07 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 214

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 214 – Raja Iblis Eleanor ( Althea side )

Ibukota kekaisaran, Irrion.

Ini adalah tempat paling makmur di tanah dan juga tempat yang diselimuti oleh kejahatan di dunia.

Seorang wanita berjalan melalui koridor yang luas dari istana yang indah.

Semua orang yang melewatinya, para penjaga, para maid, tak ada yang menghentikannya.

Althea, sekutu tersumpah Rodotos.

Seorang wanita yang tidak memiliki gelar resmi, namun diakui sebagai sosok terkuat kedua di Kekaisaran.

Wanita itu menuju ruang takhta dengan alisnya membuat lipatan yang dalam.

Dia melirik penjaga, membuat mereka membuka gerbang tebal, simbol otoritas, dan masuk.

Ada satu orang yang duduk di takhta.

Keberadaan terpenting di Kekaisaran ini, Kaisar yang memimpin penyatuan dunia.

Pahlawan, Rodotos.

--- Bacanya di http://setiakun.blogspot.com aja---

Dan ada seorang wanita cantik dalam pelukan pahlawan itu.

Dia duduk dengan bangga di takhta dengan wanita cantik di pangkuannya.

Jika seseorang menyebutkan hubungan seorang wanita cantik dan seorang kaisar, adalah wajar untuk berpikir bahwa itu seksual, tetapi dalam kasus ini, setengah salah dan setengah benar.

Wanita cantik itu merintih seolah-olah dia merasakan kenikmatan yang keluar dari dunia ini dan suaranya bergema di seluruh aula takhta agung.

Suaranya terdengar sangat menawan sehingga anak laki-laki dan perempuan yang polos secara naluriah akan memerah dan ingin melarikan diri darinya hanya dari mendengar itu.

Di sisi lain, pakaian Rodotos dan wanita itu tidak teratur.

Meskipun wanita itu memeluk Rodotos, dia hanya meraih kepala wanita itu.

Namun demikian, wanita itu gemetar dengan senang.

Althea memperhatikan itu sambil berdiri di pintu masuk.

Dia merasa terorーーketakutan.

Alasan dia merasa takut adalah karena itu bukan kali pertama dia bertemu “itu”.

Itu sebabnya, dia tahu apa yang terjadi selanjutnya.

Dia melirik Pedang Iblis Eleanor yang ditusuk ke tanah di belakang takhta.

Pedang Eleanor berkedip dengan cahaya seolah dia tengah tertawa.

Setelah beberapa saat, wanita itu melenturkan seluruh tubuhnya dari kepalanya ke jemari kakinya, lalu membuang tubuhnya tanpa daya.

ーーtapi tiba-tiba, dia mulai tersentak.

Dia meraih tenggorokannya dengan kedua tangan, menggaruk wajahnya, dan mengerang kesakitan.

Dan itu hanya untuk waktu yang singkat. Dalam satu menit, mata wanita itu bergulir ke kulit putihnya dan mati.

Sudut bibir Rodotos terdistorsi dengan gembira.

Tindakan memberi wanita kenikmatan seksual dengan memegang kepalanya, kemudian menyerap kekuatan hidupnya.

Itu bukan perbuatan yang dilakukan oleh Rodotos, tapi sesuatu yang Pedang Iblis Eleanor lakukan.

Rodotos sepenuhnya didominasi oleh Eleanor.

Setiap kali Rodotos mengulangi seni jahat menggunakan kekuatan hidup, Althea merasa bahwa jiwanya menjadi tumpul.

Dia datang padanya sampai sekarang untuk menghentikan itu, tapi.

「 Sudah......cukup 」

Althea menutup matanya, mengertakkan giginya, lalu dengan tegas melangkah ke depan.

Dia bergerak menuju takhta saat gerbang di belakangnya tertutup.

「 Kau datang, Althea. Bagaimana penaklukan Olivia? 」

「 Aku ingin berbicara tentang sesuatu denganmuーーEleanor 」

Rodotos terlihat kosong sesaat.

Dia menyipitkan mata tumpulnya yang unik untuk manusia yang didominasi dan dikendalikan oleh Pedang Iblis dan memberi Althea tatapan.

Segera setelah itu, nada suaranya berubah.

Untuk nada Rodotos dan bukan Rodotos.

「 Apa, apa yang ingin kau bicarakan? 」

「 Aku ingin kau melepaskannya 」

「 Apa? 」

Sudut bibir ROdotosーーEleanor terangkat.

「 Ini adalah kontrakku dengannya. Aku akan membiarkan dia menaklukkan dunia ini dan sebagai imbalannya, aku akan menerima paruh kedua hidupnya. Ini semacam kontrak 」

「 …… 」

「 Aku tahu apa yang manusia lakukan. Aku juga tahu bahwa kau tidak dapat memisahkanku dengan orang ini tidak peduli apa yang kau lakukan, jadi aku hanya mengizinkanmu melakukan apa yang kau inginkan 」

「 Kau tahu itu semua 」

「 Jangan memikirkan hal-hal yang tidak perlu. Kau hanya harus menikmati prestasinya. Kau bukan bagian dari kontrak ini 」

「 Bagaimana jika itu ditukar dengan tubuhmu? 」

「 ......apa katamu? 」

Ekspresi Eleanor berubah.

Inisiatif dari percakapan itu diteruskan ke Althea.

「 Jika Rodotos terus didominasi olehmu, jiwanya akan ternoda, tidak pernah bereinkarnasi selamanya 」

「 Ini adalah kontrak semacam itu. Daripada itu, bicaralah. Apa maksudmu itu sebagai ganti tubuhku? 」

Eleanor dengan tidak sabar membuat Althea melanjutkan.

Althea tanpa ekspresi mengeluarkan botol kaca dari sakunya.

Cairan yang sangat berwarna ada di dalam botol.

「 Jika kau meminum ini, kau akan dapat memperoleh tubuh fisik. Bukan yang sementara, tapi hanya kau yang punya 」

「 Konyol! Mana mungkin itu adaーー 」

「 Kau bisa mengerti setelah mencobanya 」

Kata Althea dengan tenang. Itu membuat Eleanor terdiam sebagai gantinya.

Dan akhirnya, setelah lama terdiam.

「 Apakah aku hanya perlu melepaskan Rodotos? 」

Eleanor bertanya dan Althea menunjukkan senyum yang sedikit pahit.

「 Pada saat itu, kau seharusnya sudah berhenti peduli tentang tubuhnya 」

「 Mu! 」

Setelah hidup untuk waktu yang sangat lama, Eleanor telah memperoleh kecerdasan yang melampaui manusia.

Dia mengerti apa yang coba Althea katakan dan pada saat yang sama ーー setidaknya, bagi Althea ーー dia mengerti bahwa itu nyata.

「 Seperti yang kau inginkan, berikan kepadaku 」

Althea mendekat dan memberikan botol kaca padanya.

「 Apa yang harus kulakukan dengan ini? 」

「 Kau meminumnya, itu saja 」

「 …… 」

「 Tidak apa-apa untuk ragu, tetapi setidaknya kau harus ragu setelah kau menghentikan merusak Rodotos 」

「 Eii! Kau tidak perlu berulang kali bersikeras bahwa itu nyata! 」

Kata Eleanor dengan jengkel, membuka botol, dan meminum cairan berwarna itu sekaligus.

*Dug!*

Itu bergema begitu keras sehingga Althea pun mendengarnya.

Eleanor ーー Rodotos mulai mengerang, dan akhirnya, tubuhnya terbagi.

Dengan pria ーー Kaisar Rodotos tidak berubah, seorang gadis dengan ekspresi menakutkan mengenakan gaun hitam muncul.

「 Kau terlihat seperti itu ya 」

Althea berkata tanpa emosi.

Sebaliknya, Eleanor gemetar karena gembira, merasa dan melihat tubuhnya sendiri.

「 Tubuh! Tubuhku! 」

「 Ya 」

「 Aku merasa kekuatanku meluap! Fu, fufu, fuhahahahaha! 」

「 Seperti yang dijanjikan, lepaskan Rodotos 」

「 Sebelum itu, beri tahu aku Althea. Apa batasan dari tubuh ini? Apa umur panjangnya? 」

「 Itu selalu muda, tapi tidak abadi 」

「 Cukup! 」

Eleanor memandang ke langit dan tertawa terbahak-bahak.


Dia melambaikan tangannya dan ekspresi Rodotos yang jatuh ke tanah berubah.

Aura buruk seseorang yang didominasi oleh Pedang Iblis menghilang, tapi sebaliknya, itu berubah menjadi pucat yang hampir tidak ada perbedaan dengan mayat.

Melihat jiwa Rodotos dilepaskan, Althea merasa rumit, namun tampaknya lega.



Eleanor bergegas keluar dengan penuh semangat dan pergi ke suatu tempat.

Althea tetap di tempat itu dan membiarkan kepala Rodotos beristirahat di pangkuannya.

Rodotos sudah menghembuskan napas terakhirnya.

Tubuhnya robek menjadi compang-camping setelah dirusak oleh Pedang Iblis untuk waktu yang lama.

Dia hanya segera mati saat Eleanor pergi.

Tapi dari tubuh Rodotos itu, jiwa yang melepaskan cahaya kuat keluar.

Althea memegangnya dengan tangannya, lalu mengangkatnya ke langit.

Jiwa perlahan naik ke langit.

「 Lain kali, hiduplah sebagai manusia normal. Manusia normal yang takdirnya tidak akan bersinggungan dengan kehidupan semacam itu 」

Althea melihat jiwa itu pergi.

Jiwa yang terlihat lemah, namun masih melepaskan cahaya berarti dia hampir tidak bisa menyelamatkan Rodotos.

Setelah melihatnya, dia ingat Eleanor yang bersemangat tinggi.

Seorang gadis berpakaian hitam, yang melepaskan kehadiran kejahatan dari seluruh tubuhnya.

Meskipun penampilannya adalah seorang gadis muda, mereka yang melihatnya akan secara tidak sadar memikirkan kata "Raja Iblis".

「 Selalu muda, tapi tidak abadi」

Althea berbisik.

Dalam pikirannya adalah wajah seorang pria yang menggunakan aura gelap yang hampir tidak memiliki kehadiran jahat.

Dia percaya pada masa depan dirinya dan pria yang dia sukai.

「 Kau mengerti apa artinya itu, kan? 」

Althea berpikir bahwa dia harus mempercayai "dirinya".
Kujibiki Tokushou Bab 214

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment