01 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 130

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 130 – Kekuatan Pedang Iblis

Oni dan aku bertukar pukulan. Konfrontasi langsung yang menghasilkan gelombang kejut yang meniup bahkan batu-batu besar sekalipun.

Gakiiiiin!!

Lengan Oni tidak terasa lebih lembut karena suara nyaring dan metalik.

“Eleanor!”

“Umu!”

Aku menambah kekuatan dalam seranganku,

Pengganda 777 diterapkan pada kekuatan fisikku, kemudian dipindahkan ke Eleanor.

Kekuatan gabungan kekuatan kami bertabrakan dengan lengan Oni.

Zupuri!! — Bilah itu terhempas ke lengannya.

“Haah!”

Aku bahkan memasukkan lebih banyak kekuatan ke dalam pelukanku dan mengayunkan Eleanor. Untuk sesaat, lengan Oni berhenti di udara.

Lengan itu dipotong dan terlempar, membentuk parabola.

Oni mengangkat jeritan dan menyerangku dengan lengan satunya.

“Hikari!”

“Aku akan melakukan yang terbaik!”

Aku melakukan serangan dengan menggunakan Hikari. Kami bertukar pukulan lebih banyak saat aku memotong Oni sesuka hatiku.

“GYAAAAAA!”

Dengan jeritan lagi, si Oni terhuyung mundur.

Dalam pengejaran, aku meretas monster itu dengan menggunakan kedua Pedang Iblis.

Esensi sihir merah dan darah mengalir; Dagingnya dipotong sedikit demi sedikit.

Akhirnya, Oni kembali menjadi manusia.

“Gufu......gahaah!!”

Raja jatuh ke tanah, tubuhnya yang telanjang berlumuran darah.

Lengan kanannya terpotong dari siku.

Lengan yang diiris tergeletak di tanah di dekatnya; lengan itu juga telah kembali ke lengan manusia, dan itu masih mencengkeram Kushifos.

“Belum......aku belum selesai......gahaah!”

“......”

Aku mengabaikan sang Raja dan mendekati Kushifos.

Aku hanya perlu menghancurkan bajingan ini, dan itu akan menjadi akhir dari kejadian ini.

Berdiri di depan Kushifos, aku mengangkat Eleanor.

“Hentikan itu......STOOOOP!!”

Raja melompat ke arahku.

Aku bertanya-tanya bagaimana dia masih memiliki kekuatan sebanyak itu, saat dia melemparkan tinjunya ke arahku.

Ini seperti yang dikatakan seseorang tentang lilin atau sejenisnya.

Aku menggunakan punggung tangan yang kupegang Hikari untuk menjatuhkannya.

“Menyerah sajalah”

“Hentikan, tolong berhenti”

“ーーhaah!”

Aku mengabaikan sang Raja dan mengayunkan Eleanor.

Kushifos, terbaring di tanah, bersih dipotong setengahnya dengan suara metalik yang memekakkan telinga.

“Ah, ahhh ......”

Raja Mercouri mengerang dalam keputusasaan.

“Inilah akhirnya”

“Sepertinya begitu”

“Apa yang ingin kau lakukan dengan dia?”

“Begitu Kushifos hilang, dia tidak berbahaya. Aku akan memasang kembali lengannya, lalu mengirimnya kembali ke Kerajaan”

Mengatakan begitu, aku mengambil White Magical Orb dari gudang dimensiku.

“Kau bahkan akan mengobati luka-lukanya, ya. Sungguh lembut”

“Iris tidak ingin aku membunuhnya. Aku menghancurkan Kushifos; kami telah mencapai tujuan kami......keberatan?”

“Tidak ada”

Tampaknya Eleanor dalam suasana hati yang baik.

Sudah seperti itu sejak aku mematahkan Kushifos.

Pasti karena dia bisa membuktikan bahwa, sebagai Pedang Iblis, dia lebih unggul.

Aku tidak memiliki keluhan mengenai hal itu, tapi......untuk saat ini, aku meninggalkannya sendirian.

Ada hal lain yang perlu kupikirkan, jadi aku menggunakan Hikari untuk benar-benar menghancurkan Kushifos menjadi beberapa potongan sebelum membawa lengan Raja yang terputus kembali kepadanya dan menyembuhkannya.

Lengannya disambungkan kembali, dan luka-lukanya sembuh.

Namun, sang Raja tetap diam, menundukkan kepalanya.

Dia sedang menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri.

Mudah dimengerti, melihat Kushifos patah, dia shock.

Aku mengabaikannya lagi. Aku tidak punya waktu luang, memikirkan kesehatan mental seorang pria.

“Kakeru!”

Aku berbalik, menuju Iris.

Dia bergegas menghampiri pedangnya.

Mayat empat Mini Oni bisa dilihat di dekatnya.

“Kau baik-baik saja?”

“Aku baik-baik saja. Ayahku sudahーー”

“Aku menyembuhkan tubuhnya. Aku akan menyerahkan sisanya padamu”

“Mengerti”

Iris mengambil benda silindris dari tasnya dan menembaknya ke arah langit.

Setengah jalan di sepanjang lintasannya, barang itu meleleh dan memancarkan cahaya. Ketika terbang tinggi, ia meledak dalam kembang api.

Sebuah suar sinyal, ya.

Setelah beberapa saat, sejumlah langkah kaki bisa terdengar.

Orang-orang yang muncul adalah tentara Mercouri, sekitar seratus dari mereka.

Iris pasti sudah memanggil mereka menggunakan suar itu tadi.

Para tentara berbaris di depannya dan memberi hormat serentak.

Iris mengatakan sesuatu pada para tentara. Mereka pergi ke tempat sang Raja berada, dengan hati-hati mengangkat tubuhnya, dan membawanya pergi.

Itu satu hal yang dilakukan, kurasa.

Urusan berikutnya adalah Iris.

Saat aku menatapnya, mata kami bertemu, dan dia berpaling dengan wajah merah cerah.

Aku bertanya-tanya dari mana sosoknya yang gagah berani dari tadi pergi. Dia menjadi seorang gadis dengan kelucuan yang luar biasa.

Dia sangat lucu; gap-moe-nya sangat mematikan.

Aku mendekat dan menatapnya dari jarak yang dekat.

“Ini sudah berakhir”

“......un”

Meski masih terlihat sedikit pemalu, Iris menatapku dengan wajah penuh tekad.

“Maukah kau menjadikanku milikmu?”

“Apa ada yang kau mau? Aku akan mengabulkan keinginanmu”

“Aku ingin kau melakukan apa yang kau inginkan”

“Un?”

Dia menatapku dengan kekuatan yang lebih kuat dari sebelumnya.

Iris mengangguk tegas.

“Aku ingin Kakeru......melakukan apa yang dia suka”

Itulah maksudnya, ya.

Dia dengan sukarela mengatakan bahwa dia akan menerima apapun, ya.

Ini seperti dia, dan dia menjadi semakin imut.

“Aku akan melakukan apa yang kusuka”

“Un......”

Dia tersipu dan mengalihkan pandangannya ke bawah.

Aku meletakkan tanganku di bahunya dan mendekatkan wajahku.

Iris memejamkan mata.

Bibir kami semakin dekat satu sama lain.

Saat itu…

GUUOOHHH!!

Tanah mulai bergetar, dan Iris kehilangan keseimbangan, karena dia sedang berciuman.

Itu adalah gelombang kejut yang sepertinya menusuk kulitmu.

Iris membuka matanya saat aku berbalik dengan tergesa-gesa.

DisanaーーAku melihat Oni.

Itu mirip dengan Oni yang sebelumnya, dengan cahaya merah berdenyut di seluruh tubuhnya.

Para tentara di sekitarーーtidak, tunduk pada Oni.

Mereka tidak sadarkan diri dengan mata kosong, dan mereka mengarahkan haus darah mereka dengan cara ini.

Selanjutnya, mereka juga dibalut dengan warna merah yang sama. Itu adalah aura merah Oni.

Saat aku melihat ke bawah, Kushifos yang rusak ada di sana.

“Itu kekuatan Kushifos......tapi bagaimana?”

“Oi, Eleanor!”

“Sepertinya ini teknik tersembunyinya. Dia mungkin telah bersembunyi di dalam Raja “

Berdasarkan nada suaranya, dia menebak. Ternyata Eleanor bahkan tidak tahu tentang ini.

“Mereka pada awalnya terbagi menjadi dua bagian, jadi sepertinya bisa dilepas dan dipindahkan. Mungkin belajar trik baru seperti itu”

“Begitu?”

“Otou-san, apa yang harus kita lakukan?”

“......”

Aku menatap Iris. Dia memohon dengan tatapan bermasalah di wajahnya.

Aku menciumnya.

Dia terkejut.

“Serahkan padaku”

“......Un! Aku akan percaya padamu”

Aku meninggalkan Iris dan mendekati Oni dan para tentara.

“Apa rencananya? Cukup mengalahkannya tidak akan menjadikannya normal”

Begitu ya, tipe itu, huh.

Kalau aku melawan hal seperti ini, aku akan mengubah gaya bertarungku.

“Omong-omong, aku menggunakan keahlian khususmu”

“Aku apa? Apa yang kau bicarakan? “

“Aku juga butuh bantuan Hikari”

“Un! Apa yang harus dilakukan Hikari?”

Aku tidak menjawabnya, namun menerapkan rencana tersebut dengan benar.

Aku meninggalkan Eleanor dan Hikari di sarung mereka dan memejamkan mata.

Aku merasakan segala sesuatu di sekitarku dengan jelas.

Aku mengumpulkan kekuatanーーkekuatan Pedang Iblis.

“Auranya......”

Mendengar bisikan Iris, aku membuka mataku.

Aku membungkus diri dengan aura yang belum pernah kugunakan sebelumnya.

Beberapa aura menutupiku seperti jubah, sementara sisa aura mengambang di sekelilingku.

Itu seperti dari manga pertempuran.

Dengan santai aku mendekati si Oni dan para tentara.

Aku memperpanjang aura.

Oni dan tentara itu diliputi oleh aura hitamku.

Cahaya merah itu menolak, tapi aku mengabaikannya dan terus menekannya.

Aku mendorongnya dan merobek-robek Raja dan tentara-tentara yang jauh dari Kushifos.

Itu adalah tarik tambang.

Cahaya merah dan aura hitam menarik tentaranya.

Saat berikutnya, lingkunganku berubah.

Itu bukan lagi hutan di atas gua bawah tanah; rasanya seperti aku terpesona.

Itu adalah ruang yang penuh dengan cahaya.

“Ini adalah……”

“Otou-san, kau telanjang”

Aku bisa mendengar suara pasangan ibu dan anak.

Ketika aku berbalik, mereka berdua berada tepat di belakangku.

Keduanya telanjang danーーjadi aku.

“Apakah ini dunia spiritual?”

“Sepertinya begitu......apa tujuanmu?”

“Kau bisa menebaknya?”

“Baru saja”

Eleanor menyeringai.

Aku juga memiliki senyum tanpa rasa takut yang sama.

“Kalau begitu kau tahu apa yang harus dilakukan”

“Umu. Kau bisa mengandalkanku”

“Hikari akan mencoba yang terbaik!”

Aku kembali mengangguk sebelum menghadap ke depan.

Bola merah berada di depan kita.

Aku mengambil keduanya bersamaku, mendekati dunia.

Tujuan kami adalahーーbenar-benar menghancurkannya menjadi debu.
Kujibiki Tokushou Bab 130

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment