24 July 2018

Super Soldier King 95

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

MELELEHKAN GUNUNG ES

"Tidak, aku meminjam ini dari seorang teman." Kata Ye Qian sambil membawa Lin Rou Rou ke mobil.

Lin Rou Rou berasal dari keluarga kaya sehingga dia tahu satu atau dua hal tentang mobil. Mobil ini harganya sekitar beberapa juta. Karena Ye Qian bisa meminjam mobil seperti itu dengan santai, itu berarti pria itu adalah teman baiknya.

Indra keenam wanita sangat tajam. Saat dia duduk di mobil Lin Rou Rou bisa mendeteksi aroma parfum samar, Chanel N°5. Dari situ ia menjadi yakin bahwa pemilik mobil itu adalah seorang wanita. Perasaannya yang tajam mengatakan kepadanya bahwa pemilik kendaraan ini dan Ye Qian memiliki hubungan yang tidak biasa. Tapi ketika dia melihat wajah Ye Qian yang tenang, dia tersenyum bahagia, Lin Rou Rou tidak dapat membantu menghilangkan keraguan yang terbentuk di kepalanya.

"Kenapa kau melamun? Kenapa kau tidak bicara?" Tanya Ye Qian dengan heran.

Lin Rou Rou tersenyum kecil dan berkata, "Tidak ada apa-apa. Ini pertama kalinya aku berada di sebuah mobil mewah sehingga aku sedikit bersemangat." dalam hati dia memutuskan bahwa meski Ye Qian memang memiliki gadis lain di sampingnya, dia tidak akan keberatan selama dia masih mencintainya, dia pasti ingin bersamanya. Berapa banyak pria yang tidak berubah pikiran? Tapi dia bisa merasakan apa yang Ye Qian rasakan karena dia asli, bahwa Ye Qian benar-benar mencintainya, dan bahwa dia benar-benar mencintainya. Karena ada cinta, maka tidak ada yang tidak mau selain dia terima.

Makan malam berakhir dengan nada hangat. Keterampilan memasak gadis ini lumayan, sangat jarang gadis-gadis seperti Lin Rou Rou yang tumbuh besar dalam keluarga besar untuk mengetahui cara memasaknya. Ye Qian ingin masuk ke dapur untuk membantu tapi Lin Rou Rou menolak dan menyuruhnya untuk menunggu di ruang tamu.

Salah satu kekuatan Lin Rou Rou yaitu dia pandai memahami orang lain, inilah yang paling disukai oleh Ye Qian darinya.

Ketika tiba waktunya untuk pergi, dengan sengaja Lin Rou Rou memperbaiki pakaian Ye Qian untuknya. Ye Qian bercanda, "Tidakkah kau membenci aku untuk pergi? Kalau kau tidak ingin melihatku pergi, maka aku harus tinggal." Lin Rou Rou tersenyum ringan. Dia tahu bahwa Ye Qian serius, jika dia menginginkan Ye Qian untuk tinggal, dia akan meninggalkan segala hal penting yang harus dia hadapi dan tinggal bersamanya. Tapi dia menjawab dengan nakal bahwa meski dia tidak ingin melihatnya pergi, dia tidak berani memiliki orang mesum seperti dia tinggal di rumahnya semalam.

Setelah berhenti sebentar, Ye Qian menyalakan mobil dan pergi.

Ketika kembali ke vila Qin Yue, Ye Qian masuk ke dapur dan sibuk. Sebelumnya di rumah Lin Rou Rou, Ye Qian ingin membantu di dapur, tapi Lin Rou Rou begitu perhatian sehingga dia tidak membiarkannya membantunya. Ye Qian berpikir bahwa karena mereka punya banyak waktu di masa depan, tetap saja dia tidak menolak niat baik Lin Rou Rou. Ye Qian selalu merasa senang bisa memasak untuk seseorang yang disukai; Dia tahu Lin Rou Rou juga berpikir seperti ini sehingga dia tidak ingin mencabut haknya ini. Dia merasa bahwa saat dia bersama Lin Rou Rou mereka tidak perlu berbicara banyak, keduanya bisa menceritakan apa yang dipikirkan orang lain. Mungkin inilah yang disebut perhatian yang sama.

Qin Yue tiba tepat pukul 9 malam. Mungkin karena sore ini Ye Qian sangat misterius sehingga dia tidak segera membuka pintu dan masuk, tapi memilih untuk mengetuk.

Ketika Ye Qian mendengar bunyi ketukan, dia meninggalkan dapur dalam kesibukan, melepaskan celemeknya, dan berhasil sampai di pintu, lalu mematikan semua lampu.

Qin Yue dan yang lainnya tidak tahan menatap kosong. Zhao Ya bertanya dengan heran, "Kak Yue, kenapa semua lampu dimatikan? Mungkinkah pencuri masuk?"

Meskipun Qin Yue tidak tahu untuk apa, dia masih samar-samar yakin bahwa ini semua adalah trik Ye Qian. Setelah beberapa saat mengalihkan perhatian, dia terus mengetuk sekali lagi.

Ye Qian membuka pintu perlahan. Bagian dalam rumah gelap gulita, tidak ada yang bisa dilihat. Sosok Ye Qian bisa terlihat agak samar dari cahaya bulan, atau kalau tidak, pasti akan sangat menakutkan ketiga gadis itu. "Wanita cantik, selamat datang, silakan masuk!" Ye Qian membungkuk seperti seorang gentleman.

Tidak hanya Qin Yue, tapi Hu Ke dan Zhao Ya juga sangat tercengang, mereka tidak tahu apa yang terjadi dengan Ye Qian. Ketika Qin Yue masuk ke ruangan itu, dia menemukan ada deretan lilin di lantai, itu membuat dua kolom terang, meninggalkan jalan setapak di antaranya. Di samping lilin ada banyak bunga segar dari berbagai jenis. Ruangan itu juga dihiasi dengan sangat cantik, penuh dengan pita warna-warni. Yang lebih menggelikan adalah Ye Qian menggantungkan gambar besar Qin Yue di dinding ruang tamu.

"Astaga, bukankah ini berlebihan?" Zhao Ya berseru terkejut.

Hu Ke juga tercengang. Dia tidak menyangka Ye Qian sangat perhatian, dia sangat perhatian untuk mempersiapkan ulang tahun Qin Yue. Tidak heran bila Qin Yue meminta mereka untuk pergi berjalan-jalan di mal hari ini seusai kelas, dan Zhao Ya dan dirinya sendiri telah mengatakan untuk pergi ke restoran untuk merayakan hari ulang tahunnya, dia menolak dan bersikeras untuk pulang ke rumah. Ternyata seorang pria sedang mempersiapkan sesuatu untuknya di rumah.

Qin Yue telah melewati dua puluh tahun ulang tahun, dan semuanya lebih mewah dari yang ini, tapi tak satu pun dari mereka pernah membuatnya merasa begitu terharu seperti ini sebelumnya. Dia melihat pria yang menyeringai ini, Qin Yue tahu bahwa pria ini telah menyentuh hatinya, telah menarik hatinya. "Terima kasih terima kasih!" Suara Qin Yue tersedak karena emosi.

Siapa bilang dia gunung es seribu tahun? Dia juga bisa sangat peduli pada seseorang, dia belum pernah bertemu dengan orang yang tepat. Sekarang Ye Qian perlahan-lahan, sedikit demi sedikit, melelehkan gunung es ini.

"Jika seseorang memberiku jenis ulang tahun ini, aku akan segera menikahinya." Kata Zhao Ya dengan mulut kecilnya cemberut.

"Kalau begitu, nanti ulang tahunmu aku akan menyiapkan sesuatu untukmu." Kata Ye Qian sambil tertawa.

"Siapa yang menginginkanmu, brengsek?" Zhao Ya sedikit cemburu, jadi dia mengatakan kata-kata ini terdengar sedikit kesal.

Ye Qian mengangkat bahu dengan polos, terkekeh sedikit pahit.

Saat mereka sampai di meja makan, Ye Qian menyalakan lampu yang memancarkan cahaya oranye lembut, menciptakan suasana yang hangat. Ketika mereka melihat meja penuh makanan, semua orang berpaling kepada Ye Qian dengan heran, "Kau membuat semua ini?" Tanya Qin Yue dengan suara lembut.

"Haha, aku belum pernah melakukan ini dalam waktu lama, aku kurang berlatih. Ayo, duduklah!" Ye Qian menarik kursinya ke belakang seperti gentleman untuk membantu Qin Yue duduk di kursinya.

"Dasar pembohong, aku yakin kau menelepon sebuah restoran dan mengirimkan ini." Kata Zhao Ya

Ye Qian tidak membalasnya, hanya menirunya dengan ekspresi acuh tak acuh, lalu dia berkata kepada Qin Yue, "Tunggu di sini, aku punya hadiah untukmu." Setelah mengatakan ini, dia meninggalkan ruang makan dengan bersemangat.

"Kak Yue, apa air masuk ke kepala orang ini atau apa? Kenapa dia tiba-tiba berubah seperti ini?" tanya Zhao Ya sambil melihat Ye Qian mundur.

"Dia tidak buruk sejak awal, hanya sedikit pembicara halus. Meski terkadang dia bisa menyebalkan, kadang dia sangat disukai." Gumam Qin Yue.
Super Soldier King 95

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment