04 August 2018

Kujibiki Tokushou Bab 297

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 297 – Tuhan Kikuk

Sepanjang jalan menuju desa bernama Patras dekat Ainon.

Caroline ada di sana berjalan bersama dengan orang-orang beriman Gereja Solon yang dibawanya. Aku mengikutinya sementara penampilanku disembunyikan oleh aura kamuflaseku.

「 Haa…… haa…… 」

「 Apakah kau baik-baik saja, Caroline-sama 」

「 Apakah kau ingin beristirahat? 」

Orang-orang beriman yang mengikuti Caroline bertanya dengan cemas.

「 Aku baik-baik saja, yang lebih penting, ayo cepat ke desa 」

「 Kami tidak perlu terburu-buru, bukan berarti Patras akan menghilang 」

「 Itu benar. Atau lebih tepatnya, ada sekolah gereja di Ainon yang dibuat untuk Patras, jadi kita bisa membiarkan mereka datang sebagai gantinya 」

Caroline perlahan-lahan menggelengkan kepalanya setelah mendengar kata-kata orang beriman itu.

「 Aku ingin melihat jiwa semua orang seperti biasanya. Itu sebabnya aku pergi 」

Mendengar kata-kata Caroline, orang-orang beriman itu terkejut sesaat, lalu terkesan.

「 Dipahami. Jika memang demikian, harap minumlah air setidaknya 」

「 Kau dapat melakukannya sambil berjalan, jadi.Tolong 」

「 Un, terima kasih 」

Kelompok ini menuju ke arah Patras sambil mendukung Caroline.

『 Kukuku, akhirnya dia memiliki karisma menarik orang lain 』

「 Ya, itu bukan hanya karena dia Anak Tuhan. Mereka mengikutinya karena karismanya sendiri 」

Meskipun aku diselimuti oleh aura kamuflaseku, Caroline masih bisa mendengar suaraku.

Jadi aku memperhatikannya dari kejauhan dimana dia tidak akan mendengar suaraku, saat mengobrol dengan Eleanor.

『 Dengan ini, seharusnya tidak ada masalah baginya untuk menjadi Paus 』

「 Sebaliknya, aku terganggu oleh apakah mendorong peran itu padanya baik-baik saja 」

『 Hmm. Bagaimanapun, itu adalah sesuatu yang tidak ingin dilakukan oleh Immortal Saintess 』

「 Kalau Caroline tidak bangkit, aku akan mendorong itu padanya tanpa masalah 」

『 Karena ini telah terjadi, kau ingin menghormati keinginannya ya. Kukuku, kau sangat lembut pada wanita baik 』

Eleanor menggodaku, jadi aku menjentikkan pedangnya dengan jari, menciptakan suara yang indah.

Tiba-tibaーーsebuah kelompok muncul di depan kelompok Caroline.

Itu adalah sekelompok pria bersenjata, mereka terlihat seperti bandit.

Aku menghitung mereka dengan sekilas dan melihat kira-kira ada seratusー ーada cukup banyak.

「 He, he, he...... 」

「 Hari ini hari yang baik. Aku tidak menyangka kita akan bertemu mangsa terorganisir di tempat jelek ini 」

Kedua pria di depan mereka mendekati Caroline dengan ekspresi vulgar.

Wajah orang-orang beriman berubah.

「 C-Caroline-sama 」

「 Tolong lari 」

Meskipun wajah mereka memucat, semuanya menunjukkan keberanian yang cukup untuk memprioritaskan pelarian Caroline.

『 Cuma musuh segini, kau harus membersihkannya dengan cepat 』

「 ……tidak, tunggu 」

『 Umu? Ada apa 』

「 Caroline sepertinya agak aneh 」

Aku memandang Caroline sementara aku mengatakan itu.

Dibandingkan dengan orang-orang di sekitarnya yang ketakutan dan lemas, Caroline tidak takut.

Dia menatap lurus ke arah kelompok bandit dengan mata jernih.

「 A-Ada apa, Caroline-sama 」

「 Aku akan memeriksanya 」

「 Memeriksa……? Maksudmu ーーeh? 」

「 Maksudmu, cahaya jiwa para bandit itu? 」

Orang-orang beriman itu bercampur.

Sebagian besar dari mereka seperti "mengapa pada saat seperti ini".

「 Ah……! Ini redup...... 」

Detik berikutnya, Caroline menunjukkan ekspresi kecewa.

「 Memang benar. Oh tunggu! Ini bukan waktunya untuk itu 」

「 Karena kau sudah melihat, tolong cepat dan lari 」

Caroline menunjukkan kepada orang-orang beriman cahaya jiwa mereka seperti biasa, tapi para bandit tampak tidak peduli, mereka tidak terkejut.

Dan ketika itu terjadi, sekitar 100 bandit semakin dekat, mereka akhirnya tepat di depan Caroline.

『 Ayo lakukan 』

「 Ya 」

Aku mengangguk dan berlari sambil menarik Eleanor.

Dari kejauhan dimana suaraku tidak terdengar ーー Aku langsung muncul di dekat bandit dan mengayunkan Eleanor.

Awan darah menari dan menambahkan fakta bahwa aku tidak terlihat, bandit-bandit itu disayat tanpa perlawanan.

「 Guhaa! 」

「A-Apa yanーーUGYAAAA! 」

「 Apa ituーーGOFHUHU! 」

Bandit-bandit itu menjadi panik. Mereka semua tidak mengerti apa yang terjadi, mati tanpa tahu cara melakukan serangan balik atau melawan.

Aku melirik Caroline dan melihat orang-orang beriman lainnya juga.

Sebagian besar dari mereka tampak tercengang, seolah-olah mereka benar-benar tidak dapat mengikuti situasi.

「 Ayo lakukan, Eleanor! 」

『 Umu? Ahh, itu hukuman ilahi ya 』

Eleanor mengerti maksudku dengan benar karena hubungan kami yang panjang.

Aku menarik kekuatan Eleanor dan menjatuhkan petir gelap.

Satu per satu, aku menjatuhkan petir gelap di masing-masing bandit yang dibantai.

「 Ini Tuhan 」

「 Ini adalah hukuman ilahi! Ini, akupernah melihat ini sebelumnya 」

Orang-orang beriman menjadi bercampur.

Aku pernah melakukan ini sebelumnya dan ada beberapa di antara mereka yang menyaksikannya.

Hukuman ilahi terhadap mereka yang tidak hormat, mencoba menyerang Anak Tuhan.

Kisah itu tersebar di kalangan orang beriman.

ーー dan.

「 Hmph! 」

Aku membelah dengan Eleanor secara horizontal, melepaskan tebasan terbang.

Bongkahan besar yang berjarak beberapa puluh meter itu dengan tajam terkoyak.

Orang-orang beriman tampak bingung, tidak tahu apa yang terjadi.

Seorang wanita muncul dari sisi lain bongkahan batu yang remuk.

Itu adalah wanita yang mengenakan pakaian ulama kelas atas dari Gereja Solon.

Ini adalah wanita yang pernah aku temui sebelumnya, jika aku benar... apakah itu Eudora?

『 Kau sangat lembut pada wanita 』

「 Haa? Apa maksudmu 」

Aku menanyakan Eleanor kembali, tetapi jawabannya datang dari arah yang berbeda.

「 Kepala Pendeta……eh? Tidak mungkin 」

「 Ini redup...... tidak, ini bahkan gelap 」

「 Ehhhhhhh?! Orang itu seperti...ini? ーーHa! Jangan bilang, kelompok bandit ini adalah…… 」

Kemampuan yang diaktifkan oleh Caroline juga digunakan pada Eudora, membiarkan orang beriman melihat cahaya jiwanya.

『 Kukuku, meskipun kau benar-benar lupa tentang pria, kau masih ingat seorang wanita tidak peduli betapa buruknya mereka 』

「 Mu! 」

Biasanya, aku bisa menyanggah Eleanor dengan gurauan kami yang biasa, tapi kali ini membuatku merasa agak malu.
Kujibiki Tokushou Bab 297

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment