18 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 19-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 19 – Fallen Blue Blood (Part 1)

Sudah jelas di mana Central Plains berakhir dan Olga Federation dimulai, karena perbatasannya ditandai dengan hutan.

Tapi tanpa titik perbedaan pun sudah jelas.

Alasannya adalah dingin. Sekarang kita sedang mendekati awal musim dingin, perbedaan suhu antara Central Plains dan Federation sudah ketahuan.

Salju sekilas mulai menari di atas kepala kami.

Di kursi kusir, Celia duduk ditutupi mantel besar.

Aku dan gadis-gadis lain menutup entri gerobak tertutup rapt-rapat dan meringkuk di dalam sehingga tidak merasa begitu dingin.

Lugh berencana untuk membawa gadis-gadis selatan ke Gordonia sehingga mereka tidak diberi apapun yang baik terhadap dingin.

Kebutuhan, kami terbungkus selimut yang kusiapkan di atas kepala kita untuk menjaga kehangatan.

Karena Arisa dan Collette menangis hati mereka tenang di pelukanku dan melunak. Bahkan sekarang mereka masih masing-masing di kedua lenganku dengan selimut bersama-sama denganku.

Aku mengatakan kepada Nonna datang bergabung dengan kami tapi dia merasa tak enak bagi para gadis dan mengenakan mantel bulu, duduk agak jauh

Tentu saja, aku tidak bisa meninggalkan Celia sendiri di stan pengemudi jadi aku belikan tempat dengan dia setiap sekarang dan nanti, tetapi tampaknya memeluk Celia, yang memiliki suhu tubuh lebih tinggi, juga menyenangkan untuk Arisa dan Colette.

Saat matahari terbenam, kami tidak mencapai kota yang kami dapat tinggal di jadi kami membuat persiapan untuk kamp.

Masih ada waktu sampai matahari terbenam jadi aku menempatkan gadis-gadis untuk naik Schwarz.

Colette takut pada kuda yang lebih besar daripada yang menarik gerobak tapi aku setengah paksa membuat perjalanannya.

Ada pelana pada dirinya tetapi kebanyakan, tidak ada cara kuda cabul ini akan mengguncang wanita.

Benar saja, kuda memberi kerjasama totalnya dan membiarkan Collete naik, ia membuat lingkaran di sekitar gerobak, bersukaria.

Ini bagus. Senyum terlihat bagus pada Collete, yang masih bisa disebut seorang gadis muda di usia 16.

Arisa tidak bisa tenang, mungkin dia ingin naik juga.

Pada akhirnya, Collette dan Arisa terus naik Schwarz sampai matahari benar-benar terbenam, Schwarz sudah kelelahan tapi dia tampak sangat puas.

Meskipun itu perkemahan, lebih enak tidur di kereta tertutup dengan tumpukan hangat daripada tidur di tanah sehingga kita semua masuk ke dalam gerobak untuk tidur.
Sudah beberapa hari sejak gadis bergabung denganku, kupikir semuanya berjalan lancar, tapi tidak seperti itu.

Terutama, bagian setengah lebih rendahku dalam kesulitan.

Aku berpikir aku hanya akan memukul batasku, terbungkus selimutku, sebagai penyelamatku datang.

"Apa itumu keras?"

Arisa berkata kepadaku, berbisik ke telingaku sehingga dia tidak membangunkan yang lain.

"Ini baru saja, eh, hidup"

Aku tidak punya niat untuk menyembunyikannya jadi aku tidak memedulikan apapun, tapi sepertinya itu terlalu jujur.

"Kau akan mengurusku?"

"Aku masih belum cukup mengatasi itu, tapi kalau hanya dengan tangan..."

Dalam selimut, aku menggelitik Arisa dan mencium leher dan dada.

Tersenyum, Arisa pura-pura keengganan dan bermain-main.

Saat kami bermain, darah mengalir ke anggotaku, dan itu mendorong celanaku penuh semangat dan berdiri tegak.

Aku tidak menyembunyikannya jadi tentu saja, Arisa melihatnya.

"Jadi kau benar-benar meluap, bukan. Permisi..."

Arisa menarik celanaku dan batang besar dan kerasku yang mendekati ejakulasi muncul keluar.

"Wah! Apa ini!? Ini menghancurkan bumi!?"

"Ini kau-tahu-apa, kalau kau bertanya"

"Wow... bandit tak ada apa-apanya dengan ini. Dua kali? Tidak, itu jauh lebih besar"

Ketika aku mendorong bahunya dengan tidak sabar, dia tersenyum kepadaku dengan mata menengadah dan menyelam di bawah selimut.

Dia akan membawanya dengan tangannya seperti yang dia katakan.

"Menakjubkan, itu tidak akan pas di satu tangan"

"Lakukan dengan kasar"

"YAaaaa"

Karena dia dalam selimut, aku tidak bisa melihat apa yang dia lakukan tapi aku bisa mendengar bunyi bernafsu dan merasakan kenikmatan yang membuatku pusing.

Setelah pantangku, sedang dipermainkan oleh seorang wanita merasa sesegar mata air untuk tenggorokan kering.

Jus keluar dari bendaku karena pemompaannya, dan suara berubah karena lengket.

"Apa terasa enak?"

"Ya, itu enak"

Ini biasanya tak terpikirkan bagiku untuk ejakulasi dini, tapi aku hampir muncrat.

Dia tampak melihat bendaku berdenyut sedikit sehingga dia mempercepat laju menyentuhnya.

"Ini keluar! Aku sudah meluap, tampaknya akan ada banyak"

"Beri aku semua yang kau punya~"

Dia merasa aman dan damai mungkin karena aku tidak mendorongnya sampai akhir.

Ketika akhirnya datang saat ritme ejakulasi dimulai, lidah Arisa merayap hingga akhir uretraku.

"Aku akan menekan di kepalamu!"

Aku meraih kepala Arisa dari luar selimut, setengah bangkit berdiri, dan datang.
sperma tebal, sehingga aku pun tahu, datang dari bolaku ke penisku dan keluar penisku.

"Oooh!"

"Wah! Uwaa!"

Sementara membiarkan mengerang, aku keluar dua atau tiga kali, masih setengah-naik sementara.

Ejakulasi besarku masih terus selama satu menit dan dalam selimut itu berubah menjadi sesuatu yang luar biasa, tapi aku tidak bisa berhenti, tidak setelah semua ini.

Setelah aku sudah mengeluarkan apa yang kubiarkan keluar, aku berguling selimut bawah.

Ada bau laki-laki yang tak tertahankan, jika aku bisa mengatakannya sendiri.

"Aku basah kuyup... Apakah ini benar-benar sperma pria? Ini hampir padat... ini kekuningan dan bau seperti seorang laki-laki jantan"

Spermaku menempel tak terpisahkan seperti monster, lendir, di wajah Arisa.

Ada jumlah luar biasa juga, seluruh tubuh Arisa ini basah, selimut juga direndam dan harus dicuci.

Tapi layak sebulan penuh untuk keinginan terpendam tidak hanya berhenti di sini.

"Tidak perlu untuk menghapus. Aku belum puas"

Aku membiarkan Arisa memegang anggotaku yang masih keras.

Meskipun terkejut, ia sekali lagi mulai menggosok anggota bernodaku.

Sementara menepuk-nepuk kepala jus-direndam, aku merilis sperma empat kali.
Oukoku e Tsudzuku Michi 19-1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment