19 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 19-4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 19 – Fallen Blue Blood (Part 4)

Setelah mengirim Collette ke kampung halamannya kami pergi ke selatan ke arah North Telies.

Alasannya sederhana, kami tidak bisa pergi lebih jauh dari ini.

Meskipun aku bilang aku tidak ingin pergi sepanjang sungai tapi melihat musim dingin utara, tapi bahkan di kampung halaman Collette dan Arisa di pusat Federation, tanah sudah beku dan air dalam kantong kami juga membeku, kami bahkan tidak bisa minum kecuali kami membuat api.

Kebanyakan, jika kami pergi terus ke utara kuda akan mati membeku.

Kemudian setelah kami kehilangan cara kami bertransportasi, kami manusia akan menemui nasib yang sama.

Mengingat setelah mengalami hasil yang baik dingin intens Federation, kami langsung ke selatan menuju sungai.

Aku berencana untuk melakukan sesuatu tentang Nonna sepanjang jalan tapi itu datang tiba-tiba lebih awal.

"Selatan? Ah, kalau kau mau dapat perahu kau pergi kira-kira 5-6 hari ke selatan dan kau akan ke kota pelabuhan. Kalau aku ingat benar, nama itu..."

"Elektra"

Itu bukan tindakan ringan atau respon sesaat, Nonna melompat seperti dia kejang-kejang karena klimaks.

"Ada apa denganmu tiba-tiba"

Celia mengecam padanya, Nonna tersenyum tapi dia tidak bisa tersenyum sama sekali.

"Aegir-sama?"

"Apa?"

"Daripada sungai, aku lebih suka ruang terbuka lebar seperti ini"

"Aku mengerti"

"Jadi bisa kita terus ke barat seperti ini?"

"Tidak, tidak bisa, ada banyak kota-kota di selatan dan kita bahkan bisa mendapatkan perahu"

"Aegir-sama"

"Apa?"

"Kupikir aku ingin ke Gordonia"

"Kau mengatakan ini sekarang?"

"Aku tiba-tiba berubah hati"

"Tidak, kau tidak bisa, kita akan pergi ke ibukota Federation dulu"

"Kalau kau akan mendengarkan keegoisanku aku akan membiarkanmu memainkan payudaraku"

"Haruskah aku meraba-raba mereka dengan paksa langsung?"

Entah bagaimana dia tidak ingin pergi ke Elektra bagaimanapun caranya.

Aku jadi lelah karena drama murahan ini.

"Kenapa kau tidak suka Elektra?"

"........ dulunya kota di mana aku tinggal"

Yah, aku menduga itu adalah sesuatu seperti itu.

Dia mungkin tidak ingin bertemu dengan keluarga yang menjualnya.

"Kita akan Elektra. Kalau kau tidak ingin terlihat, gunakan topi atau sesuatu"

"Kumohon"

Nonna menunduk dengan sedih.

 

Beberapa hari kemudian.

"Jadi ini adalah North Telies"

"Keren! Aku tidak bisa melihat tepi sungai lain!"

Salah satu dari dua sungai besar benua, North Telies.

Membentang dari Central Plains dan mengalir ke laut barat, itu adalah sungai berkat yang mengalir mendukung logistik dan pertanian.

Kota-kota di sepanjang lembah yang melakukan banyak perdagangan dan tumbuh besar.

Elektra ini juga, meskipun sebuah kota provinsi, adalah salah satu yang relatif besar dengan lebih dari tiga puluh ribu orang.

Di sebuah kota yang hidup ini ada seorang wanita dada besar menutupi wajahnya dengan topi.

"Kau tidak bisa melihat wajahku, kan?"

Tanyanya cemas, tapi tidak ada masalah.

Apakah ia akan marah jika aku mengatakan tatapan pria bukanlah wajahnya tapi payudara berukuran legendarisnya?

"Aegir-sama! Lihat! kapal yang tampak seperti bukit! Dan itu punya kain terpasang?"

Sebuah tongkang sepanjang 40 meter dan setinggi 5 meter itu merapat di dermaga.

Ada dayung tak terhitung jumlahnya menonjol dari sisi-sisinya.

Tampaknya akan sarat dengan sejumlah besar barang.

"Itu bireme. Mungkin akan mengangkut biji-bijian untuk [White City], kuduga. Itu bahkan bisa pergi hulu, dan jika angin baik itu bisa pergi dengan kecepatan yang mengagumkan" (https://en.wikipedia.org/wiki/Bireme)

Itu mengingatkanku, aku mendengar bahwa kapal laut akan memiliki kain yang melekat dan tidak ada dayung tetapi tampaknya kapal sungai melakukan hal yang sama, juga.

"White City" adalah ibukota Olga Federation dan karena nama resminya berubah dengan setiap raja berturut-turut sehingga tampaknya disebut dengan julukannya.

Celia tampaknya melihat sungai dan perahu untuk pertama kalinya dan bahkan berbicara dengan Nonna yang biasanya tidak akan bergaul, sungguh mengagumkan.

Ini pertama kalinya aku, juga, tapi aku tidak akan menaikkan keributan soal itu.

Ada banyak toko-toko yang berjejer di sepanjang tepi sungai, dan ada berbagai macam, juga.

Dari buah-buahan yang belum pernah kulihat sebelumnya sampai kerajinan, seperti yang diharapkan dari pos perdagangan luar negeri.

Nonna mengambil buah kuning kecil dan berkata "ini lezat lho", jadi kami membeli beberapa.

Tampaknya buah kuning kecil ini bernama "mandarin".

Aku membiarkan dia mengupas kulit dengan jemari yang ramping dan memasukkannya ke dalam mulutku. Ini memiliki rasa yang aneh, manis dan agak asam.

Celia dengan bahagia mengisi mulutnya dengan itu juga, tapi Nonna tidak mengambil.

Sebagai kota dengan pelabuhan perdagangan dan basis logistik untuk wilayah ini, ada banyak pedagang yang mendirikan toko di Elektra, jumlah mereka saingan Gordonia.

Kemudian alasan kami sekarang mengunjungi toko adalah untuk menjual kereta.

Kereta telah berguna untuk kita sampai sekarang, tapi mereka akan menghalangi jika kita menaiki sebuah kapal, kalau kita pergi ke barat kita akan dekat ibukota sehingga akan ada fasilitas transportasi seperti kereta pos.

Tetapi kebanyakan dari semua, tidak seperti kuda seperti Schwarz, kereta yang memakan jalur jalan akan dibatasi untuk masuk ke kota-kota berkembang.

Itu sudah baik-baik saja jika kita hanya harus membayar biaya, tapi Nonna mengatakan ada kota-kota di mana mereka hanya diizinkan untuk bangsawan dan pedagang yang memiliki toko.

Kereta memang nyaman jika kita harus tidur di luar rumah tapi kami harus tidur di luar ruangan dengan itu, yang akan menempatkan kereta di depan kuda.

"Dua kuda dan kereta menengah, kan? Item yang cukup baik tetapi mereka juga sudah digunakan jadi aku hanya bisa menawarkan sebanyak ini..."

Aku akan mengatakan tak apa tapi Celia menyela.

"Aegir-sama. Kalau sebanyak itu maka toko lain akan membeli lebih"

Meskipun ini adalah toko pertama yang kami datangi.

"Mohon tunggu! Dalam pertimbangan untuk wanita muda yang cantik..."

Pada akhirnya dua kuda seharga 5 emas dan kereta seharga 5 lain; mereka lumayan.

Celia khawatir bahwa Schwarz yang tampaknya seperti kuda akan merajuk tapi dia tampaknya tidak tertarik.

"Dia setia pada tuan, bukan"

Jadi Celia berkata, tapi aku tahu lebih baik.

Dia sudah kawin dengan kedua kuda sebelum kami datang ke sini.

Sepertinya dia tidak tertarik lagi setelah dia memukul mereka sekali.

Sungguh, dasar kuda konyol.

Sekarang semua yang perlu kita lakukan adalah mendapatkan sebuah perahu ke barat, namun Nonna dan Celia lelah dari perjalanan panjang dan akan lebih baik untuk Schwarz mendapatkan perubahan tapal kuda dan beristirahat juga.

Elektra memang hidup dan memiliki banyak orang sehingga ada banyak penginapan.

Mulai dari penginapan kualitas rendah yang seperti barisan rumah sampai penginapan kelas atas seperti candi.

Kepercayaanku adalah untuk tidak menghemat apapun untuk wanita, makanan, dan penginapan, jadi kupikir untuk memilih penginapan terbaik tapi Nonna sambil menangis menggeleng.

Sepertinya penginapan kelas atas akan nyaman untuknya.

Pada akhirnya kami bertiga tinggal di salah satu penginapan yang biayanya dua perak per orang per malam.

Celia adalah orang yang berkata demikian tetapi tampaknya ini masih kelas atas.

Lantai pertama adalah ruang makan dan ruang bar seperti paviliun tapi makanan ada kelas lebih atas.

Tapi sekali lagi makanan yang Andrei buat mungkin lebih baik.

Dekorasi kamar 'yang juga indah, tempat tidur besar dan bersih.

Tetapi hal terbaik dari semua adalah mereka memiliki bak mandi di penginapan.

Itu tentu saja mandi besar di mana semua tamu penginapan mandi bersama-sama tapi bisa menikmati mencelupkan diri dalam air hangat adalah yang terbaik.

"Nah, karena kita punya bagasi terpencil, haruskah kita mandi dulu?"

Aku ingin mencuci kotoran perjalanan ini segera setelah aku bisa.

"Aku akan ikut"

"Maaf. Aku agak enggan untuk menunjukkan wajahku di kota ini"

"Kita akhirnya mandi, tahu. Bukankah kau baik-baik saja jika hanya sebentar?"

Mari kita coba menekan dia sedikit.

"Maaf. Aku akan menyeka sendiri jadi..."

"Aegir-sama! Mari kita bergegas dan pergi!"

Sepertinya dia memiliki beberapa syarat besar, baik, tentu, masuk pemandian dengan payudara yang besar akan menarik mata.

Pemandiannya tentu saja gender campuran.

Sudah ada beberapa orang di kamar mandi tapi aku maupun Celia tak memikirkan mereka dan mencuci diri dalam air hangat.

Sementara Celia sedang menggosok dirinya aku mengambil kesempatan untuk memeriksa pertumbuhannya.

Dadanya telah membengkak hanya sedikit dan pantatnya keras tapi mereka masih di sisi kecil.

Aku mencoba menggunakan jariku untuk memeriksa tempat penting juga, tapi lubang kecilnya sangat ketat bahkan untuk satu jari, dan diperketat dengan manis, kyuu-kyuu.

Yah, ini tidak akan memuat penisku.

"U, um!"

Celia mengangkat suara keberatan.

Apakah itu kelebihan stimulasi untuk anak kecil?

"Aku akan mencucimu berikutnya!"

Karena dia menawarkan maka aku membiarkan dia mencuci.

Pertama dia kikuk mencuciku dengan tangannya, tapi tak lama dia menggunakan seluruh tubuhnya untuk mencuciku.

Dia bernapas berat saat dia menggosok seluruh tubuhku dengan panik.

Aku bisa merasakan puting mengeras menggosok di punggungku.

"Kalau kau menyalakan mengapa kau tidak membebaskan diri dengan jemarimu?"

"Aku, aku tidak!"

Dia membantah panik tapi dia tidak berhenti bergerak.

"Onii-san. Bagaimana punggungmu?"

Tapi satu kalimat menandai akhir dari layanan gagahnya.

Seorang wanita benar-benar telanjang berdiri di belakang kami, mengekspos nya mengisap payudara dan rambut kemaluan dipangkas rapi tanpa upaya terhindar untuk menyembunyikan mereka.

"Hanya dua tembaga untuk mencuci punggungmu. Kau ingin menggunakan lubangku kita bisa melakukannya di ruangan di sana untuk 1 perak"

"W! Wah!"

Begitu ya, sepertinya ada beberapa wanita yang juga menyerukan kepada pria yang mencuci.

Kebanyakan dari mereka melakukan cuci agak bersifat cabul, meningkatkan keinginan pria, mungkin terhubung ke prostitusi.

"Apa kau tidak bisa melihat! Aku disini"

"Ya ya, wanita kecil harus pergi dan mencuci bersih dirinya di pemandian–"

"Apakah kau…!"

"Aku lebih suka gadis-gadis kecil seperti dia"

"Arara, kau punya fetish seorang gadis kecil, ya. Alat Onii-san besar jadi berhati-hatilah agar kau tidak merusaknya ok?"

Celia tampaknya akan memulai perkelahian jadi aku mengejar wanita itu, dengan penyesalan.

Aku mendapatkan reputasi buruk di luar batas, tapi itu sudah lewat.

"Jangan terprovokasi dengan mudah. Kau tidak terlihat keren saat marah dengan putingmu keras"

Saat Celia membuat suara yang tidak terdengar seperti suara aku menyeretnya di dalam bak mandi...

Aaah mandi air panas di tengah musim dingin adalah yang terbaik.

Celia berada di tempat yang biasa, duduk di antara kakiku dan melirik ke arahku.

Dia merasakan penisku di punggungnya tapi karena menjadi besar karena wanita yang sebelumnya ia tampaknya tidak bisa menahannya lagi.

Biarkan saja, itu nasib pria.

Saat kita sedang menikmati mandi air hangat dengan santai dua pria paruh baya perut dengan menonjol duduk di sebelah kami.

"Boleh kita duduk di sampingmu?"

"Sungguh nona kecil manis"

Mereka tidak memiliki niat jahat sehingga kami bertukar salam dengan aman.

Aku memindahkan Celia dari antara kakiku ke sisi lain dari pria itu.

"Apakah ini pertama kalinya kau di Elektra, bung?"

"Ya, aku datang dari Central Plains"

"Heeh, dengan perahu?"

"Tidak, dengan darat"

Orang-orang mengangkat suara dalam kekaguman.

Nah, jarang bagi orang untuk pergi lewat darat di musim dingin.

Sementara kita mengalami obrolan santai aku melihat Celia menempel dekat denganku bersembunyi di balik tubuhku.

Sepertinya dia tidak suka dilihat telanjang oleh laki-laki yang tidak dikenal.

Laki-laki itu melihat dia juga.

"Kau tidak perlu berhati-hati, nona kecil"

"Ya ya, kami tidak akan menatap mesum padamu"

Mereka mendekat padaku dengan cara yang aneh.

"Daripada itu... bunglah yang kami sukai, kan?"

"Ya, kau memiliki tubuh yang kuat, dan benda menakjubkan, juga"

Kedua pria itu tampaknya tinggal di satu kamar dengan tempat tidur kembar.

Aku meletakkan Celia di antaraku dan pria itu.

Dia mengangkat suara protes, tapi melindungi tuan juga pekerjaan pengikut.

"Ini adalah kota yang indah, bukan?"

"Ya. Ini pertama kalinya aku melihat pelabuhan, aku tertegun"

"Yah, Elektra sudah jadi kota yang makmur sejak 200 tahun yang lalu, lho. Lalu yang baru saja terjadi..."

"Kau bisa mengatakannya lagi"

Kedua laki-laki mengobrol, tampak masam.

"Apa yang terjadi?"

"Ya kau tahu lah. Tampaknya Federal Government mengubah nama kota"

"Ada sebuah insiden di mana Count yang berkuasa di sini dikenakan biaya untuk pengkhianatan tempo hari"

Aku mendengar Federation adalah politik stabil, sih.

"Tapi pengkhianatan itu ketahuan sebelum menjadi sesuatu yang besar, ya"

"Keluarga count itu telah memerintah kota ini selama beberapa generasi, juga, keluarga mereka diberi nama yang sama dengan kota, Elektra"

"Lalu karena mereka tidak dapat memiliki sebuah kota bernama setelah pengkhianatan sehingga mereka menamainya. Umm, apa ya? Rurirotsk? Rurulesk?"

"Elektra terdengar berkali-kali lebih baik. Kami sudah berdagang di sini sejak ayahku sehingga setelah sekian lama..."

Memiliki perubahan nama kota sulit pada orang-orang yang tinggal di sana.

Meskipun itu tidak terlalu penting bagi seseorang sepertiku yang hanya tinggal di satu tempat.

Mereka kemudian membuatku mendengarkan semua jenis keluhan tentang Count dan kebingungan setelah itu, tentang kantor pemerintah tertinggal, dan sekitar pengumpulan pajak.

Mereka mengatakan nama mereka "Moho" dan "Geyda", teman masa kecil dan sepasang pedagang dan tukang.

Anehnya, mereka memiliki keluarga, tampaknya mereka ingin melarikan diri dari keluarga mereka dan tinggal di sebuah penginapan.

Celia tampaknya mulai pusing sehingga kami harus segera keluar.

"Kami masih lelah dari perjalanan jadi kami permisi dulu"

"Ooh! Aku mengerti! Nah, kami akan tinggal di kamar 205!"

"205, ingat itu!"

Mana mungkin aku datang, pikirku saat keluar.

Mata mereka terfokus pada daerah bawahku tapi itu mencolok walau menyembunyikannya.

Celia menutupi dada dengan panik dan bagian penting dengan tangannya dan mengikuti.

Tetapi para pria itu bahkan tidak melirik Celia.

Kembali di kamar, Nonna sudah mengganti pakaian tidur yang longgar.

Karena kami memutuskan untuk beristirahat di penginapan untuk sementara semua orang membeli beberapa pakaian dalam ruangan yang nyaman.

Karena ada kekenduran untuk pakaiannya, payudaranya bergetar keras.

Dia mungkin menyeka tubuhnya dengan hati-hati, aroma keringat dan debu sudah hilang dan rambutnya juga bersih.

Tapi seperti yang kau harapkan, Celia yang telah dicuci dari kepala ke bawah dan ke kamar mandi sudah bersinar lagi.

Merasakan pandanganku, Celia sengaja memamerkan beberapa kulit sambil merapikan ranjang, dan Nonna tersenyum saat dia melihatnya.

"Omong-omong, Nonna berasal dari kota ini, bukan?"

"............."

Dia tidak mengatakan apa-apa tapi aku melanjutkan

"Aku mendengar ini di kamar mandi sebelumnya, tapi mereka mengubah nama kota"

Nonna menjatuhkan cangkir ke lantai.

Celia mengeluh sambil membersihkan itu tapi mata Nonna tertuju padaku.

Apa artinya ini? Wajahnya berkata.

"Yah mereka bilang itu segala hal ketidaknyamanan karena membawa nama pengkhianat"

*Grit*, ada bunyi yang luar biasa dari mulutnya.

Senyumnya tak bisa ditemukan, bahkan matanya penuh dengan kemarahan.

"Maaf. Aku merasa lelah jadi aku akan tidur sekarang"

"Untuk pergi tidur sementara Aegir-sama bicara, apa artinya ini!"

Celia berteriak-teriak tapi Nonna menarik selimut dan tidak bergerak.

Dia tidak bisa menekan emosinya lebih dari ini.

Aku memeluk Celia dan membawanya ke tempat tidur seperti itu.

Di bawah sepuluh menit ada suara mendengkur dari antara lenganku.

 

Larut malam

Sementara Celia mendengkur dan aku berpura-pura tidur, Nonna perlahan bangkit dari tempat tidur dan menatap luar dari beranda.

Kota ini tentu saja gelap gulita tapi ada lampu-lampu dengan kapal tertambat di dermaga tampak bagaikan bintang.

"Hyaaa!"

Aku mengangkat Nonna dalam pelukanku dari belakang dan mendudukkannya di sofa di ruang tamu dipartisi dari kamar tidur dengan pintu.

"Kalau kau ingin memelukku maka bukankah seharusnya kita menggunakan ranjang? Atau mungkin kau memiliki beberapa keinginan lain dariku?"

"Aku tidak akan tidur denganmu. Tidak, aku ingin tidur denganmu, tapi itu bukan hal yang ingin kubicarakan sekarang"

Berhasil memperbaiki ekspresinya, dia tersenyum dan berkata "Lalu apa?"

Aku buruk di perkenalan dan menawar.

"Nonna.... Elektra, kan?"

Senyumnya hancur, ia berbalik ke arahku seperti kincir air yang rusak.

Aku bisa melihat dari ekspresinya tapi aku masih melanjutkan.

"Lady Nonna dari Keluarga Count Elektra, aku benar?"

"T, tidak! Apa yang kau katakan!"

"Tepat sekitar setahun yang lalu, keluarga Count dipermalukan karena pengkhianatan dan kau menjadi budak. Penginapan kelas atas dan pedagang masih mengingat wajahmu. Yang mengapa kau tidak ingin terlihat di sekitar kota"

"Tidak. Aku tidak seperti itu! Jangan cuma mengatakan sesuatu dengan begitu mudah!"

"Kami bertemu pedagang yang dulunya menangani mantan Lord di kamar mandi. Haruskah kita mencoba meminta mereka? Apakah kau ingat melihat gadis ini?"

Walau bukan tepat sasaran, hanya beberapa pecinta pria.

".........."

Nonna terdiam dengan air mata di wajahnya.

"Kau tidak suka dilihat sebagai putri pengkhianat? Atau mungkin kau tidak ingin orang-orang melihatmu jatuh dari posisi tinggimu?"

"Dia bukan pengkhianat!"

Aku pun mendengar suara di balik topeng.

"Ayah tidak melakukan kesalahan! Ada bandit, lalu ia mengirim tentara, kemudian...!"

Suatu hari, ia diberitahu kelompok bandit skala besar melakukan penjarahan dari kota-kota perimeter dalam wilayahnya.

Dia kemudian mengumpulkan tentara dan ia sendiri memimpin serangan itu, tapi tidak ada tanda-tanda bandit. Lord wilayah sekitar membuat keributan mengatakan bahwa ia akan memberontak terhadap Federal Goverment.

Utusan yang harusnya sudah menjelaskan keadaan tidak pernah tiba di ibukota, dan duta besar dari ibukota yang dikirim untuk memastikan keadaan dibunuh dalam wilayah.

Federal Goverment mengambil ini sebagai tanda pemberontakan dan mengerahkan kekuatan hukuman.

Count yang mengirim dirinya sebagai seorang utusan ke ibukota dieksekusi, dan begitu pula anaknya yang membawa garis keturunan dan istrinya.

Anak-anak perempuannya dicabut dari posisi mereka dan dijual sebagai budak.

Ini adalah seluruh kisah pemberontakan Count Elektra.

County itu dibagi antara Lord sekitarnya. Berpikir bahwa ketika aset disita oleh Central plot akan terungkap, tapi itu tidak ada hubungannya dengan Nonna.

Hari itu, dia kehilangan segalanya, keluarganya, status, dan rumahnya.

Dan sekarang, bukti terakhir bahwa Keluarga Count Elektra telah lenyap.

"Oniisama dan yang lain digantung di depan rumah. Saudari menolak untuk menjadi budak dan bunuh diri. Aku satu-satunya yang tersisa"

"Begitu ya, jadi itu alasan di balik mata matimu"

Nonna yang gemetar mengangkat wajahnya.

Raut wajahnya mendidih marah – aku yang memaksanya untuk mengingatkan masa lalunya.

"Jadi, apa yang kau inginkan denganku!? Kau ingin memperkosaku sambil tertawa pada masa laluku? Kau ingin menjualku di rumah bordil sebagai mantan gadis bangsawan?"

"Daripada itu, aku ingin kau hidup di masa depan, bukan masa lalumu"

Nonna memalingkan wajahnya ke bawah tanpa mengatakan apa-apa

"Aku ingin kau jatuh hati padaku dari lubuk hatimu. Meninggalkan masa lalu dan menjadi milikku, ya?"

Aku meletakkan tanganku di bahunya dan berbisik.

Goncangan gadis itu berhenti dan dia perlahan-lahan menjauh.

Berikutnya aku merasakan getaran di pipiku, Nonna menamparku... tidak, memukulku dengan sekuat tenaga.

"Lepaskan aku dasar kasar!! Berhenti mengatakan omong kosong!"

Gemuruh marah dirinya bergema di kamar, aku mendengar Celia bangun dan berjalan terburu-buru.

"Kalau kau ingin tubuhku kau dapat memilikinya. Kalau kau ingin hatiku kau dapat mencoba merayuku. Tapi aku tidak akan pernah menyerahkan jiwaku!!"

Dia meletakkan pisau ke lehernya sendiri, dia pasti menyembunyikan itu di suatu tempat.

"Kalau kau memberitahuku untuk melupakan bekas kejayaan dan kebanggaan masa lalu Elektra kemudian aku, sebagai Nonna Elektra, terakhir dari garis Keluarga Count Elektra, akan berakhir di sini dengan bangga!"

Aku tampaknya telah membawa murka kekaisaran pada diriku sendiri.

Celia melompat dengan pedangnya, tapi terkejut melihat Nonna.

Sambil aku memberi isyarat pada Celia untuk mundur dengan satu tangan, aku melanjutkan.

"Apakah kau merindukan keluarga masa lalumu? Apakah kau menginginkan kota ini?"

"Tentu saja! Tapi itu semua menghi..."

"Aku tanya apakah kau ingin atau tidak!"

Nonna ragu-ragu sejenak tapi dia tidak takut akan kemarahanku.

"Kota ini jelas kebanggaan Elektra! Kota yang dibangun oleh nenek moyang kami. Jelas ingin mengambil kembali!"

Suara Nonna meningkat karena marah, tapi air mata mengalir tanpa henti dari matanya.

Dia tidak bisa mengendalikan emosinya lagi.

"Lalu aku akan mengembalikan kota ini ke tanganmu. Akan kau memberiku bahkan jiwamu menjadi wanitaku kalau aku menjanjikan itu?"

Hening, ekspresi Nonna masih tegang.

"Berhenti mengatakan hal-hal bodoh!"

Aku memegang pisau yang dia arahkan ke lehernya sendiri dengan tangan kosong.

Darah mengalir dan Celia membuat suara menyedihkan.

"Pasti, aku pasti mengambil kembali kota ini untukmu"

"Seorang tentara bayaran belaka sepertimu dapat melakukan sesuatu seperti itu?!"

"Kalau kau berpikir demikian maka kau tidak akan mampu, kan? Paling-paling kau hanya dapat memotong leher sendiri"

Nonna melebarkan matanya dan kehilangan kekuatan.

"Akan kulakukan. Baik itu dalam sepuluh tahun atau dua puluh atau lebih, tapi aku pasti akan melakukannya!"

Aku menjauhkan pisau dari tangan Nonna.

"Bangsawan jatuh sepertimulah yang tidak bisa lakukan, aku akan melakukannya menggantikanmu. Jadi, serahkan semuanya padaku"

Nonna berlutut di lantai.

"Boleh aku.... percaya padamu?"

"Kau dapat menyerahkan apapun dan semuanya padaku. Tidak ada yang harus kau lakukan lagi. Jatuh ke dalam pelukanku, kalau kau melakukan itu aku akan melakukan segala hal yang lain"

Nonna jatuh pada punggungnya di lantai dan membuat isakan.

Ah, itu datang.

Aku menyembunyikan pisau berlumuran darah dan mengatakan kepada Celia untuk meletakkan pedangnya ke bawah.

Kemudian bendungan meledak.

"HIIEEEEEEEEEEENNNNNN !!!"

Keributan tengah malam berakhir dengan dirinya menangis dengan suara keras bagikan bayi.

Semua perasaan terpendam yang dia miliki kini keluar.

Keturunan keluarga Count kini seorang gadis belaka.

"Sekarang mari kita membersihkan ini"

Pakaian tidur Celia yang acak-acakan dan aku benar-benar telanjang.

Saat itu karyawan penginapan dan tamu yang mendengar keributan itu datang mengetuk.

Ketika mereka membuka pintu, mereka melihat seorang gadis kecil acak-acakan, seorang pria telanjang, dan seorang wanita menangis.

Semuanya berakhir dengan damai dengan diriku menjadi bajingan yang mempermainkan dua gadis.

 

Nama: Aegir

Pekerjaan: Tentara Bayaran Independen

Uang: 156 Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Large Bardiche, Steel Knife × 1

Armor: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed), Fur Coat

Rekan: Schwarz (Kuda), Celia, Nonna Elektra

Jumlah Pasangan Seksual: 14
Oukoku e Tsudzuku Michi 19-4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment