20 June 2018

Kujibiki Tokushou Bab 251

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 251 - Satu-Satunya Pengecualian

Di Istana Musim Panas ibukota Rethim.

Selene berada di taman indah yang dibuat oleh raja untuk ratu tercintanya pada suatu waktu.

Selene tidak melihatku datang sama sekali dengan menggunakan Warp Feather dan terus berlatih pedangnya.

Suara sepertinya telah menghilang dari sekitarnya.

Itu begitu sunyi sehingga terasa seperti suhu turun beberapa derajat dan telingaku berdering.

Di tempat ini yang seolah-olah seolah waktu berhenti, hanya Selene yang mengayunkan pedangnya.

Dia tidak banyak suara dengan gerakannya.

Tidak kuat, tidak cepat, dan tidak ada suara.

Dia belajar bentuk pedang yang benar-benar sempurna dan mengayunkan pedangnya.

『 Sungguh menakutkan, aku tidak bisa percaya bahwa dia adalah putri arogan yang manja 』

Eleanor bahkan sangat mengevaluasinya.

Aku setuju dengannya.

Sama seperti itu, aku menyaksikan Selene menyelesaikan pelatihannya.

「 Fuu 〜……eh?! S-Shou? Sejak kapan kau di sana? 」

「 Baru sebentar 」

「 Oh, betapa memalukan! Apa kau menontonku berlatih? 」

「 Tentu. Itu tampak hebat 」

「 B-Benarkah? Terima kasih, Shou! 」

Selene menutupi wajahnya dan menggelengkan kepalanya dengan memalukan, tapi aku hanya memujinya tapi itu benar-benar berubah menjadi senyuman.

Sejak aku membuatnya mengajukan sekali, Selene menjadi sangat setuju.

Begitu banyak sehingga Abraham pun mengkhawatirkannya.

Dan kupikir itu membuatnya menggemaskan.

「 Oh ya.Terima kasih, Shou. Tentang Duke Melina. Ini sama merepotkan, kan? 」

「 Tidak juga. Aku hanya menyelamatkan orang-orang di tempat yang aku diberitahu. Apa yang terjadi setelah itu? 」

「 Un! Ah〜 …… uhm〜 」

Meskipun dia menjawab dengan penuh semangat, keinginan Selene berangsur-angsur memudar.

「 Maaf, Shou. Aku mendengarnya tapi aku lupa. Bisakah aku memanggil Abraham? 」

「 Ya 」

Aku mengangguk dan Selene melambaikan tangannya ke pelayan yang bersiaga dari kejauhan.

Juga, setelah dia menunjukkan beberapa gerakan, pelayan itu pergi tanpa mendekati kami.

Dan setelah menunggu sebentar, Abraham datang.

「 Apakah Anda memanggil saya, Yang Mulia 」

「 Un. Shou ingin tahu apa yang terjadi dalam kasus dengan Duke Melina. Katakan padanya, oke? 」

「 Seperti Yang Mulia Inginkan 」

Abraham mengangguk dan kemudian berbalik ke arahku.

「 Berkat Marquis-sama, pelayan Lord Melina dilepaskan. Tampaknya sekitar setengah dari mereka telah kembali 」

「 Setengah? 」

「 Rupanya, beberapa dari mereka telah meninggalkan Lord Melina. Mereka pasti menilai bahwa tidak akan ada keuntungan setelah seorang bangsawan akan jatuh 」

「 Hmm〜 」

Ternyata seperti itu ya.

「 Dan ada hal-hal serupa yang telah terjadiーー」

Abraham menghadapi Selene dan melaporkan.

「 Sepertinya Duke Annis yang telah berpartisipasi dalam Three Lords Regency yang sama memiliki para pelayannya yang memberontak. Beberapa pelayan merampok Duke dan melarikan diri 」

「 Ehhh?! A-Apakah itu baik-baik saja? 」

「 Ya, setidaknya, itu ada di permukaan. Karena itu adalah insiden yang tidak menyenangkan bagi Lord Annis, itu akan menjadi "sesuatu yang tidak pernah terjadi" setelah beberapa saat 」

Menutup sesuatu yang berbau huh.

『 Ini adalah tipuan yang paling digunakan bangsawan 』

「 Tidak apa-apa kalau begitu? 」

「 Ya, meskipun insiden semacam ini akan berlanjut untuk sementara waktu, jika mereka memahami bahwa Kerajaan tidak berencana untuk mengejar, itu akan menghilang secara alami 」

「 Un, aku mengerti. Lalu, karena sampai sekarang, aku akan menyerahkan hal-hal itu kepada Abraham. Bagaimanapun, kau harus memprioritaskan stabilisasi. Selama itu mungkin, Abraham dapat memilih bagaimana itu dilakukan 」

「 Seperti Yang Mulia Inginkan 」

『 Kuku, gadis ini ternyata berdaulat begini ya 』

Eleanor berkata main-main. Aku juga menikmati melihatnya.

Setelah menunjukkan arahnya, dia melemparkan segala sesuatu ke bawahannya.

Dia meninggalkan semuanya pada mereka dengan cara yang baik.

Sepertinya Selene semakin menjadi wanita yang baik.

「 Tapi, para pelayan yang memberontak itu menakutkan. Bagaimana itu bisa dicegah? 」

「 Itu mudah. Kau hanya perlu mengurangi jumlah pelayan 」

「 Mengurangi? 」

「 Benar. Akan ada orang-orang yang akan membuat masalah karena jumlahnya terlalu banyak. Jika seseorang seperti diriku yang hanya memiliki satu maid yang dapat kupercayai, itu tidak akan pernah terjadi 」

「 Begitu ya…… 」

「 Selene juga, kau tidak perlu khawatir tentang pemberontakan jika bawahanmu satu-satunya adalah Abraham, kan? 」

「 ーー! Tidak, itu benar! 」

Selene menyadari dan menghembuskan napas tajam, lalu menunjukkan senyum.

Di sisi lain, Abraham menunjukkan ekspresi yang bermasalah.

「 Tolong jangan katakan "itu benar!". Yang Mulia, itu adalah hal yang berbeda. Marquis-sama, tolong jangan ajari dia hal-hal aneh 」

「 Eh? Tapi, itu sesuatu yang Shou katakan, tahu? 」

「 Itu hanya berlaku karena itu Marquis-sama. Hanya Marquis-sama yang bisa melakukan banyak hal sesuai keinginannya meskipun hanya memiliki satu maid. Apakah Yang Mulia percaya bahwa dia bisa melakukan hal yang sama seperti Marquis-sama? 」

「 Itu tidak mungkin! 」

Nyata Selene dengan jelas. Yah, kurasa itu terlalu berlebihan jika dia menyatakannya dengan sangat jelas seperti itu.

「 Maafkan kekasaran saya, saya tidak sopan. Saya akan menerima hukuman apapun 」

「 U〜un, persis seperti yang dikatakan Abraham. Aku bukan Shou, jadi tidak mungkin bagiku untuk menjadi seperti itu 」

「 Yang Mulia…… 」

「 Tapi kemudian, apa yang harus kulakukan? Aku benar-benar berpikir bahwa melakukan pemberontakan itu buruk...... Aku juga pernah melakukan itu sebelumnya 」

「 Saya percaya bahwa menghargai pekerjaan yang baik dan menghukum pekerjaan yang buruk sudah cukup 」

「 Menghargai dan menghukum? 」

「 Ya, di atas itu, itu akan dievaluasi secara ketat. Akan ada imbalan bagi mereka yang memberikan pelayanan istimewa dan hukuman bagi mereka yang melakukan kejahatan. Dan kita perlu melakukannya tanpa pengecualian 」

「 Kita hanya perlu melakukan itu? 」

「 Ya, dengan melakukan itu, subjek pasti akan mengikuti Yang Mulia, mereka akan mengikuti bahkan ketika sedang ketakutan 」

「 Begitu...... mari lakukan itu 」

「 ……Aku akan memberimu saran 」

Aku mengintervensi setelah mendengarkan apa yang Selene dan Abraham bicarakan.

Tidak seperti sebelumnya, Selene mulai menerima saran dari orang lain. Itu hal yang baik, tapi akan ada faktor yang tidak pasti ketika memberikan penghargaan dan hukuman itu.

Itu sebabnya aku campur tangan. Itu untuk menghapusnya.

「 Apa? 」

Selene menatapku dengan matanya yang gembira.

「 Lebih baik jika ada satu pengecualian. Sangat buruk jika terlalu ketat. Kau akan mudah lelah jika kau gugup sepanjang waktu, kan? 」

「 Un, benar juga.Pengecualian seperti apa? 」

Tanya Selene. Di sampingnya, Abraham memandangku dengan tatapan ragu.

Jangan khawatir, tidak akan seburuk itu.

「 Perkataanku 」

「 Perkataan Shou? 」

「 Benar. Maafkan orang-orang yang kukatakan kepadamu untuk diampuni, dan hukum mereka yang kukatakan dihukum 」

「 Fumu, fumu. Perkataan Shou adalah pengecualian ya 」

「 Benar. Secara bergantianーー 」

Aku menatap lurus ke Selene.

「 Kau bisa mengabaikan orang lain selain aku. Kau hanya harus mengeksekusi bahwa “penghargaan kepada mereka yang memberikan layanan istimewa dan hukuman kepada mereka yang melakukan kejahatan” yang Abraham katakan 」

「 Aku mengerti, aku akan melakukannya! 」

Selene tidak memiliki keraguan tentang perkataanku dan menerimanya sebagaimana adanya.

Ini benar-benar bagus yang aku katakan padanya.

Dalam memoles penghargaan dan hukuman, pasti akan ada beberapa orang yang akan meminta "pengecualian".

Dan Selene saat ini mungkin menerimanya. Jika itu adalah Selene yang telah memahami ketidakberdayaannya sendiri, membuatnya menerima saran orang lain, maka itu mungkin benar-benar terjadi.

Untuk mencegah itu, aku mengatakan kepadanya perktaanku.

Perkataaan yang "absolut" untuk Selene.

Meskipun orang memintanya untuk pengecualian, dia hanya bisa mengatakan kepada mereka "satu-satunya pengecualian adalah Shou".

Pengecualian untuk itu.

Selene tidak mengerti sejauh itu, tapi Abraham mengerti.

「 Seperti yang diharapkan 」

「 Eh? Apa? 」

「 Saya baru saja mengatakan bahwa itu seperti yang diharapkan dari Marquis-sama 」

「 Un! Bagaimanapun, dia Shou-ku! 」

Mendengar Abraham mengatakan itu, Selene menunjukkan senyuman terindah yang dia tunjukkan hari ini.
Kujibiki Tokushou Bab 251

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment