20 June 2018

Kujibiki Tokushou Bab 249

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 249 - Penyelamatan

Jalan Sorek di Kerajaan Aegina.

Ada satu kelompok yang tinggal di sana untuk malam itu.

Ada beberapa kandang kayu dengan tumit dan semuanya ditarik oleh kuda.

Di dalam kandang ada pria dan wanita dari segala usia.

Kebanyakan mengenakan pakaian bagi pelayan dan dalam diri mereka, bahkan ada pelayan seniorーーmereka yang diperbolehkan memakai seragam butler.

Mereka semua adalah pelayan Duke Melina.

Dalam Aegina di mana sistem pangkat ketat, ada pepatah "pelayang Duke juga pejabat pangkat ke-10 ", jadi biarpun pelayan dilahirkan sebagai budak, selama mereka milik Keluarga Duke, mereka akan diperlakukan dengan identitas yang sama dengan pejabat yang lebih rendah.

Tentu saja, ada banyak pelayan yang memanfaatkan itu untuk "meminjam kulit harimau" untuk bertindak tinggi dan kuat, tapi selama itu bukan kejahatan serius, atau membuat tuan mereka kehilangan muka, sebagian besar perbuatan mereka diampuni .

Dengan kata lain, orang-orang yang saat ini berada di dalam kandang adalah eksistensi yang bertindak arogan di mana-mana beberapa saat yang lalu. Tetapi saat ini, mereka dimasukkan ke dalam kandang, dengan paksa diambil, sehingga sebagian besar dari mereka kelelahan sampai mati.

Alasan lain mengapa mereka begitu lelah adalah karena yang menjaga mereka adalah tentara Aegina.

Dua dari pemimpin penjaga minum alkohol dan memasak daging di depan api unggun.

「 Haha, lihat betapa menyedihkannya mereka 」

「 Hanya melayani mereka. Meskipun mereka bawahan Duke, mereka tidak lagi 」

Perkataan mereka menunggang angin dan mencapai kandang para pelayan, diikuti oleh beberapa jeritan ketakutan.

Para tentara yang mengawasi mereka berteriak kepada mereka untuk diam.

Melihat itu, para pemimpin tertawa sekali lagi.

「 Hmph, itu semua kesalahan Duke yang bodoh itu. Memiliki ambisi yang tidak sesuai dengan kemampuannya 」

「 Oi, oi, Duke masihlah Duke tahu. Tambahkan –sama juga, Duke-sa-ma 〜.Jangan menghina keparat bodoh secara terbuka 」

「 Ohh benar juga. Haha, maaf soal itu 」

Sementara mereka mengatakan itu, kedua pemimpin itu meminum alkohol mereka dengan bersulang.

「 Uhm, permisi 」

「 Diamlah! 」

Seorang wanita mengangkat suaranya dari dalam kandang. Seorang tentara terdekat memarahinya, tapi.

「 Putriku, putriku sakit. Dia mengalami demam dari siang hari, dia terlihat sakit sekarang, dan...... 」

Itu adalah ibu yang melakukan yang terbaik untuk meminta bantuan. Seorang gadis yang tampaknya putrinya berbaring telentang di sampingnya.

Wajahnya merah dan dia berkeringat deras. Dia tampak seperti kesakitan, bernapas dengan napas pendek.

「 Heh〜」

「 Sakit, ya. Nah, ludahi saja, sembuh kan? 」

「 Idiot, itu yang kau lakukan dengan luka terbuka. Ketika sakit…… apa yang kau lakukan ketika sakit lagi? 」

「 Aku ingat, kau hanya harus minum air putih 」

「 Benar! Minum air saja〜 」

Kedua pemimpin itu tertawa sekali lagi. Mereka sepertinya tidak berencana untuk melakukan apa-apa.

Tentu saja, tidak ada air di dalam kandang. Bahkan para tentara tidak mencoba untuk menunjukkan aksi.

Ibu yang memohon itu masih berlanjut, tapi dia hanya bisa kembali dengan menangis setelah seorang tentara menusukkan tombaknya ke kandang.

「 Hei, apa yang terjadi pada orang-orang ini setelah kami mengirimnya? 」

「 Karena mereka semua adalah budak Duke, mereka bukan orang pertama. Karena ini adalah kedua kalinya, mereka mungkin akan dijual sebagai budak tangan kedua untuk 10-Kre 」

「 Semuanya budak ya 」

「 Mungkin 」

「 Hei, aku...... aku suka beberapa dari mereka, kau tahu. Tidak bisakah aku mengambilnya saja? 」

Pria itu menyeringai, dan melihat wajahnya yang menjijikkan dan kata-kata kasar, para wanita di dalam kandang menarik napas tajam.

「 ……Tidak bisa. Kita harus membawanya dengan aman. Kalau kau mencoba mencicipinya, kepalamu dan kepalaku akan dicincang 」

Mendengar ucapan salah satu laki-laki, udara lega menyebar, tapi.

「 Kita tidak bisa merasakannya, tapi tidakkah itu baik-baik saja memberi tanda pada mereka? 」

「 Tanda? 」

「 Ya.Lihatlah 」

Pria itu mengambil cabang dari api unggun dan menunjukkan penampilan seperti obor.

「 Jika kita memberi tanda bakar pada mereka, maka kita dapat menandai mereka, dan tidak ada orang lain yang mungkin ingin membeli budak dengan bekas luka bakar 」

「 Ada cara itu ya 」

Pria itu menerima obor dan berjalan menuju kandang.

Dalam kegelapan malam, api menunjukkan wajah pria itu. Itu wajah mabuk dan vulgar.

Beberapa teriakan berubah menjadi isakan.

「 Oi, kau di sana. Benar kau. Yang di tengah. Kemarilah 」

「 Tidak, tidak!! 」

「 Tidak? Hei, kalian, buat yang lain keluar jalur 」

Para tentara bawahannya menerima perintah dan memukul tombak mereka di dalam kandang, membuat yang lain di sekitar wanita itu pemimpin mereka ingin menyingkirkannya.

Setelah mereka disortir, pria itu meletakkan lengannya di dalam kurungan dan meraih lengan wanita itu.

Dan, dia menggerakkan obor di dekat wajahnya untuk menunjukkannya pada wanita itu.

「 Jangan bergerak, itu cuma sebentar kalau kau tidak bergerak 」

「 Tidaaaaaak! Tolong hentikan! 」

Wanita itu berteriak.

Di tempat ini, pria itu adalah keadilan.

Para wanita berada di pihak yang kalah. Efek dari tuan mereka, Duke, kalah ditunjukkan dalam bentuk ini.

Para pemimpin, para tentara, dan musuh-musuh mereka. Yang bisa mereka lakukan hanyalah berdoa agar mereka tidak dibakar oleh percikan api dengan tidak ikut campur.

Api itu mendekati kulit wanita itu.

*Zashhn!*

Detik berikutnya, obor menghilang, dan lengan pria itu terbang di udara.

「 ……he?? 」

Pria itu tercengang, sesuatu yang tidak bisa dipercaya yang bahkan tidak pernah dia bayangkan terjadi.

Yang lain juga tercengang. Tidak ada yang bisa mengerti situasinya.

Setelah itu, kepala pria itu juga terbang ke udara.

Sampai akhirnya, dia tidak mengerti apa yang terjadi padanya.

「S-Siapa! 」

Akhirnya, pemimpin lainnya bereaksi dan bertanya.

Setelah itu, para tentara mendapatkan kembali diri mereka dan mengepung musuh yang memotong kepala pria itu, menunjuk tombak mereka ke arahnya.

「 Menjijikan 」

Ucap pria yang muncul seolah ingin berbisik.

Anehnya, mereka yang mengelilinginya kewalahan hanya dengan itu.

Seorang pendekar pedang memegang pedang kembar hitam, yang memiliki kekuatan besar yang hanya dengan keberadaannya membuat yang lain terpaku.

「 Dua, dua Pedang Iblis...... jangan-jangan! 」

Sudah terlambat ketika mereka menyadari.

Tidak butuh sepuluh detik bagi pengguna Pedang Iblis untuk menghancurkan unit penjaga.

Mereka dihabisi, sementara tentara yang tersisa yang sadar hanya menunjukkan ketakutan.

Dan, mereka yang diselamatkan, mereka yang hanya bisa menunggu makhluk mereka dijual.

Mereka menunjukkan tatapan emosi yang mendalam ke arahnya.
Kujibiki Tokushou Bab 249

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment