01 December 2017

Super Soldier King 49

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

IDENTITAS MISTERIUS QIN YUE

Mereka duduk di meja warung makan pinggir jalan, di bawah meja makan sementara. Qin Yue tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tidak pernah dia bisa membayangkan bahwa Ye Qian akan mengajaknya makan hotpot. Bukan karena dia orang tiruan atau karena dia hanya menyukai makanan asing, itu karena saat itu musim panas. Bukankah orang ini takut terlalu panas saat makan hotpot?

Kedatangan Ye Qian dan Qin Yue membuat pemilik warung makan liar dengan sukacita. Orang ini sedang mengendarai Lamborghini Murcielago, bagaimana statusnya bisa begitu kecil? Biasanya dia hanya mendapat pekerja konstruksi atau hooligan sebagai pelanggan. Hari ini dia tiba-tiba merasa kagum, bagaimana mungkin dia tidak gugup. Orang seperti ini, jika dia tidak melayaninya dengan baik, akan mudah baginya untuk memaksa dia menutup bisnisnya.

Ketika kedua orang itu masuk, warung makan hanyalah sekelompok kecil hooligan yang duduk, tapi begitu mereka duduk, kelompok itu segera pergi, terlihat seolah-olah mereka telah melihat hantu. Masing-masing wajah mereka tampak ketakutan. Ye Qian tidak bisa menahan sedikit kejutan saat melihat Qin Yue dengan ekspresi tertegun. Ye Qian tahu bahwa hooligan ini tidak melarikan diri dengan panik karena dirinya sendiri, maka itu berarti mereka hanya pergi karena Qin Yue. Sepertinya identitas yatou ini tidak sesederhana itu.

Tidak lama kemudian, makanan mereka dibawa keluar: bola ikan, daging sapi, jamur enoki, kubis China, dan makanan lainnya diletakkan di atas meja. Ye Qian menyeringai dan membenamkan dirinya untuk makan, seperti orang yang kelaparan dari Afrika yang tidak makan berhari-hari. Qin Yue menatap Ye Qian dengan takjub saat ia makan seperti angin kencang yang menghamburkan awan, membuat karya pendek dari makanannya. Mulutnya terbuka mengejutkan saat kata-kata itu gagal keluar dari mulutnya.

"Yah? Kenapa kau tidak makan?" Ye Qian menatap Qin Yue dengan heran dan berkata.

"Melihatmu makan seperti ini sudah cukup membuatku merasa kenyang." Kata Qin Yue tak berdaya. "Cuaca sangat panas tapi kau makan hotpot, bukankah terlalu tidak nyaman?"

"Kau tidak mengerti. Mengonsumsi hotpot di musim panas adalah pengalaman yang berbeda." Kata Ye Qian, suaranya teredam melalui mulutnya yang penuh dengan bola ikan. "Cepat makan, kalau kau tidak makan segera kau tidak akan punya sisa."

Qin Yue tersenyum tak berdaya dan perlahan mulai makan. Gerakannya lembut dan elegan. Ye Qian tidak ingat apa yang great immortal memulai pepatah: menyaksikan wanita cantik makan adalah semacam kesenangan. Melihat ini sekarang, Ye Qian melihat bahwa itu tidak benar. Namun, sejak awal, Ye Qian merasa ada sesuatu yang hilang. Makan di warung makan, yang diinginkan orang adalah semacam suasana. Jika dia makan perlahan dan hati-hati seolah-olah berada di restoran Barat, dia tidak akan bisa merasakan suasana warung makan.

"Wa, ini sangat pedas. Bos, bawa dua gelas bir ke sini." Ye Qian menyeka keringat dari dahinya dan memanggil pemilik warung itu.

"Apa sih, apa kau membuat masalah untuk diri sendiri?" Tanya Qin Yue.

Ye Qian menyeringai tapi tidak membantahnya. Dia menuang segelas bir dan meminumnya, perasaan nyaman mengalir di sekujur tubuhnya. "Bu, baru saja sampai di sini, gangster kecil itu sepertinya sangat takut padamu. Kenapa?" Tanya Ye Qian saat sedang makan, mencoba terlihat acuh tak acuh.

"Bagaimana aku tahu?" Jawab Qin Yue, seolah mencoba memainkan situasi. Namun, dari ekspresinya, tampak jelas bahwa dia tahu mengapa dan tidak mau mengatakannya.

Ye Qian tidak membungkam dan hanya menyeringai dan berkata, "Pasti karena mereka melihat guru terlalu cantik, seperti Immortal yang turun dari langit, membuat mereka tidak mampu menahan keinginan untuk sujud dalam ibadah. Jadi mereka hanya memutuskan untuk pergi sebagai gantinya, atau mereka mau tak mau bersujud dan, karena tindakan seperti itu, akan kehilangan muka."

Qin Yue melotot pada Ye Qian dan berkata, "Betapa lincahnya lidah."

Ye Qian terkekeh, tapi tiba-tiba Ye Qian merasakan aura pembunuh, alisnya merajut dan matanya membelakangi area gelap di belakangnya. Namun, dia tidak melihat siapa-siapa. Lalu apakah dia merasa salah? Itu adalah aura yang kuat, dan dia tidak mungkin merasa salah. Satu-satunya penjelasan adalah bahwa orang tersebut telah menahan niat membunuhnya.

Ketika dia melihat bahwa ekspresi Ye Qian tiba-tiba menjadi sangat serius, Qin Yue bertanya dengan heran, "Ada apa?"

"Tidak ada apa-apa!" Ye Qian tertawa dan berkata. Namun, di dalam hati dia memikirkan siapa orang yang memiliki maksud membunuh itu. Mungkinkah dia berasal dari Seven Kills? Dia memikirkannya dan memutuskan tidak mungkin. Seven Kills mengikuti Zhao Tian Hao, mereka tidak akan mengejarnya hanya karena dia ikut campur. Lalu siapakah itu? Apakah target dirinya atau apakah itu Qin Yue?

Hanya Seven Kills dan Wolf Fang yang tahu bahwa dia kembali ke China. Maka targetnya pasti Qin Yue.

Qin Yue menatap curiga pada Ye Qian, tampaknya dia tidak percaya apa yang baru saja dia katakan. Ye Qian hanya tertawa dan tidak banyak bicara, tapi telinganya waspada penuh, dengan hati-hati membedakan semua suara individu di belakangnya. Dengan indranya yang penuh fokus, dia dengan hati-hati mencari setiap sudut dan celah. Entah targetnya adalah dirinya atau Qin Yue, Ye Qian tidak akan membiarkan orang itu meninggalkan tempat ini hidup-hidup. Satu-satunya cara dia hidup adalah jika si pembunuh memutuskan untuk pergi sekarang. Bagi seseorang yang memiliki pengalaman jangka panjang berdiri di ujung maut, Ye Qian memiliki perasaan yang sangat tajam, terutama dalam mengantisipasi bahaya. Sekarang naluri itu. itu belum tentu kemampuan setiap anggota Wolf Fang. Menurut mantan pemimpin Wolf Fang, Ye Qian memiliki bakat alami untuk menjadi tentara bayaran, dan dia ditahbiskan untuk menjadi raja medan perang.

Setelah beberapa saat, lawan masih belum bergerak. Selain menarik aura pembunuhannya, lawan juga menyembunyikan napas dan aroma tubuhnya, jadi Ye Qian tidak bisa menentukan lokasinya. Ye Qian tidak bisa tidak berpikir, jika Li Wei ada di sini, lawan tidak akan bisa melarikan diri. Ini karena Li Wei adalah pelacak ahli dan seniman pelari. Dengan detail atau aroma kecil apa pun, Li Wei dengan mudah bisa menemukan posisi lawan.Ini mungkin alasan mengapa Wolf Fang mengirimnya untuk mengawasi Ye Qian.

Pada saat ini, suara sirene polisi bisa terdengar. Sejumlah mobil polisi berhenti di depan warung makan. Ye Qian memperhatikan dengan takjub saat pintu mobil polisi dibuka. Wang Yun dan sekelompok polisi mendekatinya. Melihat yatou ini, Ye Qian hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya, dan bertanya-tanya apakah bahkan generasi sebelumnya memiliki permusuhan dengan nenek moyangnya. Setiap pertemuan dengan dia adalah tidak baik.

"Ye Qian, kau adalah tersangka membunuh warga China. Silakan ikut kami untuk membantu penyelidikan ini." Kata Wang Yu dengan ekspresi hampa saat sampai di sisi Ye Qian.
Super Soldier King 49

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment