22 November 2017

Super Soldier King 42

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

HATI SEORANG WANITA ADALAH JARUM DI DASAR LAUT

Zhao Ya tampak meremehkan pada Ye Qian dan menjawab, "Paman, apa kau waras? Bagaimana kita seperti pasangan suami-istri? Tidakkah kaupikir kita berdua seperti bunga yang tertancap di tumpukan kotoran."

TLN: Ini adalah idiom yang memalukan - seperti saat seorang tua menikahi seorang wanita muda

Ye Qian menyeringai nakal dan menjawab, "Tidakkah kau berpikir bahwa bunga yang tertancap di tumpukan kotoran akan mekar indah pada waktunya? Jika dimasukkan ke dalam vas bunga itu akan layu."

Zhao Ya menggelengkan kepalanya tanpa daya dan menjawab, "Aku tidak berpikir begitu. Tidak mungkin kita menikah."

Ye Qian mengangkat bahu lalu berkata, "Aku tidak dapat melakukan apapun tentang ini, pertunangan ini adalah ide ayahmu. Kalau kau tidak mau maka kau harus menyuruhnya."

"Apa menurutmu aku tidak berani? Aku pasti akan meneleponnya nanti!" Jawab Zhao Ya

Ye Qian tersenyum nakal dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia masih belum sepenuhnya yakin tipe orang seperti apa Zhao Tian Hao, tapi kemungkinan besar jika dia bisa menggunakan alasan ini sebagai cara bagi Ye Qian untuk bisa melindungi putrinya, maka dia mungkin akan ikut bermain. Bagaimana orang tua ingin anak mereka menjadi waspada? Jika mereka membiarkan Zhao Ya tahu bahwa pembunuh bayaran mengejar ayahnya, dia akan sangat khawatir. Jadi Ye Qian yakin bahwa Zhao Tian Hao akan bermain dengannya. Namun, dia harus memberitahunya lebih dulu supaya dia tidak ketahuan.

Kelas siang akan segera berakhir. Ye Qian belum belajar apa-apa sejak dia bertengkar dengan Zhao Ya sepanjang waktu. Begitu bel berbunyi, para mahasiswa langsung menguap, seolah baru terbangun dari tidur siang. Tentu saja setelah menatap Qin Yue begitu lama bahkan akhirnya mereka akan bosan.

Ye Qian sengaja sekali-sekali mengamati ruangan itu dengan matanya. Tiba-tiba dia melihat seorang kenalan lama, dan dia menjadi tertegun. Rupanya orang itu juga pernah melihatnya pada saat itu. Setelah kembali terlihat acuh tak acuh, ia cepat-cepat meninggalkan ruangan. Meskipun dia tetap bersikap acuh tak acuh, Ye Qian masih bisa mendeteksi jejak niat membunuh dari ekspresinya. Bibir Ye Qian melengkung menyeringai. Meskipun orang lain adalah orang yang memiliki kekuatan, Ye Qian tidak fokus pada kekuatannya. Itu adalah anak dari sekretaris kotamadya.

Setelah Qin Yue mengumpulkan barang-barangnya dan hendak meninggalkan ruangan, dia berhenti di pintu dan berbalik menghadap Ye Qian dan berkata, "Ye Qian, ikutlah denganku."

Ye Qian memiliki senyuman samar di wajahnya saat dia berkata pada Zhao Ya, "Xifu, suamimu akan pergi sejenak. Tunggu aku."

Zhao Ya menatap wajah Ye Qian yang tercengang dan berpikir dalam hati, "Xiaozi ini cukup tampan.", Tapi ketika dia mendengar kata-kata Ye Qian berbunga di hatinya lagi. Dia baru saja akan menangkapnya untuk menggigitnya lagi, tapi dia sudah berhasil lolos. Dia sekarang sendirian di ruangan itu menginjak kakinya dengan marah, berkata pada dirinya sendiri, " gangster kotor, ben xiaojie belum selesai denganmu."

Ye Qian berjalan di samping Qin Yue dengan tatapan sombong di wajahnya saat mereka berjalan tanpa kata-kata. Dia melirik Qin Yue dengan senyuman samar di wajahnya. Qin Yue terbiasa ditatap oleh pria, tidakkah begitu banyak mata yang mirip dengannya menatap kelas? Namun, dia belum pernah merasakan hal ini tidak nyaman sebelumnya. Tiba-tiba dia merasa tegang dan sadar diri, bertentangan dengan pikirannya. Dengan marah dia memalingkan muka untuk menghadapinya, hanya untuk menemukan bahwa matanya cerah dan ekspresinya jelas tidak seperti pria lain yang terlihat terlalu kuat, dan dia tidak dapat menahan diri untuk tidak melihat dirinya bingung. Setelah dia menatap kosong beberapa saat, Qin Yue tiba-tiba kehilangan kedinginan dan kemarahannya dan berkata dengan nada tenang, "Apa yang kau lihat?"

Ye Qian terkejut melihat ekspresi tiba-tiba Qin Yue dan menatap kosong seolah-olah dia sudah lupa apa yang harus dikatakannya.

Qin Yue juga terkejut dengan reaksi Ye Qian. Dia tiba-tiba bertanya-tanya apakah dia memiliki sesuatu di wajah atau tubuhnya dan menundukkan kepalanya untuk memeriksa dirinya sendiri, tangannya menyentuh untuk memeriksa wajahnya, tapi dia tidak menemukan apa-apa. Tiba-tiba dia berpikir bahwa penjahat ini pasti bisa bermain-main dengan dia lagi, seekor anjing tidak bisa menghentikan dirinya dari makan kotoran. Alisnya berkerut, tiba-tiba menjadi dingin lagi, "Apa kau tidak mendengarku?"

Idiom: Anjing tidak bisa menghentikan dirinya sendiri... = Kebiasaan buruk sulit untuk berubah

Wanita begitu berubah-ubah. Ye Qian untuk sementara tidak dapat menyesuaikan diri dengan suasana cepat berubah Qin Yue, tapi sebagai tentara bayaran, dia telah belajar untuk segera menstabilkan suasana hatinya sendiri. Dia menunjukkan ekspresi bingung dan bertanya, "Eh? Apakah kau berbicara denganku barusan? Maaf, aku terganggu dan tidak mendengarnya. Apa katamu?"

Qin Yue benar-benar tidak merasakan kemarahan terhadap gangster ini lagi. Dia terlalu tak tahu malu. Dia hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya, lalu dia bertanya, "Aku bertanya padamu, bagaimana denganmu melihatku seperti itu?"

"Oh, aku baru saja memikirkan di mana aku pernah melihatmu sebelumnya." Balas Ye Qian

"Di mana kau pernah melihatku sebelumnya? Bukankah di kantor dekan beberapa waktu yang lalu?" Jawab Qin Yue

"Tidak, maksudku bahkan sebelum itu!" Ye Qian menjulurkan alisnya, tenggelam dalam pikirannya.

Qin Yu tersenyum dan berkata, "Ye Qian, sekarang kau hanya berpura-pura. Cara menggoda perempuan itu sudah tua. Selain itu, aku adalah gurumu. Kau tidak bisa berharap bisa bersinar terang dari sinar matahari. Hanya karena aku sedikit baik untukmu, kau tidak bisa dengan mudah berbicara omong kosong belaka. Izinkan aku mengatakan dengan serius bahwa aku tidak menginginkan kau sebagai tikus untuk menghancurkan bubur itu. Jadi aku memintamu untuk sedikit menahan diri di masa depan. Atau, aku akan menepati janjiku, dan saat kau membuat kesalahan, aku akan menyuruhmu untuk mengalahkannya!"

Ye Qian tersenyum nakal, "Aku tidak akan berani! Di kelas berikutnya aku pasti akan memperhatikan dan tidak menimbulkan gangguan."

Selama seseorang bisa memahami kesalahannya dan bekerja untuk mengubah dirinya sendiri, itu akan menjadi besar. Qin Yue sekarang merasa sedikit lebih baik terhadap gangster ini, dia tidak lagi merasakan kebencian yang dia rasakan saat melihatnya pertama kali. Dia menganggukkan kepalanya sedikit dan berkata, "Tidak hanya di kelasku, kau juga harus memperhatikan kelas lain."

"Tentu, aku akan melakukannya, aku akan melakukannya. Aku akan menjadi murid yang baik dan belajar dengan baik setiap hari dan berusaha untuk menjadi guru setelah lulus." Kata Ye Qian tidak masuk akal.

"Kau juga ingin menjadi guru" tanya Qin Yue, cukup bingung.

Ye Qian tertawa lalu berkata, "Aku bercanda. Tidakkah kau berpikir bahwa jika aku menjadi guru, aku akan menyesatkan anak-anak. "

Qin Yue menggelengkan kepalanya tak berdaya dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Ketika mereka sampai di kantor Qin Yue membuka pintu dan masuk lebih dulu, lalu Ye Qian mendengarnya berkata, "Silakan masuk." Dia pergi ke mejanya dan duduk. Ye Qian tersenyum, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di kepalanya, "Berapa gaji guru? Bahkan guru biasa pun punya kantor sendiri ya?"
Super Soldier King 42

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment