02 September 2018

Hyaku ma no Shu 28

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

28 KOTA AKADEMIK DAN SOSIAL

Lilium berhasil melakukannya, sampai akhir.
Dia mengendalikan tiga kuda api, hari demi hari dan entah bagaimana berhasil melewati kota kecil pertama dan akhirnya mendapatkan semua Raja Iblis ke negara kota besar <Kadipaten Neuce Gauss>.

「Ini pertama kalinya dalam hidupku, aku sudah lelah...」

Dengan nada yang dipenuhi dengan rasa pencapaian, senyum kepuasan di wajahnya, Lilium ambruk di dalam kereta ketika mereka mencapai gerbang kota.

Dia mungkin tenang karena dia merasa lega.
Merea menangkapnya tepat sebelum dia jatuh dan menggendongnya.
Raja-Raja Iblis yang lain juga memandang dengan mata penuh dengan khawatir tapi Lilium sendiri, sambil kelelahan sekali, terus berkata, 「Aku baik, aku baik」 dengan senyum ringan di wajahnya.

Ketika mereka melihat itu, semua Raja Iblis lainnya menatapnya dan,

『Terima kasih』

Mengatakan itu dan memutuskan untuk membiarkan Merea merawatnya.
Sambil tertawa sedikit, Lilium, yang berada di lengan Merea, menarik napas dalam-dalam.

「Gendongan ala putri! Jika itu bukan situasi begitu, aku mungkin menikmatinya lagi ... meskipun, jika itu bukan situasi begitu, aku tidak akan digendong begini huh」

Sambil tertawa gembira, akhirnya Lilium menutup matanya.
Dia tampaknya tertidur untuk membiarkan tubuh lelahnya beristirahat.

◆◆◆

Sebelum mereka mencapai <Kadipaten Neuce Gauss>, mereka sudah membagi pekerjaan masing-masing dari mereka harus capai.
Mereka tidak punya banyak waktu.

Meskipun mereka telah sadar untuk tidak membiarkan siapapun menelusuri jalan mereka, tetapi, karena mereka mencoba melarikan diri secepat mungkin, mereka mungkin ceroboh.
Ada juga fakta bahwa kuda-kuda yang menarik kereta mereka adalah kuda api dan meskipun, mereka telah mengambil langkah-langkah untuk memastikannya tidak akan dilihat oleh orang lain, ada batasan untuk itu.

Bahkan kemudian, mereka mampu mencapai <Kadipaten Neuce Gauss> sebelum MÅ«zeg atau negara-negara lain.

「Baiklah, semuanya tolong pilih apa yang telah diberikan kepada kalian. Aku akan pergi mendapatkan transportasi kita」 , kata Shaw kepada Raja Iblis lainnya.

「Satu jam. Tolong berkumpul di gerbang timur kota ini dalam satu jam」

Berdasarkan informasi yang mereka miliki, wilayah Kadipaten Neuce Gauss cukup luas.
Itu adalah sebuah bangsa yang berada di bawah pemerintahan bersama keluarga Duke Neuce serta Duke Gauss dan penekanan pada kebudayaannya diarahkan pada pengembangan akademisi dan pengalaman sosial yang lengkap.

Karena keluarga duke yang memerintah wilayah itu, tentu saja ada bangsawan. Namun, karena negara itu sendiri, cukup kaya, tidak ada banyak perbedaan di antara kelas-kelas.

Mengambil norma sosial yang disebut 『Noblesse Oblige』serius, dikatakan bahwa administrasi bangsawan dengan benar berkontribusi pada pembangunan negara.

(TLN: https://en.wikipedia.org/wiki/Noblesse_oblige NOBLESSE oblige adalah frasa bahasa Prancis yang maknanya secara umum berarti kekayaan, kekuasaan, dan kehormatan mendatangkan tanggung jawab)

Bagaimanapun, Kadipaten Neuce Gauss cukup besar untuk 22 Raja Iblis beradaptasi dengan mudah.

「Satu jam, tenggat waktu yang sulit kau tetapkan untuk kami」

Sang 〈Kaisar tTinju〉 Salman mengangkat bahu dengan senyum pahit.
Seperti biasa, si kembar naik di pundaknya seolah itu benar-benar normal, memperlakukan si kembar seolah-olah mereka adalah bagian dari peralatannya.

Naik di pundaknya, si kembar berambut perak-biru, sambil menjerit kegirangan, bermain dengan rambutnya yang berwarna pasir.

「Kalau kami telat, kami akan membawamu bersama kami!」 「Datar di atas es!」

「Hentikan itu. Kedengarannya seperti pantatku akan sakit!」

Mereka tampaknya, entah bagaimana, mengerti bahwa itu adalah situasi yang menekan.

Karena gadis-gadis itu sangat polos, selama perjalanan, para Raja Iblis lainnya juga sangat sayang dengan mereka. Namun, selama perjalanan ke kota ini, di mana semua orang akan bergerak secara terpisah, mereka menempel pada Salman yang tampaknya mereka melekat secara emosional.

『Penculikan anak』
『Tidak adil 』
『Apakah kau merasakan pantat mereka di pundakmu? Kau menikmatinya?』

「O, oi! Berhenti mengatakan hal-hal yang bisa salah arah!!」

Jawab Salman kepada banyak suara yang penuh dendam.

「... sheesh. Bagaimanapun, mari kita selesaikan ini」

Mengatakan demikian, Salman lari dengan cepat.
Dengan kedua gadis di pundaknya, itupun dia bisa berlari dengan kecepatan yang cukup.
Dia mengeluarkan kekuatan yang tidak akan mempermalukan gelar 〈Kaisar Tinju〉 .

◆◆◆

Setelah itu, satu demi satu, para Raja Iblis membentuk kelompok-kelompok dan menghilang ke dalam hiruk-pikuk Kadipaten Neuce Gauss.

Pada akhirnya, yang tertinggal adalah, Merea, 〈Kaisar Api〉 Lilium di punggungnya, 〈Kaisar Pedang〉 Elma, 〈Raja Alkimia〉 Shaw, 〈Kaisar Kekejaman〉 Marisa dan 〈Setan〉 Aiz, mereka berenam.

Shaw melihat ke wajah orang-orang yang ditinggalkan dan,

「Uhmm, jika kita bergerak dari kiri secara berurutan ... seorang pria yang tidak tahu apa-apa tentang dunia, seorang wanita yang kelelahan, otak isi otot tanpa arah. ――

Ketika dia terus menatap mereka, satu per satu, dia terus menggambarkan mereka.

「Seorang pembantu yang terus menempel pada masternya, seorang gadis paling bijaksana tetapi malang dan tak berdaya yang memiliki pembantu yang melekat padanya.
... Hmmm, kesampingkan tiga orang, yang terakhir, terutama yang mengenakan pakaian putih dan hitam tidak akan cocok dengan tempat ini dan sedikit itu. Jika aku menjelaskan lebih lanjut, yah, gelar 〈Kaisar Kekejaman〉 itu menakutkan sehingga sulit untuk mengatakannya, tapi itu bukan?」

「Apa sih? Apa sebenarnya itu? ….Aah! Apakah otakmu juga berubah menjadi emas sehingga kau tidak dapat berpikir dengan benar lagi!」

Marisa menatap Shaw dengan mata yang sepertinya benar-benar melihat sesuatu yang sangat menyedihkan.
Dia menutup mulutnya dengan tangannya, 「Oh, betapa menyedihkan ...」 , katanya sambil gemetar dengan akting yang cukup realistis.

「 Ekspresi itu, kau benar-benar hebat ya.... Haa, baiklah.
Bahkan, kalau kau memikirkannya karena ada tiga orang yang melindungi aku dan Aiz-san, itu tidak benar-benar aneh lagi. Kita perlu melindungi Nona Lilium juga, hanya satu atau dua orang yang mungkin tidak bisa mengatasinya」

「Aku akan melindungi Merea-sama dan Aiz-sama tapi aku tidak berencana untuk melindungimu?」

「Aku tahu itu. Itulah kenapa aku menanyakan ini pada Merea-kun」

Tiba-tiba, Shaw mengalihkan pandangannya ke arah Merea yang sedang menyaksikan percakapan mereka sambil tertawa.
Merea tampak agak malu pada penggunaan honorofik oleh Shaw sehingga dia berbicara sambil menggelengkan kepalanya.

「Haha, Panggil saja aku Merea」

「Dalam hal itu, Merea. Ah, tidak apa-apa memanggilku Shaw juga. ...Jadi, aku dengan sungguh-sungguh memohon padamu. Aku mungkin seorang Raja Iblis tapi, selain kekuatan uang, aku tidak bisa menggunakan banyak hal lain」

「Dalam situasi saat ini yang mungkin merupakan kekuatan yang paling berguna」

Merea memegang keyakinan kuat tentang fakta itu.
Jika Shaw tidak ada di sana, semuanya tidak akan berjalan lancar.

Dana yang disediakan untuk para Raja Iblis yang sudah menghilang ke dalam pemandangan kota juga merupakan sesuatu yang telah diberikan Shaw sendiri.
Rupanya dia telah menyembunyikan kekayaannya di berbagai negara.

Meskipun jaraknya sama, alasan ia memilih <Kadipaten Neuce Gauss> daripada <Republik Tot> adalah karena ini, kayaknya.

Dalam hal apapun, tidak yakin kapan, tetapi dia mengambil itu dan dengan terampil membagikan jumlah yang diperlukan untuk setiap Raja Iblis.

「Saat ini, setidaknya. Di zaman ini, pada akhirnya, itu akan menjadi kekuatan sederhana yang ada di dalammu yang akan menjadi yang paling berguna. ... Ah, tetapi, kekuatan uang juga sederhana dan bagus!」

Shaw menambahkan kata-kata yang selalu dia ucapkan di akhir dan akhirnya mulai berjalan.

Di depan adalah Shaw, diikuti oleh Merea yang membawa Lilium, Elma mengikutinya dan akhirnya Aiz dan Marisa berjalan berdampingan di belakang mereka.

Dengan begitu, mereka semua berjalan ke 〈Kadipaten Neuce Gauss〉.

◆◆◆

Langkah Shaw sangat percaya diri.
Seolah-olah ia sudah tahu persis di mana mereka harus pergi dalam <Kadipaten Neuce Gauss>, ia dengan tenang terus berjalan.
Melihat kepercayaan dirinya, yang lain hanya mengikutinya dengan tenang.

Dengan begitu, Shaw berjalan ke jalan utama, di mana banyak wanita muda, dengan pakaian mencolok, bergerak dalam kelompok.
Berjalan di sepanjang jalan dengan senang, seolah-olah mereka menari dengan langkah-langkah aneh, para wanita berjalan. Merea secara tidak sadar terpikat oleh adegan itu.

Suasana yang menstimulasi.

Keramaian hiruk pikuk.

Seolah-olah itu adalah festival ...

Bahkan terlihat sedikit fantastis ketika warnanya berubah ketika orang berpindah-pindah.

Di sisi jalan utama, berjejer seperti pangsit, adalah warga kadipaten, dengan gembira menyemangati para gadis yang berjalan di jalanan.

「 Gadis-gadis itu melambangkan promosi akademik dari 〈Kadipaten Neuce Gauss〉. Mereka adalah para siswi dari Akademi Nasional yang bekerja keras setiap hari pada pelajaran mereka」

Seolah dia mengerti pikirannya, Shaw segera menjelaskan pada Merea.

「Hee ~」

Merea, dengan wajah penuh minat, memandang jalan utama.

「Juga, mereka akan segera datang」

「Datang? Siapa?」

「Budaya lain Neuce Gauss, salah satu adegan simbolis mereka」

Diberitahu itu, Merea melihat kembali ke jalan dengan tatapan yang lebih mantap.
Bahkan tidak perlu menunggu beberapa detik, setelah para wanita muda, parade pemuda mengikuti mereka.

Sama seperti para wanita, para pria juga mengenakan pakaian yang indah dan dengan lancar melewati kerumunan yang bersorak dan bergabung ke dalam pawai.

Ketika para pria bergabung dalam pawai, mereka mulai memanggil para wanita sesuka mereka dan sepertinya mencoba berkomunikasi dengan mereka.

「Akademisi dan masyarakat. Ini adalah fitur budaya yang paling jelas dari Neuce Gauss, di mana orang-orang memuji dan menghormati kaum muda.
Sekali seminggu, pada hari libur, mereka semua berkumpul dan memiliki semacam acara seperti pesta di kota. Itu adalah salah satu karakteristik Neuce Gauss」

Warna yang cantik.
Suasana yang menyenangkan.
Anak-anak muda diterangi oleh sinar matahari.

Orang-orang di sekitarnya mungkin juga melewati jalan yang sama. Orang-orang dewasa di sisi jalan memiliki berbagai jenis senyuman yang mengambang di wajah mereka ketika mereka melihat orang muda-mudi. Melihat adegan yang menghangatkan hati, beberapa memiliki ekspresi kesombongan, beberapa memiliki ekspresi nostalgia, sementara beberapa yang lain bahkan memiliki senyum iri.
Orang-orang dewasa itu, benar-benar, tersenyum lebar di wajah mereka.

Melihat mereka, Merea berbicara dengan senyum di wajahnya,

「Mereka terlihat bersenang-senang」

Melihat pemandangan muda dan hidup di depannya, Merea sekali lagi, menyadari bahwa dia akhirnya turun gunung.
Ini adalah dunia yang tidak diketahui Merea.

「Setelah semua barang bermasalah selesai, ayo kembali ke sini. Mereka tampaknya cukup toleran terhadap partisipasi para pelancong」

Kata Shaw, saat dia tertawa dengan cepat dan pergi ke jalan lain.

Dari jalan utama, ke pinggir jalan.

Intensitas dari jalan utama berangsur-angsur berkurang dan setelah pindah dua jalan menjauh, itu menghilang sepenuhnya.

Keengganan sedikit meluap dari dalam Merea.
Namun, Merea tahu dengan sangat jelas bahwa dia tidak dalam situasi di mana dia bisa terlibat dalam adegan itu sebelumnya. Jadi, tanpa mengeluh, dia melanjutkan.

Meskipun dia merasa sedikit iri pada mereka, itu tidak seperti dia ingin menghindari cara hidupnya saat ini.

Hanya untuk terakhir kalinya, dia melihat kembali parade dari antara rumah-rumah, menuju jalan utama yang tidak bisa lagi dilihat dan dengan berbagai pemikiran berputar di kepalanya.

◆◆◆

Mereka terus berjalan, sepertinya mereka terus berjalan sekitar 10 menit lagi.
Akhirnya, Shaw berhenti di depan gedung tertentu.
Merea memandang ke arah tatapan Shaw dan melihat bahwa ada sebuah 『papan』 tertentu di sana dan sehingga ia membacanya.

『Firma Sherwood』

Dengan tulisan tangan yang bagus, itulah yang ditulis.

Bangunan itu dibuat dengan batu bata dan meskipun sudut-sudutnya tampak sedikit tergores, itu adalah bangunan yang tampak kokoh.

Meskipun tidak mengkilap, itu memiliki akhir yang bagus dan pada gilirannya, memberikan perasaan yang menawan dan tampaknya menjadi bangunan yang bergaya.

Di ujung atap yang berbentuk payung, lampu kaca tergantung, berkilauan di bawah sinar matahari dan memberikan aksen yang bagus ke bangunan bata pedesaan.

Tiba-tiba, Shaw membalikkan punggungnya ke gedung dan memandang ke arah Merea dan yang lainnya.

「 Namaku 〈Shaw Jules Sherwood〉. Sebenarnya, ini adalah kantor cabang dari firmaku」

Shaw memiliki senyum bahagia di wajahnya.
Itu juga senyuman yang sepertinya ingin menyombongkan diri sedikit.
Senyum itu, seketika berubah menjadi senyuman nakal dan akhirnya dia meletakkan jarinya di depan mulutnya

「Ah, tentu saja itu nama palsu, oke? Tolong rahasiakan ini. Karena nenek moyangku melakukan berbagai hal di masa lalu, aku harus membangun kepercayaan pada namaku, yang cukup sulit」

Dengan sangat sengaja, dia menutup satu mata.

Daripada berbicara, Merea hanya tersenyum kecut dan sambil mengangkat bahu, dia mengangguk.

Begitu dia mengangguk, Shaw berkata, 「Bagus sekali!」 dan sambil tertawa dengan cara mencela diri sendiri, sekali lagi menghadapi bangunan dengan tatapan yang agak nostalgia.
Hyaku ma no Shu 28

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment