24 July 2018

Super Soldier King 94

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

RUKAWA KAEDE

Setelah melihat ekspresi kecewa Qin Yue, Ye Qian merasa sedikit tidak tenang, dia hanya bisa setuju untuk menemaninya dalam merayakan hari ulang tahunnya. Tidak masuk akal, dia tidak tahu apakah dia telah kehilangan akal sehatnya, Sialan, kenapa dia pergi mencari masalah? Untuk alasan apa dia harus begini untuk mempersiapkan ulang tahun. Tapi, dia merasa agak bersalah.

Mengambil kunci mobil Qin Yue saat dia meninggalkan kantor dan buru-buru menuju tempat parkir. Alasan dia melakukan ini hanya karena dikejar waktu dan tidak lebih. Kapan dia menjadi sangat lembut sehingga dia menjadi lemah terhadap wanita. Dia mungkin akan kehilangan kencannya dengan Lin Rou Rou dan dia bahkan mengecewakan Qin Yue. Sekarang, dia bahkan harus dikejar waktu.

Saat ia melewati lapangan basket, tiba-tiba ia melihat sebuah bola terbang mendekatinya. Ye Qian cepat-cepat mengelak, melompati mahasiswa yang bermain di lapangan. Dia tidak tahu satupun dari mereka, yang berarti itu mungkin sebuah kecelakaan jadi Ye Qian tidak berniat melihatnya lebih jauh dan terus berjalan.

"Hei, Bung, lemparkan bolanya." Seorang Rukawa yang menatap anak muda dengan seragam basket memanggil Ye Qian. Meski dia menyebut Ye Qian "bung", suaranya agak memerintah.

Ye Qian berhenti dan menoleh untuk melihat. "Cepat! Kenapa kau hanya menatap, idiot?" teriak pemuda itu saat Ye Qian hanya menatap kosong ke belakang.

Alis Ye Qian sedikit berkerut. Dia berbalik untuk meraih bola. Dengan ringan dia melemparkannya ke tangannya dan berkata, "Apa ibumu tidak mengajarimu bagaimana bersikap sopan?"

Pada kata-kata Ye Qian, "Rukawa" itu menjadi penuh teror. Di seluruh sekolah, tak seorang pun berani berbicara dengannya seperti itu. Mereka tidak tahu dari mana asal Ye Qian, tapi mereka sudah yakin akan apa yang akan terjadi dengan Ye Qian, dan itu tidak akan menjadi baik.

"Rukawa" juga tidak berpikir bahwa ada orang yang berani berbicara kepadanya dengan cara seperti itu dan tidak tahan untuk tidak menunggu beberapa saat sebelum dia berkata dengan marah, "Orang ini punya nyali. Aku akan memberimu dua pilihan. Pertama, bawa bola itu ke sini dan minta maaf, maka aku akan berpura-pura ini tidak pernah terjadi. Atau, aku akan mengambilnya sendiri dan kau bisa pergi dengan ekor di antara kedua kakimu."

Dengan pagar lapangan, Zhao Ya menyaksikan kejadian tersebut dengan penuh semangat. Iblis kecil ini tidak takut pada apapun kecuali kakaknya. Ini adalah kecelakaan yang membahagiakan bagi Zhao Ya karena telah bertemu dengan Ye Qian, jiwa malang itu, bertengkar dengan iblis kecil ini. Dia hanya berharap Ye Qian bukan pengecut besar dan menunduk dengan cepat, itu tidak menyenangkan. Gangster versus Iblis. Tak peduli siapa yang menang, dia benar-benar akan senang menontonnya.

Ye Qian di sisi lain, belum memperhatikan Zhao Ya. Awalnya dia berpikir bahwa karena mereka hanya mahasiswa, dia tidak akan mengganggu mereka, tapi siapa yang mengira akan benar-benar memulai perkelahian. "Ingin bermain? Ayo, tangkap." Kata Ye Qian, melempar bola di tangannya ke arah "Rukawa".

"Yeah!" Zhao Ya tidak bisa berseru pada "Rukawa" dan keteguhan Ye Qian saat mereka benar-benar menyukai kulit kayu dan tidak menggigit.

"Rukawa" terlihat sangat senang dengan dirinya sendiri dan bahkan berpakaian begitu sok. Jika anak muda ini tidak memaksanya, dia akan diam saja.

Thunk!

"Rukawa" terlalu sibuk menjadi sombong sehingga dia lupa memposisikan dirinya dan bola langsung menabrak wajahnya. "Rukawa" tiba-tiba terjatuh ke belakang, menghadap ke atas. Seluruh tubuhnya sangat berat dan aliran darah mengalir di hidungnya. Dengan hidungnya berdarah dan air mata mengalir tanpa henti, "Rukawa" berusaha bangkit. Menutupi hidungnya, dia menatap Ye Qian dan berkata, "Hei, kau cukup tangguh untuk datang ke sini. Ayo main satu lawan satu."

Ye Qian sedikit tercengang. Anak muda ini sepertinya tidak terlalu beralasan, tidak seperti beberapa tuan muda kedua yang memintanya apakah dia "tahu siapa ayahnya" atau "Aku akan membunuhmu" dan itu. Tapi tidak kesal dan benar-benar menyukai seseorang adalah dua hal yang berbeda. Ye Qian masih harus buru-buru dan membuat persiapan untuk ulang tahun Qin Yue, dia benar-benar tidak punya waktu luang. Menembak sekilas ke "Rukawa", dia berkata, "Aku dipanggil Ye Qian, Prancis, kelas 3. Tentukan kapan dan datanglah temukan aku. Sekarang, aku harus pergi." Saat itu, Ye Qian berjalan ke tempat parkir.

"Kelas bahasa Prancis 3? Itu tidak mungkin... " Sedikit tercengang, "Rukawa" menggaruk kepalanya dengan canggung. Masalah ini mungkin agak sulit ditangani.

Segera setelah itu, Ye Qian menyalakan Lamborghini Murcielago Qin Yue, melaju melewati lapangan basket, lalu keluar dari sekolah. "Rukawa" bingung melihat Ye Qian di dalam mobil, dan terdiam beberapa lama. Dia tidak bisa membiarkan otaknya bekerja. Kenapa Ye Qian ada di mobilnya? Dia tidak hanya sakit kepala, tapi pantatnya juga sakit.

Ye Qian melesat melewati jalan raya dengan Lamborghini Murcielago. Pejalan kaki hampir tidak bisa keluar dan hanya melihat seekor steak hitam terbang, hanya melihat jejaknya. Banyak orang telah melihat blur berlalu, mengira itu adalah hantu di siang bolong.

Meraih kartu ATM yang memiliki akses ke uang diperas Jack, Ye Qian pergi ke toko-toko yang lebih populer di mal dan dalam waktu singkat, mobil itu penuh sesak. Jika masalah uang Wolf Fang, Jack adalah orangnya. Anak itu sering membobol database bank-bank China. Setelah itu, dia akan mengakses akun klien mereka dan mentransfer sebagian dari uang itu ke uangnya sendiri. Seseorang tidak bisa meremehkan dengan jumlah sedikit yang dia ambil. Ketika menumpuk, itu akhirnya menjadi jumlah yang besar, sementara tidak ada yang lebih bijak, karena tetap diam.

Setelah selesai belanja, Ye Qian langsung kembali ke vila dan mulai mendekorasi. Dengan beberapa gerutuan dan dengungan di sini, dan sedikit kesibukan di sana, tindakannya menjadi lucu untuk dilihat.

Setelah pukul 5 sore, persiapannya hampir selesai. Melihat karyanya, Ye Qian sedikit bersyukur, dan bergumam pada dirinya sendiri, "Apa kau melihat bakat ini? Dang, aku sangat hebat."

Setelah berganti, Ye Qian kembali ke Lamborghini dan pergi ke rumah sakit. Ketika sampai di pintu masuk rumah sakit, Ye Qian mengeluarkan teleponnya untuk menghubungi Lin Rou Rou. Dia baru saja menyelesaikan pekerjaan sehingga Ye Qian menunggunya. Menunggu seseorang yang dicintai untuk menyelesaikan kerja ternyata cukup menyenangkan. Paling tidak, Ye Qian berpikir begitu. Sambil memegangi mawar yang dibelinya tadi, Ye Qian tersenyum seperti orang idiot.

Dalam waktu singkat, Lin Rou Rou keluar dari rumah sakit. Ye Qian bergegas membuka pintu mobil untuknya dan menyerahkan mawar itu. "Terima kasih!" Lin Rou Rou menerima dengan senang hati dan mencium lembut pipi Ye Qian.

"Ayo, ayo kita pulang." Kata Ye Qian sambil menarik Lin Rou Rou mendekat.

Melihat Lamborghini Murcielago, Lin Rou Rou bertanya dengan kaget, "Ye Qian, ini...ini mobilmu?"
Super Soldier King 94

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment