09 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 191

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 191 – Karena Aku Seorang Idiot

Setelah insiden di Ebal, Pasukan Therios mundur cepat-cepat.

Tindakan kekerasan membakar habis-habisan kota dan memaksa para penduduk dengan cepat menyebar ke seluruh wilayah Aegina, membuat hati para penganut Aegine yang sudah terlepas sepenuhnya terlepas.

Pasukan Raja disambut di semua tujuan mereka, memungkinkan mereka untuk menghindari pertempuran yang sia-sia.

Dan itu belum semuanya.

"Aku ingin bertarung untuk Raja dan Putri." "Aku ingin bertarung dengan Pedang Suci Xiphos." "Aku ingin mengalahkan penjahat keji Therios."

Orang-orang yang memiliki berbagai pemikiran berkumpul dan seukuran Pasukan Raja bersalju.

Ketika mereka tiba di Royal Capital Rethim, Pasukan Raja sudah lima puluh ribu—orang yang kuat, dan di sisi lain, Pasukan Therios hanya tiga ribu orang.

Hasil dari pertempuran sudah jelas bagi siapa saja untuk dilihat.

Dan, dengan hanya satu serangan tentara total.

Dengan kembalinya penguasa sah Kerajaan Aegina, ada banyak yang mengubah sisi dari pasukan tiga ribu. Gerbang Rethim yang seharusnya memungkinkan mereka untuk menjaga kastil selama lebih dari satu tahun dibuka dengan mudah dan Pasukan Raja dengan cepat bergegas ke Rethim.



「 Therios! 」

「 Datang juga kau, bocah 」

Di aula singgasana Istana Musim Panas.

Therios yang duduk di singgasana memiliki ekspresi yang berbeda dari saat Selene bertemu dengannya.

Dia mengenakan mahkota dan jubah.

Dia cocok dengan penampilan yang hanya diizinkan untuk raja, duduk di takhta raja.

「 Menjauhlah dari tempat itu! Tempat itu bukan sesuatu yang bisa kau duduki! 」

「 Siapa yang pantas duduk di sini? Jangan bilang penipu itu? 」

「 Uu! 」

Selene mengerang.

Memang benar bahwa jika seseorang bertanya apakah raja palsu ituーーKakeru layak mendapat takhta itu, dia hanya bisa menjawab tidak.

Selene mengagumi Kakeru. Tidak, kau bahkan bisa mengatakan bahwa dia memujanya.

Di sisi lain, dia tidak dapat menyangkal kata-kata yang dilemparkan kepadanya, karena dia adalah seseorang yang mencintai Aegina dan ingin membuat Aegina lebih besar.

Tapi tetap saja, dia tidak perlu ragu.

「 Meski begitu, itu masih bukan dirimu 」

Kata Selene secara diam-diam.

Betul. Bukan dia. Tidak mungkin Melina.

「 Kau tidak layak mendapatkannya lebih banyak lagi, sebagai seseorang yang membakar kota hanya demi keselamatan dan keinginanmu sendiri 」

「 Kalau begitu, lalu siapakah yang pantas menjadi Raja? Jangan bilang itu kau? Putri egois 」

「 Un. Aku akan baik-baik saja 」

「 Apaーー ! 」

「 Aku akan melakukannyaーーPerdana Menteri Putri 」

「 Itu mustahil bagimu 」

「 Kalau begitu, maka aku akan meminta semua orang untuk membantuku 」

「 Apa? 」

「 Aku akan melakukan yang terbaik untuk mempelajari hal-hal yang tidak kumengerti. Kalau aku masih tidak dapat memahaminya, aku akan meminta orang lain membantuku. Aku, hanyaーー」

Selene menatap lurus ke arah Melina dan menyatakan dengan nada tegas.



「ー ー hanya perlu tak ragu 」

Selama malam di mana tidak ada bulan, awan, atau angin.

Di dalam Magic Cottage di hari sebelum menyerang Rethim.

Aku mengatakan itu pada Selene yang terlihat khawatir.

「 Tak ragu? 」

「 Aku sudah mengatakan ini sebelumnya. Kalau kau tidak punya kemampuan, maka kau hanya perlu meminta orang-orang di sekitarmu untuk membantumu 」

「Un」

「 Dengan kata lain, akan ada banyak orang yang bekerja untukmu. Kau dengar? Ini akan menjadi banyak orang. Dengan banyak orang yang bekerja untukmu, menurutmu apa yang akan terjadi jika orang di atas mereka ragu-ragu dan selalu terlihat bingung? 」

「 Uhmm…… 」

「 Anggap saja sebagai seseorang. Kaki kirinya bergerak maju, tapi kaki kanannya bergerak mundur 」

「 L-Lalu, dia akan pergi 」

「 Tepat. Kau hanya perlu tidak ragu dan selalu menunjukkan arah yang kau tuju. Itu saja yang kau butuhkan 」

「 Apakah cukup hanya dengan itu? 」

「 Itu sudah cukup 」

「 Tapi…… 」

Selene menunduk.

Dia membuat wajah khawatir.

“Aku mengerti, tapi, tapi……”, tertulis di wajahnya.

「 Aku idiot 」

「 Hmm. Aku akan memberimu jimat keberuntungan 」

「Jimat keberuntungan? 」

「 Kenalkah kau Helen dan Iris? 」

「Un」

「 Bagaimana dengan Rika dan Aura? 」

「 Aku kenal mereka 」

「 Bagaimana dengan Althea dan Delfina? 」

「 Mereka orang-orang hebat 」

Nama-nama yang kuangkat adalah tutor yang kuberikan kepada Selene.

Warna kekaguman semakin dalam di mata Selene dengan setiap nama yang disebutkan.

「 Semuanya memiliki hal yang umum 」

「 Eh? Apa itu? 」

Selene membungkuk penuh keingintahuan. Aku merangkulnya dan menyegel bibirnya.

Aku mencium bibirnya dengan kuat.

Dia terkejut dan tubuhnya berubah kaku.

「 Mereka semua adalah wanitaku」

「 U-Un. Aku tahu bahwaーー 」

「 Mulai sekarang, kau juga wanitaku 」

「 Ehhhhh?! Tapi, akuー ー 」

「 Apakah mereka wanita yang luar biasa karena mereka milikku? Atau apakah mereka milikku karena mereka wanita yang luar biasa? Yang mana menurutmu? 」

「 Itu...... itu karena mereka wanita yang hebat? 」

「 Keduanya 」

「 Eh 」

「 Keduanya. Singkatnya, kau sudah menjadi wanita yang luar biasa. Aku mengatakan bahwa kau akan tumbuh lebih hebat selama kau menjadi milikku dan menjadi seorang wanita yang luar biasa 」

「…… 」

「 Apakah kau masih berpikir kau tidak berguna? Tidak bisakah kau percaya padaku? 」

Selene dengan cepat menggelengkan kepalanya.

「 Aku percaya padamu! Aku percaya pada Shou. Aku akan mempercayai Shou dan menjadi wanita yang tak ragu dan sempurna! 」

「 Gadis pintar 」

Aku menariknya padaku dan memberinya ciuman lagi.

Kali ini, seolah-olah dia kehilangan kekuatannya, menyandarkan seluruh tubuhnya padaku.

「 Mari mulai besok.Aku akan mengawasimu jadi lakukan yang terbaik 」

「 Un! 」



Ciuman yang kuat dan kata-kata yang bahkan lebih kuat.

Berpikir tentang apa yang dia peroleh dari bibir Kakeru, Selene menatap lurus ke arah Therios.

Dia menghunus Xiphos dan mengarahkan pedangnya yang berdenyut dengan cahaya merah ke arahnya.

「 Tidak ragu? Ha! Kata-kata konyol 」

「 Kalau begitu, maka aku tidak akan mengatakan apa-apa lagi. Aku akan mengalahkanmu di sini. Maka itu berakhir 」

「 Dasar bodoh. Seperti yang kau inginkan, aku akan menunjukkan teknik pedang seseorang yang mengalahkan instruktur pedang keluarga kerajaan 」

Melina mencabut pedang di balik jubahnya.

Keduanya saling berhadapan.

Yang pertama bergerak adalah Selene.

......satu-satunya yang bisa bergerak adalah Selene.


Metode gerakan dan tebasan yang dipikirkan langsung oleh Nana Kanou jauh melebihi dari Melina dan setelah pertukaran cepat, ia dibagi menjadi dua secara horizontal.

「 Ap...... mus…… ini…… 」

「 Eh? 」

Melina tercengang. Dan bahkan Selene yang mengalahkannya juga tercengang.

「 L-Lemah sekali…… 」

Selene bergumam.

Dia belum menyadarinya.

Sebagai seseorang yang diakui oleh Nana Kanou, dia sudah melangkah ke ranah pendekar pedang.

Nana hanya bergerak di bawah perintah Kakeru. Dia tidak menggunakan kata-kata menjilat dan pujian.

Dia hanya mengatakan apa yang dia pikirkan.

Di sisi lain, Melina adalah seorang Duke. Meskipun bisa dikatakan bahwa dia diakui oleh instruktur pedang keluarga kerajaan, orang itu mungkin menahannya.

Melina adalah orang yang hanya merasa tersanjung.

Tuan dan orang normal. Hasil dari pertempuran itu wajar saja.

Melina yang terbelah menjadi dua merangkak di tanah, lalu mati sambil memaki.

「 Dengan ini, semuanya selesai. Kurasa 」

Mengembuskan napas, Selene menyarungkan Xiphos.

Melina telah tewas dan para tentara lainnya mulai menyerah satu per satu.

Dengan kembalinya ke Istana Musim Panas, Selene merasa bahwa perang ini telah berakhir.

「 Satu-satunya yang tersisa adalah …… Shou …… 」

Dia berpikir tentang semalam dan nama-nama yang disebutkan Kakeru di hadapannya.

Dia berpikir, kalau saja...... sama seperti mereka......

Jantungnya berdetak cepat, lebih cepat dari sebelumnya.

"Itu benar, aku harus pergi menemui Kakeru!"

Dia berpikir demikian.

ー ー sihir tiba-tiba melesat ke arahnya !!

Dia bergegas menghampiri Xiphos dan menyapu dengan tebasan untuk memblokir sihir yang digunakan untuk menahan.

Tentara bergegas masuk ke ruang takhta dan dengan cepat mengelilingi Selene.

「 A-Apa?Apa yang terjadi? 」

Selene panik. Dia tidak bisa mengatasi perubahan mendadak dalam berbagai kejadian.

Dan di pintu masuk di mana para tentara datang dari ー ー seorang pria muncul.

Dia mengenakan pakaian compang-camping dan pipinya tenggelam.

Tanda merah yang bisa dilihat dari pergelangan tangannya menunjukkan bahwa dia dirantai beberapa saat yang lalu.

Pria itu ー ー

「 Sudah lama, Yang Mulia 」

「 Abraham! Dara mana kau? 」

「 Itu, tidak masalah. Saya di sini karenaーーuu! 」

Abraham terhuyung. Tentara di sampingnya dengan cepat mendukungnya.

Para tentara lainnya juga menatapnya dengan ekspresi khawatir.

Sepertinya mereka adalah tentara yang mengaguminya sebagai individu.

Abraham mengangkat tangannya dan membuat tentara itu mundur. Dia berdiri di atas kakinya sendiri, meskipun dia terhuyung, dia menatap Selene dengan tatapan yang kuat.

「 Saya di sini karena saya ingin meminta Yang Mulia satu hal. Apa rencana Yang Mulia ー ー 」

「 Aku minta maaf! 」

「ーーuntuk Kerajaan ini…… eh? 」

Selene menundukkan kepalanya. Dia menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Abraham mengeluarkan suara konyol karena tindakannya yang tiba-tiba.

Para tentara sekitarnya juga memiliki wajah yang tampak seperti mereka melihat sesuatu yang tidak bisa dipercaya.

「 Y-Yang Mulia? 」

「 Aku benar-benar minta maaf! Aku minta maaf karena memperlakukanmu dengan buruk di masa lalu. Aku minta maaf karena mengatakan hal-hal yang egois. Pada saat itu, aku hanyalah seorang idiot yang tidak tahu apa-apa. Tidak, aku masih idiot yang tidak tahu apa-apa sekarang, tapiーーah, tidak, hanya saja, aku benar-benar minta maaf untuk itu! 」

「 Uhh…… eh…… 」

Abraham kehilangan kata-kata. Dia tidak tahu apa yang dilakukannya.

Mencocokkan waktu Pasukan Raja memasuki kastil, bawahannya menyelamatkannya dari tempat Melina memenjarakannya.

Setelah diselamatkan, dia menemukan bahwa Selene telah kembali.

Dia cepat-cepat berpikir. Jika Selene masih Selene saat itu, apakah dia masih seorang putri yang egois.

Meski ia menggunakan hidupnya dalam pertukaranーーia harus membunuhnya.

Dan mencari kesempatan, dia bisa mengelilingi Selene. Semuanya berjalan sesuai rencana sampai saat itu.

Namun, reaksinya benar-benar tidak terduga.

Abraham bahkan berpikir bahwa dia mungkin adalah orang lain yang sedang menyamar untuk sesaat.

「 Aku benar-benar minta maaf! 」

「 ……, Yang Mulia. Tolong biarkan saya bertanya satu hal 」

Abraham yang agak mendapatkan dirinya kembali bertanya.

「 Apa rencana Yang Mulia lakukan mulai sekarang? 」

「 Aku akan menjadi Perdana Menteri Putri! 」

Itu adalah kata-kata yang Abraham katakan kepadanya ketika dia meminta nasihat saat itu.

Dan, dia juga memberitahu Abraham kata-kata yang tidak dia gunakan saat itu.

「 Aku akan menjadi Perdana Menteri Putri dan membuat Kerajaan ini yang Ayah tingkatkan menjadi lebih besar! 」

「Begitukah…… 」

Abraham tersenyum.

Dia mundur selangkah lalu berlutut kepada Selene.

「 Tolong maafkan Abraham ini karena ketidaksantunannya yang tak terhitung jumlahnya sampai sekarang. Saya harap menerima segala jenis hukuman 」

「 Kalau begitu, maka kau harus memaafkanku. Dan kalau tidak masalah, bekerja samalah denganku. Aku idiot, jadi aku tidak tahu apa yang harus dilakukan walaupun ada hal yang ingin kulakukan 」

「 Saya mengerti. Saya akan melayani Yang Mulia dengan semua yang saya miliki 」

Abraham menundukkan kepalanya. Dan pada saat yang sama, para tentara yang mengaguminya menurunkan senjata mereka juga.

Kali ini, pasti, perang telah berakhir.

Kujibiki Tokushou Bab 191

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: