18 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 169

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 169 – Pernyataan Perang

Setelah tercengang sesaat, Selene berteriak ke arah Abraham.

"Benar, dia pemberontak. Dia, tidak, mereka pemberontak. Cepat tangkap mereka!"

"Sayang sekali, tapi itu mustahil. Sekarang mereka memiliki legitimasi politik"

"Aku tidak mengerti itu! Aku seorang putri, aku adalah Putri Pertama, kau tahu?!"

"Begitu Three Lord Regency diaktifkan, mereka berada pada posisi yang lebih tinggi"

"Tidak mungkin itu benar!"

Selene terus berteriak.

Sama seperti anak kecil, dia satu-satunya berteriak kepada Abraham.

Dan si Abraham menghindarinya dengan terampil.

Diam-diam, keberatan mereka satu per satu.

"Itu......sepertinya tidak mungkin baginya"

Kata Helen di pelukanku.

Memang benar, itu benar-benar terlihat tidak berguna tidak peduli bagaimana kau melihatnya. Ini hanya terlihat seperti orang dewasa yang mendidik dan membuat anak menjadi tenang.

Dan Selene, dia hanya mengomel pada satu titik, "karena dia seorang putri".

Tidak mungkin itu akan berubah menjadi lebih baik hanya dengan itu.

Kurasa itu tidak bisa ditolong. Aku harus membantunya.

"Namamu Abraham benar? Katakan sesuatu"

"……apa?"

"Bagaimana kondisi untuk mengakhiri Three Lord Regency?"

"......"

Abraham tidak menjawab. Dia hanya melotot padaku.

Matanya dengan jelas mengatakan bahwa dia waspada terhadapku.

"Apa maksudnya?"

Selene bertanya.

"Three Lord Regency tidak lain hanyalah sebuah kabupaten. Sebuah kabupaten berarti mereka akan menjalankan pemerintahan atas nama raja. Bukannya mereka akan mendapatkan Kerajaan itu sendiri. Ini berarti bahwa ia memiliki akhirーーmereka akan mengembalikan otoritas yang mereka berikan"

"Begitu?"

"Ada bukti yang jelas. Bagaimanapun, meski ada Three Lord Regency di masa lalu, Keluarga Kerajaan masih berada di kerajaan saat ini"

"Begitu! Bagaimana dengan itu, Abraham!"

Selene menanyainya lagi.

"......"

"Jawab aku!"

Selene berjalan ke arahnya dengan langkah beratーーmengejutkan, dia menendang Abraham.

Abraham ditendang tanpa perlawanan. Dia menjawab dengan ekspresi terdistorsi.

"Pada saat itulah Raja bisa mengelola pemerintah"

"Itu mustahil!"

"......itu, atau saat Raja baru itu lahir, bukan?"

"Eh?"

"......"

Abraham memelototiku lebih jauh lagi.

Matanya mengatakan "bajingan ini, dia mengatakan hal-hal yang tidak perlu".

Yosh, sudah diputuskan apa yang harus kita lakukan.

"Cukup, kumpulkan saja tentara. Ini akan berakhir kalau kita menangkap ketiga orang itu, kan?"

Selene mengemukakan hal yang sama sekali lagi.

Sungguh, gadis ini......

"......"

Aku bertemu dengan Abraham. Entah kenapa, dia menatapku dengan mata sayang. Apa itu tadi?

"Kuku, matanya berkata, "Kau sudah berada di sisi gadis yang merepotkan""

……Begitu.

Aku sedikit kesal, tapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi.

Dan Abraham menyuruh Selene.

"Tidak sesederhana itu. Juga, itu mustahil"

"Kenapa?!"

"Saya pernah mencobanya sekali. Meski Three Lord Regency memiliki legitimasi, tidak dapat dikatakan bahwa posisi Putri Pertama tidak memiliki hal yang serupa. Itulah sebabnya, saya mencoba mengumpulkan tentara untuk sekali ini"

Nah, itu benar. Hanya karena ada sistem seperti itu, tidak mungkin mereka bisa sama sekali mengabaikan sang putri.

"Laluーー"

"Tidak lebih dari sepuluh orang yang telah berkumpul"

"........................eh?"

Jadinya begitu ya.

Tidak, aku agak mengerti. Awalnya aku tidak memahaminya, tapi melihat rangkaian kejadian yang terjadi di ruangan ini, entah bagaimana rasanya seperti itu.

Artinya hanya ada sedikit orang yang akan membawa seorang bangsawan idiot, bukan, seorang putri idiot di pundak mereka.

"Sepuluh......tidak ada sepuluh pun......?"

"Iya"

"Bagaimana dengan lima ribu? Bagaimana dengan lima ribu tentara itu?"

"Saya memanggil mereka"

"Tidak mungkin……"

Selene mendapat kejutan.

Lima ribu tentara yang mematuhinya beberapa waktu yang lalu turun menjadi sepuluh ketika posisinya berubah sedikit.

Kalau menghitungnya sebagai rating persetujuannya, itu adalah 0,2%. Bahkan Selene pun terkejut.

"Tidak mungkin……"

Dia jatuh ke tanah dengan pingsan.



Di Perusahaan Pedagang Delfina di Malonei.

Aku memotong tentara tambahan yang dipanggil Abraham, dan membawa Selene bersamaku saat aku warp langsung ke kamar Delfina.

"......Kakeru-sama, penampilan apa itu?"

Melihatku muncul, Delfina tidak terlihat terkejut.

"Sangat mengesankan bagaimana kau bisa mengatakan ini padaku. Aku bahkan sudah mengubah penampilanku sepenuhnya"

"Hanya ada Kakeru-sama di dunia ini yang akan tampil seperti itu"

"Nah, itu benar"

Kataku, dan melepaskan kamuflase Pedang Iblis.

"Ara, Yang Mulia Helen juga. Dan orang itu...... Yang Mulia Selene?"

Apa yang muncul setelah aku melepas kamuflase adalah dua putri. Delfina tampak ragu melihat Selene.

"Apa yang terjadi? Sepertinya dia terkejut dengan sesuatu"

"Helen, kuserahkan penjelasannya padamu"

"Ya. Bagaimana dengan Kakeru-sama?"

"Aku akan mendapatkan apa yang dia butuhkan......hal-hal yang dia butuhkan setelah ini"

"Kau akan terus mendukungnya?"

"Tergantung pada apa yang terjadi selanjutnya"

"Dipahami. Tolong serahkan tempat ini padaku"

"Aku mengandalkanmu. Aku akan meminta Delfina juga"

"Aku sama sekali tidak keberatan. Selama aku menerima imbalan yang sama"

"Begitu"

Aku memeluk Delfina dan menciumnya.

"Ini pembayaran di muka. Sudah cukup"

"Bolehlah"

"Helen, aku mengandalkanmu"

"Iya"

Helen mengangguk. Aku meninggalkan ketiga wanita di sana dan warp sekali lagi.

Di Kerajaan Aegina, di ibukota Rethim.

Aku kembali ke kamar Selene.

Abraham masih di sana.

"Kauーーbegitu ya, kau terlibat huh.ーーPengguna Pedang Iblis"

Melihat penampilanku yang berubah, Abraham segera mengerti situasinya.

Orang ini, dia cukup cakap.

"Begitulah adanya"

"Kenapa kau kembali ke sini?"

"Aku hanya ingin seseorang menuntunku"

"Menuntunmu?"

"Ke tempat di mana sang Raja"

Abraham menegang ekspresinya.

"Kenapa?"

"Jangan main-main denganku. Siapakah yang mewakili Three Lord Regency? Tentu saja Raja yang sekarang tidak bisa melakukan apapun. Itu sebabnya, sebelum memulai apapun, sang Raja sangat dibutuhkan?"

"Apakah kau berencana untuk membawa Raja pergi?!"

"Tidak masalah membunuhnya juga"

" ーー!"

Abraham tampak tertegun.

Wajahnya mengatakan bahwa ia tidak memikirkan hal itu.

Dan, wajah itu mengatakan padaku bahwa idenya benar.

Karena Raja tidak dapat mengendalikan negara, ketiga Penguasa Duke mematuhi adat istiadat lama dan mengambil daerah kabupaten.

Sebaliknya, jika seorang Raja yang bisa mengambil peraturan itu lahir, mereka tidak lagi dibutuhkan.

"Jika Raja meninggal, siapa yang akan menjadi raja berikutnya? Jangan bilang itu Tiga Penguasa?"

"......ku!"

"Seperti yang sudah kuduga, ya"

"Yang Mulia Selene...... jika wanita itu menjadi raja, kerajaan akan binasa! Kau mengerti bahwa melihat apa yang terjadi sebelumnya benar!"

"……ya"

Kurasa itu benar.

Mendengar kata-kata Abraham, aku ragu-ragu.

Alasan mengapa aku terlibat dengan kebingungan Aegina adalah membiarkan Selene "dipromosikan".

Namun, mendengar kata-katanya dan melihat tindakannya, aku tidak tahu lagi apakah aku harus melakukan itu.

"Dibandingkan dengan "wanita manismu", dia teramat bodoh"

Kata Eleanor dengan emosi.

Jika Selene sekarang menjadi Ratu...... kerajaan ini mungkin akan jatuh.

Aku setuju dengan Abraham pada saat itu.

Tapi.

"Aku akan membawa raja bersamaku"

“Kau harus memahamiーーKau akan membawanya denganmu?”

"Itu benar. Itu tidak diperlukan sebelumnya, tapi mendengar apa yang kau katakan, aku menemukan cara yang berbeda untuk memperlakukan raja"

"......"

"Itu sebabnya, aku akan membawa raja di bawah perlindunganku. Aku akan memutuskan nanti apa yang harus kulakukan"

"Apa menurutmu kau bisa melakukan itu? Kau pikir kau dimana? Ini ibukota Aegina, Rethim dimana lebih dari sepuluh ribu tentara ditempatkan! Istana Musim Dingin dimana raja berada dijaga ketat"

"Apa menurutmu aku tidak bisa?"

Aku menarik Pedang Iblis.

Eleanor dan Hikari, aku menarik Pedang Pedang sang ibu dan anak dan membuat sebuah pendirian.

"Aku adalah Pengguna Pedang IblisーーYuuki Kakeru"
Kujibiki Tokushou Bab 169

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment