ingin istirahat sebentar!"

Itulah yang terjadi.

Godou, setelah melihat mobil berakselerasi dan bergerak lebih jauh, memasuki sebuah kafe dan berkata kepada bibi orang Roma disana bahwa dia menginginkan espresso.

"......Anna-san, meski terlihat normal dari penampilannya, sebenarnya seseorang yang benar-benar bodoh? Saat itu, aku hampir mati."

Awalnya, Godou tidak peduli banyak tentang keberuntungan.

Tapi belakangan ini, dia mulai berubah pikiran.

Dia berpikir bahwa dia adalah seseorang yang, mungkin, benar-benar sial......

Dia tidak pernah menganggap dirinya tidak beruntung sebelumnya. Tapi dalam enam bulan terakhir ini, berapa kali dia lolos dari kematian terus meningkat, dan mau tak mau dia mengerti mengapa mereka percaya keberuntungan.

Setelah minum espresso, dia merasakan perasaan yang sangat bermusuhan.

Saat Godou meletakkan gelas itu kembali di atas meja, matanya bertemu dengan seorang gadis muda di kerumunan.

Mereka berdua saling pandang.

——Sialan.

Gadis muda itu bukan manusia biasa, dan sensasinya saat itu membuatnya merasa sangat tak enak.

Meski tubuhnya lelah karena jet lag, yang membuat dia kelelahan namun rileks, dia telah memulihkan indranya dalam sekejap, sementara kegugupan mengisinya dari tubuhnya sampai ke ujung jemarinya.

Saat dia berhubungan dengan musuh seperti dia, tubuhnya secara alami memasuki mode pertempuran.

".................."

Gadis muda itu juga berhenti berjalan, dan memeriksa wajah Godou; Mungkinkah dia melihat Godou sebagai musuh?

Dia adalah seorang gadis yang sangat cantik.

Dia berusia sekitar tiga belas atau empat belas tahun, dan seusianya, dia terlihat seperti malaikat kecil yang menawan dan lembut.

Tapi itu tidak mengejutkan. Mereka semua tidak hanya cantik, tapi juga memiliki tubuh luar biasa. Masing-masingnya menonjol.


"......Aku mendengar bahwa ada seorang pembunuh dewa yang menyebut dirinya sebagai seorang ksatria, dan pria itu telah memotong banyak hal dengan pedang sihirnya......apakah pria itu kau?"

Sebelum dia tahu itu——

Gadis muda dari eksistensi yang berbeda sudah mendekatinya.

Dia memiliki rambut perak yang terjatuh di bahunya seperti bulan yang memancarkan sedikit cahaya, dan pupil hitam seperti malam yang dalam.

"Tidak, pria yang kau bicarakan terluka, dan pergi ke pulau selatan untuk menyembuhkan dirinya sendiri, dengan alasan pergi berlibur."

Orang yang melukai dia adalah Godou. Namun, dia tidak berencana menunjukkannya.

"......Begitu? Lalu kau juga, adalah seorang wisatawan. "

Seolah-olah pupil berwarna hitam malam itu kental, dia menatap Godou dalam diam.

"Apa yang kau rencanakan? Sekarang, satu-satunya tujuanku adalah mengambil kembali [Snake], jadi aku tidak punya niat bertarung. Tapi, kalau kau berencana untuk bertempur, maka aku akan melakukan semua usahaku, dan orang yang kalah akan menjadi pelayan yang lain."

"Aku tidak tahu apa itu [Snake], jadi aku juga tidak berencana untuk bertarung. Kalau bisa, aku ingin mempertahankan hubungan kita, aku tidak ingin bertarung dengan kalian."

"Aku mengerti. Aku akan pergi dengan cepat, tapi pembunuh dewa, kau berbohong."

"Bohong?"

"Tentu, tidak ada pembunuh dewa yang tidak berkepentingan melawanku, jadi kau pembohong."

Setelah mengucapkan kata-kata itu, gadis berambut perak itu meninggalkan Godou.

Fuu, Godou menghela napas.

Untungnya, itu tidak berakhir dalam pertarungan. Tapi biarpun dia adalah seorang dewa, memanggil seseorang pembohong kapanpun dia benar-benar kasar.

Saat memikirkannya, seorang gadis berambut hitam bergegas ke sampingnya.

"Maafkan aku, Godou-san, membiarkan Anda menunggu begitu lama."

Orang itu adalah Anna. Saat dia berjalan menuju meja, Godou bertanya padanya.

"Bisakah aku meminjam ponselmu? Aku perlu menghubungi Erica."

"Boleh, tapi mungkin rapatnya belum selesai?"

Setelah mengatakan itu, Anna meminjamkan ponselnya pada Godou.

"Arianna, ada apa?"

Setelah memanggilnya berkali-kali, sisi lain akhirnya mengangkat telepon. Itu adalah suara Erica, yang belum pernah dia dengar sejak kemarin.

"Ini aku. Aku perlu menanyakan sesuatu padamu."

"Jadi kamu sudah sampai, bagaimana? Apakah kamu akrab dengan Arianna?"

"Soal itu, aku punya banyak hal untuk dikeluhkan, tapi mari kita bahas ini nanti. Apakah karena aku perlu melawan seorang dewa sampai-sampai kamu memanggilku ke sini?"

"Soal itu, aku masih belum yakin, meski kemungkinannya tinggi...... mungkinkah kamu menemuinya?"

"Tentu, tadi ada dewi."

"Begitulah......maka kita perlu bergerak cepat. Mari bertemu sekarang. Kita perlu mempersiapkan diri untuk pertarungan malam ini——"

"......Apa katamu?"

Godou hanya mendengar beberapa kata yang tidak bisa dia abaikan, dan bertanya lagi.

"Kubilang, malam ini, kamu akan melawanku......Kupikir kamu tahu bahkan tanpa aku mengatakan bahwa itu tidak dapat dibatalkan, jadi persiapkan dirimu."

"Apa alasan yang membuatmu mengambil keputusan itu......"

Takdir seperti dadu bergulir; Selalu ada sesuatu yang baru terjadi (meski dia tidak menginginkan itu). Saat itulah, Godou akhirnya merasa bahwa nasibnya sendiri tidak normal.

 

Waktunya sudah pukul 21:00——

Godou tiba bersama Anna di sebuah restoran Italia kelas atas.

Mungkin ini juga cukup terkenal di Jepang, tapi Godou tidak mengetahuinya.

Saat Anna membawanya ke hotel ini, semua yang ada di benak Godou adalah perasaan 'tempat ini sangat mengesankan'.

Yang paling penting, bagaimanapun, adalah gadis yang menunggu di sana.

Dia berpikir bahwa dia tidak bisa masuk tanpa setelan jas dan dasi yang pantas, tapi itu sepertinya ekstra; Mungkin ada hubungan erat antara pemilik dan Erica.

Saat mereka berdua tiba di sana, Erica sudah menunggunya.

"Godou, lama tidak bertemu, meski aku sangat berharap bisa mendengarmu mengucapkan kata-kata indah pada reuni menyenangkan kita, aku tidak akan berharap terlalu banyak, karena aku tahu betul bahwa kamu tidak memiliki bakat seorang penyair."

"Kalau kamu bisa mengubah sikapmu yang mengatakan bahwa semua berjalan sesuai rencanamu, mungkin aku akan memikirkannya."

Meja Erica dan Godou dekat dengan jendela, dengan Anna berdiri dengan hormat di samping mereka.

Dibanding Godou, yang datang dengan pakaian kasual, Erica mengenakan gaun merah tua yang terang; Mereka berdua sepertinya tidak saling cocok.

Di rambut Erica ada mawar hitam hias.

Mungkin karena penampilannya yang cantik dan agung, tapi rambut pirangnya tampak seperti helm ksatria atau mahkota penguasa.

Erica Blandelli bahkan bisa membuat seseorang sama bodohnya dengan Godou melihatnya sebagai gadis cantik dengan karisma yang melimpah; Jadi kalau saja sikapnya lebih baik, dia akan sempurna. Itulah yang biasanya dipikirkannya.

"Arianna, terima kasih atas kerja kerasmu. Apa ada masalah?"

"Ada satu, Erica-sama......Aku merasa tidak enak karena Godou-san bilang bahwa dia lelah, dan aku tidak bisa membawanya ke jalan-jalan di Roma."

Godou hanya bisa berpura-pura tidak mendengar apa yang Arianna katakan.

Meski dia mengklaim ada sedikit kekuatan yang tersisa, pasti akan tersedot oleh mobil terbang yang membawanya ke ambang kematian, jadi tidak akan ada artinya.

"Kalau begitu, baguslah. Godou, apakah Arianna menganggap tanggung jawab seorang pemandu dengan baik? Karena aku sibuk dan tidak punya waktu untuk menyambutmu, aku agak khawatir."

"Hn, bagaimana aku bisa mengatakannya......itu lumayan."

Godou tidak melihat apa yang bocor dari mata Erica, kilatan bocah yang melakukan lelucon.

Alasan dia mengirim Anna memang membuatnya pusing.

"Benarkah? Sungguh luar biasa bahwa kamu belum pernah kecewa, karena suatu hari nanti Godou menjadi suamiku, dan merupakan Campione sejati——"

"......Eh? Erica-sama, apa yang baru saja Anda bilang?"

"Kubilang bahwa Godou akan menjadi suamiku, dan merupakan Iblis sejati."

Senyum Anna yang lembut dan cantik sepertinya sudah membeku sesaat.

Karena dia merasa bersalah karena menyembunyikan itu darinya, Godou perlu meminta Erica untuk mengoreksi sebagian dari apa yang dia katakan.

"Hei! Tunggu dulu! Kita belum pernah mengatur pernikahan di antara kita!"

"......Kamu telah mengambil kesucianku, jadi, yang berarti, kamu hanya mempermainkanku? Betapa tak berperasaan, aku menyerahkan tubuh dan hati kepada kekasihku, yang tampaknya seperti playboy di Don Juan——"

Erica sengaja memilih nada seorang gadis tragis.

Meskipun dia tidak melihat senyum yang dibunyikan mulutnya, Godou bisa dengan jelas melihat bahwa dia mengolok-oloknya.

"Tolong......itu jelas tidak seperti yang kamu bilang, kamu tahu situasinya pada saat itu, bukan?"

"Jadi kamu benar-benar akan menciptakan kebohongan seperti ini. Ah~~Aku, hamba yang setia kepada Tuhan, hanya bisa memasuki sebuah biara untuk membersihkan tubuh dan pikiranjy; Aku tidak berpikir bahwa pada usia seperti itu, aku harus menjauh dari sekuler merah......"

"Apakah ada ketulusan di dalammu? Kamu, yang secara teknis sekte sesat, dan witch orde religius, jangan bicara seperti kamu dengan sesuatu yang murni seperti Katolik!"

Sementara Godou mengeluh kepada Erica, pura-pura marah, dia melirik cepat Anna.

......Dia sepertinya telah melihat seorang raja iblis menyerang orang secara seksual, dan sekarang menatapku dengan mata marah dan menakutkan.

"Jahatnya, mengatakan bahwa Anda hanya seorang murid SMA biasa......Aku tidak berpikir bahwa Anda adalah iblis yang percaya 'lihat, manusia itu seperti sampah'......dan bahwa Anda akan menggunakan kalimat murahan untuk menipu Erica-sama, dan menghancurkannya tanpa ampun......Itu sangat menjijikkan!"

"Tolong jangan berpikir secara acak tentang plot seperti itu, apakah dia terlihat seperti seseorang yang akan tertipu oleh kalimat murahan? Erica, kamu juga berhenti mengoceh omong kosong; Tidak sopan mengundang seseorang supaya bisa menggodanya."

"Tidak semuanya omong kosong, tapi bagaimanapun, hubungan kita bisa dibicarakan dengan benar nanti. Mari kita bicara tentang pertarungan dulu."

Jadi akhirnya mereka masuk subjek sebenarnya.

Apakah piring yang dikirim ke meja ini juga dibuat untuk persiapan pertarungan? Minuman Erica bukan sesuatu seperti anggur, tapi hanya air mineral.

"Begitu? Kenapa aku harus melawanmu?"

"Sehingga kamu bisa membuktikan kekuatanmu. Ada knight yang telah mewarisi pertemuan sihir kuno di Roma sekarang, membahas tentang siapa yang akan menjaga Gorgoneion. Aku menyarankan dirimu, tapi ketiganya hanya akan menerima jika kamu membuktikan kekuatanmu. Itulah ceritanya."

"......Apa itu Gorgoneion?"

"Ini adalah peninggalan mitologis yang muncul dua bulan yang lalu, di pantai Calabria. Gorgoneion adalah simbol dewi, hilang lama di Mother Earth. Inilah tanda jalan menuju kegelapan. Karena tidak banyak waktu tersisa, aku akan jelaskan dengan cepat——"

"Tidak perlu, kamu tidak perlu mengatakannya padaku. Kalau menyangkut dewa, maka aku tidak ingin tahu."

Godou menghentikannya di tengah kalimatnya saat Erica hendak memulai penjelasannya.

Entah kenapa, Godou ingin tahu mungkin setidaknya tentang mitologi; Melihat sikap Godou, Erica menertawakan sikap keras kepala itu.

"Tapi kamu sudah bertemu dengan gadis itu, siapa sangka dia adalah [Dewa Sesat], bukan? Aku percaya bahwa kalian berdua ditakdirkan untuk saling bertarung, cepat atau lambat. Aku bisa bertaruh denganmu bahwa pada saat itu, kamu pasti akan memintaku untuk memberi tahumu tentang dia."

"Tolong jangan katakan hal-hal sial ini, mari kita bicara tentang hal lain, kenapa aku harus bertarung untuk membuktikan kekuatanku? Apakah tidak ada cara lain?"

"Tidak ada cara lain. Bagi kami knight, duel adalah bukti yang paling penting. Untuk melawan latihan tanpa henti dalam persilatan, untuk menunjukkan keberanian seekor singa, dan akhirnya menerima kehormatan kemenangan —— pertarungan antara dua orang yang saling mencintai, tidakkah kamu berpikir bahwa ini mungkin akan menjadi malam yang indah?"

"Siapa yang akan berpikir seperti itu! Seharusnya kubilang bahwa malam ini akan menjadi mimpi buruk."

"Kamu benar-benar tidak jujur ​​dengan diri sendiri. Ah~~Apa karena ada orang terdekat sampai kamu merasa malu?"

Erica menunjuk ke arah Anna dengan kepala, yang terdiam dan tidak berani mengganggu pembicaraan nyonyanya.

"Jangan khawatir. Setelah pertempuran, aku tidak akan membiarkan siapapun mengganggu kita. Kita akan berhenti begitu sampai akhirnya kita bisa menikmatinya secara perlahan."

Godou merasa bahwa kemalangannya sepenuhnya diakibatkan oleh Erica.
Campione! v1 1-3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment