23 March 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 17-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 17 – Gadis Pengikut (Part 1)

Aku berada di sebuah kamar di sebuah penginapan, hanyut dalam dan keluar dari tidur untuk menyembuhkan lukaku.

Luka itu lebih dalam daripada yang kuharapkan, fakta bahwa itu tidak mencapai organ internalku adalah mungkin karena ototku tegap dan armor kualitas tinggi.

Aku diam di kedokteran, makan daging, dan tidur.

Aku sudah mengulangi itu selama tiga hari sejak aku datang ke sini, dan aku akhirnya bisa bergerak sedikit.

Setelah pertempuranku setengah dibawa oleh Schwarz utara ke tetangga utara Arcland, yakni "Kerajaan Gordonia".
Gordonia adalah salah satu negara terkemuka di dataran tengah, dengan populasi 1,5 juta orang, dan memiliki militer dan ekonomi yang baik.
Secara khusus, ibukota dengan nama yang sama, "Gordonia City", adalah kota terbesar di dataran tengah.

Gordonia adalah negara yang membanggakan kekuatan militernya, tetapi perbatasan di utara adalah hutan besar yang menandai akhir dari Central Plains, dengan Olga Federation di sisi lain - dan itu juga berbatasan dengan beberapa negara lain.
Adapun sistem politiknya, itu adalah monarki dengan unsur feodal yang kuat, itu memiliki bangsawan yang kuat bahkan Raja tidak bisa mengabaikan pengaruh mereka.
Saat Raja, Hybell the Second, mengadopsi damai, atau untuk menempatkan kurang menyanjung kebijakan jangan mengganggu ketenangan, yang mengurangi ketegangan dengan negara-negara tetangga dan menstabilkan urusan internal negara.

Aku berada di ibukota Gordonia Kerajaan Gordonia.
Aku yang tengah terluka, mengguncang pada kuda, mengambil penginapan pertamaku menemukan dan jadi di sinilah aku sekarang.
Orang-orang di penginapan menatapku cemas tetapi mengambil sikap 'jangan menggangguku dengan sesuatu yang merepotkan'.
Jika Maria berada di sini aku yakin aku akan sembuh jauh lebih cepat.

Malam keempat, ketika lukaku sudah sembuh, aku dibangunkan oleh suara papan lantai berderit.
Masih berbaring di tempat tidur, aku membuka mata sedikit dan menonton.
Sepertinya aku memiliki tamu tak diundang datang melalui jendela.
Menjaga suara langkah kaki mereka, mereka mengaduk-aduk barang-barangku.
Itu gelap dan aku tidak bisa melihat dengan jelas, tetapi mereka tampak mungil, mungkin anak kecil atau wanita kecil.

"Tasku tidak disana kau tahu"

"!!?"

Cahaya bulan bersinar di bayangan kecil, dan wajah itu terungkap adalah seorang gadis muda berusia hampir 10 tahun, rambutnya adalah perak yang tidak biasa, meskipun agak pudar.
Dia muncul dan mengambil peringatan jendela.
Aku bangkit berdiri perlahan.
Tampaknya rasa sakit di perutku tidak dalam sampai aku tidak bisa menahannya.

"!!"

Gadis itu mengeluarkan pisau panjang 10 cm dari saku dadanya.
Sepertinya dia bermaksud untuk merampokku meski itu berarti membunuhku, sekarang dia sudah melihatnya.

"Kau tahu rehabilitasi...datang ke sini"

Gadis itu diam-diam membawa dirinya ke bawah dan menerjang.
Itu adalah terjangan mendadak yang cepat dan tajam.
Dia tampak seperti punya bakat yang lebih baik untuk pertempuran.
Bahkan orang dewasa akan berakhir diiris di tenggorokan mereka jika mereka tidak memerhatikan.
Aku mengetuk pisau gadis itu sambil berpikir, dan mendorongnya ke tempat tidur.
Dia berjuang tapi sekarang tanpa pisau, dia tidak punya cara untuk mendorongku, selain dengan tubuh fisik yang lebih baik.

"!!!"

Aku berpikir aku akan melakukannya saat itu, tapi dia terlalu muda.
Aku tidak merasa enak pada memerkosa anak-anak.
Aku menekan tangan gadis itu dan berbicara.
Aku belum punya kesempatan untuk berbicara dengan seorang wanita akhir-akhir ini, aku mungkin telah sedikit haus.

"Siapa namamu? Kenapa kau menyelinap masuk?"

Aku sudah tahu sebabnya, tapi itu masih menjadi topik untuk dibicarakan, jadi aku bertanya.

".........."

"Setidaknya kau bisa bicara, bukan? Atau kau lebih suka diam dan aku membawamu ke penjaga?"

"Soot"

"Soot? Namamu adalah Soot?"

Gadis itu mengangguk, itu bukan nama yang tepat.

"Karena rambutku tertutup jelaga, menargetkan uang"

Langsung ke intinya.

"Kenapa kau perlu uang?"

"Itu perintah"

Ooh? Sekarang ini semakin menarik.

"Oleh siapa? Dan untuk apa?"

"Oleh Miguel. Bilang aku harus membawa uang"

Gadis ini tampaknya budak si "Miguel".
Diculik ketika ia masih muda, dibuat untuk melakukan segala macam kejahatan, dan menyerahkan uang.

"Kau tidak pernah mempertanyakan caramu hidup sampai sekarang?"

Sebuah kehidupan pencurian dan perampokan.
Aku seharusnya tidak mengatakan apa-apa tentang bagaimana orang lain menjalani kehidupan mereka.
Tapi gadis itu mengatakan "Ini adalah perintah sehingga tidak dapat dipungkiri", yang merintangiku dengan cara yang salah.
Aku mungkin melihat diriku yang lebih muda dalam dirinya.

"Kalau aku tidak membawa kembali uang aku tidak mendapatkan makanan. Aku dipukuli"

Menggunakan uang yang gadis itu dapatkan untuk dirinya sendiri.
Atau mungkin memilih gaya hidup yang berbeda.
Tak satu pun dari mereka yang mungkin pernah terlintas dalam benaknya.
Orang tidak akan berpikir mereka dapat memilih sendiri kecuali seseorang mengajari mereka.

"Apakah kau percaya kau hidup kehidupan yang baik sekarang? Pernahkah kau ingin makan sesuatu yang lebih baik daripada sekarang, atau melakukan sesuatu yang kau sukai?"

"Aku tidak tahu, tapi aku tidak bisa melakukan itu..."

"Kau bisa, kau hanya berpikir kau tidak bisa. Gunakan kepalamu dan berpikirlah. Ini bukan tentang bisa atau tidak bisa. Ini tentang mau atau tidak"

"Apakah ada cara lain untuk hidup bagiku?"

"Ada. Ada cara yang tak terbatas untuk hidup. Kau cuma belum bisa melihatnya"

"......"

Gadis itu terdiam.

"Apa kau mau aku untuk memperkosamu di sini sekarang?"

"Tidak. Tidak mau "

"Bagus. Lalu dorong aku. Kalau tidak bisa lalu cobalah untuk berbicara keras-keras padaku. Kau juga bisa berteriak."

"........Kau bilang untuk melawan?"

"Kalau kau mau"

Saat aku bangun dari tempat tidur, gadis itu melompat dan berguling ke arah jendela.
Aku melemparkan pisau baja dan terjebak beberapa sentimeter dari kepalanya.
Berbeda dengan pisau yang gadis itu ambil sebelumnya, itu panjangnya 30 cm, pisau untuk membunuh orang.

"Aku memberimu itu. Berpikirlah dan pilihlah, kau akan datang padaku lagi dengan itu, kau menjualnya demi uang, atau kau menggunakannya untuk memutus rantai yang mengikatmu"

Gadis itu memegang pisau dalam keheningan untuk sementara, tapi ia kemudian meninggalkan jendela seperti bagaimana dia datang.
Tidak terlihat seperti dia memilih untuk datang padaku lagi.
Jika aku ceroboh sekarang, aku akan berakhir jika dia mengambil keberanian untuk datang ke sini lagi.
Sementara aku berpikir saat aku menutup mata.

......Gadis itu mungkin tidak pernah mandi, sekalipun.
Tempat tidur berbau dimana aku mendorongnya ke bawah.

Ketika aku hendak tidur, jendela dibuka lagi dengan berderit.
Aku terkejut bahwa ia datang lagi, tapi tidak seperti sebelumnya, dia tidak berusaha untuk menyembunyikan dirinya sendiri, langkah kakinya keras dan jelas.
Jika tidak, aku yang benar-benar lengah mungkin tidak akan menyadari itu.

"Ada apa….. Begitu ya, kau memilih itu, kan..."

Gadis itu tampak seperti sebelumnya, ia memegang pisau yang kuberi.

Perbedaannya yaitu dia tertutup dalam darah dari kepala sampai kaki, pisau juga berdarah.

"Kau memotong rantai?"

"Rantai....rapuh daripada yang kuduga "

Dia memotong rantai yang mengikatnya.
Tapi ada satu masalah.

"Kenapa kau kembali padaku?"

"Aku tidak tahu orang lain. Jadi aku ingin bertanya "

"Bertanya apa?"

"Apakah aku layak? Apakah kau menginginkanku?"

Dia cukup tidak tahu kata-kata dan bicara langsung ke intinya.
Tapi perasaannya menuju padaku.

"Tentu saja. Kau bergerak sangat baik, tapi kebanyakan dari semua, sebagai gadis manis kau akan memiliki beberapa nilai"

"Begitu ya. Lalu aku ingin kau memerintahku"

"Apa?"

"Kau adalah orang yang mengajariku untuk menolak, untuk memilih"

"Apa itu harus dilakukan dengan aturan?"

"Aku memotong cara aku hidup sampai sekarang. Kau bertanggung jawab karena mengajariku hal baru"

Itu bukan cara kerjanya.
Atau jadi kupikir, tapi, ya, aku yang menghasut dia untuk menghancurkan jalan hidupnya.
Aku tidak keberatan membawa dirinya, tapi ada satu hal di benakku.

"Bukankah itu benar-benar tidak berbeda dari bagaimana kau hidup sampai sekarang?"

Tidak ada artinya untuk menghancurkan rantaimu kalau kau mendapatkan yang baru.

"Tidak sama"

Dia berbicara dengan nada yang jelas.

"Kau yang memerintahku. Aku hidup denganmu. Itu adalah kehendakku sendiri. pilihanku sendiri. Memilih untuk dikuasai oleh seseorang, bukan memilih cara hidupku?"

Gadis itu memilih angin rantai dan mengencangkan kunci pada dirinya sendiri.
Maka semuanya baik-baik saja.
Dia akan datang untuk mengenal dunia suatu hari nanti, aku bisa melepaskan kunci ketika dia ingin terbang jauh.
Aku akan menjaga dia di dekatnya sampai saat itu.
Aku juga akan membesarkannya dan memiliki sedikit rasa sesudahnya.

"Aku tidak berencana untuk tinggal di sini. Kau bahkan bisa mati kalau kau ikut denganku"

Aku berpikir tentang mengancamnya sedikit, tapi gadis itu tidak lagi memiliki keraguan.

"Aku tidak keberatan. Disini juga sama. Aku ingin mengikutimu. Aku ingin pergi ke mana kau pergi "

Aku menawarkan tanganku.
Maksudku adalah jabat tangan, tapi gadis itu berlutut dan memberi tanganku ciuman.
Sepertinya ini adalah apa yang dia maksudkan dengan aturan.

"Lalu saya akan mematuhi Anda....umm"

"Aegir"

"Aegir-sama"

Aku bilang padanya '-sama' tidak diperlukan tapi dia tidak akan mendengar itu.
"Kau mengajariku bagaimana untuk hidup dan biarkan aku tinggal denganmu. Mengatakan -sama itu jelas", katanya.
Ini tidak benar denganku untuk memiliki orang lain mematuhiku, tapi aku menyerah karena ini adalah apa yang dia sendiri mau.

"Jadi siapa namamu?"

"Soot"

"Itu bukan nama yang tepat"

Apakah ada yang bahkan pernah memberi nama orang seperti itu.

"Selain Soot, ada 'kau' atau 'bocah ini'"

Tak satu pun dari mereka adalah nama-nama yang sebenarnya.

"Itu bukan nama orang. .....Oke, dari hari ini namamu adalah "Celia", kau Celia"

"Celia.... Celia.... dari hari ini aku Celia"

Gadis itu bergumam Celia, Celia beberapa kali, seolah-olah menikmatinya.
Ini sebenarnya nama seorang gadis yang mana aku membeli daging darinya sebelumnya, tetapi mari kita tidak menyebutkan itu.
Dia punya garis dada besar. Jika aku tidak terluka aku akan mencoba merayunya.
Nama ini dilengkapi dengan doa sampai dadamu akan tumbuh begitu besar, jadi jangan berpikir buruk tentangku.

Aku pikir percakapan itu berakhir, tapi Celia tampaknya masih memiliki sesuatu untuk dikatakan.

"Apa artinya aku bagimu?"

"Hm? Apa maksudmu?"

"Bagaimana Aegir-sama akan memerintahku? Selir? Budak?"

Dia ingin tahu di mana dia berdiri, dia serius tentang hal-hal aneh.
'Selir' menarik tapi Celia perlu tumbuh sedikit.
Tingginya bahkan tidak mencapai dadaku, jadi itu akan menjadi mustahil untuk bahkan menikmati dirinya di malam hari.
Toh, tidak seperti Carla dan Mireille, dia tidak memberikan perasaan 'pendamping'.

"Kau menjadi pengikutku. Kau akan melakukan seperti yang kukatakan, dan berguna bagiku. Sebagai imbalannya aku akan menantikanmu"

"Pengikut…….baiklah. Aku akan melakukan yang terbaik"

Dia berbicara dengan sopan.
Tampaknya itu menjadi citra 'pengikut' di dalam pikiran Celia.

"Lalu aku akan memberikan perintah segera"

Celia berdiri tegak.

"Pergi ambil air dari sumur! Cuci dirimu dengan itu! Jangan lupa rambutmu!"

Ini hampir musim dingin dan mandi akan menjadi sedikit menyakitkan, tapi dia terlalu kotor.
Aku akan meminta air panas di pagi hari dan benar-benar mencucinya nanti.
Rambut perak bersih Celia akan benar-benar indah.
Oukoku e Tsudzuku Michi 17-1

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment