17 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 156

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 156 – Kalau Aku Sudah Selesai, Aku Akan Membawa Mereka Kembali

"Pengguna Pedang Iblis......"

Pria di depanku bergumam dengan sangat kesal sehingga dia tampak sedang mengeluarkan darah.

Meski begitu, sungguh tampilan yang menarik.

Baju hitam yang menutupi seluruh tubuhnya.

Itu termasuk menyembunyikan wajahnya, tapi mata yang menunjukkan cahaya aneh bisa terlihat.

Dia benar-benar terlihat seperti shinobi, tidak, dia terlihat seperti pembunuh bayaran.

Makhluk biru itu berguling di sekitar kakinya tanpa kepala dan dari jauh...... seorang mumi?

"Harusnya sih putra mahkota"

Kalau dipikir-pikir, bajunya sama.

"Kalau kau meluangkan waktumu, mereka pasti sudah terhapus tanpa jejak"

"Ini sebaliknya"

"Mu?"

"Aku membiarkannya berenang. Aku baru saja bertanya kepada orang-orang ini apakah tidak ada yang terjadi, tapi karena mereka terbunuh seperti ini berarti mereka hanya kentang goreng kecil. Pasti ada seseorang yang berada di posisi yang lebih tinggi"

"......umu"

"Jadi, orang itu pasti ada"

Aku menunjuk pria berpakaian hitam itu.

Kehadirannya bergetar. Aku jelas mendengarnya menarik napas.

Oi, oi, kegelisahanmu terlalu mudah diceritakan.

Di sisi lain, menikmati emosi mengalir dari Eleanor. Rasanya dia bersenang-senang.

"Betapa buruknya. Ini berarti bahwa kau sedang menunggu orang-orang yang kau tangkap untuk dihapus"

"Lama tak jumpa"

"......"

Kehadiran pria berbaju hitam itu bergetar lagi.

Ini harusnya menjadi yang kedua kalinya aku bertemu orang ini.

Pertama kali...... saat dia datang untuk membersihkan Raja Barbar di Siracuza.

"Kau datang untuk membersihkannya lagi. Bukankah kau memiliki keterampilan lain?"

"Apa yang kau bicarakan?"

"Aku membiarkanmu melarikan diri pada saat itu, tapi kali ini tidak akan sama. Aku akan memberitahumu apa yang terjadi"

"......"

"Kalau begitu, saatnya panen kentang"

"Ku!", Pria berpakaian hitam mengerang.

"Si bajingan Damos, kukatakan padanya dengan jelas agar tidak terlibat dengan Si Pengguna Pedang Iblis"

"He~? Apa maksudnya?"

"......apa menurutmu aku akan memberitahumu?"

"Kau mungkin tidak mengatakannya dengan jujur"

"Aku sudah siap untuk mati. Aku tidak akan mengatakan apapun"

"Mati, ya. Pada saat itu, aku hanya akan meminta orang-orang ini"

Kataku dan menunjuk kedua mayat itu.

"Apa? Apa yang kau rencanakan"

"Kau tidak tahu itu meskipun kau memanggilku Pengguna Pedang Iblis?"

Aku mengangkat Eleanor untuk menunjukkan kepadanya lalu berkata.

"Ini Pedang Iblis Eleanor. Ini adalah pedang yang mengacaukan dunia dengan Undead Army-nya"

"ーー!!"

Dia menahan napas lagi. Sepertinya dia ingat sesuatu.

"Sangat mudah mengendalikan mayat. Kalau kau mati, maka jadilah itu. Orang-orang mati menceritakan dongeng juga"

"Ku!"

"Aku akan membuat Eleanor mengendalikan mereka dan berbicara. Sementara begtiu, kau juga"

"Ku......! Kau bisa mengendalikan Pedang Iblis sebanyak itu. Betapa cerobohnya"

"Orang yang kasar sekali. Aku tidak dikontrol oleh siapapun. Aku melakukan hal-hal yang ingin kulakukan dengan kehendakku sendiri"

Dengan kehendak sendiri? Kau tidak mau?

"A-Aku tidak bilang bahwa aku tidak akan melakukannya. Aku hanya bilang aku tidak dikendalikan. A-Aku cuma bilang bahwa aku membantumu dengan kehendakku sendiri"

Oke, oke, tsundere baiklah.

"Dan sebagainya……"

Eleanor dan Hikari. Aku mengangkat dua Pedang Iblis.

Aku melotot pada pria berpakaian hitam dan mengonfrontasinya dengan kata-kata.

"Satu-satunya hal yang dapat kau lakukan adalah berbicara dengan jujur, berbicara setelah dikalahkan dan disiksa, atau berbicara setelah kau mati dengan perintah Eleanor"

"......"

"Kau bisa memilih apa yang kau inginkan"

"Ku......!"

Pria dengan pakaian hitam itu menekuk lututnya dan mengambil sikap.

Udara di sekelilingnya berubah. Dia mungkin berencana untuk menolaknya.

Dia menyilangkan lengannya di depan dadanya dan pisau tajam keluar dari buku-buku jarinya.

"Dia tidak akan berbicara jujur huh"

"Tentu saja"

"Ayo. Eleanor, Hikari"

"UOOOOO!!"

Pria dengan pakaian hitam itu menyerang sambil berteriak. Dia mengayunkan pisau yang keluar dari buku-buku jarinya dan menebas ke arahku.

*Gakkiiiーーn!*

Aku memblokir menggunakan Eleanor dan menebas ke arahnya dengan Hikari.

Dia memblokir dengan menggunakan dua bilah silang dan terhempas.

"Ku! Beratnya!"

Pria dengan pakaian hitam mengerang dan melompat mundur. Aku menuju ke arahnyaーー

Eleanor.

Aku melempar Pedang Iblis legendaris. Eleanor langsung terbang ke arahnya.

Pria berpakaian hitam itu menghindar terburu-buru tapi ujung bilahnya mengenai pipinya.

"Eiii! Sudah kubilang berkali-kali untuk tidak melemparku!"

Mengabaikan protes Eleanor, aku warp menggunakan Warp Feather.

Aku warp ke sisi pria dengan pakaian hitam.

"Apa?!"

Aku berhasil sampai pada Eleanor dengan cara warp dan membelahnya secara horisontal.

Suara metalik bergema dan seluruh struktur bergetar.

Selanjutnya, pria dengan pakaian hitam terhempas sekali lagiーーdan aku melemparkan Eleanor lagi.

"Jangan lempar aku!!"

"Ku!"

Pria berpakaian hitam itu mempertahankan posisinya di udara dan memblokir Eleanor setelah mendarat kuat.

Lalu dia terus membuat sikap. Dia menatap Eleanor dengan hati-hati dan menunggu serangan selanjutnya.

Aku warp lagi. Aku warp di belakang pria berbaju hitam itu.

"Pedang Iblis sebagai umpan balikーー!!"

"Yang ini juga Pedang Iblis"

Aku mengayunkan Hikari.

*Zubba!!*

Potongan diagonal menebas punggung pria itu.

Aku merasakan perlawanan tertentuーーitu adalah perasaan yang aneh.

Ini adalah sensasi yang kurasakan untuk pertama kalinya.

Aku yakin aku memukulnya, tapi perasaan yang kudapatkan berbeda dengan cara memotong manusia atau monster.

Berguling, si pembunuh mengambil jarak.

*Shuuuuu!*, udara gelap bocor dari punggungnya yang terluka.

Miasma. Kata itu terlintas di benakku tanpa alasan.

Kehilangan kecepatannya setelah diblokir, aku meraih Eleanor yang akan jatuh dan melemparkannya lagi.

Pria dengan pakaian hitam mengambil sikap.

Kali ini, aku warp sebelum dia blokir, menyambarnya dan berayun ke bawah.

*Bakiiiーーn!!*, dua bilah milik pria dengan pakaian hitam itu patah.

Aku melempar lagi dan warp lagi.

Aku mengayunkan Hikari dari atas dimana dia rentan.

Aku mengangkat, melempar, dan warp.

Dengan tebasan yang berubah menggunakan dua Pedang Iblis, aku memotong salah satu tangannya.

Berulang kali aku melempar dan warp dan menyerang pria dengan pakaian hitam dari segala arah.

Karena tidak dapat memblokir semua serangan itu, dia didorong ke tengah ruangan, dan terjebak di sana.

Aku menghentikan seranganku sejenak dan kembali ke tempatku berdiri di awal.

Aku menunjuk Eleanor ke arahnya dan bertanya.

"Bagaimana? Mau berbicara sekarang?"

"......"

"Sepertinya belum"

"Apakah menurutnya dia bisa menang? Lihat, tempat di mana kau memotongnya mulai regenerasi"

Seperti yang dikatakan Eleanor, sepertinya pria berpakaian hitam sedang beregenerasi.

Miasma yang bocor dari tempatnya dipotong sedikit demi sedikit dan lengan dan bilah yang kupotong benar-benar kembali normal.

Seolah-olah tidak ada yang berubah sebelum aku mulai menyerang. Kalau aku menyebutkannya, cahaya aneh yang dilepaskan matanya menjadi sangat menyeramkan, dan mulai bersinar dengan warna merah.

"Jangan lupakan dirimu sendiri! Kau bukanlah apa-apa selain manusia yang lemah!!"

Pria dengan pakaian hitam itu menyerang balik.

Sampai saat itu, dia diserang sepihak, tapi sekarang dia mulai menyerang dari pihaknya.

Dia mengayunkan lengan dan bilah yang diregenerasi.

Aku memblokir dengan menggunakan Eleanor. Itu adalah serangan yang sangat berat.

"Lumayan, huh"

"Kau jatuh karena itu"

"Mu?"

Bau aneh dan tajam memasuki hidungku.

Segera setelah itu, bilah pria berpakaian hitam mulai merusak Eleanor.

Sesuatu yang mirip daging mengoyak pembuluh darah biru dan memakannya.

"Dengan ini!"

"Aku telah diremehkan huh "

Suaranya terdengar seperti tertawa. Namun, sepertinya dia sama sekali tidak suka geli.

Aku tidak melakukan apapun, tapi pembusukan itu berhenti.

Daging itu seperti benda yang mencoba menyelimuti bilah Eleanor yang tersentak.

"Apa! Itu tidak...... bekerja?"

"Untuk berpikir bahwa kau akan mencoba melakukan hal seperti itu padaku"

Eleanor mengejek.

Mungkin, dia mencoba merusak Eleanor dan mencoba mengendalikannya.

Meski benar-benar hanya dugaanku.

"Oi, kau disana. Hukum dia sebentar"

Sepertinya Eleanor sangat kesal. Sangat jarang dia meminta sesuatu tanpa meratap atau bercanda.

Aku mengayunkan Eleanor.

"Kuu!!"

Pria dengan pakaian hitam berguling di tanah. Dia mendarat di dekat makhluk biru itu dan mayat pangeran mahkota.

Dia melakukan apa yang dia coba dengan Eleanor dengan kedua mayat itu.

Mayat-mayat itu langsung berubah dan mulai bergerak.

Mayat tanpa kepala dan mumi. Keduanya yang membuatku mengenang Undead Army bergerak ke arahku.

"Ini terlihat persis sepertimu"

"Jangan bandingkan aku dengan itu!"

Eleanor meratap. Dia agak kembali normal.

Tanpa kepala dan mumi menyerang. Aku memblokir serangan mereka dengan dua Pedang Iblis.

Segera setelah ituーーkedua mayat itu ditebas.

Di antara celah-celah itu, cahaya perakーーpria dengan pakaian hitam menyerang dengan pedangnya.

"Dengan iniiii!"

Mayatnya adalah pion pengorbanan, tidak, mereka adalah kamuflase.

Dia ingin menyerangku bersama dengan mayatnya sementara aku memblokir huh.

"Percuma saja"

"Aku ingin tahu tentang itu"

Kulihat pria berpakaian hitam menyeringai.

Aku tidak bisa menggerakkan lenganku. Melihat dengan saksama, Eleanor dan Hikari, kedua bilah pedang mereka semakin rusak lagi.

"Selama aku bisa menghentikanmu dalam sekejap!"

"Mu!"

Aku tidak bisa menggerakkan Pedang Iblis. Ada sepersekian detik sebelum pembusukan terjadi.

Itulah tujuannya. Dua bilah pria dengan pakaian hitam langsung menuju ke arahku.

Keduanya mengendalikan mayat dan pembusukan setelah itu.

Ini serangan utamanya setelah menggunakan dua umpan.

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut. Rasanya aku diakali dua kali.

"Yah, rasanya bukan apa-apa kalau itu aku"

"Apa?!"

Pria dengan pakaian hitam tertegun.

Aku memblokade pedangnya setelah membiarkan Eleanor dan Hikari lepas.

Menghentikan pukulan pedang di antara tangan kosong seseorang (Shinken shihara-tori). Aku melakukannya dengan menggunakan pandangan dinamis 777x-ku.

"Konyol......melepaskan Pedang Iblis......"

"Kau memanggilku Pengguna Pedang Iblis Pengguna Pedang Iblis, tapi kau telah salah paham dalam dasar-dasarnya"

"Apa?"

"Aku tidak dirasuki oleh Pedang Iblis. AKu. Menggunakan Pedang Iblis"

*Bakin!*, Aku membenturkan bilah pedangnya saat aku berada di sana.

Aku membuangnya dan meraih kepalanya, lalu mengangkat tubuhnya sehingga kakinya tidak sampai ke lantai.

Dia mengayunkan kakinya, berjuang keras.

"Aku akan mengajarimu satu hal. Ini tentang merusak"

" ーー!"

Aku menyentuh Eleanor yang ditikam secara horisontal ke tanah, dan mengatakan itu.

Aku tidak bisa melakukannya. Aku tidak bisa merusak

Tapi, Eleanor bisa. Dia bisa melakukan secara alami seperti bernapas.

Dan, aku yakin.

Dia ingin melakukannya sekarang juga.

"......"

Aku merasa Eleanor memerah wajahnya, sebuah aura gelap keluar dari tanganku, dan menyelimuti pria berbaju hitam itu.

Perlawanannya, itu tidak berlangsung lama.
Kujibiki Tokushou Bab 156

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment