17 February 2018

Super Soldier King 69

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BELANJA

Pusat perbelanjaan besar ini memiliki lebih dari dua puluh lantai, ini bisa dianggap sebagai pusat perbelanjaan paling mewah dan teratas di Shanghai. Setiap lantai menjual berbagai barang, menyatukan toko dari berbagai merek impor. Bisa dikatakan bahwa, di sini, selama kau memiliki uang, kau akan dapat menemukan apapun yang kau inginkan. Tapi tentu saja barang-barang di sini sangat mahal, banyak orang hanya bisa menatap samudra dan ratapan, jadi pekerja kerah putih biasa, yang mereka cari untuk apa yang disebut kualitas hidup, akan menghabiskan beberapa bulan penghematan di tempat ini, dan masih hanya bisa membeli satu barang.

Konsumsi mahal harus datang dengan kualitas pelayanan terbaik. Tenaga penjualan di tempat ini dipilih dari antara mereka yang telah menjalani pelatihan yang sangat teliti dan memiliki kemampuan yang sangat baik.

Ada juga tempat seperti ini di luar negeri, tapi bagi Ye Qian yang tidak memperhatikan gaya hidup seperti itu, tidak ada yang sangat menarik dari tempat ini. Bagi Ye Qian, pakaian hanya harus nyaman, tidak masalah apakah mereka berasal dari merek terkenal atau dibeli di jalanan.

Tapi karena ini permintaan Qin Yue, dia tidak bisa menolaknya. Hanya karena dia tidak peduli bukan berarti Qin Yue tidak peduli. Bagaimanapun malam ini dia akan menampilkan dirinya sebagai pacar Qin Yue dan membawanya ke pesta, meskipun Ye Qian tidak percaya bahwa mengenakan jas dan dasi akan membuatnya menjadi bagian dari masyarakat kelas atas, tapi Ye Qian tidak menginginkannya. Qin Yue kehilangan muka di depan orang-orang yang disebut masyarakat atas.

Qin Yue melihat atas-bawah Ye Qian kemudian membawanya ke sebuah toko Gianfranco Ferre. Ye Qian tidak mengerti mode dengan baik. Di bawah pengaruh Li Wei yang merupakan tipe pria modern, Ye Qian masih mengenal beberapa nama merek asing. Misalnya Gianfranco Ferre, gaya dari merek pakaian ini mendapat garis dan struktur yang tepat; Perancang yang rumit dengan desainer yang bisa menggunakan geometri sepenuhnya dalam penjajarannya yang tidak sesuai, inilah hal yang unik dalam mode pria Ferre. Secara keseluruhan, pakaian pria Ferre sangat stylish. Setelan, kemeja, dasi dan bagian lainnya, bergaya tradisional bergaya lama, warnanya pun agak tegang dan polos, khususnya warna hitam, biru. Kini, semua orang menggunakan desain modern dan baru karena terlihat lebih gagah, dan membantu memancarkan aura laki-laki yang unik.

"Selamat datang, Tuan, Bu, bagaimana saya bisa melayani Anda hari ini?" Si penjual yang tersenyum bertanya dengan rendah hati. Tapi saat matanya menatap Ye Qian, dia tidak bisa menahan sedikit pun keheranan. Dia telah melihat wanita-wanita kaya membawa gigolo mereka sebelumnya, tapi dia belum pernah melihat gigolo tidak terawat seperti Ye Qian. Meski tidak jelek, ia tidak memancarkan pesona dan keanggunan.

"Tidak masalah, kita akan melihat-lihat sendiri." Kata Qin Yue dengan enteng.

Mengatakan ini, Qin Yue menuju ke rak pakaian, kadang-kadang menarik beberapa pakaian untuk dilihat. Namun, setiap kali dia hanya merajut alisnya dan mengembalikannya ke rak. Ye Qian mengikutinya dengan ekspresi masam di wajahnya. Dia benar-benar tidak mengerti. Bagaimanapun, mereka semua hanya pakaian saja, apa masalahnya dengan begitu pilih-pilih. Selama itu sesuai. itu akan baik-baik saja. Lagi pula, semua pakaian ini cukup bagus.

Setelah sekitar lebih dari satu jam, akhirnya Qin Yue memilih jas dan dasi. Dia bahkan tidak meminta Ye Qian untuk pendapatnya, hanya menyerahkannya kepada sang saleslady dan berkata, "Bungkus ini untukku."

"Terima kasih!" Si penjual menerima barang-barang itu dengan dua tangan mereka mengemasnya dengan hati-hati, lalu bertanya, "Nona, apakah Anda menggunakan kartu kredit atau cash?"

"Kartu!" balas Qin Yue sambil mengeluarkan kartu kredit dari tasnya dan menyerahkannya.

"Terima kasih, silakan datang lagi." Balas si penjual setelah menyerahkan pakaian yang dikantongi itu. Ye Qian mengambil tas itu secara alami, karena Qin Yue sudah membayarnya, dia juga tidak bisa membiarkannya membawa tas itu juga. Ternyata dia hanya bisa melakukan pekerjaan kasar.

Sepertinya Qin Yue masih belum pulih dari kejadian canggung itu, dia tetap tidak berbicara dengannya. Setelah mereka meninggalkan toko Gianfranco Ferre mereka pergi ke toko Hugo Boss. Ini adalah merek pakaian yang terkenal dari Jerman. Desain dan struktur pakaian di sini sangat maskulin dan bisa memperbesar kejantanan seseorang.

Seolah mendapat keuntungan dari pengalaman dari toko sebelumnya, Qin Yue hanya membutuhkan waktu setengah jam untuk menyelesaikan penampilan Ye Qian. Dia bahkan memilih sepasang sepatu kulit dan jam tangan. Sepanjang waktu Ye Qian mengikutinya dari belakang dengan ekspresi kosong, terkadang dia benar-benar memiliki perasaan samar bahwa dia benar-benar gigolo Qin Yue.

[TLN: gigolo = Seorang pria muda dibayar atau didukung secara finansial oleh wanita yang lebih tua untuk menjadi pendamping atau kekasihnya.]

Dengan senyum tersedu-sedu di wajahnya, Ye Qian berjalan mendekat ke sisi Qin Yue dan berkata dengan bokek yang menyentak (idiom: penuh semangat, sombong, dengan kepatuhan), "Kau membelikanku begitu banyak pakaian mahal, aku tidak yakin apakah upahku akan benar-benar menutupinya Aku ingin tahu apakah kau ingin membuatku bekerja untukmu sepanjang sisa hidupku?"

"Tentu saja tidak. tapi kau harus menandatangani kontrak budak jangka panjang." Balas Qin Yue

"Hah? Mungkinkah kau benar-benar berniat untuk menahanku sebagai gigolo? Tapi, kalau aku benar-benar tidak bisa membayar kembali utang ini, maka aku tidak keberatan membayar dengan tubuhku. Ay, jadi, ketika kita sampai di hotel, kau bisa melakukan apapun yang kau mau. Aku berhati-hati terhadap napas." Balas Ye Qian dengan ekspresi seolah-olah dia dianiaya, seolah Qin Yue melakukan hal-hal curang untuk menggertak dia. Jika orang asing melihat penampilan Ye Qian, mereka akan mengira bahwa Qin Yue adalah tipe bibi yang melambai-lambaikan permen lolipop untuk menipu anak-anak kecil.

Qin Yue memelototinya dan berkata, "Pakaianmu sudah selesai, tapi aku masih belum punya gaun untuk pesta malam ini. Sekarang jalanlah!"

Setelah mengatakan ini, Qin Yue tanpa ragu masuk ke sebuah toko Dior. Ye Qian hanya bisa mengikuti, membawa tas besar dan tas kecil. Toko ini sangat memperhatikan pria, saat kau memasuki toko ada lounge dengan sofa. Ye Qian tentu saja pergi ke sana tanpa ragu dan duduk.Ye Qian tidak tahu apa-apa tentang pakaian wanita dan tidak bisa memberikan pendapat apapun, jadi dia membiarkan Qin Yue mencoba.

Beberapa menit berlalu, tapi Qin Yue masih belum bisa menemukan gaun malam yang dia senangi. Namun Ye Qian sedang mengadakan pesta untuk mata. Gaya pakaian Dior menekankan lekuk tubuh wanita dan bukan pada warna. Dengan desain pakaian Dior, pesona khas seorang wanita pasti akan menjelma. Setiap kali Qin Yue mencoba berpakaian, Ye Qian tertegun. Terus terang saja, di antara semua wanita yang Ye Qian kenal, Qin Yue memancarkan pesona paling feminin.

Akhirnya, Qin Yue melangkah keluar dari fitting room mengenakan gaun malam hitam. Ye Qian tercengang membuka mulutnya lebar-lebar, tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Dia tidak bisa memikirkan kata-kata untuk menggambarkan penampilan menakjubkan Qin Yue saat ini, jika dia benar-benar harus mengatakan sesuatu, dia hanya bisa mengatakan bahwa itu adalah kecantikan yang mampu menyebabkan jatuhnya sebuah kota.

Pada saat ini, dari sudut matanya, Ye Qian tiba-tiba melihat sosok yang dikenal.
Super Soldier King 69

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment