05 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 149

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 149 – Raja Iblis

Tentara Aegina melonjak ke tengah kota.

Dan pria paruh baya yang memimpin mereka, Pangeran Pertama Kerajaan Aegina, Perdana Menteri Pangeran Kimon Mo Aegina.

Orang itu dengan marah meneriakkan perintah saat mengendarai kuda.

Tentara bergegas ke sana kemari dan akan ditampar saat mereka kembali melaporkannya.

Semua yang bisa kudengar dengan pendengaran 777x ku adalah "Tidak ada kerusuhan yang terjadi", dan "Omong kosong! Perhatikan baik-baik".

Takut oleh Kimon yang marah dan Tentara Aegina, sebagian besar penduduk kota bersembunyi di dalam rumah mereka.

Karena itu, kota ini penuh dengan tentara Aegina.

Namun, pria itu, dia baik perdana menteri dan pangeran? Apa-apaan itu?

"Dia bukan apa-apa dibandingkan denganmu. Pengguna Pedang Iblis dengan Lima Gelar Bangsawan-sama"

"Bukan berarti aku menamai diriku seperti itu"

Pengguna Pedang Iblis dengan Lima Gelar Bangsawan-sama.

Nama panggilan yang dibuat tanpa kusadari, menjadi pengguna Eleanor dan menerima gelar bangsawan dari kelima kerajaan besar tersebut.

"Apa kau mau memiliki lebih banyak gelar?"

"Nggak"

"Akan sangat keren kalau kau menamai dirimu sendiri?"

"Apakah sekeren itu? Sungguh?"

Aku tidak begitu tahu.

"Aku tidak benar-benar membutuhkan sesuatu seperti itu. Paling buruk, Pengguna Pedang Iblis saja sudah cukup"

Lagi pula, ada Hikari.

Persis seperti itu, aku menunggu dan melihat saat berbicara dengan Eleanor tentang hal-hal yang tidak masuk akal.

Aku memindahkan semua orang yang dirasuki di Malonei ke Reiusu tanpa kecuali, jadi tidak ada orang yang seperti itu yang tinggal di kota ini.

Tidak peduli berapa banyak mereka mencari, tidak ada kerusuhan. Ada beberapa tanda-tanda pertempuran jarak dekat, tapi orang-orang yang beraksi tidak ada di sekitar sini.

Setiap kali seorang tentara kembali melaporkan, aku bisa melihat bahwa wajah Kimon berubah marah.

"Omong kosong! Cari lagi dan lagi!" Dia akan berteriak setiap saat.

"Omong kosong, huh"

"Dia kan pelakunya"

"Yeah. Aku setengah ragu saat mendengarnya dari Delfina, tapi melihat reaksinya, mungkin itu masalahnya"

"Tidak salah lagi"

"Eleanor.Apakah itu manusia?"

Karena kasus itu di Comotoria, aku penasaran dengan hal itu.

Si wanita kadal yang menyamar menjadi selir ayah Aura, Raja Comotoria.

Hal gelap yang dimiliki orang saat ini sama dengan yang digunakan wanita kadal itu, dan tidak ada keraguan bahwa Kimon adalah dalangnya.

Jadi kupikir dia mungkin bukan manusia juga.

"Aku tidak tahu hanya dengan melihat"

"Tidak ada gunanya kecuali kita mengujinya, huh. Yah, apa boleh buat"

"Apakah kau akan melakukannya?"

"Ya"

Tepat pada saat itu, aku melihat Delfina muncul dan mulai bernegosiasi dengan Kimon.



Tentara Aegina yang dipimpin Kimon mundur dari Malonei dengan putus asa.

2000 tentara dipindahkan dan masuk Malonei, namun di tempat pertama, ini bukan perang tapi politik.

Kimon tidak bisa berbuat apa-apa jika tidak ada kerusuhan, jadi dia hanya bisa mundur.

Jika dia mau tinggal di sana, itu hanya akan memberi Delfina alasan untuk memaksakannya, dan yang terpenting adalahーー.

"Sialan! Kami akan menjadi bahan tertawaan seperti ini!"

Di tengah tentara yang melindunginya, Kimon meludahkannya.

Betul. Itulah yang Kimon perhatikan lebih dari apapun.

Pangeran Pertama Aegina, dan Perdana Menteri Pangeran.

Pangeran Pertama yang bertanggung jawab atas urusan politik atas nama raja lama, itu sudah cukup dalam praktik.

Namun, menambahkan "Perdana" kepada "Pangeran"-nya hanya mengungkapkan betapa sia-sianya dirinya.

Dengan hanya itu, dia hanya akan diperlakukan sebagai satu jenis orang yang ambisius, namun menambahkan disposisi pengecutnya, dia menambahkan "Menteri" untuk menunjukkan bahwa itu tidak berbahaya bagi Raja.

Dan apa yang dibuat adalah "Perdana Menteri Pangeran", sebuah gelar yang tidak pernah terdengar.

Singkatnya, itu hanya kompilasi jika psikologinya yang kompleks.

Orang yang ingin membuat diri mereka terlihat lebih baik daripada keterampilan sebenarnya mereka lebih suka memiliki gelar yang berlebihan. Tanpa kecuali, Kimon juga orang seperti itu.

"Oi! Apa yang sedang terjadi?"

Saat Kimon berteriak seperti itu, suasana sekitarnya berubah.

Seorang pria muncul.

Kulitnya antara hitam dan biru, taring tajam, dan tanduk tumbuh dari kepalanya.

Sesuatu yang jelas bukan manusia, muncul dalam cara yang tidak mungkin bagi manusia.

"Kekeke, kau terlihat sangat marah huh"

"Jangan main-main! Aku bertanya apa yang sedang terjadi?"

"Tunggu, tunggu, jangan terlalu panas, baiklah. Baunya masih ada. Dan juga, ada jejak keributan, kan?"

"Yeah. Aku mendapat laporan dari tentaraku"

"Kalau benar, maka seseorang mengurusnya. Mereka mungkin akan mengurus penyebab keributan itu, tapi tidak sempat mengurusnya. Singkatnya, sisi mereka hampir tidak berhasil tepat waktu"

"Si penjual uang itu huh. Hmph, bawahannya yang terampil mungkin mengurusnya dengan paksa"

"Itu benar. Kau harus datang lebih cepat lain kali"

"Kapan akan menjadi infeksi massal berikutnya?"

"Kekeke, kami sudah menabur benih, yang berikutnya lebih cepat. Sekitar tiga hari"

"Aku harus membuat tentara bergerak terlebih dahulu huh"

"Itu ide bagus. Kekeke"

Kimon jatuh ke dalam pikiran yang dalam di atas kudanya.

Itu memang membuat frustrasi dan hilang, tapi lawannya hampir tidak mengatasinya tepat pada waktunya. Dia berpikir bahwa mereka akan bisa tiba lebih awal di lain waktu.

Dan sementara dia dalam pemikiran yang dalam, hal yang dia panggil sedang berjalan di sisinya.

Meskipun hal yang dipanggil itu jelas bukan manusiawi, tidak ada satu tentara pun yang melihatnya.

Mereka tidak bertindak seolah-olah mereka tidak melihat apapun. Tentara tersebut malah, dipaksa untuk tidak memperhatikannya.

Para tentara hanya bertindak normal, hanya saja, dengan fokus mereka bertebaran secara alami.

Mereka bereaksi terhadap makhluk itu, seolah tidak ada apa-apa di sana, tidak ada yang aneh di sana.

Dan reaksi mereka, itu berubah dengan hal yang berbeda.

Gerak mereka berhenti. Keributan bisa didengar dari depan.

"Apa, apa yang terjadi?"

"S-Saya ingin melapor!"

Seorang tentara sedang tergesa-gesa, dia datang dari depan, hampir merangkak mendekati Kimon.

 

"Serangan musuh!"

"Serangan musuh, katamu? Apakah itu bandit? Berapa banyak?"

"H-Hanya satu"

"Haa? Apa yang kau katakan? "

"Hanya satu! Hanya ada satu musuh!"

Si tentara itu berulang kali mengulangi bahwa itu hanya satu.

Kimon menatap garis depan.

Dia melihat dari atas, menunggang kudanya.

Yang dia lihat adalah satu orang.

Adanya aura gelap naik di sekitarnya.

"Apa itu?"

"Kekeke, ini beneran gawat"

"Kau tahu apa itu?"

"Benda itu, itu adalah Si Pengguna Pedang Iblis"

" Pengguna Pedang Iblis?!!"

Terkejut, dia melihat lebih teliti ke garis depan.

Kegelapan yang membuat awan darah melayang. Di tangan pria yang hampir tidak bisa dilihatnya, Pedang Iblis yang jahat dan menyeramkan.

Pedang Iblis Eleanor. Benda yang terbentuk itu mungkin yang paling terkenal di dunia ini.

Ini pada awalnya terkenal, namun replika yang beredar belakangan ini, menjadi semakin terkenal.

"Apakah itu...... benda asli?"

"Tidak diragukan lagi, itu yang asli"

"Ku! Kenapa Si Pengguna Pedang Iblis......! Tidak, tunggu, kau bilang dia hanya satu? SI Pengguna Pedang Iblis itu sendiri?!"

Dia berteriak, bertanya pada tentara itu.

"Y-ya!"

"Hancurkan dia! Ada 2000 orang di sini! Tidak peduli seberapa kuat Si Pengguna Pedang Iblis, dia sendirian. Hancurkan dia dengan jumlah. Sampaikan ini ke seluruh tentara, orang yang mengambil kepala Si Pengguna Pedang Iblis itu akan menjadi seorang baron...... tidak, dia akan menjadi viscount"

"ーーbaik!!"

Tentara itu berlari untuk mengirim perintah.

Duke, Marquis, Earl, Viscount, Baron. Gelar bangsawan dibagi dengan lima itu, dan Kimon menyatakan bahwa ia akan menghadiahi gelar bangsawan kedua dengan mudah.

Itu langsung menyebar dan semangat tentara naik secara merata.

Kerusuhan yang berangsur-angsur menyebar dari awal menghilang, dan para tentara bergegas menuju Si Pengguna Pedang Iblis sekaligus.

"......"

"Apa, kenapa kau tiba-tiba diam?"

"Kekeke, selamat tinggal"

"Ha?"

"Sudah waktunya untuk pergi karena Si Pengguna Pedang Iblis itu muncul. Yang hebat ini akan kembali"

"Apa katamu? Jadi kalau dia adalah seorang Pedang Pedang Iblis. Itu hanya satu pendekar pedang. Tak berguna melawan kekuatan militer semacam itu"

"Maaf sobat, aku tidak bisa bergaul denganmu lagi karena Si Pengguna Pedang Iblis muncul. Aku akan mengambil kembali kekuatanku, salahku"

"Apa! Tuーー"

"Sampai jumpa"

Kelemahan menyerang Kimon. Seolah ada sesuatu yang penting diambil dari dalam tubuhnya.

Dia hampir jatuh dari kudanya.

"Kekeke, sampai jumpaーー"

Hal yang tidak manusiawi itu selesai "berangkat" itu berusaha lenyap.

Segera

"Apa!"

Seorang pria muncul di depannya.

Mata yang penuh percaya diri, dengan aura gelap mengelilingi seluruh tubuhnya.

Orang yang membuat darah tertumpah tadi, pria yang memegang dua Pedang Iblis.

Pria itu tiba-tiba muncul di tengah Tentara Aegina.

"Bingo, huh"

Pria itu menyeringai, dengan penampilan itu, itu......

"R-Raja...... Iblis?"

Hal yang tidak manusiawi itu kewalahan hanya dengan kehadirannya.

"Tidak! Pengguna Pedang Iblis! Keparat! Aku harus pergi"

"Tidak mungkin kau bisa pergi, bukan?"

Auranya terbentang seperti lengan dan mencengkeram kepala hal tak manusiawi itu.

"Aku harus membuatmu memberitahuku semuanya, oke?"

Di tengah tentara musuh, orang itu menguasai semuanya.
Kujibiki Tokushou Bab 149

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment