11 January 2018

Super Soldier King 61

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PARTAI POLITIK

Ouyang Cheng mengertakkan giginya saat dia melihat Ye Qian dan Li Wei berjalan keluar pintu. Dia mendengus dan bergumam pada dirinya sendiri, "Kau berani mengancamku, cepat atau lambat kau akan dikuburkan di bawah tanah."

Setelah beberapa saat, Ouyang Cheng tiba-tiba teringat bahwa dia lupa bertanya kepada mereka di mana mereka menyembunyikan Mei Li yang berharga. Dengan memikirkan wanita itu, ia langsung menjadi gelisah. Dia melewati seluruh vila dan menghabiskan waktu lama mencarinya. Akhirnya dia menemukan dia tak sadar di lantai kamar mandi. Dia dibalut dengan gaun tidur tipis dan aneh, paha putih pucat setengah terbuka. Meski sudah berkali-kali terjerat, setiap kali melihatnya, Ouyang Cheng masih belum bisa merasakan dorongan. Dia meneguk air liurnya dan dengan cepat mendekat untuk membangunkannya.

Setelah meninggalkan vila pribadi Ouyang Cheng dan mengurus gundiknya, Li Wei akhirnya tidak dapat menahan rasa ingin tahunya lagi, dan bertanya, "Bos, apakah Anda benar-benar ingin bekerja sama dengan pria itu?"

"Apa yang kau pikirkan?" Ye Qian menjawab acuh tak acuh.

"Kupikir tidak. Haha, bos tidak akan pernah memberikan cahaya terang pada orang itu." kata Li Wei sambil tertawa.

Dia menatap Li Wei tanpa daya, lalu menyerahkan catatan yang berisi Ouyang Cheng menerima suap, menjual proyek pemerintah, dan rekaman seks. "Aku harus merepotkanmu malam ini. Serahkan ini ke orang tertentu."

Awalnya Ye Qian tidak mengerti mengapa pejabat pemerintah tersebut suka menyimpan catatan suap yang mereka terima. Bukankah mereka takut mereka tertangkap oleh komisi disiplin? Tapi setelah memikirkannya sebentar, dia sadar itu tidak aneh. Pejabat tinggi itu begitu berkuasa dan dominan, siapa yang berani menginvestigasi mereka? Jadi berapa banyak pejabat tinggi di China yang sebenarnya tidak korup?

"Pada siapa?" Li Wei bertanya.

Ye Qian tersenyum tipis, lalu membungkuk untuk membisikkan sesuatu ke telinganya.

★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★

Pada pagi hari kedua, Li Hao menerima telepon dari Wang Ping yang menyuruhnya untuk segera pergi ke rumahnya. Li Hao tercengang saat mendengar desakan suara Wang Ping. Dia tidak bisa menahan diri untuk berpikir bahwa sesuatu yang besar pasti terjadi. Li Hao hanya memiliki posisinya sekarang karena Wang Ping yang mengangkatnya. Jadi di Shanghai dia bisa dianggap salah satu bawahan Wang Ping. Setelah menutup telepon, Li Hao tidak menunda, dia langsung masuk ke mobil dan pergi.

Ketika sampai di rumah Wang Ping, ia mendapati Wang Ping duduk di sofa dengan ekspresi serius. Ada tumpukan file tebal di meja kopi di depannya tapi dia tidak tahu apa isinya. "Wakil Sekretaris Wang!" Li Hao menyapa dengan hormat.

"Oh, Li Hao, kau di sini. Duduk!" Wang Ping berkata dengan ramah. Wang Ping sangat mengagumi Li Hao. Meski masih muda ia punya banyak dorongan. Dia telah mempromosikan Li Hao sendiri dan Li Hao sangat menghormatinya. Faksi Wang Ping bisa dianggap paling kecil di kalangan politik Shanghai, jadi Li Hao bisa dianggap sebagai ajudannya yang terpercaya.

Seorang pelayan datang untuk mengantarkan secangkir teh ke Li Hao, lalu pergi. Li Hao menyesapnya lalu bertanya, "Wakil Sekretaris Wang, Anda menelepon saya begitu mendesak, apakah ada yang terjadi?"

Wang Ping mengangguk dan menjawab, "Li Hao, apakah kamu memiliki kakak bernama Ye Qian?"

Li Hao terkejut. Orang-orang yang tahu tentang ini hanya sedikit. Selain teman masa kecil yang dibesarkan di daerah kumuh, hanya rekan kerjanya dari biro yang hari itu tahu. Li Hao tidak bisa membayangkan mengapa Wang Ping tiba-tiba membawa Ye Qian ke atas, bisakah dia menimbulkan masalah lagi? "Wakil Sekretaris Wang, ada sesuatu yang terjadi padaku?" Tanya Li Hao gugup.

Ketika sampai di rumah Wang Ping, ia mendapati Wang Ping duduk di sofa dengan ekspresi serius. Ada tumpukan file tebal di meja kopi di depannya tapi dia tidak tahu apa isinya. "Wakil Sekretaris Wang!" Li Hao menyapa dengan hormat.

"Oh, Li Hao, kau di sini. Duduk!" Wang Ping berkata dengan ramah. Wang Ping sangat mengagumi Li Hao. Meski masih muda ia punya banyak dorongan. Dia telah mempromosikan Li Hao sendiri dan Li Hao sangat menghormatinya. Faksi Wang Ping bisa dianggap paling kecil di kalangan politik Shanghai, jadi Li Hao bisa dianggap sebagai ajudannya yang terpercaya.

Seorang pelayan datang untuk mengantarkan secangkir teh ke Li Hao, lalu pergi. Li Hao menyesapnya lalu bertanya, "Wakil Sekretaris Wang, Anda memanggilku begitu mendesak, apakah ada yang terjadi?"

Wang Ping mengangguk dan menjawab, "Li Hao, apakah kau memiliki kakak bernama Ye Qian?"

Li Hao terkejut. Orang-orang yang tahu tentang ini hanya sedikit. Selain teman masa kecil yang dibesarkan di daerah kumuh, hanya rekan kerjanya dari biro yang hari itu tahu. Li Hao tidak bisa membayangkan mengapa Wang Ping tiba-tiba mengungkit Ye Qian, apakah dia menimbulkan masalah lagi? "Wakil Sekretaris Wang, ada sesuatu yang terjadi pada er ge-ku?" Tanya Li Hao gugup.

"Ya!" Wang Ping mengangguk, lalu melanjutkan. "Bisakah kau menceritakan semua tentang Ye Qian?"

Li Hao merasa sangat cemas dan ingin mengetahui apa yang terjadi pada Ye Qian, tapi dia menahan amarahnya dan dengan sabar menjawab, "Ye Qian dan aku yatim piatu yang diadopsi bersama oleh Laodie dan kami saling memperlakukan seperti saudara sejak saat itu. Er ge adalah orang yang sangat mudah dan sangat setia. Dia tahu bahwa Laodie susah payah mengirim kami ke sekolah sehingga dia keluar lebih awal untuk mencari pekerjaan. Suatu hari aku secara tidak sengaja menyinggung seorang bos mafia dan dipukuli dan dikirim ke rumah sakit. Er ge tidak bisa mengatasinya dan diam-diam menunggu di luar rumah mafia bos itu selama tiga hari tiga malam sampai dia mendapat kesempatan menikamnya. Jika belati itu berada sedikit lebih ke kanan, bos mafia itu pasti sudah mati di tempat. Ketika bos mafia itu keluar dari rumah sakit, dia mencari-cari di mana-mana. Jadi, er ge memutuskan untuk bangkit dan meninggalkan Shanghai. Delapan tahun kemudian dia kembali. Aku hanya tahu bahwa dia kembali dua hari yang lalu."

Wang Ping mengangguk setelah mendengar kata-kata Li Hao. Berdasarkan emosi dalam kata-katanya ia tampak sangat mengagumi Ye Qian. Setelah beberapa saat, Wang Ping bertanya, "Di mana dia berada di delapan tahun itu? Apa yang dia lakukan?"

Li Hao menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Aku tidak tahu. Dalam delapan tahun itu, dia tidak pernah mengirim surat ke rumah, juga tidak meneleponnya. Seolah-olah dia baru saja menghilang. Pada saat itu kami pikir bos mafia itu pasti pasti sudah menyusulnya. Aku baru tahu dia kembali saat Laodie meneleponku dua hari yang lalu tentang Erge ditahan oleh orang-orang dari biro distrik."

"Ditahan biro distrik? Untuk apa?" Wang Ping bertanya.

Li Hao menceritakan kejadian tentang Ye Qian melukai bos tambang batu bara. Lalu dia bertanya dengan gugup, "Wakil Sekretaris Wang, dapatkah Anda memberi tahuku apa yang sebenarnya sedang terjadi? Apakah erge sudah mulai bermasalah lagi?"

Wang Ping mengangguk dan menjawab, "Ya, itu juga bukan masalah kecil. Dia dicurigai membunuh seorang pekerja pemerintah. Bahkan ada perintah dari petinggi untuk tembak mati jika dia menolak penangkapan."

Berita ini terdengar seperti kilat dari langit yang cerah. Seluruh tubuh Li Hao menegang di sofa. Pembunuhan adalah sebuah kejahatan yang bisa dihukum mati. Korbannya pegawai pemerintah membuat kejahatan itu semakin parah. Ini tidak seperti masalah dengan Tycoon Zeng dimana dia bisa menyelesaikan masalah ini secara pribadi. Ini adalah kasus kriminal, meski dia melangkah masuk dia tidak akan bisa menyelamatkan Ye Qian.

"Jangan terlalu cemas, kupikir situasi ini masih bisa dibalik. Aku memiliki perasaan bahwa dia sedang dijebak. Namun latar belakang musuh tidaklah kecil, atau pihak berwenang tidak akan dipaksa membuat makam semacam itu mengenai masalah ini." Wang Ping melihat ekspresi bingung Li Wei dan menghiburnya.
Super Soldier King 61

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment