10 November 2017

Campione! v1 3-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 3

Godou dan Shizuka sampai di rumah sekitar pukul enam sore.

Karena dulu toko buku, pintu depan adalah pintu kaca geser.

Rumah — peninggalan dari sebelum Perang Dunia Kedua — adalah bangunan kayu dua lantai.

Meski sudah tua, sudah direnovasi dan diperluas tiga kali, dan bisa dianggap rumah yang nyaman.

Dua saudara itu masuk rumah bersama-sama, dan kakek mereka yang bersemangat menyambut mereka.

"Oh? Sangat jarang kalian berdua pulang bersama, bukan?"

Kata kakek mereka, saat ini tengah membaca buku lama dari rak — Kusanagi Ichirou.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, sampai belakangan ini sebuah toko buku, dan deretan rak buku yang sarat dengan buku dan karya lama yang tidak berhasil terjual pada hari terakhir bisnis toko itu masih memenuhi ruangan. Dengan demikian, loteng itu sekarang penuh dengan banyak buku.

Tapi kembali ke poin utama——

Kakek mereka, berdiri di dalam apa yang dulu merupakan toko tua, terlihat persis seperti biasanya.

Dia selalu berpakaian rapi, baik ucapan maupun tindakannya penuh dengan kepercayaan diri dan kemantapan. Meski usianya di atas tujuh puluh tahun, ia masih memancarkan rasa karisma yang kuat; Dia sangat gentleman sampai terasa menakutkan.

Kakek Godou telah merawatnya menggantikan ibunya yang sibuk dan bekerja selama dia bisa mengingatnya.

Semua pekerjaan rumah tangga yang dia lakukan itu hati-hati dan dipraktikkan, dan dia akan memasak setiap hari.

Jika dia hanya memikirkannya dalam hal itu, tidak ada masalah, tapi...

"Shizuka, sudahkah kamu menarik jaringmu, dan memberhentikan Godou agar dia mengatakan yang sebenarnya? Jadi, apa itu?"

"Sepertinya ini lebih rumit dari yang kita duga. Onii-chan masih bersikeras bahwa mereka 'hanyalah teman', jadi dari hari ini dan seterusnya aku akan memperhatikan dengan seksama apakah dia berbohong atau tidak. Kita akan tahu yang sebenarnya."

"Kalian berdua, tolong berhenti bicara seperti itu di hadapanku."

Seseorang yang bisa memahami keseluruhan percakapan hanya dengan melirik ekspresi cucu-cucunya — itu adalah kakeknya yang berbahaya.

Seseorang yang bisa berkata secara terbuka dalam percakapan bahwa dia tidak mempercayai kakaknya — itu adalah adik perempuannya yang agresif.

Dan termasuk ibunya yang saat ini tidak hadir — dan tidak melupakan ayahnya yang bercerai, yang sekarang tinggal jauh — yang membentuk lima anggota keluarga Godou.

"Tapi Shizuka, sebaiknya jangan lakukan itu juga. Dulu aku seperti dia — anak lelaki seusia Godou yang tinggal jauh dari rumah selama beberapa hari tidak begitu aneh, jadi jangan terlalu khawatir."

"Shizuka, jangan dengarkan Kakek — aku tidak seperti dia! Ingat saat dia masih pelajar? Dia benar-benar berani membangun hubungan dengan seorang janda dan geisha, dan bahkan tidur di tempat mereka —bahkan dia tidak pergi ke sekolah selama dua minggu. Aku takkan pernah melakukan hal seperti itu!"

Godou berteriak keras, sambil menahan tatapan simpatik dan pengertian kakeknya.

Sayangnya, apa yang dia katakan hampir tak bisa dipercaya.

"Dari mana kamu mendengar desas-desus itu? Biar kuberitahu, saat aku masih pelajar, aku sangat serius dengan pelajaranku. Shizuka, jangan merasa berkewajiban untuk menerima sesuatu yang jelas-jelas bohong."

Kakeknya menyeringai, sambil menepis tuduhan Godou dengan anggukan kepalanya.

Kusanagi Ichirou — di masa mudanya, rupanya dia adalah playboy yang hebat dan lihai.

Dan pada usia sekarang pun, dia masih bisa menampilkan sikap yang sama. Itu pasti kebiasaan mendarah daging.

Saat Godou mendengar tentang 'eksploitasi' kakeknya, sesuatu yang segera terlintas di dalam benak — 'Aku mengerti, kalau dia menjalani kehidupan asusila di masa mudanya, tidak mengherankan bahwa sekarang dia adalah orang tua yang tidak terkendali.'

"Baiklah, karena Shizuka telah membeli bahan-bahannya, aku akan mulai menyiapkan makan malam. Bisakah kalian berdua membantuku?"

Khas sikap ramah tamah kakeknya, dengan lancar dia mengalihkan topik itu sekali lagi.

Ketika sampai pada hubungan antar orang, kamu tak bisa menyangkal bahwa dia hampir paranormal.

Dan karena Shizuka juga tahu ini, dia tidak repot-repot mengomeli kakeknya — dia tahu tingkat kemampuan di antara mereka terlalu besar — dan sebagai pelampiasan, dia sangat keras terhadap kakaknya.

'Seandainya saja aku memiliki setengah dari sikap kakek. Lalu aku tidak akan kalah dari adikku dan Erica...'

Terkadang, Godou hanya iri dengan hal-hal yang tidak dimilikinya.

Meja di ruang makan penuh dengan makan malam itu.

Ikan kod bakar, gurita rebus dan lobak, dan salad segar dengan saus rumahan, untuk dimakan dengan nasi dan sup miso. Pastinya representasi makanan Jepang yang akurat.

Kamu bisa bilang bahwa koki yang menyiapkan makanan mereka adalah sesuatu seorang pencinta makanan, jadi masakannya semua dibuat dengan baik.

Mencicipi beberapa sup miso lobak dan seledri — sesuai dengan standarnya yang biasa. Rasa halus dan tajam itu sempurna.

"Eh? Kek, apa Kakek memasak acar sayuran ini sendiri?"

"Betapa nostalgia — Nenek selalu membuatnya sendiri juga."

Ditumpuk ke piring kecil adalah acar wortel asin dan nasi dedak.

Godou dan Shizuka mengambil sumpit mereka, dan mencoba sedikit. Itu, seperti yang mereka katakan, lezat.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, ini bukan acar dari toko, dan pastinya terlihat buatan rumah. Tapi mereka tahu kakek mereka tidak pernah pandai mengawetkan.

"Ah, itu diberikan padaku oleh Mrs. Sakuraba, wanita pemilik toko minuman keras. Ini enak, bukan?"

Orang tua itu bahkan tidak mau menyembunyikannya.

Tapi setelah mendengar kata-katanya, Godou dan Shizuka saling memandang cemas. Itu tak terelakkan sekarang; Mulai besok dan seterusnya akan terjadi serangkaian pertempuran yang meningkat antara wanita cemburu.

Sudah cukup lama beberapa tahun sejak nenek mereka meninggal.

Mereka tidak yakin kapan dimulai, tapi bagi wanita-wanita di distrik perbelanjaan yang ingin lebih intim dengan kakek singel, semua berkompetisi untuk mengirimkan segala macam hal kepadanya.

Semuanya adalah ibu rumah tangga dengan keluarga mereka sendiri, atau nenek tua.

Jika mereka — yaitu Mrs. Murakawa yang memiliki toko pancake, Mrs. Endou yang menjual mainan di jalan, Mrs. Yamanoi yang memiliki toko peralatan, dan yang lainnya — mengetahui bahwa Mrs. Sakuraba telah memberi mereka acar, mereka semua akan mengirim hidangan yang mereka buat sendiri dengan kompetitif.

Jika seseorang memandangnya sebagai perasaan tetangga yang baik, tak ada yang lebih baik dari ini.

Tapi semua wanita itu selalu menatap kakek mereka dengan tatapan emosional. Demi kedamaian di gang belanja ini, baik Godou maupun Shizuka berdoa agar kakek mereka bisa mengendalikan diri sedikit lebih baik...

Tapi, tak ada gunanya mengkhawatirkannya sekarang.

Kedua saudara itu menggelengkan kepala dan mengalihkan pandangan mereka ke makanan enak di depan mereka, dengan kecepatan kilat dari sumpit dan mulut, setiap hidangan di atas meja selesai dengan cepat.

Sama seperti semua piring dibersihkan, dan semua orang bersiap untuk membersihkan meja...

Telepon yang diletakkan di ruang tamu tiba-tiba berdering.

"Akan kuangkat ~~ Halo, ini kediaman Kusanagi, bolehkah aku bertanya siapa yang Anda cari?"

Shizuka menatap Godou dan kakeknya, yang tangannya penuh dengan sabun dan peralatannya, lalu berbalik untuk menjawab teleponnya.

"Ma, Mariya-senpai? Apakah ada yang kamu butuhkan? Kenapa kamu meluangkan waktu untuk menghubungi kami secara khusus..."

Sepertinya itu adalah seseorang yang Shizuka kenal.

Dia masih di telepon saat Godou selesai mencuci dan memasuki ruang makan.

"Y, ya, dia ada di rumah sekarang... tapi kenapa senpai mencari onii-chan? Kupikir kamu berada di kelas yang berbeda? Ah, tidak, tolong jangan katakan itu! Aku mengerti. Aku akan memastikan untuk memberitahunya. Ya baiklah. Se-semoga malam yang menyenangkan..."

'Semoga malam yang menyenangkan?!' Godou mulai merasa sangat tidak nyaman.

Sejak dia menyebutkan 'onii-chan' tadi, mereka pasti sudah membicarakannya. Itu cukup aneh, tapi yang lebih mengkhawatirkan adalah selamat tinggal formal menjelang akhir. Siapa yang Shizuka ajak bicara?

"...Onii-chan, tolong duduk di sana."

"Tapi aku sudah duduk. Shizuka, apa yang kamu bicarakan?"

Godou bertanya pada adiknya, yang menunjuk tikar tatami di depannya.

Karena dia sudah duduk bersila, wajar saja dia menanyakan hal ini.

"Aku ingin kamu duduk dan berlutut dengan benar! Aku akan mengajukan pertanyaan padamu, dan sebaiknya kamu menjawab dengan jujur ​—— Onii-chan, kapan hubunganmu dengan Mariya-senpai menjadi sangat dekat?"

"Hah?"

Shizuka – yang, omong-omong, memaksa kakaknya untuk berlutut – melemparkan pertanyaan yang benar-benar acak padanya.

"Siapa? Maksudku, siapa dia? Kurasa aku tidak kenal siapapun dengan nama itu."

"Apa kamu benar-benar mengatakan yang sebenarnya? ...Yah, akan kulanjutkan saja, kita bisa melanjutkan bagian dari interogasi nanti."

Adikku sayang... caramu berbicara tentang 'interogasi' dengan santai terlalu menakutkan.

"Onii-chan, tahukah kamu siapa orang tercantik di SMA-mu?"

"Aku tak... tahu? Hal seperti itu tidak begitu penting. Kecantikan bukanlah sesuatu yang harus diperingkatkan."

"Kamu benar, tapi di kampus kami, ada seseorang yang sangat hebat sehingga tidak perlu dibandingkan dengan orang lain untuk membuat keputusan... dan itu Mariya Yuri-senpai."

Godou dan Shizuka tengah belajar di institusi yang sama — Akademi Jounan memiliki divisi SMP dan SMA.

Kedua bagian itu ada di kampus yang sama, jadi kedua saudara itu sering berjalan ke sekolah bersama.

Jalan kaki akan memakan waktu sekitar dua puluh menit, yang sangat nyaman.

Tapi pada awalnya Godou belajar di SMP normal. Pada ujian masuk SMA-nya, dia beruntung berhasil masuk ke dalam Jounan, dan mulai belajar di sana pada awal musim semi ini. Sebaliknya, adiknya Shizuka telah belajar di SMP sejak awal tahun-tahun pertamanya, dan tentu saja telah belajar di sana lebih lama lagi, dan lebih mengerti tentang hal-hal dan orang-orang di sekolah.

"Dia senpai-ku dari klub upacara minum teh, dan juga merupakan murid kelas satu sepertimu di SMA. Dia dikenal sebagai gadis cantik sejak dia mulai SMP, dan juga sangat cerdas; Dia selalu berada di peringkat lima besar setiap tahunnya."

Saat dia mengatakan itu, Godou samar-samar ingat bahwa adiknya adalah anggota klub upacara minum teh.

Sebenarnya di Akademi Jounan, sangat umum bagi murid SMP dan SMA bergabung dan berpartisipasi dalam klub yang sama.

Jadi, kalau ini 'Mariya Yuri' sama-sama senior dari klub yang sama, dan seorang kenalan sejak SMP, tidak ada yang aneh baginya untuk memanggilnya. Jadi kenapa Godou harus berlutut disini?!

"Jadi? Apa yang dikatakan Mariya-san ini?"

Godou bertanya dengan nada was-was. Dia tidak tahu bagaimana panggilan teleponnya berhubungan dengan keadaannya saat ini.

Dia samar-samar teringat mendengar nama gadis itu sebelumnya.

Lebih sering daripada tidak, itu berasal dari mulut anak laki-laki sekelasnya, tapi topiknya tampaknya populer bahkan di kalangan anak perempuan; mengatakan bahwa dia manis dan hal-hal lain semacam itu.

"Baiklah, aku akan membahas masalah utamanya. Mariya-senpai, meskipun dia pikir itu terlalu lancang, ingin bertemu dan mengobrol denganmu, onii-chan... Dan Mariya-senpai tidak hanya cantik, tapi sangat cerdas, dan juga ojou-sama."

"...Apa ada kaitannya dengan undangannya?"

"Tentu saja! Onii-chan, bisakah kamu mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa dia adalah gadis polos dan ceria, dan berbicara begitu halus, berbohong dan kemudian bermain-main dengannya?!"

Mendengar Shizuka menuduhnya melakukan begitu banyak hal aneh, Godou langsung membalas:

"Bagaimana aku bisa melakukan hal seperti itu kepada seseorang yang namanya baru saja kukenal?!"

"Jadi kenapa dia menelepon rumah kami, dan meminta untuk menemuimu, onii-chan? Itu terlalu mencurigakan!"

Godou pun tak bisa menyangkal kebenaran apa yang baru saja ditunjukkannya.

"Tapi ada sesuatu yang aneh tentang itu. Kalau dia ingin menemukanku, bukankah aneh kalau dia memintamu menyampaikan pesannya? Karena dia menelepon, bukankah dia akan langsung berbicara denganku."

"Mungkin itu tidak terjadi padanya? Lagi pula, dia benar-benar ojou-sama. Meski senpai sangat cerdas, biasanya dia tidak memikirkan efisiensi — dan selain itu, mungkin dia merasa gugup saat berbicara dengan laki-laki di telepon — Intinya, senpai sangat menakjubkan — saat dia mengucapkan selamat tinggal, bahkan dia bisa mengatakan 'kuharap kalian akan baik-baik saja' sepenuhnya alami."

"...Mariya-san ini, apakah dia tinggal di abad kedua belas?"

Di antara gadis-gadis yang Godou kenal secara pribadi, tak ada yang akan menyapa orang seperti itu.

Tapi, gadis-gadis di sekitar Erica adalah kemungkinan yang pasti.

Tak peduli bagaimana kamu mengatakannya, tak dapat dipungkiri bahwa dia adalah putri keluarga Blandelli yang berharga. Dia tidak harus mencoba; Jika dia memikirkannya, dia bisa memunculkan keseluruhan 'ojou-sama' dalam ombak.

"Dia tidak ketinggalan zaman, hanya keturunan keluarga kuno dan bangsawan. Membandingkan nama Kusanagi kami dengan keluarga mereka, kami hanya orang biasa. Tak ada hubungan antara kita sama sekali..."

"Dan sekarang aku semakin bingung lagi— kenapa dia ingin mencariku? Mungkin dia menemui orang yang salah?"

Semakin Godou mendengarnya, semakin dia mulai percaya bahwa dia berasal dari 'sisi lain'.

Terlepas dari para sorcerer yang berteman dengan dia di Italia, hubungan Godou benar-benar normal dan bahkan membosankan. Dia tidak ingat apa yang bisa dilakukannya untuk menarik perhatian seorang putri agung seperti Mariya.

Tapi, Shizuka dengan dingin memelototi Godou dan berkata,

"…Begitu? Belakangan ini semua tindakan onii-chan mencurigakan. Misalnya saja soal Erica-san."

"...aku sudah bilang, dia hanya teman biasa."

"Ya, itu benar. Mariya-senpai juga bilang... dia ingin melihat sesuatu yang baru saja kamu bawa kembali. Apa yang dia bicarakan?"

Setelah mendengarnya, semua pertanyaan yang dipikirkan terjawab.

Selain Gorgoneion, Godou tak bisa memikirkan hal lain.

—— Jadi begitulah. Jika dia ada hubungannya dengan mage itu, tak aneh bagaimana kedewasaanmu terdengar; Sebenarnya kamu mungkin bisa bilang bahwa itu adalah perjalanan alami.

Akhirnya Godou sadar. Meskipun baru saja kembali ke rumah, dia sudah terlempar ke situasi lain yang rumit. Dia hanya menjadi depresi lagi.
Campione! v1 3-3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment