22 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 137

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 137 – Private Nana

"Mmembosankan"

Aku menguap besar di ruang tamu rumahku.

Hari ini damai sejak pagi.

Aku memanggil Miu dan *MofuMofu* dia, bermain dengan Hikari, dan mendorong Io yang hendak pergi ke Guild untuk bekerja dan melakukannya sekali.

Aku melakukan banyak hal di waktu luangku, tapi aku sudah bosan setelah makan siang.

"Aku akan memberitahumu cara yang baik untuk menghabiskan waktu"

"Apa itu?"

"Serahkan kendali tubuhmu. Aku akan membuatmu menghabiskan hidup yang tidak sempurna dengan masa hidup manusia"

"Siapa yang mau melakukan itu, idiot"

"Benarkah? Aku bahkan berencana untuk mengajarimu cara Pedang Iblis untuk bercinta dengan wanita"

"Kau bisa melakukan sesuatu seperti itu?"

"Aku telah melakukannya dengan orang-orang yang kumanipulasi di masa lalu"

"He~"

Kalau dipikir-pikir, dia mengatakan bahwa dia telah memiliki tuan atau pahlawan.

Orang-orang seperti mereka memiliki citra bahwa mereka akan melakukan wanita yang mereka inginkan, dan mungkin, itulah yang dia dapatkan dari pengalaman itu di masa lalu.

"Ngomong-ngomong, bagaimana kau melakukannya? Maukah kau menumbuhkan tentakel dari Pedang Iblis?"

"Aku juga bisa melakukan itu, tapi itu bukan seleraku"

Kau bisa melakukannya huh

"Dengan menggunakan ‘hal’ banyak, perlahan-lahan aku akan melecehkan pikiran wanita itu dari dalam dirinya. Mereka akan bisa merasakan kenikmatan yang keluar dari dunia ini"

"Begitu ya?"

Aku memusatkan perhatian pada auraku dan menciptakan sebuah lengan.

Ini adalah langkah yang kugunakan untuk menyerang Kushifos dan semangat prajuritnya.

"Prinsipnya sama. Kau harus menggunakannya dengan wanitamu juga"

"Aku tidak tertarik jadi aku tidak mau"

Tidak menarik bercinta dengan wanitaku menggunakan ini.

"Kuku. Bagaimana dengan bermain dengan Nana Kanou yang suka menggerakkan tubuhnya?"

"Hmm, Nana ya"

Aku melihat ke arah barak tentara budak.

Belakangan ini, Nana tinggal di sana, jadi aku belum pernah bertemu dengannya dengan benar selama beberapa waktu.

Aku harus pergi dan menemuinya.



"Paduka!"

Ketika aku memasuki barak, aku bertemu dengan kapten peleton pertama tentara budak, Nikki Cephalis.

Melihatku, Nikki dengan tajam meletakkan kakinya bersama-sama, dan sepertinya dia akan memberi hormat kapan saja.

"Saya meminta izin untuk mengetahui urusan Anda!"

"Apakah Nana ada?"

"Nana-sama pasti ada di kamar Neora"

"Neora?"

Ini adalah nama yang tidak dikenal.

"Dia adalah kapten peleton kedua, Neora Comenena. Saya meminta izin untuk membimbing Anda ke kamarnya"

"Tidak, aku akan pergi sendiri. Dimana kamarnya?"

Nikki yang mana orang yang berbeda di tempat tidur memberitahuku di mana kamar Neora, jadi aku pergi kesana.

Aku datang di depan ruangan dan mengetuk pintu.

"Siapa?"

"Ini aku"

"Aku......? Kakeru-sama?"

Dari suara yang tenang, suara itu benar-benar berubah, dan aku bisa mendengar suara berisik dari dalam.

Pintu terbuka dan seorang wanita menunjukkan dirinya.

Kapten peleton kedua, Neora Comenena. Aku baru saja mengetahui namanya (mungkin aku pernah mendengarnya sebelumnya) saat ini, tapi aku mengenal wajahnya.

Sama seperti yang diharapkan dari seorang kapten peleton, dia adalah wanita yang memiliki ilmu pedang yang bagus.

Tidak seperti gaya Nana dan gayaku, gaya bertarungnya adalah yang tidak menggunakan kekuatan, tapi bertujuan menyerang musuh dengan satu serangan tajam.

Pada saat yang sama, dia adalah wanita berpakaian lebat dengan tatanan yang lebih tinggi dalam tentara budakku.

"Kau tidak ingat namanya, tapi kau tahu itu......"

Aku mendengar suara Eleanor bercampur dengan napas, tapi aku mengabaikannya.

"Apakah Anda butuh sesuatu? Kakeru-sama"

"Kudengar Nana ada di sini"

"Selamat datang. Silakan masuk"

"Ya"

Aku memasuki kamar Neora.

Kamar tentara budak. Digambarkan dalam sepatah kata, ruangan yang telah kubuat setelah membuat pasukan budak 200 orang, itu seperti apartemen satu kamar.

Ini bukan ruangan, tapi diterima dengan antusias oleh para budak.

Aku pikir mereka mengatakan padaku sesuatu seperti "Saya tidak percaya bahwa kita akan mendapatkan kamar single meskipun kita adalah budak".

Dan di dalam kamar itu, Nana sedang tidur.

Dengan pakaian tipis yang biasanya tidak dia tampilkan, dia tidur dengan cara yang tidak pantas bagi wanita.

"Dia tidur ya"

"Dia sedang tidur"

Kalau dipikir-pikir, kenapa Nana tidur di sini?

Aku pensaran, dan menatap Neoraーーtapi.

"N......Neora"

"Selamat pagi, Nana-sama. Uhm, Kakeru-sama telah datang menemui Anda"

"Kakeru-sama......?"

Nana mengangkat tubuhnya, tapi dia menatapku dengan mata kosong.

Seprai yang menutupi tubuhnya jatuh ke tanah.

Apakah karena dia tidur dengan pakaian tipis? Itu jatuh dari satu sisi ke samping, dan juga, dia tidak mengenakan celana dalam.

......tidak ada celana dalam, huh.

" ーー!! K-Kakeru-sama. Kenapa?!"

Ah! Dia kembali normal kembali.

"Ne, NN-Neora, kenapa Kakeru-sama disini!"

"Sepertinya Kakeru-sama telah datang mengunjungi Nana-sama. Nana-sama, tolong kenakan celana dalam Anda dulu"

"Celana dalamーーuwaaaaaaaaa!!!"

Nana meraih celana dalam yang diserahkan Neora dan mulai memakainya, tapi.

" Nana-sama, itu terbalik. Ah! Bukan naik dan turun, itu bolak-balik"

"S-Seperti ini?!"

"Ini armor Anda"

"Tidak, Nana-sama, tolong kenakan pakaian dalam dulu"

"Eh?! Ahhhhhh!!"

Nana panik beberapa saat sebelumnya.

Melihat Nana, Neora berkata kepadaku.

"Saya sangat menyesal, Kakeru-sama. Ini akan memakan waktu lama, jadi, tolong tunggu di luar"

"……ya"

Aku mengangguk, dan meninggalkan ruangan.

Meski menutup pintu, aku masih bisa mendengar suara bising dari dalam.

"Sungguh tak terduga. Kalau kau melihat hal itu, Nana terlihat seperti wanita yang tidak berguna"

"Kalau dipikir-pikir, ini mungkin pertama kalinya kau melihatnya di waktu pribadinya. Kau hanya melihat dia memegang pedang, dan dia dipeluk olehmu"

Bisik Eleanor.

Sekarang dia mengatakannya, itu mungkin benar.

Nana dalam kehidupan pribadinya......mungkin aku sedikit tertarik.



Di tempat latihan tentara budak.

Di bawah langit biru, aku menghadap Nana.

"Aku datang!"

Dari bentuk yang mencengangkan, dia menyerang sambil memegang pedangnya dengan kedua tangannya.

Ujungnya mencungkil tanah, mengubahnya menjadi serangan tajam dengan mundur.

Aku menerima langsung dengan Eleanor. Aku mengayunkannya dengan satu tangan, dan menyerang langsung.

Percikan api tersebar dan suara metalik berturut-turut terdengar seperti hanya satu kali.

Ini adalah fenomena yang hanya muncul saat Nana dan aku yang memiliki serangan tambahan bertabrakan.

"Ayo dan serang lagi"

"Ha!"

Tebasan miring seperti angin topan melayang ke arahku.

Pedangnya yang bahkan akan meninggalkan bayangan mengelilingiku seperti jaring.

Aku memblokir mereka satu per satu.

Itu cepat, dan berat.

Serangan yang bisa dengan mudah mematahkan senjata biasa, Nana telah mengeluarkan lebih dari puluhan dalam hitungan detik.

"Kau menjadi lebih baik lagi"

"Terima kasih banyak"

Segera setelah dia mengatakan itu, cara Nana bergerak berubah.

Dari tebasan seperti topan, tebasan lurus dan langsung.

Aku membalasnya sama dengan Eleanorーーtapi.

Kikikikikikikiiiiiーーーーーー!!

Seperti rekaman yang patah, satu suara memberi isyarat dalam serangkaian lonceng.

Begitu aku menerimanya, aku merasakan lebih dari dua puluh pukulan.

Apa yang bisa dilihat sebagai satu serangan, sebenarnya puluhan serangan berturut-turut.

"Kuku, Pedang Iblis inferior tertentu seperti sebelumnya mungkin akan dipatahkan sekarang"

Gumam Eleanor sambil menikmati.

Alih-alih itu Kushifos tertentu, aku lebih tertarik pada Nana.

"Sungguh, kau terlihat seperti bersenang-senang"

Bersenang-senang? Yah, kurasa begitu, aku mungkin akan bersenang-senang.

Nana mengangkat keahliannya pada tingkat yang lebih tinggi lagi.

Dibandingkan dengan sebelumnya, kecepatan dan kekuatannya meningkat juga, tapi tidak hanya itu, dia bahkan menciptakan teknik baru.

Sangat menyenangkan bertarung dengan Nana yang seperti itu.

Ini sangat, sangat menyenangkan.

Ini adalah saat yang paling menyenangkan, bertarung saat menggunakan Eleanor.

Aku bertanya-tanya sudah berapa banyak kita bertukar pukulan?

Nana benar-benar kehabisan napas, dan menunduk menatap pedangnya.

Karena bertabrakan dengan Eleanor, retak diciptakan di mata pedangnya.

Itu bukan lagi "dipotong", tapi justru bisa "dipukul".

Aku menyarungkan Eleanor.

"Mari kita mengakhiri ini"

"Ha!......betapa disesalkannya"

"Un?"

"Aruji belum bergerak lagi hari ini"

"Ahh"

Dia membicarakan itu ya.

Tepat saat melawan Nana, aku mengingat sesuatu.

Ini adalah hal yang tidak penting.

Ada teknik membubarkan kekuatan serangan saat berhadapan langsung dengan melompat mundur.

Atau mungkin, saat berhadapan langsung, seseorang akan terdorong mundur.

Tanpa menggunakan salah satu dari mereka, hanya saat bertarung dengan Nana, aku mengingat serangannya saat berdiri di tempat yang sama.

Alasan mengapa aku melakukan itu, yah, itu tidak memiliki banyak alasan.

"Kau baru saja membuat sebuah penampilan. Kau hanya ingin menunjukkan poin baikmu padanya "

Diam.

"Tapi, dia benar-benar menjadi lebih kuat. Dia mungkin sudah menjadi wanita manusia terkuat"

Begitu, ya.

Jika Eleanor mengatakannya, mungkin itu benar.

Ketika menghadapi pertempuran, pendapat Pedang Iblis ini cukup benar.

"Dia tidak terlihat seperti wanita yang panik dan memakai celana dalamnya terbalik"

"......pu!"

Aku ingat adegan itu dan tidak bisa menahan tawa.

Celah Nana itu cukup lucu.
Kujibiki Tokushou Bab 137

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment