25 December 2017

Super Soldier King 56

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KONSPIRASI

Begitu Ye Qian dibawa ke ruang tahanan oleh petugas yang bertugas, para tahanan di dalam melihat dia dan gemetar. Mereka secara pribadi telah mengalami kekuatan Ye Qian sebelumnya, dan orang ini telah dengan mudah mengalahkan mereka semua. Seluruh masalah itu keterlaluan dan sedikit aneh. Pada saat Ye Qian dilepaskan, mereka semua akhirnya bisa rileks. Pada saat itu mereka pasti telah ditembak mati daripada menghadapinya lagi. Siapa sangka kakek ini akan kembali setelah beberapa hari. Ketika mereka melihat wajah pucat Ye Qian hati mereka tenggelam dan gemetar. Ketika kakek ini dalam suasana hati yang baik, dia baik-baik saja, tapi saat dia dalam suasana hati yang buruk, maka dia akan membawa kemarahannya pada mereka. Siapa yang bisa menanggungnya?

Note: Kakek di sini sebenarnya adalah pujian karena lebih tua lebih baik dalam budaya China

Begitu masuk, bibir Ye Qian melengkung menjadi senyuman dan dia berkata, "Hei semuanya, sudah lama."

"Kakek, silakan duduk. Silakan pakai cerutu!" Penjahat itu berkerumun di sekitarnya dan menyapanya dengan hormat.

Semua orang begitu baik sehingga Ye Qian mulai menikmati dirinya sendiri. Dia bersandar di tempat tidur, merokok, sementara beberapa penjahat memberinya pijat. Bagaimana penjara ini? Dia jelas hidup seperti raja. Sekarang yang tidak dia miliki hanyalah wanita. "Kakek, kenapa kau kembali?" Penjahat itu bertanya sambil gemetar ketakutan.

"Aku dicurigai melakukan pembunuhan!" Ye Qian menjawab acuh tak acuh.

"Pembunuhan?" Semua penjahat itu menatap kosong. Di China, pembunuhan bisa dihukum mati, tapi Ye Qian benar-benar tidak terganggu oleh ini. Kurangnya rasa takut saat menghadapi kematian membuat para penjahat ini merasa minder. Biasanya mereka bersikap agresif, tapi mereka tidak bisa seperti Ye Qian, yang bisa tetap tenang saat memikirkan kematian.

Apa yang terjadi setelah kematian, Ye Qian sudah melupakannya sejak lama. Kepada siapa yang selalu memakaikan nyawanya di sabuknya, kepada dia yang satu kakinya sudah melalui Kerajaan Yama, baginya kehidupan dan kematian tidak memiliki banyak makna. Seperti yang orang-orang dari zaman kuno katakan. Apa sukacita hidup, apa kesedihan kematian? Bukan karena Ye Qian tidak takut mati, tapi dia tidak bisa takut mati. Karena dalam setiap misi dia harus menjalani hidupnya, jika dia memiliki rasa takut, peluangnya untuk bertahan hidup akan jauh lebih kecil. Hanya dengan melupakan kematian ia bisa mengalahkan musuh.

Ye Qian mulai tidur siang saat ia bersandar di tempat tidur, menikmati perawatan khusus yang ia terima dari si da ge. Secara kebetulan ia melihat Yang Wei, ekspresi misterius di wajahnya, berjalan dengan seorang penjaga yang bertugas. Ye Qian menghentikan keributan yang disebabkan oleh narapidana dan mendorong telinganya untuk mendengarkan.

"Ingat, cari jalan untuk mendekatinya, kalau waktunya tepat, aku akan bergerak. Paham?" Yang Wei berbisik seolah-olah dia takut orang lain akan mendengarnya. Dia tampak seperti sedang merencanakan sesuatu yang jahat.

"Kak Yang, kau benar-benar ingin pindah ke kantor polisi? Ini bukan lelucon. Jika keadaan tidak terkendali, tidak hanya kita bisa kehilangan pekerjaan tapi kita juga bisa dipenjara." Petugas yang bertugas mengatakan dengan khawatir.

"Apa yang kau takutkan? Perintah ini dari para petinggi, kita harus memastikan dia di tempat. Setelah tindakan itu selesai kami tidak akan dipenjara, dan promosi akan berlangsung sekitar sudut." Jawab Yang Wie. "Selama kita melakukannya dengan baik, dan membuatnya terlihat seolah-olah dia berencana untuk melarikan diri, dan bahwa kita tidak punya pilihan kecuali untuk melepaskan tembakan, menambah tekanan dari orang-orang di atas kita, meski kepala keamanan publik adalah saudaranya, tidak ada yang bisa dia lakukan."

"Bagaimana dengan tahanan lainnya?" Petugas yang bertugas bertanya.

"Kalau kau bertanya-tanya bagaimana membuat mulut mereka tetap tertutup, maka itu mudah. Jangan khawatir, selama kita mengikuti rencananya, tidak ada hal buruk yang akan terjadi. Dan meski ada sesuatu yang terjadi, kami mendapat dukungan dari orang-orang di sana." Balas Yang Wei.

Ye Qian mendengar ini tapi kemudian mengerti segalanya. Mereka berencana untuk membungkamnya agar tidak berbicara, lagipula, orang mati tidak menceritakan rahasia. Tapi setelah memikirkannya, Ye Qian mengira itu tidak mungkin terjadi. Berdasarkan ungkapan sebelumnya Yang Wei, meskipun dia memainkan peran itu dengan sangat baik, sepertinya dia ingin Ye Qian mendengarnya, jika tidak mereka akan berbicara di tempat lain, bagaimanapun, kantor polisi cukup besar, tidak perlu diajak bicara. dekat pintu masuk sel penjara. Jika memang begitu, satu-satunya penjelasan adalah mereka sengaja ingin dia keluar dari penjara, maka ini akan memberi mereka kesempatan untuk melakukan tembakan. Tak peduli kemungkinan apa itu, keadaan itu tampak suram baginya. Namun, Ye Qian bukan orang yang mudah menyerah. Alasan dia rela memasuki kantor polisi sendiri, tidak membocorkan fakta bahwa dia memiliki Zhao Tian Hao sebagai saksi, adalah karena dia ingin orang tersebut bekerja di belakang layar untuk melakukan langkah selanjutnya. Karena sekarang mereka hendak bergerak, yang harus dia lakukan hanyalah memanfaatkan kesempatan itu, membawa dalang itu keluar dengan mudah.

Sekarang, apakah kata-kata Yang Wei adalah kebenaran atau kebohongan, Ye Qian merasa bahwa dia harus pergi. Pertama, dia bukanlah tipe orang yang duduk menunggu para musuh, memikirkan cara untuk membawanya keluar; Kedua, begitu dia meninggalkan tempat ini, musuh pasti akan terus melakukan langkah selanjutnya, maka kesempatan dia mencarinya memiliki kesempatan akan menjadi lebih besar. Tapi tentu saja Ye Qian tidak memberi mereka alasan untuk menyentuhnya, karena caranya meninggalkan kantor polisi, dia sudah lama merencanakannya.

Tidak lama kemudian, petugas yang bertugas berjalan mendekat, memukul jeruji sel dengan tongkatnya saat dia berteriak, "Ye Qian, kemarilah!"

Ye Qian tersenyum menghina dan berkata, "Apa kau memerintahku? Kalau aku pergi hanya karena kau mengatakan padaku maka aku akan kehilangan banyak muka."

Petugas yang bertugas menatap kosong ke belakang, orang ini benar-benar ceroboh, tak heran jika ada orang yang menginginkannya mati. Dia menempatkan dirinya pada risiko untuk orang lain, hanya demi mengorek hidup. Lagi pula kalau ada yang salah, dia masih bisa keluar tanpa malu-malu. "Ketuaku ingin menginterogasimu sepanjang malam. Keluar!" Nada suaranya masih keras tapi jauh lebih parah dari sebelumnya.

Ye Qian tertawa di dalam benaknya, berpikir, akting pria ini tidak seburuk itu. Karena dia suka melakukan aksinya, maka dia akan mencocokkannya dengan hal yang sama. Ye Qian tersenyum samar, berdiri, dan berjalan menuju pintu sel. "Ketuamu sungguh sangat berhati-hati. Di tengah malam dan dia ingin mengintrograsi? Sungguh polisi yang baik untuk rakyat." Balas Ye Qian dengan sarkastik.

Begitu petugas yang bertugas membuka pintu, Yang We segera bergegas, segera menarik senjatanya. Ye Qian tidak dapat memikirkan Yang Wei benar-benar berniat untuk membunuhnya, dia cepat-cepat mengelak, tangannya seperti pisau, ia berayun ke bawah dengan gerakan memotong ke leher Yang Wei. Yang Wei segera tersingkir dingin, ambruk dalam timbunan sampah. Petugas yang bertugas itu sangat bodoh, dia tidak menyangka tangan Ye Qian secepat itu, dia mengira saat pistol itu ditarik keluar sudah waktunya untuknya. Lalu, Ye Qiang mengayunkan tangannya ke arahnya dengan gerakan memotong yang sama, dan dia juga rebah ke tanah dalam tumpukan.
Super Soldier King 56

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment