23 July 2018

Super Soldier King 90

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PEMBURU

Li Hao terdiam beberapa saat, dan berkata, "Aku masih membutuhkanmu untuk memberi tahuku di mana kau berada, aku akan datang dan menjemputmu."

"Tidak perlu, cukup kalau aku pergi sendiri, katakan alamatnya." kata Ye Qian

"Kalau begitu, hari ini pukul sepuluh pagi, tempat pertemuan ada di Jin Bi Bui Zhang, nomor kamar pribadi 2." Kata Li Hao. "Ingat, kau tidak boleh terlambat!"

"Tentu, aku akan tepat waktu." Setelah mengatakan itu, Ye Qian menutup telepon. Berpikir sebentar, Ye Qian menarik ponselnya dan memutar nomor di atasnya, dan berkata: "Li Wei, siapkan hadiah untukku, itu harus mahal, tapi tidak begitu flamboyan. Seperti memilih jenis hadiah apa, aku menyerahkannya pada kebijaksanaanmu. "

"Siapa yang akan kau berikan?" Li Wei bertanya.

"Wakil Sekretaris Komite Kotamadya, Wang Ping!" balas Ye Qian

"Tidak masalah, kapan Anda membutuhkannya?" Li Wei bertanya.

"Sebelum jam sembilan, bawa ke Hyatt Hotel, dan tunggu di dekat pintu." kata Ye Qian

"Baiklah, aku akan segera menyiapkan hadiahnya." Setelah Li Wei selesai mengatakan itu, dia buru-buru menutup telepon. ini harus mahal, tapi tidak begitu flamboyan, ini agak merepotkan bagi Li Wei. Li Wei sangat takut memberi hadiah, apalagi jika memberi mereka ke Petugas, ada banyak cara dan metode yang terlibat, dan ketidaknyamanan, tidak hanya harus sesuai dengan selera mereka, tapi juga harus sesuai dengan status mereka

"Kau sudah bangun?" Begitu Ye Qian berdiri dan hendak kembali ke kamar tidur, dia melihat Lin Rou Rou berdiri di dekat pintu kamar tidur, wajahnya tersenyum bodoh, senyum manis dan bahagia.

Ye Qian menghampiri, memeluknya, memberinya ciuman di mulutnya dengan lembut, dan berkata, "Apa kau lapar? Aku akan memanggil salah satu petugas pelayanan untuk sarapan."

Dengan ringan menggelengkan kepalanya, Lin Rou Rou berkata, "Aku tidak lapar, apa kau lapar? Kalau kau ingin pergi ke rumahku, aku akan memasak untukmu."

"Aku khawatir aku tidak menginginkannya sekarang, aku punya janji dengan Wakil Sekretaris Wang. Bagaimana kalau malam ini, malam ini aku akan pergi ke rumahmu, mulutku sangat pilih-pilih, mungkin kau harus mempersiapkan diri secara mental." kata Ye Qian

"Kalau kau memiliki sesuatu untuk dilakukan lalu atasi lebih dulu, aku akan menunggumu di rumahku malam ini." Kata Lin Rou Rou dengan pertimbangan.

Ye Qian tertawa nakal dan berkata, "Kita masih punya waktu sekarang, jadi mari kita intim sejenak." Setelah mengatakan itu, Ye Qian menghadapi Lin Rou Rou dan menerkam. "Ah..." Lin Rou Rou berteriak keras, melompat dan lari, mereka berdua bergumul di dalam ruangan, bantal dan selimut apapun dilemparkan ke lantai oleh Lin Rou Rou. Keduanya bermain sepanjang waktu.

Lin Rou Rou belum pernah bahagia ini sebelumnya, karena dia semalam dan hari ini, nakal dan naif gadis itu niscaya terungkap. Akhirnya, Lin Rou Rou masih mengalami kesulitan untuk lolos dari cengkeraman jahat Ye Qian, dia dipeluk oleh Ye Qian, mereka berdua berguling ke tempat tidur. Kepala yang bersentuhan, keduanya diam berbaring seperti ini, terengah-engah.

"Ye Qian, sepanjang hidupku, aku tidak pernah bahagia seperti ini dua hari terakhir ini, terima kasih," kata Lin Rou Rou sambil mencondongkan tubuh, dan menatap Ye Qian.

Ye Qian menoleh ke arahnya, tertawa ringan, dan berkata: "Gadis bodoh, tidak hanya hari ini, ada juga besok dan lusa dan beberapa hari setelahnya, aku akan membiarkanmu bahagia seperti hari ini."

"En, aku percaya padamu!" Lin Rou Rou tertawa senang, mengubur wajahnya di dada Ye Qian.

Ketika menjelang jam sembilan, baru pada saat itulah keduanya mengenakan pakaian mereka dengan benar dan meninggalkan hotel. Dari kamar ke lift, dan saat mereka sampai di lounge hotel, Lin Rou Rou terus-menerus tampil seperti wanita muda yang lembut dan penuh perhatian, meringkuk ke tubuh Ye Qian dengan erat, dengan senyuman bahagia terus terpampang di wajahnya, sesekali mengatakan Ye Qian kata-kata lucu dan menawan, menertawakan Ye Qian yang menggelitik.

Ye Qian benar-benar menyukai cara dia seperti sekarang, bebas dari kekhawatiran, dan memiliki kenakalan, kelucuan, kenaifan dan ketidakberesan seorang gadis biasa. Keluar dari pintu hotel, Ye Qian menyengat matanya ke seluruh area, menemukan Li Wei di sebelah sana sambil memegangi gulungan kertas yang sepertinya merupakan gambar sesuatu, berjongkok dalam posisi yang sangat vulgar, sesekali melirik gadis-gadis muda itu. yang melewatinya dengan sepasang mata yang cerewet, bersiul dari waktu ke waktu, benar-benar tampil sebagai gangster.

"Kau kenal dia?" Tanya Lin Rou Rou.

Sambil mengangguk, Ye Qian berkata, "Dia dan aku sama, kita sama-sama bersaudara dari Wolf Fang." Kemudian menggelengkan kepalanya tanpa daya, Ye Qian menarik tangan Lin Rou Rou dan berjalan mendekat, menendang Li Wei dengan satu kaki, dan berkata: "Sudahkah kau membawa barangnya?"

Li Wei tertawa nakal, sambil menyerahkan gulungan kertas di tangannya yang sepertinya merupakan gambar sesuatu, dan berkata: "Karya asli Tang Bo Hu, kurasa, Wang Ping adalah seorang pencinta lukisan dan kaligrafi, jadi dia pasti akan menyukai yang ini." Dia kemudian mengalihkan tatapannya ke Lin Rou Rou, tersenyum samar dan berkata: "Da Sao, Pemimpin kami pasti tampil sangat kikuk semalam, bukan? Aku bilang padanya bahwa aku akan membiarkan dia berlatih lebih dulu, tapi dia tidak mendengarkannya, ah, pastinya dia pasti sudah kehilangan muka semalam."

Di mana Lin Rou Rou pernah mencoba diejek oleh orang seperti ini, sebuah rona merah segera menyebar di wajahnya, dia berharap bisa menemukan sebuah lubang dan langsung melompat ke dalamnya.

"Sudah, hentikan saja." Kata Ye Qian, satu kaki menghadap Li Wei, menendangnya.

Lin Wei buru-buru melarikan diri dan berlari dalam sekejap, setelah menghindari "serangan" Ye Qian, dia berbalik dan tertawa nakal dan berkata, "Pemimpin adalah Pemimpin, setelah satu malam amarahnya masih begitu banyak, melihatnya sekarang, Da Sao tidak cukup rajin semalam." Setelah mengatakan itu, dia kabur dengan sombong, dia tidak akan menunggu Ye Qian datang dengan bodoh dan menendangnya beberapa kali.

Melihat sosok Li Wei yang lenyap, Lin Rou Rou tidak tahan untuk tidak tertawa terbahak-bahak, "Dia sangat lucu."

Ye Qian tidak bisa menahan tawa tak terkendali, dia, lucu? Kalau Lin Rou Rou melihat bagaimana dia membunuh seseorang, pastinya dia tidak akan bisa memikirkannya lagi. "Jangan melihat penampilan anak muda ceroboh ini, tapi kalau harus kerja, dia sangat rajin. Selain itu, aku sama sekali tidak bisa mempelajari keahliannya, wataknya adalah pemburu." kata Ye Qian

Ketika dia mendengar Ye Qian mengatakan pemburu, dia tidak mengerti, pemburu harus memiliki indera penciuman anjing yang sama, kecerobohan rubah yang sama, kekejaman serigala yang sama, orang juga membutuhkan keterampilan baik mengikuti mangsa mereka, jadi disposisi Li Wei memiliki keterampilan seperti ini. Selama dia memperhatikan musuh dengan penuh perhatian, berarti hampir tidak ada satupun dari mereka yang bisa lolos dari cengkeramannya.

Dia mengangkat tangannya dan memanggil taksi. "Aku akan mengantarmu ke rumah sakit dulu." kata Ye Qian

"Tidak perlu, aku akan kembali sendiri, kau memiliki sesuatu yang perlu ditangani lebih dulu, kau tidak perlu memikirkanku." Kata Lin Rou Rou dengan pertimbangan.

"Tidak masalah, toh masih ada waktu sekarang. Ayo pergi!" Ye Qian menarik Lin Rou Rou dan naik taksi, setelah memberi tahu sopirnya, sopirnya menyalakan mobil dan melaju ke Ren Min Hospital.

Setelah dia membawa Lin Rou Rou ke rumah sakit, itu sudah mendekati pukul sembilan tigapuluh, Ye Qian tidak berani menunda perjalanannya lagi, dan memanggil sopir untuk membawanya ke Jin Bi Hui Zhang. Ini adalah pertemuan resmi pertama, bagaimanapun, Ye Qian tidak ingin terlihat terlalu banyak sopan santun, Ye Qian juga mengira pada akhirnya, dia masih harus banyak bergaul dengan Wang Ping di masa depan, dan selalu lebih baik untuk memiliki satu sekutu lebih dari satu musuh lagi, apalagi sekutu yang merupakan bagian dari Birokrasi, di masa depan melakukan banyak hal akan berakhir dengan sangat nyaman. Tidak peduli negara mana pun, pengembangan perusahaan organisasi tidak lepas dari dukungan pemerintah. China tidak terkecuali. Jika Wolf Fang ingin berkembang di SH City di masa depan, pasti akan sangat bergantung pada wilayah Wang Ping, meskipun Wolf Fang hanya tampak seperti perusahaan yang memastikan keamanan publik di luar, bagaimanapun, tujuan Ye Qian tetap sama.
Super Soldier King 90

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment