17 August 2018

Hyaku ma no Shu 18

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

18 Strategi Sang Raja Alkimia

Shaw bermuka sangat jenuh di wajahnya saat dia berkata, "Tidak, benar saja, aku kurang baik dengan otak isi otot seperti itu" sambil melihat Raja Iblis bertempur di garis depan.

Kendati ketika dia mendengar kata-kata aneh Marisa, dia melihat ke arahnya dengan ekspresi terkejut.

Bertanya-tanya apa yang dia rencanakan, dia memandangnya dengan tatapan ragu. Orang yang dimaksud, Marisa, dengan elegan berjalan di sebelah Aiz dan berjongkok, seolah-olah dia memperhatikannya.

「Aiz-sama」

「Eh….eh?... Sama?」

「Benar. Aku baru saja mengenalmu sebagai 『Master Kedua』」

「Eh?...Ehhhh?」

Setelah mendadak dibicarakan, Aiz bermuka sangat ketakutan.
Di samping mereka, Shaw yang tercengang berkata, 「wow... caranya itu, cukup tirani...」

Namun, Marissa mengabaikan reaksi Shaw dan terus berbicara.

「Bertarung bukan poin kuatmu, Aiz-sama?」

「I, iya, itu benar...」

「Dalam hal ini, aku akan, atas kemauanku sendiri, memaksakan tugas dengan aman mengawalmu ke dasar gunung suci. Sebagai maid yang cakap. ...Ya, sebagai maid yang cakap」

「Kenapa kau harus mengatakan itu dua kali? Apakah itu masalah besar?!」

Shaw membalas dengan situasi misterius yang terjadi di depannya.

「Uh ... uhm」

「Apa kau tidak mau?」

「Ah ... lalu ... tolong」

Aiz adalah satu-satunya yang menyadari hal itu, hanya untuk sesaat, Marisa terlihat sedih di wajahnya. Dan setelah menyadari itu, Aiz tanpa sengaja berakhir menganggukkan kepalanya.

◆◆◆

Perempuan itu tidak punya rencana untuk menolaknya. Aiz sadar bahwa dia tidak punya kekuatan untuk bertarung sehingga tawaran Marisa, sebenarnya, adalah hal yang sangat membantu.

Tapi, dia bertanya-tanya apakah para Raja Iblis lainnya tidak kesusahan dengan situasi mereka sendiri tapi satu-satunya alasan dia tidak bisa menemukan jawaban untuk itu segera adalah karena dia meliputi ide itu.

――Semua orang sama ... mereka semua sedang mengalami masa-masa sulit.

Setelah memikirkan itu, dia berusaha sekeras mungkin untuk menyatu dengan lingkungannya dan tidak menonjol. Berpikir bahwa dia akan menimbulkan masalah bagi orang lain kalau ketahuan.

Pertama, semua orang mesti khawatir tentang bertahan hidup melalui cobaan saat ini. Hanya setelah semua orang selamat, dia akan mempertimbangkan untuk meminta bantuan.

Meskipun keinginannya untuk hidup sudah pasti nyata, tapi harapannya bahwa, jika ada yang peduli dengannya sekarang, mereka akan berakhir dalam bahaya sudah cukup baginya untuk menjaga emosi dan keinginannya.

Aiz tengah hanyut di antara dua keinginan ini.

――Aku baik-baik saja dengan menjadi yang terakhir.

Dia tidak bisa menyelamatkan siapa pun.

Dia tidak punya kekuatan untuk menyelamatkan siapa pun.

Itulah sebabnya, meskipun dia ingin diselamatkan, dia baik-baik saja dengan menjadi yang terakhir.

Itulah yang dipikirkan Aiz.

Setelah itu, seorang gadis cantik dengan sosok bagaikan boneka, yang bernama Marisa, mengulurkan tangan membantunya.

Lebih dari itu, dia bahkan mengatakan hal-hal seperti, "Biarkan aku menyelamatkanmu". Bantuannya juga agak kuat.

Padahal, jika dia akan sampai sejauh itu maka,

「Aku ingin hidup juga. Jika Marisa-san akan mengulurkan tangan maka aku akan mengambil tawaran itu」

Bahkan Aiz tidak semudah itu menepis tangan bantuan yang dipegangnya.

Ketika dia dengan kuat memegang tangan Marisa, dia bisa merasakan energi kembali padanya. Marisa juga, memberikan senyuman kecil yang hanya bisa dilihat Aiz.

「Sesuai keinginanmu. Kau telah menunjukkan keinginan untuk hidup, sesuai dengan orang yang kupilih sebagai master keduaku. Agar aku menjadi sukses dalam mimpiku untuk menjadi maid yang cakap, aku butuh Aiz-sama untuk terus hidup.『Master Pertama』-ku di sana sepertinya tidak membutuhkan bantuan ketika dia bertarung, jadi selama pertempuran, aku akan bekerja hanya untuk memastikan bahwa Aiz-sama aman」

「...? Aku, aku tidak begitu mengerti tapi ... terima kasih ...?」

Sambil menggaruk kepalanya yang kecil layaknya hewan kecil, Aiz memandang Marisa dengan senyum bermasalah dan sepertinya ada tanda tanya mengambang di atas kepalanya.

◆◆◆

「Kalau begitu, Mari kita bekerja dulu menuju ke bawah ke basis gunung suci. Ah, si mata duitan di sana」

Ekspresi yang agak antusias yang ditunjukkan Marissa di depan Aiz langsung membeku ketika dia berbalik.

「Uhh ... perbedaan dalam sikapnya cukup kuat ...」

「Cepat datang dengan rencana untuk melindungi Aiz-sama」

「Aku harus melakukannya juga!?」

「Jika kau tidak berguna, aku akan turun sendiri. Meskipun jika kau berguna, maka aku akan memanfaatkanmu sepenuhnya」

「Kau sudah bisa mengatakan hal-hal seperti itu ya...」

「Ah, aku mengatakannya dengan keras ya」

Sarkasme lagi mungkin tidak berguna, pikir Shaw.

「... Mengerti, mengerti. Aku benar-benar merasa seperti dihantui oleh Dewa Wabah atau Dewa Kemiskinan sejak aku naik ke Gunung Suci Lindholm.
Sementara kalian dibungkus dalam suasana aneh, aku menghabiskan beberapa waktu memikirkan berbagai hal. Aku akan menjelaskannya sekarang」

Mengatakan hal tersebut, Shaw melihat pemandangan yang terjadi di bawah mereka.

◆◆◆

「 Pertama, para pembunuh yang dikirim oleh Mūzeg barangkali bukan hanya yang kita lihat di sana. Terutama karena pasukan Mūzeg terkenal karena dilatih dengan baik dan juga dalam jumlah besar. Mengikuti Raja Iblis, aku sungguh tidak percaya bahwa mereka hanya mengirim beberapa orang itu ke atas」

「Dalam hal ini, orang-orang itu seperti pengintai?」

「Kemungkinan besar. Mereka mungkin mengirim orang-orang yang bisa bergerak cepat untuk memeriksa situasi. Barangkali sesuatu seperti menembus kekuatan. Itulah yang terjadi, jika kita menuruni gunung suci, kita mungkin akan menemukan pasukan utama」

「Dalam hal ini, itu akan menjadi bodoh untuk turun dari timur」

「Tidak, meski begitu, kita harus turun ke timur」

「... kenapa?」

Marisa mengerutkan kening. Pandangan ketidaksukaan itu rupanya sesuatu yang sangat dia kuasai.

「Apakah kau merasa tidak nyaman dikejar oleh banyak kekuatan yang berbeda dari segala arah? Jika kita akan dikejar tidak peduli ke arah mana kita pergi saat itu, kita sebaiknya pergi ke arah Mūzeg yang sudah memperhatikan kita.

Jika kita melihatnya dengan cara itu, karena 『Raja』Mūzeg kita terlihat seperti negara yang lemah tapi di antara semua negara, tidak diragukan lagi, sebuah negara yang berdiri di eselon atas dalam hal kekuatan. Kita harus membuat mereka bertindak sebagai 『dinding』 melawan negara lain 」

「Apa setelah itu? Setelah kita melewati ini, negara Mūzeg masih ada di sana, ya?」

「Kita tidak punya pilihan lain selain mengambil jalan memutar agar tidak ketahuan. Jika kita menuju sedikit ke selatan, kita akan menemukan 〈 Kerajaan Lemuse 〉. Dalam hal ini, kita juga bisa berpikir tentang mengandalkan sejarah kejayaan negara itu」

Shaw mendengus dan tertawa mendengar ironi itu dan mengatakan hal tersebut.

Ironi itu ditujukan pada dirinya sendiri karena tidak mampu memikirkan hal lain dan dengusan itu ditujukan pada istilah Raja Iblis yang telah menciptakan situasi semacam ini bagi mereka.

「Mengandalkan, ekspresimu terlihat seperti itu sepenuhnya dari apa yang dapat kau lakukan」

「Aku tidak akan menyangkal itu」

Shaw tertawa sekali lagi.

Sementara matanya serius, dia mengangkat bahu dengan cara yang menunjukkan bahwa dia masih cukup optimis.

Melihat Shaw seperti itu, Marisa menanyakan beberapa pertanyaan terakhir.

「Kau seorang pedagang, kan?」

「Yup」

「Jika itu demi uang, maka Anda bermanfaat serta rasional kan?」

「... yup」

「Bisakah kau mempertaruhkan hidupmu demi uang?」

「Aku benar-benar ingin bertaruh tapi jika aku mati maka aku tidak akan bisa menghasilkan lagi, jadi aku kira hidupku lebih diutamakan」

「Lalu terakhir, apakah kau membuat keputusan bahwa kita akan perlu menggunakan kekuatan dari Raja Iblis lainnya untuk dapat melewati ini dengan selamat?」

「Tentu saja」

「... Baiklah. Maka aku akan percaya pada rasionalitasmu sebagai seorang pedagang. Rencana yang telah kau buat, yang membutuhkan kekuatan para Raja Iblis lainnya juga, bahkan ketika mengetahui bahwa kau adalah seorang mata duitan, yang layak dipercayai」

「Cara yang benar-benar mengerikan untuk mengatakannya ... yah terserah」

Shaw tersenyum masam. Senyum aneh yang memberi perasaan pemuda yang menyegarkan serta kelicikan seorang pedagang veteran.

「Baiklah, apa rencanamu sekarang?」

Marisa bertanya pada Shaw untuk rencana yang lebih rinci.

「Aku akan membuat kapal keluar dari bumi di sini dan koin emas murni」

Pada kata-kata Shaw, Marisa menunjukkan ekspresi yang jelas meragukan di wajahnya. Ekspresinya menunjukkan keterkejutan pada fakta bahwa Shaw sebenarnya menyebutkan membangun sebuah kapal di sini, di puncak gunung yang bahkan tidak ada sedikit pun kelembapan.

『Pria ini, bahkan bagian dalam kepalanya telah diubah menjadi uang, heh』

Perhatian yang dia tunjukkan untuk 『bagian dalam kepala』 dari si mata duitan yang mengatakan hal-hal aneh, itu ditampilkan di wajahnya secara mencolok.

「…」

Marisa lalu melihat uang itu dengan tatapan tajam penuh cibiran dan pelecehan.

Tatapannya begitu kuat sehingga membuatmu merasa bahwa orang yang berkemauan lemah barangkali kehendak mereka hancur jika mereka dihadapkan dengan itu.

「Haa…, seperti yang diduga ada kekhawatiran. …Untuk mengusir kekhawatiran itu, aku akan mendengarkan penjelasanmu sedikit lebih detail. Baiklah, pergilah, pergilah」

「Aku belum pernah melihat maid sombong sebelumnya...!」

Shaw, dengan caranya sendiri, tampaknya telah terbiasa dengan sikap Marisa.
Hyaku ma no Shu 18

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment