25 November 2017

Campione! v1 4-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 2

Mengenakan pakaian bertema merah dan dengan rambut panjang keemasan, dia cantik sekali; Penampilan Erica memberi kesan bangsawan sejati.

Namun, bukan itu saja yang menarik perhatian.

Aspek yang paling mencolok mungkin adalah aura elegan yang dipancarkannya dari setiap pori tubuhnya.

Seseorang yang memproklamirkan diri secara alami menarik semua perhatian dan tidak dapat dijinakkan sekarang menghadapi orang lain yang bisa dikatakan memiliki rasa harga diri yang tinggi. Kedua gadis itu dalam keadaan seimbang sempurna, dan wajah Erica tampak tersenyum agresif.

"Ada apa, Godou? Kenapa kamu terlihat seperti seseorang yang ditatap Medusa?"

Erica berbicara dengan sangat manis sehingga nada suaranya bisa melelehkan emas.

Tapi menghadapi sesuatu yang seharusnya membuat pria merasa senang, Godou hanya mendesah.

"Itu karena seseorang yang kupikir tidak bisa muncul benar-benar melakukannya. Astaga, ini Tokyo, bukan Milan— kamu jelas tidak datang untuk mengobrol, jadi kenapa kamu di sini?"

"Kenapa? Kadang kamu bisa begitu bodoh, Godou. Kalau seorang gadis dari negara yang jauh menempuh perjalanan jauh dan menyakitkan, hanya bisa bertemu dengan kekasihnya, bukan?"

Erica mendekati Godou.

Dia mengenakan atasan tanpa lengan panjang dengan sweter wol merah, dipasangkan dengan celana jins denim.

Wanita berpakaian modern berusia belasan tahun ini muncul di sebuah kuil kuno.

Jelas, keduanya seharusnya tidak cocok, tapi dia tidak merasakan adanya ketidaksesuaian; Mungkin karena, dimanapun Erica pergi, dia adalah bintang dari kejadian apapun.

"Ayo mendekat, Godou. Dimanapun dan kapan saja, satu-satunya tempatmu berada adalah di sisiku."

Erica berbicara sambil menjalin hubungan dengan Godou, dan menarik Godou ke arahnya.

"Apa yang kamu lakukan? Tiba-tiba muncul seperti ini, dan bahkan melakukan sesuatu yang tak tahu malu..."

"Terus? Kamu tahu betul apa yang terjadi antara Godou dan aku, bukan? Mengganggu reuni seorang kekasih adalah sesuatu yang hanya dilakukan gadis yang tidak peka."

Menghadapi Yuri yang mengamuk, Erica membalas dengan sembrono.

'Oi, berhenti mengatakan hal-hal yang akan menyebabkan kesalahpahaman!' — Apa yang ingin Godou katakan, tapi tiba-tiba dia merasa dingin di tulang punggungnya. Senyuman seperti topeng Yuri akan membuat takut pada siapapun.

"Ini adalah tempat suci bagi seseorang untuk mendamaikan para dewa. Aku meminta kalian berdua untuk menghormati kesucian kuil ini, dan untuk menahan diri dari tindakan tercela dan tak tahu malu seperti itu — Erica-san dan Kusanagi-san. Apa kalian mendengarku?"

"Yeah, yeah, benar, Erica, kita harus mendengarkan Mariya dan melakukan apa yang dia minta — kamu pun tidak akan bermain-main di kuil, bukan?"

Tapi kebiasaan kedua remaja Jepang itu disingkirkan dengan senyuman dari Erica.

"'Bermain-main' huh? Tapi itu sama di Jepang dan Italia— saat pasangan mengenali cinta mereka satu sama lain di tempat suci, rasanya seperti melangsungkan pernikahan, kan?"

"Ini bukan acara pernikahan! Berhentilah bercanda!"

Lebih tepatnya, seluruh percakapan ini terjadi dalam bahasa Jepang.

Tata bahasa dan pengucapan bahasa Jepang Erica sangat sempurna. Erica — dan ahli-ahli sihir lainnya — mungkin belajar bahasa dengan cara yang sama seperti Godou belajar bahasa Italia — melalui sihir, mereka bisa belajar banyak bahasa dalam waktu singkat.

Yang lebih penting lagi, karena Godou dan Erica berbicara dalam bahasa Jepang, Yuri karenanya juga bisa mengerti apa yang baru saja mereka katakan.

—— Sebenarnya, tidak, meski mereka berbicara bahasa lain, hasilnya akan tetap sama.

Mata Yuri sangat mengerikan; Tatapannya dingin dan terasa seolah-olah niat membunuh berasal dari sana.

Lebih tepatnya, tatapannya diarahkan tepat pada lengan kiri Godou. Yakni, bagian tubuhnya yang dipeluk erat-erat seorang gadis Italia dan bergesekan lembut dengan dadanya.

"Kusanagi-san, bisakah kamu meninggalkan kuil ini? Aku telah sepenuhnya memahami kedalaman sejati birahimu, dan tak ada lagi yang bisa dikatakan padamu."

"Tunggu dulu, Mariya! Beri aku waktu sebentar untuk mendiamkan orang ini."

Godou berbalik menghadap si tamu tak terduga, lalu berbicara:

"Erica, kalau kamu terus bersikap bodoh, aku benar-benar akan marah— cobalah bersikap serius."

"Ahh, setidaknya kamu berubah serius. Begitu berbeda dengan ekspresi sebelumnya yang seperti anak anjing— Un, itu lebih seperti Godou-ku."

Erica yang tersenyum melepaskan Godou.

Dia ini mungkin datang ke sini untuk membantunya; Tapi meski begitu, Godou berharap bisa memilih metode lain untuk melakukannya... Itu mungkin meminta yang mustahil, tapi dia masih menggerutu tentang hal itu.

"Aku baru saja memberi tahu Mariya bagaimana kamu memberiku Gorgoneion. Apa kamu datang ke Jepang karena ini?"

"Anak pintar! Untuk itu, aku akan memberimu 'A'— tapi sebenarnya, aku mengejar orang yang datang ke sini lebih dulu, dan terbang ke Jepang."

"Orang yang datang ke sini lebih dulu... siapa itu?"

'Seharusnya aku tidak bertanya siapa. Jawaban itu jelas tidak akan bagus.' —

Meski intuisi memberitahunya, Godou masih bertanya dengan sangat takut-takut.

Wajah Yuri yang putih dan pucat membuat dia sangat khawatir; Tidak mungkin kekuatan spiritualnya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah penyakit yang tidak baik...

"Tentu saja itu adalah [Dewa Sesat]!"

"Tentu saja!"

Saat Erica berbicara, Yuri juga menghela napas dan mengatakan hal yang sama.

Perasaan buruknya terwujud, dan suasana hati Godou menjadi semakin parah.

"Bagaimana cara mengejar Gorgoneion dari Roma? Aku tak pernah mengatakan apapun tentang ke mana aku pergi."

Untuk pertanyaan itu, Erica hanya bisa mengangkat bahunya.

'Yah, manusia tidak akan pernah mengerti metode para Dewa' — mungkin itu maksudnya.

"Sejujurnya, itu mungkin salahku. Aku terlalu optimis, karena para dewa, menyeberangi lautan dan samudera semudah bicara... Lupakan saja, karena sudah ada di sini; fokus pada bagaimana kamu bisa memaksanya mundur."

"Jangan bicara seperti itu bukan masalahmu. Kamu adalah kaki-tangan utama dalam membawa Dewa ke sini."

"Umm, di mana [Dewa Sesat] itu sekarang? Dan namanya. Apa nama yang akan dimuliakan itu?"

Erica mengangguk pada Godou, ekspresi di wajahnya berkata 'baiklah, baiklah, aku mengerti' — dan kemudian berbalik menghadap Yuri.

"Aku mendengar pembicaraanmu tadi. Tampaknya kamu memiliki pandangan spiritual — itu sempurna. Tolong ramalkan nama Dewa yang mendekat."

"Ramalkan? Apakah maksudmu ramalan tersembunyi? Bisakah dia melakukan hal seperti itu?"

"Mungkin, saat ini kita memegang Gorgoneion, dan seseorang yang bertemu dengan Dewi langsung – Godou – juga ada. Selama peramal itu adalah Sibyl yang handal, itu bisa dicapai."

Ini membuat perbedaan besar apakah seseorang tahu nama sejati dari Dewa yang akan dihadapi.

Meskipun Godou tidak memiliki pengalaman nyata di bidang ini, dia sudah mengetahui pentingnya mengetahui nama Dewa.

"...Dan begitulah, jadi tolong bantu kami? Ah, tentu saja seluruh bencana ini adalah kesalahan kita, dan aku tahu sangat kejam untuk kita meminta bantuanmu, tapi tetap saja— bantulah kami."

Kata-kata Godou benar-benar tulus, dan dia membungkuk saat dia berbicara.

Tentu saja, semuanya dilakukan terhadap hime-miko Yuri.

Terkejut, sepertinya dia akan mengatakan sesuatu, tapi akhirnya hanya mendesah dalam-dalam.

"Bukannya aku punya pilihan, bukan? Aku hanya harus mencobanya, tolong berikan batu itu padaku; dan Kusanagi-san, tolong rentangkan tanganmu. Kamu pernah bertemu dengan [Dewi Sesat] sebelumnya, apa pendapatmu tentang dia?"

Tangan kiri Yuri memegang Gorgoneion, tangan kanannya memegang tangan Godou, dan menggumamkan sesuatu dengan pelan.

Lalu dia memejamkan mata, dan mulai berbicara dengan sangat serius.

Dengan suasana yang serius dan meresap ini, Godou mulai menjadi cemas, dan seluruh tubuhnya menegang dalam antisipasi.

"Aku percaya... itu adalah malam. Aku tak tahu persis jenis Dewi siapa dia, tapi aku merasa dia adalah Dewi Malam."

Seorang Dewi Bumi, seekor ular, sebuah Gorgoneion, Medusa.

Sejauh ini, semua yang Godou dengar adalah kata-kata kunci yang menentukannya.

Tak satu pun dari mereka telah menimbulkan tanggapan naluriah dari Godou. Dewi yang dia temui di Roma mungkin sudah menjadi anggota malam ini; Godou merasa yakin pada kata-kata Yuri.

"Malam... mata seperti obsidian, dewi berambut perak, dewi muda... nggak, tidak muda, bukan dewi yang kehilangan usia dan jabatan kedewataannya... karena dia masih muda... maka dia [Sesat]..."

Yuri bergumam dengan keras tentang dewi yang tak ada yang pernah memberitahunya.

Jadi ini adalah kekuatan penerawangan spiritual... Godou sangat terkesan — itu hampir sama bagusnya dengan kemahatahuan.

"Dan nama dewatanya... yakni, nama [Dewi Sesat] itu —— eh!?"

Mendadak Yuri membuka matanya dengan heran, tapi diam saja.

Godou dan Erica saling pandang. Jika dia terkejut, apakah itu berarti seseorang yang memiliki level kiamat telah tiba?

"Apa yang kamu lihat? Siapa itu? Mungkinkah itu nama yang kamu tahu?"

"Y, ya... tapi pasti ada kesalahan. Karena, yah... dewi ini harusnya menjadi musuh Gorgon... dari semua dewa ular; Aku saja tahu banyak tentang dia."

"Pimpinan Dewa yang seorang miko Jepang pun tahu... yah, siapa namanya?"

Erica mendesaknya.

Tatapan tajamnya saat ini tidak memiliki jejak kesenangan mainnya sebelumnya.

"Dia adalah Athena. Dewi yang Kusanagi-san temui, Dewi yang telah tiba di Jepang, namanya Athena. Tapi itu mustahil, bukan?"

Medusa, si Iblis dengan ular di rambut, yang matanya bisa membuat orang lain menjadi batu.

Dan pahlawan yang mengalahkannya, Perseus.

Dan orang yang melindungi dia, yang membimbingnya, adalah Dewi yang membela kebijaksanaan dan perang — Athena. Setidaknya, itulah mitos Yunani katakan...

Kenapa Dewi yang berbahaya seperti itu muncul, adalah sesuatu yang tak diketahui Godou.
Campione! v1 4-2

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment