10 November 2017

Super Soldier King 32

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

ZHAO TIAN HAO

"Pembantaian. Tanpa sengaja aku membunuh seorang sandera di salah satu misiku. Pihak militer tidak pernah melakukan penyelidikan dan memintaku diadili, tapi sebagai penembak jitu, satu kesalahan sama dengan kesalahan seumur hidup. Aku hanya bisa meminta untuk dipulangkan." Ekspresi Fu Jun Sheng menjadi lebih gelap saat dia menjelaskannya secara perlahan.

Ye Qian menatap kosong. Dia tidak mengharapkan posisi Fu Jun Sheng di Pasukan Khusus Wolf Fang menjadi penembak jitu. Dalam pasukan khusus militer, memiliki seorang penembak jitu adalah suatu keharusan. Kepemilikan seorang penembak jitu bisa membuat atau menghancurkan kemenangan karena konflik atau perang. Seorang penembak jitu tidak boleh membuat kesalahan, bahkan sekali pun. Ye Qian mengangguk diam dan tidak mengatakan lebih.

"Kau? Divisi mana kau?" Fu Jun Sheng bertanya.

Ye Qian tampak sedikit terganggu, tidak tahu apa yang harus dijawab. Dibandingkan dengan tentara reguler posisinya adalah rumput yang tidak digarap. Dia tersenyum samar dan menjawab, "Pasukan yang kulayani tidak terikat dengan negara manapun!"

Fu Jun Sheng tidak tahan untuk tidak menatap kosong, dia melihat dan Ye Qian, tampaknya menebak sesuatu, tapi dia tidak berbicara lebih jauh. Dia menarik napas panjang lalu menjawab, "Setelah aku dipulangkan aku menemukan pekerjaan ini. Aku pergi mencari keluarga dari orang yang kubunuh. Aku tidak pernah mengharapkan mereka untuk memaafkanku, tapi memang begitu. Jika bukan karena aku, hidup mereka tidak akan seperti sekarang."

"Siapa yang dia tinggalkan?" Tanya Ye Qian.

"Seorang istri dan anak laki-laki. Anak laki-laki itu baru berusia enam tahun, masih di taman kanak-kanak. Karena aku, dia menjadi janda dan dia tumbuh tanpa ayah." Kata Fu Jun Sheng dengan malu.

Ye Qian menepuk bahunya tanpa kata, lalu berkata, "Ini bukan salahmu. Kau tidak salah menghitung dengan sengaja? Aku benar-benar mengaguminya. Karena dia memaafkanmu, maka kau juga harus memaafkan diri sendiri atau tidakkah kau akan gagal memenuhi kebaikannya? Kupikir dia tidak ingin melihatmu seperti ini, merasa bersalah juga. kan?"

Ketika berbicara tentang istri dan anak penyandera, Fu Jun Sheng tidak tahan untuk tidak tersenyum, "Dia memang wanita yang sangat baik."

Ye Qian berbalik menghadapnya, tampak seolah baru menyadari sesuatu, tapi hanya tersenyum dan tidak mengatakan lebih banyak. Fu Jun Sheng telah merawat ibu dan anak ini dan sekarang sudah menyayangi mereka. Perasaan aslinya yang baru saja menyelesaikan utang kini telah menjadi kasih sayang sejati.

"Ini tempatku. Aku tinggal di lantai empat. Mau masuk sebentar?" Tanya Fu Jun Sheng saat mereka sampai di pintu apartemennya.

Ye Qian mengangkat kepalanya untuk melihat cahaya terang di ruangan itu. Seorang wanita berusia sekitar 30 tahun sedang melihat ke luar jendela dengan ekspresi prihatin. Saat matanya melihat Fu Jun Sheng senyum meletus di wajahnya. Mungkinkah dia adalah istri sandera itu? Ye Qian bertanya-tanya.

"Tidak perlu. Kau harus masuk sekarang, dia pasti mengkhawatirkanmu." Ye Qian tersenyum lembut saat menjawab.

Fu Jung Sheng membalas senyuman itu dan menggelengkan kepalanya, "Kalau begitu, aku akan menemuimu besok."

*************

Zhao Tian Hao tidak menyangka bahwa pada malam menjelang World Expo, saat seluruh kota menerapkan langkah-langkah keamanan yang ketat, saingannya akan mengirim seorang pembunuh untuk membalasnya. Dalam pembangunan kembali rencana kota tua, perusahaan yang berpartisipasi tidak kurang dari seratus, tapi yang memiliki kekuasaan sebenarnya hanya sekitar tiga atau empat. Meskipun dia tidak tahu siapa sebenarnya yang mengirim pembunuh itu, Zhao Tian Hao tidak akan membiarkan meluncur dengan mudah.

Dia menoleh untuk menghadapi orang-orang yang masih belum menarik diri. Dadanya dipenuhi dengan tekad. Beberapa saat yang lalu ketika dia pergi dari pertemuan dengan departemen teknik sipil kota, seseorang mendekatinya dengan pistol hitam. Untungnya, dia telah membungkuk untuk mengambil sesuatu dari lantai, kalau tidak dia pasti sudah mati sekarang.

Sudah larut malam. Jalan kecil itu sangat terpencil, dan sudah dekat permukiman kumuh. Mobil pribadi dan bahkan taksi pun tidak lewat. Dia tidak punya pilihan selain pulang dengan berjalan kaki. Namun, pembunuh itu mungkin masih mengejarnya, jadi dia harus tetap waspada.

Apakah orang-orang ini milik Wei Dong Xian dari East Ascension Conglomerate atau dari Du Lian Cheng dari Clear Sky Conglomerate? Alis Zhao Tian Hao berkerut dalam pikiran saat dia memikirkan siapa pelaku yang paling mungkin terjadi. Clear Sky Conglomerate adalah sindikat kejahatan terorganisir yang hanya membuat dirinya sah; Mereka biasa terlibat dalam bisnis kriminal, dan baru beberapa tahun belakangan ini mereka beralih ke usaha yang lebih sah. Industri jasa sebagian besar dimonopoli oleh Clear Sky Conglomerate. Kemungkinan besar pembunuh tersebut dikirim oleh Clear Sky Conglomerate. Keunggulan Wei Dong Xian dari East Ascension Conglomerate tidak diketahui. Dia juga muncul entah dari mana beberapa tahun terakhir ini, bangkit dari beberapa proyek konstruksi besar, dan juga sangat akrab dengan banyak pejabat pemerintah. Tipe Wei Dong Xian adalah pria dengan senyum lebar tapi dengan niat jahat. Kemungkinan serangan ini datang darinya juga sangat tinggi.

Kali ini keuntungan dari renovasi kota sangat murah hati. Dengan kemampuan finansial Tian Ya Conglomerate saat ini, Zhao Tian Hao tidak harus membahayakan dirinya sendiri seperti ini. Tapi Zhao Tian Hao tidak memaksa, karena seseorang yang bisa merangkak naik ke posisi ini dari ibukota perdagangan Shanghai yang ramai, mudah dikatakan bahwa Zhao Tian Hao memiliki kemampuan luar biasa. Dia bisa mundur dari penawaran proyek renovasi, tapi dia bukan tipe orang itu. Dia tidak mudah diprovokasi.

Tapi saat memikirkan putrinya sendiri, Zhao Ya, Zhao Tian Hao menjadi sedikit ragu. Dari tampangnya lawan tidak akan berhenti sampai dia mati. Jika mereka juga memutuskan untuk menyakiti putrinya maka akan lebih buruk. Dia memikirkan hal ini sambil bergumam pada dirinya sendiri dan memutuskan bahwa dia harus menemukan Zhao Ya sebagai pengawal.

Tian Ya Conglomerate memiliki departemen keamanan sendiri. Mereka tidak kekurangan orang-orang luar biasa dalam hal itu. Tentu saja, Zhao Tian Hua tidak memikirkan Ye Qian dan rekan-rekannya yang hanya bekerja sebagai penjaga patroli, dia memikirkan spesialis, tentara veteran. Beberapa dari mereka telah lulus dari sekolah militer terbaik.

Kali ini si pembunuh tidak berhasil. Meski berkat keberuntungan, saat itu dia bersama para pengawal. Tapi sekarang dia tidak tahu apakah mereka masih hidup atau mati.

Ketika dia kabur lebih awal, dia juga telah menjatuhkan ponselnya. Zhao Tian Hua sekarang bisa mengandalkan dirinya sendiri. Jika hanya bisa mencapai Tian Ya Conglomerate, yang seperti rumahnya, maka dia akan aman. Dia percaya bahwa para pembunuh tidak akan bisa menembusnya. Lagi pula, perusahaan itu memiliki banyak penjaga.

Tiba-tiba, Zhao Tian Hua melihat itu, tidak jauh, seseorang berlari ke arahnya. Dia memakai topeng, jadi wajahnya tidak terlihat; Tapi Zhao Tian Hua yakin bahwa dialah yang telah menarik pistolnya ke arahnya di pintu restoran. Dia tidak mengharapkan pria itu untuk menjangkaunya begitu cepat. Tampaknya pengawalnya telah dikalahkan, dan dia tidak bisa menahan diri untuk sangat dirugikan. Pengawal tersebut diberi kompensasi dengan baik oleh perusahaan, namun pada akhirnya tidak ada jumlah uang yang bisa ditukar untuk kehidupan seseorang. Pengawalnya sekarang mati karena dia, dan Zhao Tian Hua merasa sangat bersalah.

Para pembunuh semakin dekat dengannya di setiap langkah, jantung Zhao Tian Hua diperketat. Dia tidak takut mati, dia hanya tidak ingin mati dengan cara yang begitu busuk.
Super Soldier King 32

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment