16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 289

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 289 – Kebangkitan Caroline

「 Eudora……san 」

「 Ara, aku mendengar bahwa Anak Tuhan tidak banyak bicara, tetapi tampaknya itu tidak terjadi. Atau apakah aku cukup beruntung? 」

Eudora tertawa kecil.

Dari samping, dia terlihat seperti wanita bangsawan yang menunjukkan senyum elegan. Membuktikan bahwa beberapa orang berimanーーterutama pria yang tercengang oleh sosoknya.

Dia memiliki senyum ramah dan sikap elegan.

Tapi tetap saja, Caroline mengerutkan alisnya.

Tidak diketahui apakah Eudora menyadarinya atau tidak.

Dia melanjutkan sambil tersenyum.

「 Sangat mudah kalau kita bisa bicara. Caroline-sama, aku punya sesuatu untuk ditanyakan padamu 」

「 …… tidak 」

「ーー! 」

Sebelum Eudora selesai, Caroline menolak tanpa pertimbangan.

Ekspresi orang-orang beriman di dalam gereja bercampur dan Eudora menjadi kaku untuk sesaat.

「 Itu...... kenapa begitu? 」

「 Tidak masalah 」

「 Itu mengganggu. Bisakah kau setidaknya mendengarkan apa yang kukatakan 」

「 …… 」

Caroline tampak seperti dia tidak suka teman bicaranya, membuat ekspresi yang jelas.

「 ......kau tampaknya sangat terbuka ya. Mau bagaimana lagi, aku akan berangkat hari ini 」

Setelah Eudora mengatakan itu, dia berbalik dan meninggalkan gereja.

Dia benar-benar tampak seperti dia bertindak dewasa. Menambah atmosfer di sekelilingnya dan sikapnya yang elegan, beberapa orang beriman memandang Caroline dengan ketidaksetujuan dan ketidakpuasan yang jelas.

Mereka tampak seolah-olah membuat keributan tentang hal itu jika Caroline bukan “Anak Tuhan”.

Secara alami, tatapan mereka, emosi mereka, mereka tidak mencapai Caroline.

Dia melihat Eudora dengan ekspresi bingung dan tidak menyenangkan.

Bahkan sekarang, di mata Caroline, Eudora sepertinya adalah sesuatu yang sangat gelap dan kotor.



Setelah masuk ke gerbongnya, Eudora membisikkan perintah kepada bawahannya.

「 Pergi dan selidiki gadis itu. Mulai dari kelahiran, selera, dan preferensi, hingga warna pakaian dalam yang dikenakannya. Temukan semuanya. Pasti ada sesuatu. Sesuatu yang akan membuatnya mendengarkanku 」

「 Ha! 」

Bawahannya menerima perintah dan pergi.

Di dalam kereta yang mulai bergerak, Eudora berbisik pada dirinya sendiri dengan ekspresi cemberut.

「 Bocah kecil yang sombong karena dipanggil Anak Tuhan...... Aku pasti akan membuatmu menyesali ini 」

Eudora mengumpat di tempat di mana tidak ada yang melihat.

Meskipun kecantikannya masih ada dan sama, ekspresinya sangat jahat dan garang, tidak sebanding dengan apa yang telah dia tunjukkan sebelumnya.

Itu adalah ekspresi sebenarnya yang hanya dia tunjukkan ketika dia benar-benar yakin bahwa tidak ada yang melihat.

「 Ini seperti orang yang berbeda 」

『 Kukuku, dia cukup layak untuk terlihat yang baik di luar 』

Eleanor dan aku melihat ekspresi itu dari dekat.

Di kereta yang sama, di kursi yang berseberangan dengannya.

Aku naik kereta yang sama sambil mengenakan aura kamuflaseku.

Berkat itu, dia tidak bisa melihatku sama sekali.

「 Aku mungkin akan menolak permintaan seseorang seperti ini. Tidak, toh, tidak mungkin dia membawa sesuatu yang wajar 」

『 Dia sepertinya mengatakan sesuatu tentang mengancam gadis itu juga 』

「 Dia melakukannya. Namun, mengapa Caroline menolaknya? 」

『 Dia bahkan tidak membiarkan dia membicarakannya 』

「 Caroline memiliki ekspresi tidak menyenangkan saat dia melihatnya. Seakan dia melihat sampah 」

『 Umu. Dia melihat Nikki beberapa saat yang lalu, jadi perbedaan pada ekspresinya sangat buruk 』

「 ......apa yang kau pikirkan? 」

『 Dia mungkin telah mendengar sesuatu yang mustahil untuk orang biasa 』

Aku mengangguk.

Aku setuju dengan tebakan Eleanor.

Awalnya, Caroline memiliki "cara mendengar" yang berbeda dari orang lain.

Hingga saat ini, itu akan menjadi "dia bisa mendengar" atau "dia tidak bisa mendengar", tetapi ada kemungkinan bahwa itu mungkin telah berevolusi menjadi sesuatu yang lain.

Bahkan, matanya jelas berbeda ketika dia melihat Nikki dan tentara budak lainnya. Dia menatap mereka dengan mata yang baik.

『 Apakah kau menyombongkan diri sekarang? 』

「 Itu fakta bahwa mereka telah menjadi wanita yang baik 」

『 Kukuku, kau tidak menyenangkan digoda 』

Meskipun dia mengatakan itu, Eleanor sepertinya bersenang-senang.

Aku memberikannya pikiran lain. Aku memikirkan cara menguji dan membuktikan apa yang terjadi pada Caroline.



「 Jika itu yang terjadi, ada seseorang yang sangat cocok 」

Di Kerajaan Calamba, di Ibukota Kerajaan, Meteora.

Rica memberitahuku itu ketika aku datang untuk berkonsultasi dengannya.

「 Siapa itu? Aku datang untuk menanyakan apakah kau memiliki seseorang yang kau perhatikan, yang belum memasuki harem. Apakah seperti itu? 」

「 Sayangnya, itu seorang pria 」

Rica tersenyum.

「 Aku akan mengamankan yang harus kukumpulkan secepat ini, cukup cepat untuk menang melawan Delfina 」

「 Colaria ya 」

「 Ya. Itu sebabnya tidak ada orang yang seperti yang digambarkan Kakeru sekarang. Aku tidak punya itu, tapi ada orang yang mungkin dihukum karena kejahatan 」

「 Beritahu aku detailnya 」

Setelah menunjukkan senyum anggun, Rica mulai berbicara tentang lelaki itu.

Itu adalah pejabat yang lebih rendah di daerah pedesaan dengan banyak lahan pertanian di wilayah tertentu.

Tahun ini, wilayah itu terkena cuaca buruk, jadi kerajaanーーRica memberi mereka pengecualian untuk pajak dan mengirimkan barang-barang bantuan kepada mereka.

Namun, itu adalah plot oleh beberapa pejabat yang korup, meningkatkan kekayaan pribadi mereka dengan mengambil keuntungan dari itu.

Pejabat yang lebih rendah menemukan bukti untuk korupsi pejabat lain dan mencoba melaporkannyaーー .

「 Ini adalah kisah yang berjalan seperti itu. Di sisi lain, ada laporan yang mengatakan bahwa penyebab sebenarnya dari semua ini sebenarnya adalah pejabat yang lebih rendah 」

「 Aku mengerti. Ini tidak akan berhasil huh 」

「 Tapi aku sudah mendapat beberapa bukti. Dia tidak bersalah. Aku pikir dia hanya apa yang dibutuhkan Kakeru saat ini untuk menguji Caroline 」

「 Itu benar. Terima kasih, Rica 」

Setelah aku mengatakan itu, aku memegang Rica di pinggang dan menariknya ke dalam pelukan, lalu memberinya ciuman mendalam.

Rica tampak terpesona dan dia menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

「 Apakah ada orang lain yang seperti dia? 」

「 Meskipun mereka tidak sepenuhnya terbukti, ada beberapa 」

「 Aku akan menggunakan semuanya 」

「 Un. Aku akan membawakanmu daftar 」

Aku memberi Rica ciuman lain ketika dia akan memanggil seseorang untuk memerintah, memberinya pembayaran uang muka yang pantas dia terima.



「 Caroline 」

「 Tuhan 」

Di gereja Ainon, di kamar Caroline.

Aku langsung warp ke kamarnya.

Caroline secara tak terduga tenang meskipun sudah lama sejak dia menemuiku.

「 Apa masalahnya, Tuhan? 」

「 Tidak, tidak, bukan apa-apa. Lebih penting lagi, ikut aku 」

「 Ke mana? 」

「 Ke penjara 」

「 Penjara…… 」

Caroline memiliki wajah yang bertanya-tanya tentang apa itu, tetapi meskipun demikian, dia tanpa ragu mengambil tanganku ketika aku mengulurkan tangan kepadanya.

Memegangnya erat-erat, aku melangkahkan kaki ke penjara yang pernah kutunjukkan sebelumnya.

Ini penjara bawah tanah di mana penjahat dikurung.

Dinding batu dan jeruji besi melepaskan atmosfer khusyuk.

「 Di sini 」

「Un」

Aku membawa Caroline di depan pria yang kucari.

Itu adalah pejabat yang lebih rendah yang telah melaporkan korupsi namun dia dituduh sebagai yang korup.

「 Eh? 」

Begitu dia melihat pria itu, mata Caroline melebar.

Dia bahkan belum mendengar pria itu berbicara, tapi dia sudah mengeluarkan suara kejutan.

「 Mengapa orang itu, di tempat seperti ini? 」

「 Bisakah kau menceritakan sesuatu? 」

「 Un. Dia sama saja, dengan orang yang Tuhan ajak bicara. Dia terlihat bersinar 」

「 Untuk yang aku ajak bicara? 」

「 Penghormatan wanita yang luar biasa 」

「 Nikki ya…… kau melihat kami ya 」

Caroline mengangguk sedikit. Matanya tertuju pada pria itu.

「 Kau melihatnya bersinar, ya. Bagaimana dengan wanita itu, Eudora? 」

「 Dia sangat kotor 」

「 Aku mengerti. Bukannya kau bisa mendengarnya, kau bisa melihatnya 」

「 Un. Baru belakangan ini aku bisa melihatnya 」

「 Begitu ya...... Caroline 」

「 Apa? 」

「 Aku akan membuatmu melihat orang yang berbeda juga 」

「 Un...... jika Tuhan berkata demikian…… 」

Caroline tampak tidak mengerti. Dia pasti tidak tahu itu sendiri.

Dia tidak tahu betapa menakjubkan hal yang dia lihat.

『 Cahaya jiwa, ya...... 』

Eleanor berbisik dengan suara serius.

Eleanor memiliki dugaan yang sama. Jika tebakan kami benar, itu berarti bahwa Caroline sekarang dapat melihat warna jiwa manusia.

Dan untuk memastikan itu, aku membuatnya melihat berbagai macam orang.



Sekitar 90% dari gerakan hati Caroline adalah seperti yang diharapkan Kakeru.

10% sisanya melampaui harapan Kakeru.

Caroline mulai melihat lebih banyak manusia, dia mulai melihat lebih banyak dan melihat sifat sejati mereka.

Caroline dilahirkan sebagai Anak Tuhanー ー sebagai wadah untuk Solon, tetapi Kakeru tidak pernah membayangkan bahwa kekuatannya akan terbangun, kemampuan untuk memilah jiwa.
Kujibiki Tokushou Bab 289

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment