09 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 196

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 196 – Gambaran Masa Depan

「 Siapa kau sebenarnya! 」

「 Beraninya kau berbicara seperti itu terhadap Akansa-sama! 」

「 Minta maaf ーー !! 」

Setelah beberapa saat terdiam, para penduduk desa langsung berteriak.

Sepertinya mereka sangat menghormati wanita tua bernama Akansa ini.

Segala macam umpatan dikatakan dan Io serta Hikari ketakutan, meraih pakaianku. Eleanor tidak mengatakan apa-apa, tapi aku merasa dia menikmati situasi ini.

Salah satu orang yang peduli, Tanya yang masih hidup hanya bisa melihat sekeliling dan panik.

Akansa perlahan mengangkat tangannya. Seketika, teriakan warga desa itu berhenti.

Itu mengesankan, pikirku, lalu menyadari wanita tua itu menatapku.

Sumbat mata yang bocor, pupil yang tidak menunjukkan kedalamannya.

Dia menatapku dengan mata seperti itu.

「 Hati-hati, orang asing 」

Setelah Akansa mengatakan itu, penduduk desa berteriak.

Dari apa yang kulihat sebelumnya, wanita tua ini adalah peramal, dan penduduk desa sangat mempercayainya.

Terlebih lagi, bukannya dia akan membaca keberuntungan semua orang.

Tapi, dia akan membaca milikku.

Bagi penduduk desa, mereka mungkin melihatnya nasib orang yang tidak dikenal itu dibaca, dan dia bahkan diperingatkan.

Mereka tidak bisa disalahkan karena membuat keributan.

Aku mengabaikan semuanya dan meminta Akansa kembali.

Aku sedikit tertarik karena dia memanggilku 'orang asing'.

「 Hati-hati? Dari apa? 」

「 Aku tidak bisa membaca masa depanmu 」

「 Hee? 」

「 Kau diselimuti oleh kegelapan besar tanpa dasar 」

『 Kuku, aku sudah merasukimu 』

Eleanor semakin merasa itu menarik.

Kegelapan besar......yah, itu mungkin dia.

「 Tapi, meskipun begitu 」

「 Un? 」

「 Sepuluh baik tanpa buruk. Tidak buruk, semuanya baik-baik saja. ………………hal seperti itu mustahil 」

Keributan semakin besar dan semakin besar.

Dan Akansa yang mengatakan itu menggelengkan kepalanya.

Dia terlihat seperti dia merasa itu tidak masuk akal, menyangkal hal yang dia lihat.

Sepertinya aku membuatnya bingung karena Eleanor. Aku merasa sedikit kasihan padanya.



Setelah wanita tua itu pergi ke suatu tempat, penduduk desa yang telah berkumpul di alun-alun pergi dan kembali ke urusan mereka sendiri.

Satu-satunya yang tersisa adalah kami dan Tanya yang kutemui saat ini.

「 Uhm…… 」

「 Un? 」

「 Terima kasih sudah menghiburku. Berkat itu, aku merasa sedikit lebih baik 」

Tanya mengatakan itu dan menundukkan kepalanya.

Ekspresinya masih terlihat sedih dan menyayat hati.

「 Aku tidak mengatakan itu untuk menghiburmu. Aku hanya mengatakan yang sebenarnya 」

「 Eh? Sebenarnya……? 」

「 Kau, kau Tanya kan? 」

「 Ya…… namaku Tanya …… 」

「 Tanya Chichiakis. Kau bisa menggunakan Ice Magic kan? 」

「 Eh? H-Hanya sedikit. Bagaimana kau tahu? Aku hanya bisa membekukan satu atau dua tetes air, jadi aku bahkan tidak memberitahu siapapun…… 」

Tanya menatapku seolah dia melihat sesuatu yang tidak bisa dipercaya.

Melihat dia, aku ingat waktu ketika kami pertama kali bertemu.



Tanya Chichiakis.

Kami pertama kali bertemu di mansionku.

Mansion yang kubeli dengan harga murah adalah rumah hantu dengan roh jahat yang merasukinya.

Roh jahat itu akan menyerang makhluk hidup, menggunakan sebagian besar Ice Magic untuk menyerang.

Aku mengalahkan roh jahat itu sekali dan berpikir bahwa itu sudah hilang untuk selamanya.

Namun, setelah aku mendapatkan Eleanor, setelah aku mengejar Undead Army dalam Eleanor, dia masuk ke dalam sebagai gantinya.

Seorang hantu cantik mengenakan seragam maid. Dia, yang terikat dengan mansion, mendapatkan wadah baru yang bernama Eleanor.

Dan, dia mendapatkan kembali dirinya, menjadi hantu dengan kepribadian yang cerdas dan banyak bicara.

Setelah itu, menggunakan sifatnya karena tidak dapat dilihat atau disentuh oleh manusia normal, ia menjadi pengintai yang sangat baik yang membantuku dalam banyak pertempuran.

Dan untuk bisa bertemu dengannya hidup-hidup, bahkan lebih mengejutkan daripada bertemu Eleanor.



Tanya mengundang kami ke rumahnya.

......tapi, mengikuti dia dari belakang, kami meninggalkan desa karena suatu alasan.

Kami berjalan di trotoar di sawah dan bahkan pergi sejauh ini sampai mereka tidak bisa dilihat.

「 Tanya, kemana kita pergi? 」

「 Rumahku, hanya ada di sana 」

「 Kau tidak tinggal di dalam desa? 」

「 ……ya 」

Tanya mengangguk.

『 Dia berhenti sejenak.Sepertinya dia memiliki semacam keadaan 』

Tampaknya itu yang terjadi.

Tapi ketika aku hendak bertanya padanya tentang itu.

「 Otou-san, sesuatu datang 」

「 Kakeru-san, lihat itu 」

Aku melihat ke arah mana Io menunjuk.

Di pinggiran di mana tampaknya tidak ada siapa-siapa, sapi gunung raksasa muncul entah dari mana.

Meskipun terlihat seperti sapi dari kejauhan, itu tumbuh taring tajam, tampak seperti binatang pemakan daging yang keras.

「 A-Ayo lari! 」

Tanya mencoba berlari kembali dari tempat kami berasal.

Aku meraih tangannya dan menghentikannya.

「 Tidak apa-apa 」

「 Tapi! Itu sapi gunung! Itu adalah binatang yang sangat kuat, dan jika ia melihamuーー 」

「 Tidak masalah. Lihat saja 」

Aku meletakkan tanganku pada Eleanor.

Ak belum pernah bertemu sapi gunung untuk sementara ーー sepertinya makan malam sudah diputuskan.

「 Kakeru-san 」

「 Un? 」

「 Serahkan padaku 」

「 Aku mengerti 」

Aku mengambil tanganku dari Eleanor dan menyerahkannya pada Io.

Dia melangkah ke depan sambil memegang tongkatnya.

Dia tampak cantik dengan pukulan angin yang melewatinya saat dia berjalan.

Dia mengangkat tongkatnya dan meneriakkan mantra.

Segera setelah itu, awan gelap muncul di atas sapi gunung, dan petir jatuh bersama dengan guntur.

Io mengalahkan sapi gunung dengan satu serangan.

Sungguh penampilan yang gagahーーdan ketika aku memikirkan itu, dia melirikku.

『 Sungguh menyenangkan 』

「 Un? 」

『 Gadis itu, dia mungkin mencoba mendapatkan kembali dirinya untukmu. Dia sangat takut pada Rodotos sebelumnya, jadi dia mungkin ingin menunjukkan poin baiknya kepadamu di sini 』

「 Begitu ya 」

Dia tidak perlu melakukan itu... tapi, karena sudah begitu.

「 Kerja bagus, Io.Seperti biasa, melihat petirmu membuatku jatuh cinta kepadamu lebih banyak lagi 」

「ー ー! I-Itu tidak benar sama sekali 」

Wajahnya memerah dan menunjukkan wajah senang.

『 Apa-apaan cara memuji itu? Dasar pencinta wanita 』

「 Aku baru saja memberitahunya apa yang kupikirkan 」

『 Kukuku 』

Eleanor tertawa menarik dan Io menyeringai karena dipuji.

Di sisi lain, Tanya terdiam.

Dia melihat ke belakang dan ke depan pada Io dan sapi gunung yang dikalahkannya dalam satu serangan.

Pada awalnya, ekspresinya menunjukkan keraguan dari adegan di depannya, tetapi secara bertahap berubah menjadi kekaguman pada Io.

Dia menatap Io dengan wajah memerah.

Seolah aku sedang melihat Julia dan Agnes. Ini, apakah gadis lain jatuh cinta padanya?

「 Luar biasa…… kalau aku bisa seperti itu…… 」

「 Kau bisa 」

「 Eh? 」

「 Kau bisa menjadi seperti itu 」

「 Mustahil...... seseorang sepertiku...... 」

「 Kau bisa 」

Aku memberitahunya dengan nada yang kuat.

「 Tanya, kau juga bisa menjadi seperti itu. Aku jamin itu 」

「 ......Aku, bisa? 」

「 Benar 」

Aku mengangguk kuat kepada Tanya dan wajahnya menjadi lebih merah dari itu ketika dia melihat Io, dan menunduk.
Kujibiki Tokushou Bab 196

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: