12 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 261

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 261 – Arti Keberadaan


Setelah aku ditinggal sendirian, aku menarik keluar tanganku dari pot.

Meskipun hampir sembuh dengan kecepatan pemulihan 777x milik Melissa, cahaya terus melekat di tanganku.

Cahaya itu mencoba mengikis tanganku, lalu tanganku akan sembuh dengan kecepatan pemulihan Melissaーーlalu mengulangi.

『 Apa kau baik-baik saja? 』

「 Tidak masalah. Menghilang secara bertahap 」

『 Aku mengerti. Meski begitu, kau benar-benar tidak menunjukkannya dalam ekspresimu. Itu menyakitkan bukan? 』

「 Aku tidak akan melakukannya meski itu sakit 」

『 Umu. Kalau kau menunjukkannya pada ekspresimu, itu akan menjadi konyol 』

Aku menatap tanganku untuk sementara waktu.

Karena aku menarik tanganku dari pot, cahaya itu menghilang perlahan.

『 Ini sama dengan ular putih itu 』

「 Ya, itu tipe kekuatan yang sama 」

『 Bagaimana menurutmu? 』

「 Itu kalimatku 」

『 Umu? 』

「 Agama terbesar di dunia dan pedang iblis yang terkenal. Adakah kemungkinan bahwa sesuatu terjadi di masa lalu, jadi ada upacara untuk melenyapkanmu dan mereka yang terlibat denganmu? 」

『 Gereja Solon, atau Solon saja. Aku tidak memiliki kenangan terlibat dengan seseorang dengan nama itu 』

「Sekarang pun? 」

『 Sekarang pun…… Tanya 』

Eleanor memanggil maid hantu.

『 Kakeru-sama! 』

Segera setelah dia dipanggil, Tanya menempel padaku.

Sejak kami kembali dari masa lalu, dia mulai menunjukkan cara mengekspresikan cintanya lebih lagi.

Meskipun aku tidak mendengar banyak tentang hal itu setelah kami kembali, sepertinya dia didukung oleh Eleanor cukup banyak sebelum dia meninggal dan berubah menjadi hantu yang dibatasi di mansionku.

Setelah aku mencium Tanya sesaat, Eleanor bertanya.

『 Apa kau ingat sesuatu? 』

『 Tentang Gereja Solon? Nggak. Aku tidak ingat apa-apa tentang terlibat dengan agama 』

『 Kau mendengarnya 』

「 Aku harus menanyakan Althea juga, dan Olivia 」

『 Kau harus melakukan itu 』

Eleanor mengangguk dan setelah aku berciuman dengan Tanya sekali lagi, aku mengelus kepalanya dan mengembalikannya kembali ke pedang.

Tanganku dimakan sekali, jadi aku memeriksa aura kamuflaseku untuk melihat apakah ada yang salah dengan itu.

Dan ketika aku melakukan itu, Melissa masuk.

Saintess Melissa masuk dikelilingi oleh orang beriman biasa.

Setelah dia berbicara dengan orang-orang beriman itu, dia mengulurkan tangannya ke satu tangan.

Tangannya melepaskan cahaya dan orang beriman itu berdiri dengan wajah seolah-olah dia telah melihat sesuatu yang tidak dapat dipercaya.

「 Perutku! Perutku yang selalu sakit! 」

Sepertinya dia melakukan itu "keajaiban".

Melissa yang menderita bahuーー lebih khusus, kesakitan dari yang lain.

Gelarnya sebagai seorang Saintess bukan untuk pertunjukan. Orang-orang beriman yang mengelilinginya menunjukkan lebih banyak pemujaan, mereka berlutut ke arah Melissa dan mulai berdoa.

『 Dia mungkin seperti ini kemanapun dia pergi 』

「 Berdasarkan kepribadiannya, itu mungkin benar 」

『 Apa boleh buat bahwa ada kekuatan yang akan berharap bahwa dia akan menjadi paus. Orang-orang beriman biasa ingin dia menjadi itu juga 』

「 Ya 」

Aku mengangguk dan melirik ke samping. Aku merasa kesadaran Eleanor menunjuk ke arah yang sama.

Ada dua pria di sudut gereja.

Sementara sebagian besar orang beriman berkumpul di sekitar Melissa, hanya dua yang mengambil jarak, dan bahkan memandangnya dengan permusuhan yang jelas.

「 Dia memenangkan hati mereka lagi 」

「 Biarkan saja dia melakukannya untuk saat ini 」

Mereka berdua berbicara dalam diam.

Meskipun mereka berbicara di dalam gereja yang bising setelah Melissa muncul, aku dapat jelas mendengar mereka dengan pendengaran 777x-ku.

「 Namun, dengan itu, orang beriman akan mulai menggeser semua keyakinan mereka hanya di dalam dirinya. Jika itu terjadi, maka meskipun itu Sulenin-sama, kursi paus akan... 」

「 Mari kita menyingkirkannya selagi kita bisa 」

「 Tapi bagaimana caranya? Kau mungkin tidak tahu ini, tetapi wanita itu benar-benar abadi. Aku telah melihatnya dengan matakuーー 」

「 Trokros 」

Salah satu dari mereka berkata dengan tenang.

Itu semacam kata ganti, tapi itu cukup untuk membuat yang lain diam.

『 Aku yakin kau tidak mengingatnya. SI Prajurit Abadi Trokros. Salah satu mainanku sebelumnya 』

Eleanor menjelaskan lebih dulu.

Aku belum mengatakan apa-apa sih…… yah, memang benar bahwa aku tidak ingat.

Percakapan lelaki itu berlanjut.

「 Pada akhirnya, Trokros dicincang menjadi lima bagian dan mati setelah dibuang di ujung dunia. Aku telah melihat kemampuannya secara dekat. Meskipun dia tidak mati setelah kepalanya dipotong, tidak seperti kepalanya tumbuh atau sesuatu 」

「 Begitu ya! Kalau kita menyingkirkannya seperti Trokros…… lalu…… 」

「 Ya 」

「 Namun, bagaimanapun. Wanita itu memiliki koneksi dengan si Pengguna Pedang Iblis. Itu sebabnya dia sering datang ke kota ini 」

Mereka tahu aku ya.

「 Tahukah kau? Bagaimana bahwa Pengguna Pedang Iblis cinta wanita 」

「 Heh〜? Ini mudah jadinya 」

Dua lelaki itu terus mendiskusikan "rencana" mereka, dan setelah melempar Melissa tatapan penghinaan, mereka meninggalkan gereja.



Keesokan harinya, aku sedang bersantai di rumahku.

Aku tidak hanya bersantai, Olivia ada di sampingku.

Olivia yang beralih ke bentuk manusia dari Chibi Dragon menempel padaku dan duduk di sofa yang sama sambil menyilangkan lengannya.

「 Kalau sudah seperti ini, aku bisa tinggal cukup lama jika aku tidak melakukan apa-apa 」

「 Kalau kau tidak melakukan apa-apa? 」

「 Un! Ah! Tentu saja, aku bisa berjalan dan berbicara. Meskipun tidak mungkin bertarung seronde dengan Manusia 」

「 Bertarung seronde denganku? 」

「 Bertarung seronde dengan Manusia 」

Sambil menduga bahwa dia bersungguh-sungguh dengan beberapa arti, karena sekarang dia akan melakukan itu, aku berpikir betapa luar biasanya Hikari.

『 Tentu saja. Dia putraku bagaimanapun juga 』

「 Dia adalah anak perempuanku juga 」

「 Manusia sangat menyayangi Hikari huh 」

「 Tentu saja. Dia yang paling imut di dunia 」

「 Lalu, kau harus berhati-hati 」

「 Soal apa? 」

「 Aku telah melihat banyak manusia dengan orangtua mereka, tetapi meskipun ada banyak alasan seperti era, kerajaan, atau daerah, melihat lebih dekat, manusia laki-laki dibenci oleh anak perempuan mereka begitu mereka melepaskan bau tertentu setelah mencapai umur tertentu 」

『 Kukuku, itu yang mereka sebut orang tua bau 』

「 …… 」

『 Mu! Orang ini, dia membeku 』

「 Manusia? Ada apa, Manusia? 」

Aku tidak bisa mendengar suara Eleanor atau suara Olivia.

"Itu" sedang bermain di dalam kepalaku.

『 Otou-san bau! Pergi! 』

「 UUOOOOOOOOOOO!!!! 」

「 Hyan! 」

Aku mendengar teriakan kejutan kecil ketika aku berteriak.

Ketika aku melihat arahnya, aku melihat Miu.

Miu yang masuk tanpa aku perhatikan sepertinya dia mundur.

「 *Uhum*. A-Ada apa, Miu 」

「 Ah! Ya. Ada pengunjung untuk Tuan 」

「 Pengunjung? 」

「 Ya, itu Saramas-sama 」

「 He〜」

Saramas.

Pemilik Perusahaan Pedagang Saramas di kota ini, dan seseorang yang aku punya banyak bantuan ketika aku baru saja datang ke dunia ini.

Aku juga membeli Miu dari tempat Saramas.

Bahkan setelah itu, aku akan memiliki beberapa penawaran dan memintanya untuk mengumpulkan berbagai hal, tapi kami memiliki hubungan yang halus dalam kehidupan sehari-hari.

Miu memberitahuku bahwa Saramas datang.

Aku berdiri dan meninggalkan Olivia di ruangan.

Dibimbing oleh Miu, aku datang ke ruang tamu.

Aku memiliki dua ruang tamu di dalam rumahku. Miu akan melihat pada watak pengunjung dan mengarahkan mereka ke ruang tamu sesuai kebutuhan.

Metode klasifikasi sederhana. Entah apakah pengunjung itu musuhku atau bukan.

Dan sekarang, aku dituntun ke ruangan untuk musuh.

Saramas, Miu melihatnya sebagai musuhku.

Aku menyeringai, mengangkat sudut bibirku.



Di bawah sinar bulan, dua orang berada di dalam kereta yang berhenti di padang rumput.

Salah satu tangan pria itu melepaskan cahaya dan kata-kata muncul di udara.

「 Bagaimana ini? 」

「 Pengguna Pedang Iblis, sepertinya dia menyukai wanita yang kami siapkan. Sepertinya dia lelah dari aksinya dan tertidur 」

「 Saramas, pria itu, dia melakukannya dengan baik 」

「 Bagaimana keadaan pihak kita? 」

「 Aku menggunakan seorang penduduk desa di dekatnya untuk memanggil “Saintess”. Dengan kata-kata sederhana seperti "Kami terganggu oleh monster tapi kami tidak punya uang", wanita itu mudah dijebak. Dia sedang dalam perjalanan ke sini 」

「 Saat dia datang…… 」

「 Kita sudah menyiapkan lima orang untuk memotong tungkai dan kepalanya, lalu mereka akan menghilang dimana tidak ada yang bisa menangkap mereka 」

「 Kita hanya akan meninggalkan batang tubuh? 」

「 Ini bahkan lebih tanpa harapan ketika kita meninggalkannya kan? Ada cara untuk menggunakannya ketika dia tidak ada. Meski itu hanya batang tubuh, selama dia masih hidup, maka kita bisa menyebutnya objek suci, danーー 」

「 Dia tidak akan menjadi paus, ya. Sempurna 」

Kedua pria di dalam kereta itu tertawa.

Mereka merasa puas melihat rencana mereka berjalan tanpa masalah. Mereka tampak penuh kemenangan, hanya menunggu hasil yang disebut sukses.

Setelah beberapa saat, sebuah cahaya secara bertahap mendekat dari kejauhan.

Cahaya itu berasal dari sekitar sepuluh obor.

Ini Melissa yang ditunggu-tunggu, dan orang-orang beriman Gereja Solon yang dekat dengan Melissa.

Kelompok itu sedikit demi sedikit mendekat.

Kedua pria itu menatap mereka dari gerbong mereka, dan setelah memeriksa bahwa itu Melissa, mereka melambaikan tangan mereka untuk mengirim sinyal.

Di bawah sinar bulan, lima bayangan melompati mereka dari berbagai arah.

Tanpa membuat suara, namun lebih cepat dari angin.

Kelima pembunuh itu meluncurkan serangan mendadak pada kelompok Melissa.

*Zash! Zash! Zash!* Lima suara daging yang dipotong dirilis pada saat yang sama.

「 Bagus! 」

「 Kita mendapatkannya! 」

Orang-orang itu berkata dan langsung setelah mereka menunjukkan wajah mereka dari kereta.

*Goton. Goton. Goton* ー ー mereka mendengar suara sesuatu jatuh ke tanah.

「 Suara apa itu? 」

「 Lebih penting lagi, mereka masih bergerak maju, jumlah obor juga belum turun 」

「 Apa?! 」

Pria itu terkejut. Dia melihat mereka lagi dan mencoba menghitung jumlah obor.

「 Tidak perlu menghitung 」

「 Apaーー ! 」

「 K-Kauーー 」

Seorang pria tiba-tiba muncul di depan mereka.

Pendekar pedang gelap yang tertutup kegelapan lebih gelap dari malam.

Diselimuti oleh aura tak menyenangkan, ia memegang Pedang Iblis yang merupakan simbol ketakutan.

Si Pengguna Pedang Iblis, Yuuki Kakeru.

Kemunculannya berarti kegagalan semua rencana mereka.
Kujibiki Tokushou Bab 261

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment