12 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 263

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 263 – Ketakutan dan Penghasilan Tidak Terbatas

『 Bagaimana selanjutnya? 』

「 Untuk sementara ini, aku akan melakukannya secara menyeluruh 」

『 Gunakan mereka sebagai peringatan ya. Kau ingin aku melakukannya? 』

「 Coba kupikir. Aku serahkan padamu 」

『 Umu. Serahkan padaku. Kurasa kita seharusnya membawa Hikari juga 』

Kata Eleanor tampak sangat menyesal.

Sementara dia akan menunjukkan persaingan besar terhadap putrinya Hikari sebagai Pedang Iblis, dia akan mengajari banyak hal tentang apa yang harus dilakukan oleh Pedang Iblis.

Meskipun tampak bertentangan pada pandangan pertama, sepertinya dia memiliki beberapa logika di baliknya.

「 S-Sialan kau 」

「 Un? 」

「 Kau pikir kau mengalahkan kami hanya dengan ini?! Hmph, kami tidak akan menyerah bahkan dalam situasi ini! 」

「 I-Itu benar! Kami akan memusnahkan keberadaanmu atas nama Tuhan! 」

Kedua pria itu pulih dari keterkejutan mereka dan menunjukkan permusuhan mereka sementara mereka mengatakan itu dengan percaya diri.

"Apa-apaan sih..." segera setelah aku memikirkan itu, orang-orang itu meletakkan tangan mereka bersama dan mulai berdoa.

Tubuh mereka melepaskan cahaya. Itu adalah cahaya yang benar-benar terlihat suci. Tidak ada keraguan bahwa mereka berencana untuk melakukan sesuatu.

『 Kukuku, lihat seberapa puasnya mereka. Mereka tampaknya bangsawan muda yang tidak tahu pertempuran sesungguhnya 』

Eleanor tampak merasa itu lucu namun memutar matanya.

Itu persis seperti yang dia katakan.

Kedua badut ini mulai melantunkan atau berdoa di depan musuh tanpa bertahan sama sekali.

Untuk mengujinya, aku menendang tanah dan kerikil kecil keluar sebagai reaksi.

Kerikil itu menyerempet salah satu pipi pria itu, menciptakan luka.

Pria itu membuka matanya dalam sikap doanya dan tampak terkejut.

Apakah ini nyata? Mereka benar-benar tidak melakukan tindakan balasan?

『 Apa yang menarik. Itu membuatku ingin melihat mereka selesai 』

Aku bisa mengerti apa yang dikatakan Eleanor. Melihat betapa bodohnya mereka, aku ingin mereka menunjukkan kepadaku apa yang mereka rencanakan.

Itu sebabnya aku membiarkan mereka. Aku menunggu mereka melakukan apa yang mereka lakukan.

Setelah menunggu sekitar satu menit.

Setelah aku menunggu mereka cukup lama untuk membunuh mereka 777 kali, monster yang bersinar dengan cahaya muncul di depan keduanya.

Alasan mengapa aku menyebutnya sebagai monster adalah karena bagian bawah tubuhnya adalah ular, dan tubuh bagian atas adalah tubuh seorang wanita berlapis baja yang memegang pedang dan perisai.

「 Inilah yang dikirimkan kepada kami oleh Tuhan kami! 」

「 Sang Monster Suci Penjaga, Lamia! 」

Kedua pria yang memanggil Lamia dengan cepat bertindak seolah mereka menang.

「 Ayo, Lamia! 」

「 Bunuh Pengguna Pedang Iblis itu! 」

Segera setelah pria itu memerintahkannya, Lamia menyerangku.

Dia mengayunkan pedangnya sambil menyerang dengan cara tak terduga yang mirip ular. Bilah pedangnya diayunkan ke bawah mencerminkan sinar bulan.

Aku memblokir menggunakan Eleanor, percikan tersebar.

Kekuatan, kecepatan, dan kecakapannya dalam menyerang.

Masing-masing cukup baik. Sekitar level yang sama dengan Selene saat ini.

Aku menilai itu saat menerima serangan pertama.

『 Menghindar! 』

「 Mu! 」

Aku menendang tanah dan melompat mundur setelah mendengar peringatan Eleanor. Sebuah tebasan tajam menyerempet ujung hidungku.

Aku memeriksa setelah aku mendarat. Itu bukan pedang Lamia, tapi tidak ada yang lain.

『 Tidak, ada 』

「 Apa? Mu! 」

Segera setelah Eleanor mengatakan itu, "itu" muncul.

Seakan kegelapan di samping Lamia meleleh, benda itu muncul seolah kamuflasenya dilepaskan.

Itu terlihat persis seperti Lamia.

Mereka benar-benar terlihat sama. Lamia lain muncul seperti pantulan di cermin.

「 Serangan kejutan yang tidak terlihat huh 」

『 ……itu, sepertinya bukan itu masalahnya 』

「 Apa yang terjadi, Lamia lain muncul 」

「 Ini tidak pernah terjadi sebelumnya...... 」

Kedua pria yang memanggil Lamia tampak bingung. Sepertinya situasinya tidak terduga untuk mereka juga.

『 Apa yang akan kau lakukan? 』

「 Sebagai permulaan, aku akan mencoba untuk menebas mereka 」

Aku menyerang dengan mengangkat Eleanor. Aku mengayunkannya dengan kecepatan melebihi kecepatan reaksi Lamia.

Pedang Iblis menyala. Salah satu Lamia dikalahkan dan menghilang setelah berubah menjadi kabut.

「 Ini…… 」

Aku tidak repot-repot menyerang Lamia yang lain dan melompat mundur. Itu karena perasaan ketika aku memotong Lamia sudah akrab.

「 Eleanor 」

『 Tidak diragukan lagi.Itu sama dengan ular putih itu 』

Aku mendapat persetujuan Eleanor.

Perasaan yang kudapat dari memotong Lamia sama dengan Opis, ular putih itu.

Kalau dipikir-pikir, itu melepaskan cahaya, dan bagian bawahnya adalah ular.

『 Tapi...... mereka tidak kelihatan membagi 』

「 ……mungkin 」

Aku mengangkat Eleanor dan mendekat dengan santai. Aku menyelimuti diriku dalam aura gelapku untuk memprovokasi musuh untuk menyerang.

Lamia mengayunkan pedangnya dan aku memblokir menggunakan Eleanor.

Bunga api tersebar dan tebasan tak terlihat lain datang dari samping.

Aku menghindarinya dengan selebar kertas dan memberi tatapan jeli.

Sama seperti sebelumnya, seekor Lamia muncul dari tembus pandang.

『 Aku mengerti. Kali ini, itu tidak melipatgandakan jumlahnya ketika kau memotongnya, tetapi ketika memotongmu 』

「 Kekuatan dan kecepatannya sama. Ini benar-benar sama dengan Opis. ……dan 」

『 Umu 』

Aku memotong Lamia baru yang muncul dengan pedang yang kembali dan itu muncul.

Tiket lotere.

Itu muncul setelah aku mengalahkan Lamia pertama, dan itu muncul lagi kali ini.

Aku melanjutkan. Aku berjaga melawan serangan Lamia yang membuatnya berlipat ganda dan mengalahkan Lamia baru yang muncul.

Lebih banyak tiket lotere muncul.

Sepertinya mengalahkan mereka memberiku satu tiket lotere.

『 Kau akan farming? 』

「 Ini waktu yang tepat untuk melakukannya 」

『 Bagaimana dengan orang-orang itu? 』

「 Baru saja akan mengurusnya 」

『 Umu? 』

Ketika aku sedang farming tiket lotere dari Lamia, para pria tampak terkejut.

Mereka berdua belum menyadarinya. Mereka tidak menyadari bahwa kaki mereka sudah diikat oleh auraku dan aura Eleanor.

Itu aura yang aku lepaskan ketika aku membuat aura gelapku. Mulai sekarang, aku akan mengambil waktu untuk memberi mereka rasa takut, menciptakan dasar untuk pengakuan mereka.

「 Uuu……UUWAAAAAAA !! 」

「 Ada sesuatu! Jangan! Tidaaaaaak! Jangan masukkan aku!! 」

Hukuman untuk berkomplot melawan wanitaku. Aku akan membiarkan mereka merasakannya saat aku bertani.
Kujibiki Tokushou Bab 263

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment