17 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 157

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 157 – Iblis dan Saintess

"Kau bisa bicara sekarang. Siapa kau?"

Aku bertanya pada pria berambut hitam itu sambil meraih tangannya dengan aura di udara.

Kekuatan Pedang Iblis telah benar-benar mengendalikannya. Dia menjawab dengan suara tanpa emosi.

"Kami adalah tuner"

"Tuner?"

"Yang mengendalikan tatanan dan kekacauan dunia, menjaga keseimbangan mereka"

"Mengendalikan tatanan dan kekacauan dunia? Itu cukup melebih-lebihkan. Siapa nama kelompokmu?"

"......"

Bibir bawah pria berpakaian hitam itu bergerak, tapi ia berhenti.

Dia tidak akan menjawab pertanyaan itu. Tanyaku lagi

"Jawab aku"

"......"

"Oi, orang ini, dia tidak menjawab. Apa kau memelas"

"Dia mungkin saja tidak tahu. Toh, mungkin saja tidak memiliki nama"

"Tidak punya nama? Apakah itu mungkin?"

"Saat wanitamu tertangkap, apa yang menurutmu akan mereka jawab kalau ditanya apa nama kelompokmu? Apakah dia akan menjawab Pengguna Pedang Iblis dan teman baiknya?"

"......mungkin saja, huh. Bagaimana dengan kemungkinan dia tahu tapi tidak mau beritahu?"

"Mustahil"

Eleanor mengejek.

"Hanya ada satu orang yang tidak bisa kukendalikan di dunia ini"

Aku, ya

"Bagaimana kalau dia bertanya kenapa dia membersihkannya?"

"Kurasa begitu. Kenapa kau datang untuk melenyapkannya, kau adalah rekan, kan?"

"Karena dia terlibat dengan Si Pengguna Pedang Iblis"

"Denganku?"

"Para kasim dari Calamba, Ratu Comotoria, Perampas Kuasa Raja Thioza. Sama seperti bagaimana kita melakukannya sampai sekarang, kita harus membunuh mereka sebelum mereka memiliki kontak langsung dengan Si Pengguna Pedang Iblis."

"Bunuh mereka sebelum mereka mendapatkan kontak langsung dengankuーーtidak, tunggu"

.......

Orang ini, apa yang dia katakan?

Calamba?

"Apa maksudmu dengan para kasim Calamba? Apakah perbuatanmu bahwa mereka tewas di dalam sel penjara"

"Aku menerima perintah, dan mengurus mereka secara pribadi"

"Oi, oi"

"Informasi baru yang mengejutkan"

"Untuk berpikir bahwa mereka juga terlibat dengan itu"

Tiga kasim di Calamba. Bajingan yang menguasai Kerajaan Calamba menggunakan Rica sebagai boneka.

Aku bekerja sama dengan Rica dan melemparkan mereka ke dalam penjara, namun kejadian tersebut menjadi kabur karena mereka tiba-tiba tewas.

Itu juga...... tidak, karena pada saat itu, orang-orang ini sudah terlibat, huh.

Kupikir itu hanya di Comotoria dan Siracuza, tapi sepertinya aku salah.

Mereka sudah berada di sana saat aku datang ke Calamba.

Dan, Aegina juga, ya.

Mereka telah memasuki hampir semua kerajaan di dunia ini.

"Tapi kenapa kau menghapusnya karena mereka memiliki kontak denganku?"

"Itu hukuman, "Si Pengguna Pedang Iblis terlalu berbahaya"."

"Terlalu berbahaya?"

"Satu-satunya pria dalam sejarah abadi yang membuat Pedang Iblis Eleanor menyerah, dan benar-benar meletakkannya di bawah kendalinya. Pria yang membuat keseimbangan miring di satu sisi. Orang yang membuat kekacauan mempercepat"

"Aku belum menyerah!"

Protes Eleanor.

Biasanya, aku pasti sudah menggodanya, tapi aku tidak menghiraukannya sekarang juga.

"Itulah mengapa kau mencoba menghindariku"

"Keberadaan yang membuat Pedang Iblis benar-benar menyerah terlalu berbahaya. Menghadapi dia secara langsung, bahkan jenis kita pun tidak bisa lolos tanpa cedera. Tapi"

"Tapi?"

"Meskipun dia adalah Pedang Iblis, dia bukan apa-apa selain manusia. Kita hanya perlu menunggu waktu kematiannya. Masa hidup manusia tidak penting dan hanya sebagian kecil dari kita. Karena itulah, setelah Perebut Kuasa Raja dikalahkan, kami memutuskan untuk tidak terlibat dengannya"

"Begitu. Itu langkah bagus. Kalau mereka tidak bisa menang, maka tunggu saja sampai masa hidupmu berakhir. Kuku, sungguh langkah yang bagus"

"Apa yang membuatmu terkesan"

"Meskipun itu kau, kau pasti memiliki umur, bukan?"

"……Aku penasaran"

Aku juga memikirkannya kadang-kadang, tapi ada sesuatu yang hanya bisa kutunda kesimpulanku.

Ini tentang umurku.

Aku tidak tahu apa yang akan terjadi dengan umurku. Mungkin akan terpengaruh oleh pengganda 777x, atau mungkin tidak.

Jika daya tahannya seperti HP, aku bisa memastikannya, tapi tidak mungkin untuk memverifikasi umurku.

Tidak ada, tapi aku mengerti alasan mengapa mereka berpikir seperti itu.

Aku manusia. Biasanya, hidupku akan berakhir setelah beberapa dekade.

Aku tidak tahu tentang pria ini, tapi makhluk biru itu, melihat pria iblis itu, aku dapat mengatakan bahwa mereka mungkin akan hidup lebih lama daripada manusia normal.

Aku berpikir bahwa strategi menunggu sampai aku mati adalah layak.

"Kalau kau tidak ingin terlibat denganku, kenapa orang ini muncul? Perebut Kuasa Raja adalah pria dari Siracuza itu kan? Kalau kau memutuskan pada waktu itu, kenapa?"

"Itu karena dia bodoh yang ditipu oleh si bajingan Kimon"

"Kuku, sepertinya mereka tidak bisa mengendalikan bawahan organisasinya. Kau harus belajar dari teladan mereka"

"Bagaimana apanya?"

"Kau akan tahu suatu hari nanti"

Apa yang akan kuketahui?

Baiklah. Seharusnya aku memikirkannya saat itu tiba.

"Dengan ini, kira-kira kita tahu apa yang sedang terjadi"

"Kurasa begitu. Terakhir, ceritakan satu hal lagi. Siapa bosmu?"

"Solon-sama"

"Solon, ya. Itu nama bosmu"

"Apakah dia bilang Solon?!"

"Kau kenal dia? Eleanor"

Apa Pedang Iblis dan Iblis (mungkin) ada hubungannya?

"Apa katamu? Harusnya kamu tahu nama itu juga"

"Aku kenal dia? Solon? Aku tidak tahu seseorang bernama seperti itu"

"Pria ini……"

"Aku tidak ingat kalau itu adalah nama pria"

"Aku tidak bermaksud begitu"

"Haa", Eleanor mendesah. Aku juga merasa dia memutar matanya juga.

"Melissa"

"Melissa? Dia bukan bernama Solon...... Gereja Solon?"

Tiba-tiba aku sadar. Rasanya seperti itu, ya.

Aku tidak menyadarinya karena ini bukan nama seseorang, tapi aku ingat nama yang Melissa sebutkan.

The Immortal Saintess, Melissa.

Alasan mengapa dia disebut Saintess adalah karena dia termasuk dalam agama Gereja Solon.

Solon dan Gereja Solon.

"Sebuah kebetulan"

"Mungkin terlalu bagus untuk menjadi kenyataan"

Mendengar kata-kata Eleanor, aku hanya bisa mengangguk tanpa suara.
Kujibiki Tokushou Bab 157

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment