01 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 131

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 131 – Keputusan

Aku mengulurkan tangan dan menangkap bola yang bercahaya.

Bola melawan.

Itu berjuang di telapak tanganku, mencoba merobeknya.

Rasanya telapak tanganku terbakar saat cahaya berapi-api menembus jemariku; Dengan cepat berubah menjadi balok yang mengamuk, menusuk ruang kosong.

Aku mengabaikan semua itu dan terus mencengkeramnya dengan kuat.

Aku menambah kekuatan.

Tempat ini bukanlah dunia nyata; Ini adalah wilayah spiritual dimana sesama Pedang Iblis terkoneksi.

Kekuatan fisik bukanlah satu-satunya faktor penentu di sini untuk menentukan apakah kau menang atau kalah.

Ini membutuhkan kekuatan kemauan dan kekuatanmu sendiri dari Kekuatan Iblismu.

“Kekuatanku adalah milik otou-san!”

“Aku akan meminjamkan kekuatanku untuk sekarang”

Kata pasangan ibu dan anak itu.

Detik berikutnya, kekuatan mengalir dari dalam diriku.

Itu adalah jumlah yang Kushifos tidak bisa tahan.

Aku memasukkan semua itu ke tanganku dan memegang bola dengan erat.

Cahaya merah mulai berkedip; Itu berdenyut lebih kencang dari sebelumnya.

Itu mengingatkanku pada alarm.

Bola menunjukkan iritasi, resistansi dan, akhirnya, keputusasaan.

Perasaan itu ditransmisikan padaku.

Tentu saja, aku mengabaikannya; Aku mengabaikan semuanya dengan ceria.

Aku mengemas lebih banyak kekuatan ke pelukanku.

Bola cahaya hancur menjadi benda-benda mirip gumbal yang tak terhitung jumlahnya.

Hasil yang melengkung sampai batasーーitu tersentak.

Rasanya seperti tetesan air yang tersebar di mana-mana.

Cahaya merah kemudian lenyap seperti kabut.

Sementara itu mencair...

ーーAku tidak akan pernah melupakan penghinaan ini!

...ada suara

Suara serak seorang pria tua.

Sebuah suara mengutuk penuh dengan kebencian.

Pada kenyataannya, itu hanya gerutuan pecundang.

“Tadi itu bukan suara Raja, kan?”

“Itu adalah suara Kushifos”

“Apakah kalian berdua saling mengenal? Tapi, dia mengatakan bahwa dia tidak akan melupakan iniーーahh!!”

“Apakah kau ingat? Ya. Setengah bajingan lainnya masih di Aigina”

“Begitu. Aku mengerti”

Aku benar-benar lupa

Itu adalah benda yang ingin diambil Raja Mercouri.

Karena Kushifos masih memiliki separuh lainnya, dia membuat komentar seperti itu sebelum melarikan diri.

Tampaknya akan ada pertempuran lagi di antara kita di masa depan.

Terserah, tidak apa-apa.

Aku hanya perlu menghancurkannya lagi saat waktunya tiba.

Begitu memikirkan hal itu, ruang kosong itu diwarnai cahaya hitam.

Tidak perlu penjelasan; Itu adalah aura Eleanor dan Hikari.

Aku memejamkan mata dan melihat dunia di sekitarku; keberadaan mereka berdua, Eleanor dan Hikari.

Rasanya ada di dalam diriku dan membungkusku.

Itu adalah perasaan misterius.

Aku tidak pernah merasakan seperti itu sebelumnya; Ini adalah pertama kalinya aku merasa sangat dekat dengan pasangan ibu dan anak.



Aku sadar.

Perlahan, aku membuka mataku.

Itu adalah dunia yang penuh dengan “realitas”.

Aku melihat Raja dan tentara, semua compang-camping setelah pertempuran..

Aroma darah dan sisa-sisa kekuatan magis melayang, sana sini.

Aku menghunus Pedang Iblisku.

Mereka berdua, Eleanor dan Hikari.

Pegangan mereka terasa lebih akrab dengan cengkeramanku daripada sebelumnya.

Rasanya seolah-olah mereka telah menjadi bagian tubuhku, sebuah rasa kesatuan yang baru.

Aku benar-benar mencapai tingkat yang sama sekali baru.

Itu seperti perasaan.

“Kakeru”

Iris memanggilku.

Aku menyarungkan Pedang Iblis dan menoleh ke arahnya.

“Ini sudah berakhir; kali ini, sungguhan”

“Ya, aku mengerti”

“Begitukah…”

Yah, semuanya sangat berantakan, kau akan tahu bahwa itu sudah berakhir meski kau tidak mau.

Sekarang, sejak kejadian akhirnya diselesaikan...

Aku memeluk Iris.

Akhirnya…

Kali ini, tidak ada lagi kendala.

“Ayo pergi”

“Un......”

Sambil diam, Iris mengangguk malu-malu.

Memegangnya di pelukanku, aku menggunakan Warp Feather dan kembali ke mansion.

Hikari kembali ke bentuk manusianya dan meninggalkan kamar.

Aku mendorong Iris ke ranjang

“Kakeru”

“Apa itu?”

“Apakah ada hal lain yang bisa kulakukan? Apa yang harus kulakukan agar Kakeru lebih bahagia?”

Iris menatap langsung ke mataku.

Kata-katanya bukan tentang seorang gadis yang bersiap untuk pertama kali.

Dia tidak menyuruhku bersikap lembut.

Ekspresinya sama sekali tidak menegangkan; matanya sudah memutuskan.

Itu seperti Iris.

“Tidak cukup hanya jatuh cinta padaku?”

“Yah, aku hanya berpikir bahwa pasti ada sesuatu yang bisa kulakukan untukmーーhnngu!”

Aku memotongnya dengan ciuman.

“......puhaa”

“Angkat suaramu”

“Eh?”

“Jangan menahan apapun. Hanya berteriak sekeras kau menikmatinya”

“Berteriak……”

“Mengerti?”

“Y-Ya......”

Iris mengangguk, tersipu.

Seperti yang telah kunyatakan, dan seperti yang diminta...

Aku menghabiskan sepanjang malam bercinta dengan Iris.
Kujibiki Tokushou Bab 131

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment