28 February 2018

Super Soldier King 74

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

LELANG PERHIASAN (5)

Hu Ke sepertinya tidak menganggap kekasaran Ye Qian sama besarnya dengan yang dilakukan Zhao Ya, tampaknya dia tidak menganggapnya serius. Dia sedikit tersenyum saat melihat Ye Qian dan Zhao Ya berdebat.

"Baiklah, lelang akan segera dimulai, kita harus masuk ke dalam." Kata Qin Yue untuk menghentikan Ye Qian dan Zhao Ya.

Sebagian besar kursi di lobi sudah banyak diambil. Tampaknya Qin Yue memiliki panjang gelombang yang sama dengan Ye Qian. Dia sengaja memilih kursi di sudut ruangan. Tempat yang diambilnya sangat masuk akal dan membuat Ye Qian lebih mudah melindungi mereka semua.

Ye Qian melihat Qin Yue dan memujinya, tapi yang terakhir ini jelas tidak keberatan dengan pujian Ye Qian dan bersikap acuh tak acuh, tanpa memandang Ye Qian. Ye Qian merasa kempis, dan dia terpaksa taat dan diam.

Mereka menduduki empat kursi berturut-turut, Zhao Ya menempati tempat terdalam, diikuti oleh Hu Ke, Qin Yue dan terakhir Ye Qian.

"Suami, aku suka gelang rantai itu, maukah kau membelinya untukku?" Di depan mereka, seorang wanita muda dengan make up yang berat menggoda lengan pria tua berusia sekitar 50 tahun, dan berkata.

"Nah, selama kau menyukai perhiasan itu, aku pasti akan membelinya." Pria tua itu menikmati cara wanita muda membelai dadanya. Matanya melotot dengan tatapan penuh nafsu. Namun, ia mempertahankan wajah tersenyum dan tenang. Tidak masuk akal, itulah kata terbaik untuk menggambarkannya saat ini.

"Suami, kau sangat hebat." Wanita muda itu dengan penuh semangat memberi ciuman pada pria tua itu.

Sangat jelas bahwa keduanya tidak memiliki hubungan suami istri. Wanita itu hanyalah simpanan pria tua ini. Ye Qian menolak untuk percaya bahwa hubungan ini bisa nyata mengingat selisih usia yang sangat besar. Seorang wanita berusia dua puluh tahun menikahi pria berusia tujuh puluh tahun ini, untuk mengatakan bahwa itu karena cinta agak sulit dipercaya.

Ekspresi Qin Yue masih tidak berubah. Seakan tidak mendengar pembicaraan mereka, Hu Ke sedikit tersenyum tapi diam saja. Meski demikian Zhao Ya menunjukkan ekspresi jijik, dia sedikit mendengus dan berkata: "Pasangan selingkuh."

Zhao Ya bahkan tidak mau menurunkan suaranya, pria dan wanita di depannya dengan jelas mendengarnya. Pria tua itu perlahan berbalik ke arahnya, awalnya untuk memarahi Zhao Ya, namun berhasil melihat tiga wanita cantik. Dia tersentak, lalu ekspresi mesum merayap di wajahnya. Pria itu tidak bisa menahan diri untuk tidak mendesah saat membandingkannya dengan simpanannya, yang terakhir tampak jelek. Jika dia bisa menyimpan salah satu dari keduanya, walau dia harus kehilangan 10 tahun hidupnya, dia tetap bersedia. Tapi seseorang melihat pakaian mereka dan dia terpaksa melepaskan gagasannya. Cara orang-orang ini berpakaian, mereka tidak terlihat seperti orang yang harus berjualan seks dengan uang. Namun, pria tua ini masih menganggap dirinya sangat menawan, jadi dia mengulurkan tangannya dengan hati-hati untuk berjabat tangan dan berkata: "Aku Zheng, bolehkah aku menanyakan namamu wanita muda?" Wanita muda itu terkejut. Bagaimana mungkin pria tua ini berani main-main dengan wanita lain. Dia mendengus dengan marah dan menoleh.

Ekspresi Qin Yue masih tetap sama, dia juga tidak melirik pria tua itu sekilas. Hu Ke tetap sama, tersenyum kecil. Zhao Ya benar-benar membenci pria tua ini dan melotot padanya.

Ye Qian melirik pria tua itu dengan tidak antusias, sedikit mengangkat sudut mulutnya untuk membentuk sebuah bahtera, menunjukkan senyuman yang jahat. "Bos Zheng, hei! Lama tidak bertemu. Aku tidak pernah berpikir bahwa kita akan bertemu di sini, ini memang takdir." Ye Qian terkekeh, memegang tangan pria tua itu dan dengan bersemangat menggelengkan kepalanya.

Qin Yue dan Zhao Yan tidak bisa tidak tercengang; mereka jelas tidak menyangka bahwa Ye Qian benar-benar mengenal pria tua di depan, apalagi mereka terlihat sangat akrab. Ekspresi Zhao Ya berubah menjadi hina. Dia jelas percaya bahwa Ye Qian dan pria tua ini juga sama, tua dan muda yang mesum.

Pria tua itu tercengang, dia menatap tajam ke arah Ye Qian dan berkata, "Maaf, sepertinya kami belum pernah bertemu sebelumnya?"

"Bos Zheng memang punya ingatan pendek." Kata Ye Qian, "Kau lupa, tahun lalu kami menghadiri pesta ulang tahun Wakil Ketua Cen di Kyoto, Jepang?"

Pria tua itu menatap kosong, lalu berpura-pura menyadari dan berkata: "Aku... ingat, benar aku mengingatnya. Saat waktu itu. Hei! Aku ingat itu." Dia bahkan mengatakan bahwa dia mengingatnya, meski sebenarnya dia masih tidak mengingat Ye Qian, dan dia juga tidak berpartisipasi dalam pesta ulang tahun Wakil Ketua Cen. Dengan Ye Qian, secara alami menguntungkan untuk memanjat dan bisa mengikuti jamuan ulang tahun Wakil Ketua, dan biasanya membawa reputasi yang baik bersamaan dengan itu. Namun, dia masih belum mengenal Ye Qian. Bagaimanapun, pengalaman ini jelas akan meningkatkan status sosialnya. Mungkin meski wanita cantik yang duduk tidak tertarik padanya, kenaikan status sosial yang diklaim oleh Ye Qian atas namanya mungkin mengubah pikiran mereka.

Wanita muda di samping pria tua itu tidak bisa menahan diri untuk tidak terganggu, dia tercengang dan berkata, "Suami, kau kenal wakil ketua Cen? Kenapa aku tidak sadar."

Pria tua itu menatap wanita muda itu, yang memarahi dia karena tidak bisa menyadari dan pura-pura. Dia menjawab acuh tak acuh: "Masih banyak hal yang tidak kau ketahui. Menurutmu, aku memiliki banyak waktu luang sehingga aku bisa menghabiskan banyak waktu untuk menceritakan padamu teman-teman yang kutemui."

"Kami belum pernah bertemu dalam waktu yang lama, Bos Zheng kau masih terlihat gagah." kata Ye Qian

"Kau menyanjungku." Kata pria tua itu "dengan sederhana".

"Hehe, Bos Zheng kau tidak perlu sesederhana itu juga. Aku bahkan ingat malam itu setelah jamuan wakil ketua Cen, kau pergi dengan seorang wanita; siapakah dia?" Tanya Ye Qian.

Pria tua itu sedikit terganggu dan berkata: "Kau mungkin keliru, malam itu aku minum terlalu banyak, dan aku segera kembali ke hotel untuk tidur."

Ye Qian tertawa nakal, dia menepuk pundak pria tua itu, dengan ekspresi "aku mengerti" lalu dia melanjutkan, "Sekarang Bos Zheng, kenapa kau tidak jujur? Ada wanita cantik ini, dan kau tidak mengenalkanku. Bagaimana kau bisa menjaga ini dariku? Mungkinkah kau takut dia akan marah?"

Pria tua itu diam-diam menyeka butiran keringat di keningnya. Dia menghadapi simpanannya, tapi dia sangat marah dan yang lainnya melihatnya sangat kekanak-kanakan dan dia jelas tidak tahan dengan ini. Siapa yang bisa membiarkan mereka menyinggung perasaannya seperti ini? Wanita cemburu secara alami: inilah yang akan dikatakan Ye Qian jika simpanannya salah paham, dia mengira akan segera pergi. Melihat ekspresi simpanannya, itu jelas berubah, pria tua itu panik dan berkata: "Kau benar-benar keliru, malam itu aku yakin bahwa aku terlalu banyak minum."

"Bagaimana aku bisa mengingat yang salah? Kupikir malam itu di kamar hotelmu, kau ditemukan oleh polisi, semuanya ada di surat kabar keesokan harinya" kata Ye Qian, "Tidakkah kau ingat? Keesokan harinya kami masih bersama dan kami pergi ke rumah sakit untuk memeriksamu, dan pada saat itu kau juga ditemukan bahwa kau menderita AIDS. Bos Zheng, aku tidak akan menyalahkanmu, kita adalah pria. Kami pergi keluar dan bersenang-senang. Tidak masalah, tapi kau harus selalu menggunakan pelindung"
Super Soldier King 74

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment