16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 282

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 282 – Mawar dan Bakung

Di istana Meteora, di Taman Mawar.

Taman Mawar diberi nama dengan dua makna.

Yang satu terkenal. Ini adalah nama harem Ratu Rica.

Dan yang lainnya secara harfiah darimana nama itu berasal, sebuah taman bunga mawar.

Kaca mengelilingi seluruh taman dan di dalam kotak kaca raksasa itu, kau bisa melihat mawar mekar dengan berbagai warna.

Aku sedang duduk di paviliun di taman itu ketika Rica menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

Dia tidak menunjukkan atmosfer sebagai ratu, dia menyandarkan tubuhnya padaku dengan atmosfer wanita yang menyihir.

Kami berdua memakai pakaian. Dari samping, kami mungkin terlihat seperti pasangan menggoda.

「 Maaf untuk itu, datang tiba-tiba untuk meminjam kamar 」

「 Tidak apa-apa. Aku sudah memberitahumu, kan? Ini harem Kakeru. Tapi aku terkejut 」

Rica terkikik. Dia memakai senyum yang menyenangkan.

「 Aku terkejut ketika aku datang untuk melihatnya. Itu adalah pemandangan yang luar biasa meskipun aku tidak bisa melihat sosok Kakeru. Seolah-olah mereka sedang dimainkan oleh seorang pria yang tak terlihat 」

「 Seharusnya "oleh rahmat Tuhan" 」

「 Sangat menyenangkan melihat meskipun setelah aku tenang 」

「 Itu mungkin adegan surealis 」

Aku bisa melihat diriku sendiri, jadi aku bisa melihat diriku tidur dengan para biarawati seperti biasanya, tetapi mungkin terlihat berbeda untuk orang lain.

Persis seperti yang dikatakan Rica, seolah-olah seorang lelaki tak terlihat sedang mempermainkan mereka. Aku bisa dengan mudah membayangkan betapa surrealnya itu.

「 Jika orang terus mempercayai sabda Anak Tuhan begitu saja, tidak mustahil baginya untuk menjadi paus 」

「 Aku penasaran bagaimana itu akan benar-benar terjadi. Meskipun kupikir dia memiliki kesempatan bagus 」

「 Biarkan aku melihat...... 」

Rica berpikir sejenak dan mengangkat tangan kanannya.

Dia mengangkat jari dan membuat gerakan menarik. Segera setelah itu, seorang gadis muda memasuki Taman Mawar.

「 Apakah kau memanggilku, Onee-sama 」

「 Onee-sama? 」

「 Perawakannya agak spesial. Alice, perkenalkan dirimu ke Kakeru 」

「 Ya. Suatu kehormatan bisa bertemu denganmu, Kakeru-sama. Namaku Alice Annis 」

「 Alice huh 」

『 Hou 』

「 Ada apa Eleanor? Kenapa kau tiba-tiba berbicara? 」

Saat aku menanyakan itu, aku bisa merasakan Eleanor memutar matanya.

『 Tentu saja aku tahu. Aku tahu bahwa kau tidak ingat apa pun 』

「 Tidak ingat? 」

Aku melihat ke arah Alice.

Dia memiliki rambut bergelombang berwarna kastanye dan memiliki keindahan yang bisa digambarkan sebagai muda namun ketat.

Dia benar-benar gadis yang cantik, yang tidak pernah aku lupakan jika aku bertemu dengannya sekali.

「 Aku belum pernah bertemu dengannya sebelumnya 」

『 Annis 』

「 Annis? 」

『 Nah. Kau tidak ingat lagi 』

Tapi ketika aku memiringkan kepala seperti "apa maksudmu?" tentang apa yang dikatakan Eleanor.

「 Therios, Annis, Gate. Itu adalah nama dari tiga keluarga bangsawan yang berusaha menjalankan Three Lords Regency di Aegina 」

「 Sekarang setelah kau menyebutkannya, begitu ya 」

Itu artinya itu adalah nama pria. Tidak heran aku tidak bisa mengingat apapun.

「 ……karena dia memiliki nama Annis 」

「 Ya, ketika Duke Annis datang untuk meminta bantuan, aku mengambil Alice sebagai imbalan untuk memberikan bantuan 」

「 Begitu ya 」

Seorang sandera huh.

Aku menatap Alice sekali lagi.

Sifatnya mirip dengan Colaria, tipe yang disukai oleh Rica.

Aku mengerti bahwa dia juga salah satu dari mawar.

「 Alice. Laporkan ke Kakeru apa yang kubuat agar kau selidiki 」

「 Dipahami. Aku akan mulai melaporkan, Kakeru-sama 」

Alice menatapku, dia bahkan menyesuaikan posturnya sehingga dia akan menatap lurus ke arahku.

Kupikir dia seorang gadis yang rajin.

「 Aku menyurvei peringkat persetujuan dari penganut Gereja Solon untuk kandidat berikutnya untuk menjadi paus di kerajaan ini 」

「 Kau membuatnya menyelidiki itu? 」

「 Kupikir itu mungkin perlu 」

「 Yang di atas adalah Anak Tuhan, dengan rating tinggi 50%. Berikutnya adalah Immortal Saint Melissa dengan 20%. Dan selanjutnya adalahーー 」

Aku mendengarkan laporan Alice.

Caroline memiliki keuntungan luar biasa dan mengikutinya adalah Melissa. Ada yang lain, tetapi kau bisa mengatakan bahwa mereka tidak banyak.

「 Tingkat persetujuan untuk Caroline luar biasa bagi mereka yang menikah, dan sebaliknya, bagi mereka yang masih singelーーterutama pria, peringkat Melissa telah mencapai 40% 」

「 Mereka yang dibantu oleh sekolah adalah orang-orang yang memiliki anak 」

「 Bagaimana dengan empat kerajaan lainnya? 」

Rica bertanya pada Alice.

「 Orang-orang yang pergi ke survei belum kembali. Mereka seharusnya bisa, setelah beberapa hari 」

「 ……survei itu, berapa banyak hasilnya? 」

「 Apa maksudmu, Kakeru? 」

「 Beberapa orang datang untuk mengundang Melissa menjadi paus. Dia terdengar seolah-olah dia memiliki keyakinan mutlak bahwa dia akan menjadi paus jika dia setuju untuk menjadi kandidat 」

『 Kau bahkan tidak ingat nama pria itu tapi kau ingat itu 』

Eleanor berkata dengan nada sarkasme.

Ini tentang Melissa.

「 Apa yang terjadi? 」

「 Ya 」

「 Aku akan mencoba menyelidikinya 」

「 Aku akan menyerahkannya kepadamu 」

Aku memberi Rica ciuman singkat di bibirnya.

Melihat itu, wajah Alice memerah dan tubuhnya tersentak.

Apakah dia takut melihat itu sekarang?

「 Kau mendengarnya. Alice, pergi dan segera selidiki tentang hal itu 」

「 …… 」

「 Alice? 」

Rica memiringkan kepalanya.

Bahkan setelah menerima perintah, Alice tidak bergerak untuk mengambil tindakan. Dia menggigit bibirnya dan memegang roknya dengan erat.

Akhirnya, Alice berkata dengan ekspresi tegas.

「 Onee-sama! T-Tolong biarkan aku, m-menerima kasih sayang Kakeru-sama juga! 」

『 Kukuku, ini pertama kalinya aku melihat seorang gadis memohon untuk menghangatkan tempat tidurmu dengan putus asa 』

Sama halnya denganku.

Aku telah melihat seseorang mengumpulkan semua keberanian yang mereka miliki, tetapi Alice tidak seperti itu.

Dia mengumpulkan keberaniannya dan memintanya, karena dia akan melakukannya sebagai tugasnya.

Rica memahami itu dengan benar.

「 Tidak 」

「 K-Kenapa……? 」

「 Tidak mungkin aku dapat memberikan Alice ke Kakeru sekarang 」

「 ......aku tidak memenuhi syarat? 」

「 Ya. Tidak, dengan caramu sekarang 」

「 ……dipahami 」

Alice mengendurkan bahunya dan dengan putus asa meninggalkan taman kaca.



Alice meninggalkan Taman Mawar dengan putus asa.

「 Seharusnya tidak seperti ini…… 」

Dia ditolak, dia sedih, dan dia bisa merasakan ketakutan yang lebih besar.

Meskipun Taman Mawar adalah harem Rica secara eksternal, dia telah memberi tahu mereka semua.

Pemilik harem ini adalah Pengguna Pedang Iblis, Yuuki Kakeru.

Dia mengatakan bahwa alasan yang dibuat adalah untuk mengumpulkan wanita untuk Kakeru.

Tidak jarang bagi istri yang sah untuk mengurus para selir. Alice merasa tidak ada yang salah dengan itu.

Dan dia juga memahami hal yang paling diprioritaskan yang harus dia lakukan.

Ini tidur dengan Kakeru.

Tidak peduli apa yang sebenarnya telah dikatakan, memang benar bahwa alasan dia datang ke sini adalah menjadi sandera ーー setidaknya, itulah yang Alice pikirkan.

Itulah mengapa dia juga berpikir bahwa hal yang diinginkan Rica untuk dilakukannya, menghangatkan tempat tidur Kakeru, adalah pekerjaan yang paling penting baginya.

Dia tidak salah. Melihat perempuan lain, tidak diragukan bahwa Rica secara aktif menawarkan mereka kepada Kakeru untuk menarik perhatiannya.

Rica senang ketika Kakeru puas. Pola itu benar tanpa keraguan sedikit pun.

Itulah mengapa Alice membawanya sendiri, dia ingin dia membawanya.

Namun, Rica menolak.

"Mengapa" dan "apa yang harus kulakukan".

Kedua pikiran itu berputar-putar di dalam pikiran Alice.

「 Alice 」

「 Eh...... O-Onee-sama 」

Mendengar namanya dipanggil, Alice menoleh dan terkejut.

Rica, dia meninggalkan Taman Mawar untuk mengejarnya.

「 A-Apakah ada hal lain yang bisa kulakukan? 」

「 Kata-kataku saja tidak cukup 」

「 Eh? 」

「 Aku tidak berarti bagimu. Rasanya itu, itu sia-sia 」

「 Sia-sia? 」

「 Maksudku itu sia-sia jika kau tidur dengan Kakeru karena kewajiban, sementara tidak jatuh cinta padanya. Alice tidak mencintai Kakeru, kan? 」

「 I-Itu …… 」

「 Tidak apa-apa. Hanya ada satu hal yang harus aku katakan padamu 」

Rica mengulurkan tangannya dan menyentuh pipi Alice.

「 Kau tidak perlu memaksakan diri. Lihat saja Kakeru dengan matamu. Dengan melakukan itu, kau akan jatuh cinta padanya. Kau harus tidur dengan Kakeru ketika itu terjadi. Kau kemudian akan mengalami sukacita terbesar 」

「 Y-Yang terbesar…… 」

「 Toh, aku benar-benar ingin Alice bahagia 」

「 …… 」

「 Sekarang. Aku akan mengandalkanmu untuk menyelidiki kasus itu, oke 」

Setelah mengatakan itu, Rica berbalik dan kembali ke Taman Mawar.

Alice memerah dan menyentuh tempat jari Rica menyentuh, tempat di mana dia bisa merasakan perasaan sisanya.

「 Onee…… sama…… 」

Dia berbisik ketika pipinya memerah.

Yang dia tatap adalah tuan dari Taman Mawar.

Rica tidak tahu.

Kata-kata yang dia katakan dengan niat baik setelah dia mendekati Alice.

「 Onee-sama…… 」

Itu membuat Alice menghembuskan napas panjang, membuat jaraknya ke Kakeru sedikit lebih jauh.

Rica belum menyadari bahwa pada saat ini.
Kujibiki Tokushou Bab 282

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment