14 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 269

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 269 – Membaca Bibir

Di paviliun rumaku, di tempat pelatihan tentara budakku.

Ada kursi di peron seperti biasa, dan aku mengawasi Hikari, Olivia, dan tentara drake dari sana.

Althea ada di pangkuanku yang condong ke arahku.

Dia hanya duduk di pangkuanku, tidak melakukan apa-apa.

Belakangan ini, Althea tampaknya menyukai ini.

Berbicara tentang kesan yang diberikannya, itu benar-benar terasa seperti "raja dan selir favoritnya", tetapi Althea tampaknya sangat menyukainya.

Citra seorang "selir favorit" tampaknya membuatnya sangat sadar tentang "hanya wanita sederhana".

Dengan lembut aku mengusap wajah Althea dan berbicara dengan Eleanor.

(Tampaknya semua berjalan dengan baik)

『 Kau hanya menyamarkan suaramu menggunakan kekuatanku ya, itu cukup pintar 』

(Aku hanya berpikir bahwa aku akan membutuhkannya suatu hari nanti karena dengan hubunganku dengan Caroline. Harus ada beberapa contoh untuk "suara Tuhan" yang hanya bisa didengar oleh Caroline meskipun aku ada, kan?)

『 Nah, tidak ada yang terlalu dipersiapkan 』

(Hikari, dia semakin kuat lagi)

『 Kau bisa memberitahu ya 』

Eleanor berkata dengan bangga.

Dia adalah orangtua yang menyayanginya sejak awal, tetapi baru-baru ini, dia akan seperti ini ketika kita berbicara tentang pertumbuhan Hikari.

(Ya. Mereka bukan hanya bermain bersama, kan?)

Betul. Itu tidak sesederhana bermain bersama.

Meskipun, Hikari terlihat hanya bermain-main dengan yang lain.

Dia memanggil 100 tentara drake serta Olivia dan membiarkan mereka mengejar satu sama lain. Tapi dia akan mengubah penampilan mereka yang “ditandai”, membatasi gerakan drake yang “tertangkap”, dan membuat drake yang mengambil tindakan tertentu “tidak terlihat”.

Dia sepenuhnya menggunakan kekuatannya sebagai Pedang Iblis.

『 Aku pikir ini permainan bersama untuk Hikari. Ini adalah latihan untuk melepaskan kekuatan yang kuat saat melakukan trik kecil secara bersamaan 』

(Aku tebak begitu. Meskipun Hikari terlihat menikmatinya, itu pasti tidak sesederhana yang terlihat)

『 Tidak masalah. Anak-anak akan bermain sampai batas mereka kemudian pingsan karena kelelahan. Itu bagus karenanya 』

(Aku setuju)

Hikari terlihat seperti benar-benar menikmati permainan mereka, dan karena dia akan berkembang sebagai Pedang Iblis juga, aku tidak punya hal lain untuk dikatakan.

Dan sambil mengawasi Hikari serta mengelus Althea, aku mengubah topik.

(Kukira sudah waktunya untuk maju ke tahap berikutnya)

『 Umu? 』

(Aku menemukan tandu yang bisa kubawa, satu-satunya hal yang tersisa untuk diputuskan adalah bagaimana membawanya)

『 Membuat Caroline menjadi paus ya 』

(Apakah kau tahu bagaimana melakukan hal itu?)

『 Aku telah melihat hal-hal itu dari Gereja Solon berkali-kali, jadi setidaknya, aku tahu sistemnya 』

(Katakan padaku)

『 Hal pertama, paus sebelumnya akan mati. Dan dalam waktu satu bulan setelah itu, para kandidat mungkin akan mengumumkan pencalonannya. Meskipun seseorang tampaknya membutuhkan status atau posisi tertentu untuk dapat melakukan itu 』

(Aku mendengar terlalu banyak "mungkin" atau "sepertinya"?)

『 Aku baru melihatnya dari samping. Setelah para kandidat berkumpul, mereka akan memasuki “bulan doa” 』

(Bulan doa?)

『 Umu. Orang-orang beriman dari seluruh dunia akan berdoa tentang yang mana mereka ingin menjadi paus. Doa-doa itu akan dikumpulkan, dan yang paling banyak berdoa pada akhirnya akan menjadi paus yang baru 』

(……Singkatnya, itu pemilihan melalui doa ya)

Aku menerima persetujuan diam dari Eleanor.

(Ini secara tak terduga demokratis)

『 Aku bertanya-tanya tentang itu. Meskipun akan ada laporan status yang sedang berlangsung tentang doa setiap hari, tiga hari terakhir tidak akan diumumkan 』

(Apakah Tuhan akan ikut campur atau sesuatu?)

『 Itu tidak terdengar lucu 』

Tapi meskipun dia mengatakan itu, Eleanor tampaknya sangat tertarik.

Aku mengatur apa yang kudengar dari Eleanor.

Suatu sistem yang membuat orang beriman menawarkan doa mereka untuk memberikan suara mereka untuk kandidat, ya.

(…………)

『 Ada apa? 』

(Aku mengerti sistemnya. Aku hanya memikirkan apakah aku akan melakukannya langsung atau mengeksploitasi sistem)

『 Begitu ya 』

Melakukannya secara langsung tentu saja, memenangkan hati dan pikiran orang-orang.

Aku hanya perlu mengikuti Caroline dan memberinya banyak "sabda" yang membuat popularitasnya meningkat.

Memanfaatkan sistem pada dasarnya hanya curang.

Aku bertanya-tanya mana yang harus kupilih.

(Aku ingin tahu lebih banyak tentang sistem)

『 Aku rasa begitu. Mengetahui lebih banyak tentang itu mungkin mengubah apa yang perlu kaulakukan 』

(Apakah kau tahu lebih banyak tentang itu?)

『 Aku tidak begitu tahu, karena aku hanya menonton 』

(Yah, aku tebak begitu)

Sekarang, apa yang harus kulakukan?

Haruskah aku bertanya pada Melissa? Tidak, ada kemungkinan besar bahwa Melissa tidak tahu.

Dia adalah tipe orang yang suka bekerja di bidangnya. Kemungkinan dia tidak tahu tentang sistem itu sangat tinggi.

Yang paling penting, tidak baik membicarakan tentang menipu sistem dengan orang beriman yang setia.

Karena begitu……

(Maka Delfina)

『 Keputusan yang bijaksana. Padahal, aku percaya bahwa ada yang lebih bijak 』

Aku langsung tahu siapa yang dibicarakan Eleanor.

Althea yang menikmatinya tinggal di atas pangkuanku.

Great Sage Althea, sebagai wanita yang tahu semua jenis pengetahuan, dia mungkin tahu sesuatu tentang hal itu.

Tapi.

『 Aku tahu 』

(Jangan sarannya kalau begitu)

『 Kau memanjakan wanita itu, jadi itu hanya membuatku ingin mengatakannya 』

(Cemburu?)

『 Mana mungkin 』

Kata Eleanor lebih menyenangkan daripada biasanya.

『 Aku hanya berpikir bahwa memanjakanmu terhadap wanita itu mungkin beracun baginya. Bagaimanapun dia wanita baik? 』

(Jika kau berbicara tentang itu, maka tidak ada masalah. "Hanya Althea" sudah cukup baginya untuk digambarkan sebagai wanita baik.)

『 Baiklah kalau begitu 』

Eleanor berhenti mengatakan apa-apa.

Sekarang, aku harus pergi ke tempat Delfina dan bertanyaーー

「 Diatheke 」

「 N? 」

Althea tiba-tiba berkata.

Ketika aku melihatnya, dia masih bersandar padaku, tetapi tatapannya menunjuk ke tempat lain.

Apakah itu hanya imajinasiku? Dia tampak agak ngambek, namun bahagia pada saat bersamaan.

Dia membuat semacam ekspresi yang bertentangan.

「 Bukan apa-apa. Aku hanya berbicara sendiri 」

「Begitukah? 」

「 Itu benar, cuma ngomong sendiri. Aku perlu berbisik kepada diriku kadang-kadang, atau yang lain, aku mungkin melupakan banyak hal 」

「 ……Begitu ya」

Kataku dan mencium bibir Althea.

Setelah memberinya ciuman singkat, Althea menunjukkan ekspresi senang namun murung.

(Apakah dia mendengar kita?)

『 Daripada itu, dia mungkin hanya memahamimu. Bahkan jika dia tidak mendengar suaramu, dia bisa membaca bibirmu 』

(Membaca bibir ya)

「 ……hmph 」

Althea mencemooh dan sepenuhnya membungkukkan seluruh tubuhnya kepada tubuhku.

Sepertinya aku tidak salah tentang dia mendengarkanku lewat membaca bibirku.

Karena sudah begitu, "ngomong sendiri" Althea bukan tentang dia berbicara sendiri, tetapi semacam petunjuk atau saran.

Aku terus mengelus pipi Althea.

Aku melakukannya persis seperti yang kulakukan sebelumnya.

Aku mengelus pipinya sambil memujanya sama seperti Althea, sama seperti wanita sederhana.

Bukan sebagai ungkapan terima kasih atas nasihat Great Sageーー

『 Kukuku, dia bisa sepenuhnya mengatakan itu "perhatian" milikmu 』

Aku menjentikkan Eleanor yang berbicara main-main dengan jariku.

Kaulah yang harus lebih bijaksana.

Sambil membelai Althea dengan senang hati, aku menghafal di kepalaku petunjuk yang dia berikan.
Kujibiki Tokushou Bab 269

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment