31 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 229

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 229 – Hikari di Langit

Areiuse, sebuah benteng yang berjarak sekitar setengah hari ke selatan di sepanjang jalan raya dari Troize.

Sebagai benteng yang dirancang sebagai tindakan balasan terhadap orang barbar, itu adalah di tengah lembah yang dikelilingi oleh pegunungan di tiga arah, tempat di mana lembah itu sendiri adalah benteng alam.

Memiliki benteng alam dengan sejumlah besar persediaan yang ditimbun, dan menjadi titik kunci geostrategis, itu adalah tempat di mana orang bisa memblokade diri mereka sendiri serta secara aktif mempertahankan tergantung pada keterampilan komandan.

「 Aku pergi, Otou-san 」

「 Ya, hati-hati 」

「 Un! 」

Dari tempat yang jauh di mana benteng tampak seperti sebutir beras, Hikari menaiki punggung naga Olivia dan terbang ke langit.

「 A-Apakah para penyihir baik-baik saja? Sepertinya kau meninggalkan mereka di Troize 」

Rex yang kubawa bertanya dalam kebingungan.

「 Tidak ada masalah. Yang terpenting, jika kita benar-benar membutuhkannya ーー 」

Aku mengambil Warp Feather dari Different Dimension Warehouse.

Aku me-warp ke Io yang ada di Troize.

「 Kakeru-san? 」

「 Kemari sebentar 」

Aku melingkarkan lengan di sekitar Io dan me-warp.

Aku kembali ke tempat Rex berada.

「 Apa?! Ke mana kau pergi……? Oh……? 」

「 Jika terjadi sesuatu, seperti ini, aku bisa membawanya padaku dalam sekejap 」

「 Eh? Ehhhh? 」

Rex tampak terkejut dan sepertinya dia tidak mengerti apa yang baru saja terjadi.

Aku me-warp lagi dan membawa Io kembali ke Troize.

「 Aku akan meninggalkan tempat ini padamu 」

「 Tolong serahkan padaku! 」

Aku mencium Io yang cantik yang menunjukkan kegairahannya dengan pose nyali dan melengkung kembali ke tempat Rex berada.

Dia masih terlihat tercengang, tidak bisa memahami situasinya.

Warp Feather yang kudapatkan sebagai hadiah dari lotere adalah kemampuan yang tidak ada di dunia ini, jadi dia mungkin tidak akan segera memahaminya.

Aku melihat ke arah Areiuse.

Tentara melompat dari satu ke yang lain dari belakang Olivia yang terbang ke arah langit benteng yang dikelilingi oleh pegunungan.

Aku berada di kejauhan di mana mereka biasanya terlihat seperti debu dari sini, tetapi aku bisa melihatnya dengan jelas dengan pandanganku berlipat ganda 777x.

Di antara tentara drake yang melompatーー turun, aku bisa melihat Hikari.

Dalam kelucuan Hikari saat ia turun bersama dengan tentara drake sedikit kedewasaan dicampur.

『Orang tua overprotektif 』

「 Aku tidak ingin mendengar itu darimu 」

Aku menjentikkan bilah Eleanor dengan satu jari.

Meskipun dia akan mengatakan itu padaku, perasaan yang aku rasakan darinya memberitahuku bahwa dia berpikir tentang betapa imutnya Hikari, tidak kurang dari aku.

……tidak, dia hanya sedikit di belakangku.

『 Itulah yang dikatakan orang tua overprotektif 』

「 Aku tidak ingin mendengar itu darimu 」

Aku menjentikkannya dengan jariku lagi. Gadis ini, dia mengatakan bahwa meskipun dia berpikir lebih banyak tentang betapa imutnya Hikari dibandingkan denganku.

『 Tapi, tak kusangka bahwa ada trik seperti itu 』

「 Serangan udara efektif. Penerjun payung efektif juga. Meskipun, itu sesuatu yang hanya Hikari dan tentara drake bisa lakukan 」

『 Itu benar. Mereka yang akan baik-baik saja bahkan setelah jatuh dari ketinggian itu seharusnya hanya kau...... atau mungkin Nana juga 』

「 Kukira itu mustahil untuk tentara budakku 」

Pemimpin peleton Nikki dan Neora cukup kuat, tetapi mereka takkan baik-baik saja setelah melompat dari ketinggian itu.

Satu-satunya yang bisa melakukan itu adalah tentara drake abadi yang dipanggil Hikari.

『 Benteng itu, itu akan jatuh 』

Kata Eleanor agak sedikit bangga.

Meskipun aku tidak bisa melihat apa yang terjadi di dalam benteng, aku dapat merasakan dari udara, atmosfer pertempuran, bahwa serangan mendadak dari udara adalah sukses besar.

『 Itu adalah benteng yang sangat besar juga 』

「 Benteng-benteng seperti itu akan menjadi tidak berdaya setelah munculnya pasukan udara. Meskipun, butuh waktu lama sebelum manusia bisa terbang tanpa bantuan naga, jadi mungkin tidak akan ada tindakan balasan yang akan diambil untuk sementara waktu 」

Setidaknya, di era kita di masa depan, benteng-benteng seperti itu masih merupakan pertahanan utama, dan pasukan udara belum diciptakan.

"Untuk sementara", seharusnya menjadi sesuatu dari ratusan tahun kemudian.

Setelah menilai bahwa jatuhnya Areiuse hanyalah masalah waktu, sekali lagi aku berpaling ke Rex yang tampak tercengang.

Aku membawanya ke sini untuk meyakinkan dia.

「 Sudahkah kau memutuskan? 」

「 Eh? 」

「 Tentang menjadi raja 」

「 A-Ahh…… sebelum itu, bisakah aku bertanya sesuatu? 」

「 Apa? 」

「 Mengapa aku? Jika kau memiliki kekuatan yang kuat, bukankah seharusnya kau menjadi raja sendiri? 」

『 Kuku, pertanyaan yang bagus 』

Eleanor tertawa geli. Itu benar, ini pertanyaan yang bagus.

Itu sebabnya aku menjawab dengan sikap yang kusiapkan sebelumnya.

「 Lihatlah ini 」

「 Itu...... kipas? Tunggu, lambang itu 」

「 Itu lambang Mercouri 」

Aku membuka kipas yang kudapat dari Helen dan menggunakan mantra sihir tertentu, menunjukkan lambang pada Rex.

Ini adalah pola yang bisa dilihat di seluruh Desa Mercouri, lambang Mercouri.

「 Mendukung orang yang terhubung dengan tanda ini dan mengubahnya menjadi raja, ada delapan yang baik dan dua yang buruk, delapan baik dan dua buruk 」

「 Kata-kata Akansa-sama?! 」

Rex terkejut dan aku mengangguk.

Tawa Eleanor bergema di dalam kepalaku.

Peramal lama, kata-kata Akansa.

Tentu saja, dia tidak memberiku ramalan seperti itu. Aku hnaya mengarangnya.

Namun, Rex, Cima, Tanya, semuanya.

Semua orang di era ini mempercayai kata-kata Akansa. Itu sebabnya aku memutuskan untuk meminjam namanya.

「 I-itu masalahnya ……? 」

「 Namun, seperti yang kau tahu, orang-orang Mercouri juga tidak bisa meninggalkan desa mereka karena kata-kata Akansa 」

「 Ya, itu sudah lima puluh tahun 」

「 Itulah sebabnya, aku meyakinkan Cima. Sambil mengasingkan kalian karena melanggar hukum untuk melindungi desa, aku akan dapat mendukung Mercouri di luar 」

「 Dan itu...... delapan bagus 」

Aku mengangguk lagi.

Rex membuat wajah yang sulit, tapi aku yakin dia pasti akan jatuh ke jawaban yang aku siapkan.

「 I-itu, aku mengerti.Tapi kekuatanmu terlalu kecil. Bagaimanapun, mengalahkan kekaisaran hanya dengan jumlah orang itu... 」

「 Ini bukan masalah angka 」

「 K-Kenapa? 」

「 Itu...... 」

Aku memanggil ke Hikari dalam hati. Olivia tiba-tiba turun ke benteng yang jauh dan terbang kembali ke langit setelah membawa Hikari ke punggungnya.

Aku memegang gagang Eleanor dengan erat. Aku membuat kuda menggunakan Pedang Iblis yang mengubah penampilannya menggunakan aura kamuflaseku.

Aku bisa merasakan roh Eleanor bangkit. Aku bisa merasakan kegembiraannya, seperti seorang gadis yang akan dirangkul, datang melalui telapak tanganku.

Aku menarik kembali tangan kananku ーー lalu melemparkannya menggunakan seluruh kekuatanku.

Ini adalah serangan dengan semua yang kumiliki. Eleanor terbang dengan garis lurus.

Serangan itu menghancurkan kepala benteng. Gerbangnya yang kokoh menghilang dalam sekejap mata, dan segera setelah beberapa detik, kami mendengar suara ledakan yang datang terlambat.

「 Wha, wha…… 」

Rahang Rex turun dan dia kehabisan kata-kata.

Demonstrasi itu efektif.

「 Ini bukan masalah angka 」

「 …… 」

「 Itu karena sudah cukup dengan hanya aku sendiri 」

Sambil merasakan kekaguman Hikari dan kesenangan Eleanor, aku menunggu jawaban Rex.

Demonstrasi itu efektif.

Itu sangat efektif, sehingga tiba-tiba butuh waktu cukup lama sebelum Rex mendapatkan kembali dirinya dan menerima untuk menjadi raja.
Kujibiki Tokushou Bab 229

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment