05 December 2017

Kujibiki Tokushou Bab 172

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 172 – Berawal dari Sisi Negatif

Dengan santainya aku memutar dengan satu tiket lotere. Sayang sekali, tapi hadiahnya Magic Ball (Putih).

Aku melihat masa ikatan ibu dan anak, Eleanor dan Hikari.

Setelah beberapa saat, Eleanor kembali normal, jadi aku bilang "kita pergi".

"I-itu, tadi"

"Un?"

"Jangan beritahu siapa pun tentang itu, mengerti?"

"Tentang kau mengalami kemunduran?"

"Jangan panggil aku itu! Aku tidak pernah mundur! Nadaku cuma sedikit lebih muda!"

"Tapi, itu sangat imut Okaa-san"

"Uuーー"

Meskipun dia hendak mengatakan sesuatu padaku tanpa menahan diri, sepertinya dia tidak bisa terus terang menolak senyum polos putrinya.

Eleanor tampak sangat terganggu dan setelah melihatku dan Hikari bolak-balik,

"ーーini semua salahmu!"

Dia melepaskan serangna langsung ke perutku.

Tentu saja, tidak hanya itu tidak menyakitkan, melihat dia menyembunyikan rasa malu itu imut.

"Otou-san dan Okaa-san sangat mesra"

"Untuk ke sekian kalinya, tolong jangan bawa keluarga ikatan Anda kesini......"

Kami meninggalkan tempat undian sementara aku membuat Eleanor tenang.

Aku kembali ke kamar Delfina.

Delfina sedang memproses beberapa file di meja di depannya dan berdiri setelah melihatku.

"Kau sangat lama"

"Maaf, aku punya urusan kecil"

"Dalam kasus Kakeru-sama, bahkan usaha kecil pun bisa membuat dunia gemetar sehingga sangat menakutkan"

"Itu sama sekali tidak benar"

Aku hanya bermain dengan Eleanor.

"Uhm, kau tahu? Otou-san membuat Okaa-san super imut!"

"Sudah kuduga, itu adalah sesuatu yang membuat dunia gemetar. Untuk membuat Pedang Iblis Eleanor tampak imut, aku tidak bisa membayangkan apa yang terjadi di dunia ini"

Delfina memutar matanya sedikit.

Membuat Eleanor, keberadaan yang namanya tertulis dalam sejarah sebagai simbol rasa takut, terlihat imut akan membuat dunia gemetar huh.

Nah, tapi, hal imut itu imut sehingga mau bagaimana lagi.

"Daripada itu, apa yang terjadi dengan Raja Aegina dan Selene?"

"Aku telah menempatkan Raja Aegina di tempat ini. Kami mengerahkan sebanyak mungkin penjaga dan mengambil tindakan melawan sihir pencarian juga. Selama mereka tidak bisa melihatnya dengan mata kepala sendiri, tak seorang pun akan tahu bahwa dia ada di sini"

Wajah Delfina berubah menjadi seriusーーdari mode mengobrol dia untuk mode kerjanya.

Meski tindakan bisa dilakukan melawan sihir, tidak mungkin dengan hal fisik huh.

"Bagaimana dengan Selene?"

"Dia berteriak terus"

Delfina diam-diam menggelengkan kepalanya.

"Lagi, huh"

"Selene Mi Aegina. Aku telah mendengar bahwa dia dibesarkan dengan semua orang yang memanjakannya, tapi keegoisannya lebih buruk daripada rumor katakan"

"……dimana dia?"

Aku bertanya kepada Delfina di mana Selene berada.



Aku berjalan sendirian di koridor.

Meski aku bilang sendiri, aku bersama Eleanor.

Pada awalnya, aku selalu membawa Eleanor agar dia tidak melakukan sesuatu yang buruk, tapi baru-baru ini, aku berpikir bahwa itu pasti baik-baik saja sekarang.

"Kau, bukankah kau memikirkan sesuatu tanpa hasil?"

"Aku hanya berpikir, mungkin tidak apa-apa meski aku tidak membawamu"

"Kalau kau melepaskanku, aku hanya akan mengendalikan manusia dan membuat dunia jatuh dalam kekacauan"

"Meskipun kau berperilaku begitu?"

"Aku hanya seperti itu karena terlihat lebih menyenangkan bersamamu. Jika ini berakhir, aku hanya akan kembali mencari mangsa lebih"

"Kau pikir menyenangkan bersamaku huh"

"Umu, yang terbaik dalam hidupku, itu adalah"

"Meski kau dibuat lebih kecil dan imut?"

"Lupakan itu!!!"

Teriak Eleanor. Apakah hanya aku? Kedengarannya cukup nyaman.

Jika demikian, aku harus membawanya selalu.

Toh sangat menyenangkan dengan Eleanor.

......hal menyenangkan bahkan akan terjadi satu per satu.

"Kau membuat wajah yang tidak berguna lagi"

"Itu tidak benar"

" Baiklah, terserah. Selain itu, gadis itu...... apa yang akan kau lakukan dengan Selene?"

"Aku akan bertanya dulu"

"Aku tidak bisa berpikir sama sekali bahwa dia adalah "wanita manis""

"Itu mungkin benar. Delfina memiliki mata untuk orang-orang bagaimanapun juga."

"Kau dan aku...... kita melihatnya secara pribadi"

"......ini cuma tes terakhir kurasa"

"Aku tidak keberatan dengan itu"

Aku terus berjalan melalui koridor, tiba di ruangan tempat Selene pada dasarnya terbatas.

Dua bawahan Delfina menjaga ruangan di luar. Mereka berdua memberi hormat begitu mereka melihatku.

Aku mengangguk kembali ke arah mereka dan memasuki ruangan.

Selene ada di dalam.

Dia duduk di sisi jendela, melihat keluar dengan kaki disilangkan.

Dia benar-benar tampak seperti gadis manja, tapi saat dia melihatku, dia membuat wajah penuh senyum dan berlari ke arahku.

"Shou!"

"Itu alias, nama asliku Kakeru"

"U~un, kau Shou. Shou bagiku"

"Begitu"

Yah, itu tidak masalah.

Daripada ituーーaku melihat ke sekeliling ruangan.

Apakah karena dia baru saja selesai mengamuk, perabotan selain kursi yang dia duduki tersebar, hancur atau roboh.

Lukisan yang dipajang di dinding juga terkoyak.

"Kau terus mengamuk huh"

"Itu semua salah mereka. Aku Putri Pertama Aegina, Selene Mi Aegina tahu? Tidak ada alasan bagiku untuk diremehkan oleh seorang budak 1-Kre"

"Kau mengerti situasinya?"

"Aku tidak tahu apa yang sedang kau bicarakan. Aku seorang putri, dan dia adalah seorang budak. Itu saja"

Seperti biasa, dia egois karena dia bisa mendapatkan dan akan mengatakan semua yang dia inginkan.

Aku mengerti logikanya. Aku bisa mengerti bahwa itu adalah logika yang unik bagi gadis-gadis yang dibesarkan dengan manja. Dan semakin aku mengerti ituーー .

"Bagaimana dengan tesnya?"

"Sangat buruk"

Sambil mendesah, aku berbalik dan berjalan menuju pintu.

"Ah! Shou, tunggu. Kemana kau pergi?"

"......aku ingat sesuatu yang harus kulakukan"

Aku tidak ingin terlibat dengannya lebih dari ini, begitu ceroboh memberitahunya, dan meninggalkan ruangan.

Setelah aku meninggalkan ruangan, dua penjaga memberi hormat lagi.

"Perhatikan dia dengan saksama. Jangan biarkan dia pergi tidak peduli apa yang terjadi"

""Baik!""

Mungkin mengetahui hubunganku dengan Delfina, mereka berdua menjawab seolah-olah mematuhi majikan mereka.

Dengan Eleanor, aku kembali ke koridor yang kulewati tadi.

"Dia gadis manja asli huh"

"Yah, gadis semacam itu ada juga"

"Kau salah"

"Un?"

" Dia adalah orang yang normal sebagai anggota keluarga kerajaan. Ini adalah lingkunganmu yang tidak normal"

"Begitu?"

"Benar begitu"

Aku mengangguk pada kata-kata Eleanor.

Baik! Orang sangat dipengaruhi oleh lingkungan tempat mereka bertumbuh.

Jika dia bisa dimanjakan oleh lingkungannya, maka apa boleh buat kalau dia akan tumbuh manja.

"Lalu? Apa yang akan kau lakukan dengan Aegina? Jika ini terus berlanjut, gejolak hanya akan berlangsung lama"

"Tidak mungkin. Kasus ini akan selesai ketika aku mengembalikan raja dan sang putri sebagai gantinya. Three Lord Regency ada di masa lalu kan?"

"Umu. Gadis itu menentangnya, tapi jika tidak ada pemimpin yang hebat, sebaiknya lebih baik jika ada orang yang cukup cakap membuat konferensi"

"Kalau begitu, itu herakhir, setelah mengirim mereka kembali"

Eleanor tidak mengatakan apa-apa, dan aku hanya merasakan emosi kesepakatannya.

Sayang sekali putri Aegina, tapi sekarang aku tahu lebih banyak tentang Delfina kali ini, jadi aku harus puas dengan itu.

"......n?"

"Apa itu? Tiba-tiba berhenti"

"...... aku bisa mendengarnya"

"Apa?"

Aku bisa mendengarnya.

Eleanor tidak bisa, tapi aku mendengarnya.



Tidak ada yang berubah tidak peduli berapa banyak dia membuat keributan.

Ruangan itu hanya menjadi berantakan, tidak ada yang menghentikannya, dan dia juga tidak diizinkan untuk pergi.

Selene menjadi terlalu lelah membuat keributan dan jatuh ke tanah.

Dia bahkan menghancurkan perabotan terakhir, kursi, dan menatapnya sambil memeluk lututnya.

Selene tahu ekspresi apa yang pria itu buat. Wajah saat ia langsung ia meninggalkan ruangan, dia tahu tentang hal itu sangat baik.

Mata itu adalah orang-orang yang telah merasakan keengganan dan meninggalkannya seperti biasa.

Selene tahu tentang hal itu dengan sangat baik, tapi semua orang yang telah terlibat dengannya sampai sekarang akan menunjukkan mata marah atau mata jijik.

"Aku sudah terbiasa dengan itu juga...... bukanlah apa-apa...... bukanlah apa-apa sama sekali......"

Dia memeluk lututnya, mengubur mukanya, dan bergumam.

Wajah yang tersembunyi di bawah lengan dan lututnya adalah wajah kesepian yang tidak pernah ditunjukkannya pada siapa pun.

"Aku tidak akan pernah menyerah...... aku akan membuat kerajaan yang diperbaiki Ayah lebih baik. Sekarang Kakak telah hilang, akulah satu-satunya yang bisa melakukan itu. Demi melakukan itu...... aku akan melakukan apapun, pasti"

Apakah dia mendapatkan kembali semangatnya saat bergumam? Selene berdiri dan mengumumkan.

"Aku benar-benar akan dipromosikan, menjadi Perdana Menteri Putri, dan memperbaiki Aegina atas nama Ayah!"

Tapi, sepertinya itu adalah cahaya terakhir dari lilinnya.

Segera setelah dia menyatakan dengan kuat, kekuatan itu akan hilang, dan dia jatuh ke lantai dengan lemah.

Dia idiot, tapi sepertinya dia tidak bisa mengerti situasinya.

Meskipun dia tidak mengetahui generalitas situasinya, dia mengerti bahwa tidak mungkin mengatasi situasi saat ini sendiri.

Tapi, dengan kata lain, dia hanya bisa memahami hal-hal sejauh yang bisa dicapai tangannya, anak yang penglihatannya sangat sempit.

"Jika aku tahu ini akan terjadi...... Seharusnya aku lebih banyak mendengarkan Ayah......"

Dia mengubur wajahnya lagi di lututnya.

Suara mengendus bisa terdengar. Dia bahkan mulai menangis.

Tapi, tidak ada yang akan menghentikannya, dan tidak ada yang bisa menghiburnya.

Orang-orang yang menjaga ruangan mengikuti perintah mereka dengan setia dan hanya berdiri di dekat pintu.

Suara marah padanya, gumamannyaーーbahkan kesedihannya.

Tidak akan pernah sampai ke telinga siapa punーー "siapapun".

"Kau terus mengamuk lagi huh"

"Eh?"

Dia mengangkat wajahnya. Apakah dia masuk tanpa dia memperhatikan? Ada sosok si Pengguna Pedang Iblis di sana.

Tidak, bukan hanya si Pengguna Pedang Iblis. Ada juga beberapa wanita lain bersamanya.

"S-Shou? Siapa mereka ...... "

"Helen, Rica, dan Aura, juga, Althea"

"Helen...... Al......itu?"

Selene memiringkan kepalanya.

Tidak dapat disangkal bahwa ketidaktahuannya untuk tidak mengetahui nama-nama Putri dan Ratu dari kerajaan terdekat akan menjadi sasaran kritik.

Bahkan, ketiga wanita di posisi yang sama saat dia menyipitkan alis mereka.

Dan Selene yang merasakan hal itu, meski dia tidak mengetahui alasannya, dia mengerti bahwa dia "melakukannya" sekali lagi.

Wajah pengunduran diri muncul di kepala Selene, jadi dia mencoba untuk bertindak sangat seperti biasaーー tapi.

Kakeru berbeda.

Dia tidak menunjukkan pengunduran dirinya ke arahnya.

"Termasuk itu, ajarkan dia banyak hal"

Ratu dan Putri saling berpandangan dan mengangguk seolah mengatakan "apa boleh buat".

Althea membuka mulutnya.

"Tidak apa-apa membuat posisi yang sama mendidiknya, tapi apakah aku sangat dibutuhkan?"

"Ajari dia pengetahuan yang kau tahu"

"Aku hanya Althea, tahu?"

"Seharusnya kau hanya menunjukkan sisi itu di depanku. Kau harus tetap sebagai Great Sage Althea di depan umum"

"Hanya di depanmu...... aku rasa itu tidak bisa ditolong"

Selene tercengang oleh pertukaran si Pengguna Pedang Iblis, dan wanita cantik yang mengejutkan baik dalam pikiran dan tubuh.

Dia belum mengerti apa yang terjadi padanya.

Pembimbing terbaik dunia dipersiapkan untuknya, dengan pria terkuat sebagai sekutunya.

Masa depannya bersinar terang dan keinginannya untuk mengembangkan kerajaan ayahnya akan dikabulkan.

Namun, saat ini, dia belum mengerti apa-apa.
Kujibiki Tokushou Bab 172

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment