16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 291

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 291 – Tuhan dan Anak Tuhan

Caroline menatapku untuk sementara.

Meskipun matanya yang bersemangat kembali tenang, Caroline tidak berhenti menatapku.

「 Ada apa, Caro ー ー」

「 Tuhan 」

「 ーーun? Apa? 」

「 Aku ingin melihat lebih banyak jenis orang 」

「 Banyak jenis? 」

「Un」

Caroline mengangguk dengan jelas.

Ini mungkin pertama kalinya sejak kita bertemu, pertama kali dia "bertanya" sesuatu dariku seperti ini.

「 Aku ingin melihat lebih banyak orang 」

「 Melihat saja mereka? 」

「Un」

「 ……yosh, aku mengerti 」

Aku tidak tahu apa yang dia rencanakan, tapi aku ingin memberikan apa yang dia inginkan.

Caroline saat ini benar-benar berbeda dari saat kita baru bertemu.

Selama waktu itu, matanya tidak jelas, mereka kosong seolah-olah dia tidak punya tujuan.

Tapi sekarang, sebaliknya. Aku tidak tahu apa "itu", tetapi matanya jelas menunjukkan keinginannya untuk "sesuatu".

Jika demikian, maka aku harus mengabulkan kebutuhannya.

「 Mari kita pergi ke tur ibukota 」

「 Tur ibukota? 」

Hikari memiringkan kepalanya dan mengulang apa yang aku katakan.

「 Ya, kita akan pergi ke semua ibukota dari lima kerajaan besar. Kota-kota kan memiliki banyak orang 」

「 Kedengarannya menyenangkan〜! Bisakah Hikari ikut juga? 」

「 Tentu 」

Aku akan selalu mendengarkan tanpa syarat permintaan Hikari-ku yang imut itu.

『 Penyakitmu (menjadi orang tua yang memanjakan) semakin parah 』

Eleanor berkata sambil memutar matanya.

Aku tidak mengerti apa yang dia katakan jadi aku tidak peduli padanya.

Setelah memberi tahu Nana, aku akan kembali pada malam hari, aku warp membawa Caroline dan Hikari bersamaku.



Ibukota Kerajaan Calamba, Meteora.

Kami duduk di teras kafe, memberi Caroline posisi di mana dia bisa melihat pejalan kaki dengan baik.

Caroline menatap orang-orang yang datang dan pergi dengan penuh perhatian.

「 Bagaimana ini? Apakah kau pikir kau bisa memahami apapun? 」

「 …… 」

Caroline tidak menjawab.

Dia tampaknya begitu terfokus pada orang yang lewat sehingga dia tidak bisa mendengar kata-kataku.

「 Onee-chan, dia sangat terkonsentrasi〜 」

「 Itu benar. Aku ingin tahu apa yang dia lihat dan bagaimana dia melihat mereka 」

「 Bahkan Otou-san tidak tahu? 」

「 Belum, setidaknya. Meskipun aku bisa menebak bahwa itu adalah sesuatu seperti penyesuaian frekuensi suara untuknya, masih belum cukup informasi 」

「 Oh. Tapi Onee-chan, dia terlihat sangat cantik seperti itu〜 」

「 Aku setuju 」

Melihat Caroline mengawasi orang yang lewat, aku melihatnya cukup seperti apa yang dikatakan Hikari.

Dia menutup bibirnya, alisnya rapat, matanya menatap lurus ke depan.

Dia tampak seserius mungkin, membuatnya sangat cantik.

Tiba-tiba, Caroline berpaling kepadaku.

「 Ada apa? 」

「 …… 」

Tapi setelah menatapku untuk sementara, dia kembali menonton orang yang lewat sekali lagi.

「 Aku ingin tahu apa itu〜? 」

「 Siapa yang tahu 」

Meskipun aku tidak mengerti tindakannya, aku berpikir bahwa aku harus membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya.

Pada waktu itu. Aku mendengar suara bernada tinggi.

Sekelompok wanita bergerak dengan kecepatan yang sama.

Melihat lebih dekat, para wanita itu mengelilingi seorang pria tertentu.

Orang-orang mengelilinginya sambil tertawa dan mengangkat jeritan dengan tawa.

Dengan pandangan lain, pria itu tampak sangat tampan.

Dia memiliki tubuh perenang dan wajah yang tampan. Ini adalah pria tampan yang cukup untuk menjadi idola pria.

『 Apa-apaan itu 』

「 Seorang aktor atau mungkin seorang penyanyiーーdi dunia ini, mungkin seorang bard atau sesuatu? Atau mungkin dia adalah host…… apa yang paling dekat dengan host di sini? 」

Sambil menebak, aku mencoba mencocokkan perbedaan antara dunia ini dan duniaku sebelumnya.

『 Hmm. Tampaknya itu yang terjadi. Dia cukup populer juga, sepertinya 』

「 Begitukah? 」

『 Lihatlah sekelilingnya dengan seksama 』

「 Hmm……? Heh〜, ada banyak perempuan yang tidak bisa dekat tapi nonton dari jauh 」

『 Sepertinya sekitar tiga puluh persen wanita di sekitarnya menyukai pria itu 』

「 Sepertinya benar 」

Dia mungkin tidak menyadari keributan itu. Caroline melihat kelompok itu untuk pertama kalinya ketika mereka lewat di depan kami.

Dia menatap lurus ke atas sampai saat itu, tetapi matanya tiba-tiba mengikuti kelompok itu.

Setelah mereka mencapai jarak di mana dia tidak bisa melihat mereka lagi, Caroline melihat ke arahku sekali lagi.

...... ini, apakah aku dibandingkan?

Mungkin begitu.

Caroline melihat banyak jenis orang, lalu menatapku setelah melakukan itu.

Dia membandingkanku dengan orang lain. Setidaknya itulah yang kurasakan.

Meskipun aku tidak tahu mengapa dia melakukannya, aku membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan.



Di ibukota kerajaan Kerajaan Aegina, Rethim.

Kami berada di bagian terakhir dari tur ibukota kami. Di bawah matahari terbenam, Caroline mengawasi orang-orang yang lewat seperti yang dilakukannya di empat ibukota lainnya, dan dari waktu ke waktu, dia akan melihat ke arahku.

Aku saat ini menepuk kepala Hikari.

Aku menepuk Hikari yang lelah dan tertidur dan balas menatap Caroline.

「 Tuhan 」

Dia hanya membandingkanku dengan orang lain sampai sekarangーーtetapi untuk pertama kalinya, Caroline membuka mulutnya.

「 Un? Apa sudah cukup? 」

「 Un, sudah cukup 」

「 Sudahkah kau memahami sesuatu? 」

「 Tuhan adalah Tuhan 」

「 Kau juga mengatakan itu sebelum kami melanjutkan tur. Apakah kau ingin memastikan itu? 」

「Un」

「 Begitu ya」

"Untuk alasan apa," pikirku, tapi karena Caroline yakin dengan itu, maka kupikir itu juga bagus.

「 ……Tuhan 」

「 Un? 」

Caroline mengulurkan tangan dan meraih tanganku.

Dia memegang tanganku erat-erat, lalu membawanya ke dadanya, memeluknya kuat-kuat.

Dia menggunakan tangannya untuk membungkus tanganku dan memeluknya erat-erat.

Jemarinya tenggelam ke punggung tanganku. Dia memegangnya sekuat mungkin.

「 Ada apa, Caroline 」

「 Aku menginginkan Tuhan 」

「 Aku? 」

Aku memikirkan apa yang dia maksudkan sesaat.

Jika ada artinya, maka dia mengatakan padaku dia ingin aku bercinta dengannya.

Jika itu adalah orang lain di dalam haremku, aku akan langsung membawa mereka ke ranjangku setelah mendengar mereka mengatakan kalimat lucu dan sangat mencintai mereka.

Tapi, agak sulit dikatakan karena itu Caroline.

Aku tidak tahu apakah dia mengatakan bahwa "dalam arti itu".

「 Tuhan begitu besar, begitu cerah, dan begitu hangat. Dia berbeda dengan yang lain; Tuhan itu hanya Tuhan 」

Garis-garisnya terdengar agak abstrak, tapi itu mungkin kesimpulannya setelah tur ini.

「 Melihat Tuhan, aku...... 」

Caroline hendak mengatakannya, tetapi berhenti.

Dia sepertinya tidak melakukannya karena rasa malu yang biasa.

Dia memiliki ekspresi yang mengatakan bahwa dia ingin mengatakan sesuatu, namun tidak dapat menemukan kata-kata untuk menggambarkannya.

Itu sebabnya aku mengambil tindakan dari pihakku.

Untuk mengkonfirmasi apa hal yang dia "inginkan" secara harfiah berarti apa itu.

Aku mengulurkan tanganku, memegang dagunya dan menariknya ke arahku pada saat yang bersamaan.

Aku memberi Caroline yang terkejut kecupan lalu berhenti.

Caroline membelalakkan matanya karena terkejut, tetapi segera setelah itu.

Dia menekan bibirnya kuat-kuat ke bibirku.

Dia bahkan tidak tahu bagaimana menutup matanya ketika berciuman. Dia hanya menempelkan bibirnya ke bibirku dengan mata terbuka.

Diaーーdia sangat menginginkanku.

Dengan kata lain, memang seperti itu.

Aku meraih bahunya dan mendorongnya sedikit dengan lembut.

「 Caroline 」

「 Tuhan? 」

「 Tutup matamu, terima semua apa adanya 」

「 ーー! Ya! 」

Melihat dekat matanya, aku membawanya kembali ke rumahku menggunakan Warp Feather-ku, dan mendorongnya ke tempat tidur.

『 Kukuku, ini harusnya incest karena ini adalah Tuhan dan Anak Tuhan 』

Aku menjentikkan Eleanor yang bercanda dengan jariku.

Aku memandang Caroline yang sangat menginginkanku. Aku melepas bajunya dan mengabulkan keinginannya.
Kujibiki Tokushou Bab 291

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment