20 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 66

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

66: Perang Penindasan Orang Barbar ① Memasang Perangkap

–Aegir POV–

Satu minggu sejak tiba di Rafen, kota ini mengalami kemacetan seperti belum pernah terlihat sebelumnya. Namun begitulah seharusnya, karena pasukan Timur yang keluar untuk mengamankan wilayah telah membawa warga kembali bersama mereka. Kota ini penuh sesak dengan orang-orang, dan keaktifan yang aneh terlahir.

「 Aku memiliki kelonggaran dalam hal dana, jadi aku dapat mempertahankan masa tinggal mereka di sini untuk saat ini ......」

Adolph tidak bisa menyembunyikan ekspresinya yang tidak puas. Situasi dengan keamanan kota menyebabkan kecemasan, dan memanggil kembali warga dari desa-desa juga menyebabkan lahan pertanian menjadi kasar, sehingga panen tidak dapat diharapkan. Sebagai pejabat urusan dalam negeri, kau tidak bisa diam saja.

「 Ini bukan masalah. Aku akan menyelesaikannya dalam satu bulan. 」

Leopolt berlawanan dengan Adolph dan sama sekali tidak mengubah ekspresinya.

「 Menyerang perbekalan pasukan, kan?」

「 Ya. Meskipun mereka disebut suku gunung, mereka sebenarnya pengembara yang hidup di dataran tinggi. Mereka tidak akan berpikir untuk mencuri tanah kita dan membajak ladang kita. Dalam serangan mereka terhadap kita, mereka mencari untuk mencuri wanita dan segala sesuatu yang mudah diakses untuk dimakan. 」

Namun kedua opsi itu akan menarik pasukan. Desa-desa sekarang adalah sekam kosong.

「 Daripada mencari makanan, orang-orang itu hanya ingin masuk ke wilayah kita.」

「 Apakah kau akan memukul mereka di sana?」

「 Benar. Tapi seperti yang telah dialami Lord Hardlett, mereka sangat terampil dalam bertempur di lapangan terbuka. Jika mereka bertempur dengan baik, maka kita juga akan mengalami masa yang menyakitkan. 」

Leopolt menyebarkan peta dan menempatkan beberapa penanda.

「 Pinjami aku 500 tentara dan jumlah pekerja yang sesuai. Aku akan meletakkan perangkap yang akan mengenai mereka. 」

「 Aku akan serahkan padamu.」

「 Mohon tunggu! Kau menyebut mereka buruh, tapi mereka seperti petani. Jika kau membawa mereka berperang, akan ada korban! Lalu setelah perang, itu akan menghambat panen dan pemeliharaan desa! 」

Leopolt dan Adolph saling memandang. Listrik tampaknya memicu di antara mereka.

「 Hal pertama yang harus kita lakukan adalah menang. Kalau tidak, urusan dalam negeri tidak akan ada artinya. 」

「 Itu salah. Terlepas dari bagaimana kau menang, jika tanah dihalau, tidak ada gunanya. 」

「 Jika kita dihancurkan dalam pertempuran, maka semua panen yang melimpah akan jatuh di tangan musuh.」

「 Jika warga dan tanah sehat, maka kita bisa mendapatkannya kembali setelah 10 hingga 20 tahun.」

Ooh, ini pertarungan yang cukup menarik. Pertarungan satu-satunya yang terjadi di pihak kita adalah antara Nonna dan Carla, jadi melihat pertarungan yang berbeda kadang-kadang juga bagus. Celia juga sepertinya sangat tertarik. Aku ingin menonton sedikit lebih lama, tetapi aku tidak punya waktu untuk ini.

「 Leopolt, dari semua yang kita miliki, kau akan membawa buruh ke medan perang?」

「 Ya. Sangat penting jika aku akan membuat perangkap. Korban juga tidak akan terjadi. 」

Orang ini telah menghasilkan banyak hasil hingga saat ini. Aku harus percaya padanya.

「 Seperti yang kau dengar, Adolph. Dia tidak akan membunuh para buruh. Juga, memiliki orang-orang barbar yang tepat melawan wilayah kita tidak akan memungkinkan kita untuk memperluas wilayah kita. Kita tidak akan tahu kapan mereka akan menyerang kita lagi seperti yang baru saja mereka lakukan. 」

「 ………………」

Adolph terdiam.

「 Untuk saat ini, pengembangan wilayah timur akan ditunda, dan bagian dari angkatan kerja semuanya akan digunakan dalam pengembangan Rafen yang lebih aman dan sekitarnya.Seperti yang saya katakan sebelumnya, itu akan diselesaikan dalam sebulan. 」

Aku merasa kasihan padanya, tapi sekarang waktunya perang. Aku sering mendengar bahwa seorang pejabat sipil yang sangat baik di masa damai sering akan menghalanginya selama masa perang. Tinggalkan saja perang untukku dan Leopolt.

「 Leopolt, bawa tentara dan buruh yang kau bicarakan sebelumnya. Aku juga akan membawa seluruh pasukan segera setelah kami bersiap. 」

「 Aku bersyukur. Mari bertemu di sini. 」

Dia menunjuk pada satu titik di peta, dan aku setuju. Begitu dia menyelesaikan urusannya, Leopolt pergi dengan cepat.



「 Ya ampun, itu karena Hardlett-sama juga seorang prajurit. Aku dirugikan. 」

Tanpa sadar aku menertawakan Adolph yang cemberut.

「 Kurasa begitu. Yah, aku dibesarkan sebagai tentara bayaran dan menjadi bangsawan dari seorang prajurit, kau tahu? Seharusnya kau tidak meminta pendapatku soal urusan dalam negeri. 」

Tapi, aku melanjutkan.

「 Tapi setelah pertempuran ini berakhir, tanah di daerah terpencil ini seharusnya tidak diserang oleh kerusakan akibat perang. Lantas peranmu akan tiba-tiba menjadi penting. 」

Adolph menghela napas panjang.

「 Tolong, biarkan ini berakhir secepat mungkin, semoga dengan hanya beberapa korban?」

「 Itulah yang semua tentara harapkan juga.」

Aku tertawa dan meninggalkan tempat itu. Pasukan yang telah kembali secara kolektif bersiap untuk menyerang mendadak. Celia meninggalkan camilan manis di depan Adolph. Dia berharap untuk menghiburnya, namun apa yang akan kau lakukan jika keimuatanmu membuatnya jatuh cinta.



–Leopolt POV–

Lima hari kemudian Wilayah Timur Teritori Pasukan Terbagi Leopolt

「 Tembakkan!」

Panah menghujani sekaligus dari 100 pemanah. Tujuannya adalah untuk serangan kejutan sekitar 50 pemanah barbar yang bersembunyi di desa-desa. Mereka masih menunggang kuda di tanah lapang, dan mampu dengan terampil menggunakan pedang dan busur di atas kuda juga.

Lalu kita hanya perlu membasuh panah di atas kepala mereka. Dalam rentetan panah, keahlian mereka menunggang kuda tidak relevan, dan bila mereka tidak beruntung, mereka akan terkena panah dan mati. Selain itu, orang-orang ini tidak mengenakan armor yang layak sama sekali.

「 Musuh mendesak kita sekarang!」

「 Ini berjalan seperti yang direncanakan. Lempar lembing dulu, lalu saat mereka mendekat, lempar belati. Jangan arahkan ke pengendara, lukailah kuda. 」

Selama kita menjatuhkan mereka dari kuda-kuda mereka, mereka tidak akan berbeda dengan milisi biasa karena mereka memiliki anak-anak dan perempuan yang juga dicampur dalam pasukan mereka. Satu-satunya ancaman adalah keterampilan mereka dalam berkuda dan kemampuan untuk melepaskan panah di atas kuda.

Sebagian dari musuh mampu dengan terampil menggunakan busur mereka untuk mengalahkan beberapa pemanah sekutu kami, yang menembakkan panah ke arah mereka dari atas atap. Tapi musuh, yang tidak bisa lari, dipancing ke desa, di mana mereka ditikam berulang kali oleh segerombolan infanteri yang menyerang dari samping.

Musuh punya 50 unit, sementara jumlah sekutu kita 500. Karena ini bukan tempat terbuka di mana mereka dapat bergerak bebas dan berulang kali menggunakan taktik tabrak lari, itu hanya akan menjadi pembantaian sedari awal. Begitu musuh masuk ke desa, pertempuran pun berakhir.

Kelompok orang barbar dengan cepat dikalahkan, dan dalam waktu singkat, jumlah kecil yang tersisa juga tersebar. Dengan ini, tiga regu musuh akan kalah. Musuh juga harus segera mengetahui bahwa desa yang tidak berharga itu tidak memiliki harta yang tersisa di sana, dan mereka harus pergi ke desa yang lebih besar. Lalu, kami akan memindahkan skuad besar kami, karena untuk mengalahkan mereka kami juga perlu mengumpulkan pasukan kami sendiri.

Para buruh juga terus maju dalam pekerjaan mereka. Ini akan segera selesai.

Aku ingin perjuangan sepele ini berakhir, dan menyempurnakan persiapan untuk perang penting.



–Aegir POV–

Pasukan Utama Tentara Timur

Aku menerima laporan bahwa 500 tentara yang diberikan kepada Leopolt mengamuk. Sepertinya mereka sudah mengirim beberapa pasukan musuh. Setelah para prajurit bersembunyi di desa dan melakukan penyergapan, memuat kereta tertutup yang digunakan untuk mengangkut barang-barang penuh tentara sebagai taktik pemikat, dan tampaknya mereka hanya melakukan sesuka hati.

Suku gunung sangat kuat, tapi mereka tidak benar-benar menggunakan strategi berskala besar atau taktik apa pun, jadi sebaliknya, tampaknya mereka juga tidak mengabaikannya. Leopolt adalah lawan terburuk bagi mereka. Kami hampir mencapai titik pertemuan.

「 Sebuah kelompok yang tampaknya orang barbar di depan telah dinodai! Sekitar 50 orang. 」

Jika aku tidak menghancurkan setidaknya satu grup, maka aku tidak akan terlihat keren.

「 Skuad Kavaleri, maju! Kita akan menginjak mereka. 」

Tidak seperti sebelumnya, aku tidak perlu khawatir tentang wanita, jadi aku merasa lebih nyaman. Irijina dan Celia sudah cukup kuat untuk dapat melindungi diri mereka sendiri.

Dengan aku dalam memimpin, beberapa ratus pasukan berkuda ke dalam kelompok orang barbar. Aku menggunakan perisai dan tombak untuk memblokir panah, karena aku memotong dua yang kukenakan menjadi setengahnya. Setelah panah mereka mengenai zirah kuda Schwartz, mereka melirikku, mengetahui bahwa ini adalah situasi yang berbahaya.

Orang-orang barbar memiliki keterampilan memanah yang sangat baik tapi kualitas panah mereka buruk. Akan sulit untuk menembus armor yang terbuat dari besi atau baja. Tapi mereka selalu memiliki keterampilan untuk membidik celah, jadi aku tidak boleh lengah.

Pada saat aku memotong orang ketiga, kavaleri bergegas sekaligus. Sebelum mereka menyerang, banyak musuh dikalahkan oleh panah, tapi mereka tidak bisa menggunakan busur mereka ketika aku melompat ke sana. Alhasil, kami mengandalkan keunggulan jumlah kami untuk menekan mereka.

Tidak apa-apa, mereka hanya sedikit jumlahnya. Jika mereka melibatkan kita dalam skenario pertempuran satu lawan satu, maka mereka akan menjadi yang pertama mati.

「 Remukkan mereka! Hancurkan mereka! 」

Aku mematahkan leher orang keempat dengan memukulnya dengan pegangan, lalu aku memukul orang kelima dan dia jatuh dari kudanya. Orang kelima tidak beruntung dan diinjak-injak oleh Schwartz segera setelah itu, teriakannya menghilang begitu saja.

「 Ha-!」

Pisau Celia tenggelam ke tenggorokan salah satu dari mereka dengan akurasi, menyebabkan dia jatuh dari kudanya tanpa suara. Untuk mencocokkannya, aku melemparkan pedang yang aku curi, tapi kali ini, baik pegangan maupun pedang itu memukulnya, itu adalah sisinya. Walau begitu, itu menghancurkan hidungnya dan menghabisinya, jadi aku bisa menghitungnya sebagai sukses.

Setelah melawan sekitar delapan dari mereka, sekutu kami menjadi satu-satunya yang bergerak di medan perang, dan sorak-sorai meletus, cukup keras bagi musuh yang kalah dan mundur untuk didengar di kejauhan.



Pada sore hari itu, Leopolt dan aku dapat bertemu di titik pertemuan seperti yang direncanakan.

「 Sepertinya kau telah membunuh musuh dari kiri dan kanan.」

「 Dan Anda telah mengalahkan musuh dengan cara yang keterlaluan.」

Haruskah aku mencekik lehernya?

「 Apakah ini desa tempatmu mendirikan kemah?」

Leopolt telah mengatur posisi pertempuran di desa yang relatif besar, walau aku tak tahu namanya. Tampaknya dulu ada sekitar 100 orang yang tinggal di dalamnya.

「 Ya. Memikirkan medan dan situasi kita, tempat ini adalah yang paling nyaman bagi kita. 」

「 Apakah rencana 'itu'? Sudah selesai? 」

「 Bagian kami selesai, tapi masih ada dua hal yang dibutuhkan: Untuk musuh berkumpul ke dalam kelompok besar dan cuaca.」

「 Jadi kau menyerang pasukan musuh yang lebih kecil sampai sekarang untuk tujuan itu?」

Musuh biasanya memiliki pasukan sekitar 50 orang ............ yang mungkin satu keluarga atau satu faksi atau sesuatu. Agar perangkap bisa muncul di faksi itu, efeknya akan terbatas, jadi kami ingin mereka mengelompokkannya dalam jumlah besar sehingga kami bisa melenyapkannya sekaligus. Untuk sekelompok 50 orang, aku mungkin akan menunjukkan kepada mereka kekuatan yang cukup besar yang tidak bisa mereka tandingi atau hanya menginjak-injak mereka.

「 Itu efektif. Aku telah menerima laporan dari pengintai bahwa musuh saat ini sedang mengumpulkan diri secara bertahap. 」

「 Kemudian kita akan mendorong dengan paksa sekali lagi?」

Pasukanku membawa banyak persediaan. Pegunungan gandum dan tong alkohol ditumpuk di tempat yang menonjol di kota. Ini agar para pengintai musuh dapat menemukannya kapan saja mereka datang.

「 Memang, orang-orang itu adalah orang-orang bodoh. Itu karena Lord Hardlett bisa memikirkan hal seperti itu. 」

Aku selalu memikirkan ini, tapi orang ini mengolok-olokku, kan?

「 Seluruh skuadku sudah terakumulasi tetapi ...... kita hanya perlu menunggu untuk menyergap musuh sekarang.」

「 Haruskah aku menyebarkan kavaleri secara acak? Walaupun aku mendapat masalah, saya dapat kembali dengan cepat, dan jika mereka kehilangan pikiran dan pergi ke Rafen, aku harus tetap mengawasi mereka. 」

Tunggu sebentar, hanya ada beberapa tentara di sana sekarang. Jika mereka diserang, maka tidak akan ada orang yang tersisa.

「 Kemungkinannya sangat kecil, tapi tidak ada yang absolut di dunia ini.Tetapi jika Anda takut akan itu, lalu apa yang bisa Anda lakukan? 」

「 Kau benar ...... Katakanlah persiapan kita baik-baik saja, jadi bagaimana dengan cuacanya?」

「 Bahkan hanya sedikit hujan baik-baik saja, maka itu akan sempurna.」

Hujan? Oh ya, sekarang belum hujan sama sekali.

「 Kita bisa mengharapkan hujan secara musiman. Jika tidak, maka kita hanya sial dan aku akan memikirkannya nanti. 」

「 Keberuntungan? Aku tidak berpikir kau adalah tipe pria yang percaya pada hal-hal itu. 」

「 Meskipun aku terlihat seperti itu, aku masih sangat religius. Jika itu membawa manfaat, aku akan menurunkan kepalaku kepada Tuhan mana pun. 」

Itulah yang disebut orang yang tidak percaya.

「 Mari kita membawa alkohol untuk pasukan. Kuakui, musuh tidak akan menyerang kita hari ini atau besok. 」

「 Nah, para pengintai musuh dapat memanfaatkan malam gelap dan datang. Jika mereka melihat kelalaianku dan persediaan kami yang melimpah, maka kemungkinan mereka datang meningkat. 」

Celia mendengar kata alkohol dan matanya menyala, tetapi satu-satunya yang dia dapatkan adalah alkohol madu, yang lebih seperti madu daripada alkohol.

「 Alkohol!」

Irijina berteriak penuh semangat, tapi ini merepotkan, karena jika dia minum, 10 tentara akan hilang.
Selain itu, dia meminumnya seperti air, jadi itu benar-benar menyia-nyiakan persediaan.

Banyak tentara merasa senang dengan pesta di medan perang di mana mereka mempertaruhkan hidup mereka. Tidak seperti makanan selama masa damai, itu semua yang bisa kau makan dan minum, menyebabkan semangat meningkat secara dramatis.

「 Aegir-sama, ini dia ……」

Celia berusaha menjadi orang yang menuangkan minuman untukku, tetapi dia tidak memegang apa pun di tangannya. Jika aku perhatikan dengan teliti, mulutnya penuh. Sepertinya dia ingin memindahkan alkohol padaku lewat mulutnya, tapi wajahnya merah dan fokusnya goyah.

「 Hei, siapa idiot yang membiarkan Celia minum!?」

「 Hm? Yah sepertinya dia kecewa saat meminum madu, jadi aku memberinya banyak. Apakah itu buruk? 」

Sama seperti yang kukatakan, itu adalah seorang idiot. Aku akan menghukum kalian berdua bersama. Aku akan kasar, jadi sebaiknya kalian mempersiapkan diri.



Setelah 'pertempuran' itu berakhir, aku pergi keluar untuk menghirup angin malam dan sesuatu yang menarik perhatianku.

Untuk ekspedisi ini, kami menyewa beberapa pelayan wanita dan pelayan dapur untuk menemani kami. Leopolt tampaknya percaya diri dalam rencananya, bahkan memperhitungkan kenyataan bahwa para wanita yang menyertainya akan mengundang serangan dari musuh. Aku melihat seorang tentara mengambil tangan salah seorang pelayan dapur dan membawanya ke suatu tempat di mana beberapa orang akan pergi. Aku melangkah lebih dekat untuk memukulnya, tetapi ketika tentara melihatku, dia berkata 'sial' dan mencoba lari. Tetapi wanita itu meraih tangan prajurit itu, menundukkan kepala sambil menghadapku dan memberi isyarat agar dia mengambil uang.

Aku paham, dia berusaha mendapatkan sumber penghasilan tambahan di samping tugas pelayan dapurnya. Aku tidak ingin mengganggu bisnis pelacur. Jadi aku mengalihkan pandanganku dan melambaikan tangan untuk menyuruh mereka keluar dari sini. Jadi inilah yang terjadi ketika aku melihat seorang wanita yang wajahnya terlihat sangat lelah selama pawai. Aku benar-benar berpikir bahwa itu karena mereka tidak bisa mengikuti laju pawai. Lain kali, aku akan meningkatkan kecepatan tanpa belas kasihan.

Aku mendengar beberapa suara cipratan, dan melihat sekeliling, melihat seorang wanita berdiri di samping bilas dengan baik. Transaksinya sudah selesai, tapi mungkin pelanggan terlalu cepat dan sepertinya dia masih bisa berbuat lebih banyak.

「 Ara, kapten. Ya ampun, sangat memalukan. 」

Aku langsung memeluk wanita yang mencoba menyembunyikan tubuhnya.

「 Apa kau masih ...... terbuka untuk bisnis?」

Senyum melayang ke wajahnya dan dia memperlihatkan tubuhnya.

「 Jika itu kapten, aku akan membuka layanan malam khusus.」

Dengan mengatakan itu, akan sulit bagiku untuk terus menyerangnya sampai fajar, dan itu akan menghambat pekerjaannya. Jadi, mari kita menjaga semuanya dengan cepat.

「 Mari kita di bawah bayangan tenda itu. Jika kau menginginkannya, aku bisa melakukan segalanya dengan mulutku. 」

「 Tidak, hanya bagian spesialmu akan baik-baik saja.」

Aku membawanya ke bayangan dan mengambil penisku. Itu pasti karena dia baru saja memiliki lelaki di depannya, tapi tempat istimewanya sudah basah.

「 Woah, ini sangat besar! Seorang pembunuh wanita seperti rumor ... 」

「 Apa kau takut?」

「 Tidak mungkin. Hampir tidak ada kesempatan untuk bisa merasakan sesuatu seperti ini. Aku senang aku datang bersama tentara. 」

Setelah menyentuh bibirnya dengan ringan, itu memasuki dirinya. Ketika setengahnya terkubur di dalam dirinya, aku berhenti bergerak sedikit.

「 Guu …… Ini terlalu besar. Kupikir itu bisa lebih dalam lagi. 」

「 Aku akan menerima tawaran itu.」

Aku meraih bahunya dan mendorong pinggulku lebih kuat, menenggelamkannya beberapa sentimeter lebih dalam.

「 Aaaaah!! Sana-! Itu bagian terdalam! Tebal dan meregangkanku. 」

Dalam sekejap, suara pinggulku membentur pantatnya bisa didengar. Suara bergema di kegelapan malam, dan jika kau mendengarkan dengan saksama, kau bisa mendengar suara daging membentur daging. Hanya ada satu orang di antara mereka yang bisa melakukannya.

「 Aku tidak bisa cukup! Jika kau membuatku mengingat ini, aku tidak akan pernah bisa kembali! 」

Aku menggunakan batang daging untuk mengikis sisa mani yang tersisa di dalam lubangnya oleh orang lain dan menambahkan tanda ciuman yang lebih kuat di atas yang sudah ada di lehernya. Saat ini, hanya selama waktu ini, wanita ini milikku.

「 Kapten! Aku sudah mau muncrat! Lakukan lebih kasar! 」

Untuk memenuhi permintaannya, aku menggerakkan pinggulku dengan intens, mencubit putingnya dan menariknya sedikit. Merasa kejang-kejang di vaginanya, aku mengayunkan pinggulku secara kuat dua atau tiga kali lagi dan wanita itu mencapai klimaks, mengerang sambil melengkungkan tubuhnya ke belakang.

「 Aaooooo– !!」

Wanita itu meremas penisku dengan keras, saat dia kolaps.

「 Aaah …… Itu bagus. Sudah lama sejak aku merasa begini ...... 」

「 Maaf tapi aku belum selesai.」

「 Ah, benar juga. Aku yang cepat …… ap-? Aku tidak bisa berdiri, bisakah aku beristirahat sebentar? 」

Aku tersenyum lebar.

「 Kau tidak bisa. 」

Aku membiarkan wanita yang kolaps itu berbaring ketika aku mulai mendorongku keluar-masuknya. Aku memblokir jeritannya dengan memberinya ciuman dan mengangkat lengannya di atas kepalanya, membanting ke dalam dirinya tanpa menahan. Pergerakan pinggangku juga menunjukkannya, tapi aku mendekati klimaks sambil penisku semakin keras, mengais di bagian dalam lubangnya dan memberinya beberapa kali lebih banyak kenikmatan.

「 Kau memiliki lubang yang cukup bagus. Rasanya enak. 」

「 Ini terlalu kuat! Mati, aku bakal mati!! Aaaaaah!! 」

Jika dia membuka mulutnya terlalu banyak maka suaranya akan bocor, jadi aku menciumnya sekali lagi. Sudah waktunya aku menyelesaikan banyak hal.

Aku menempatkan tanganku di bawah lengannya untuk mendukung dia dengan kuat sambil aku mendorong ke bagian terdalamnya, menghentikan gerakanku. Wanita itu pun memutar matanya kembali. Aku bisa merasakan sensasi hangat dari selangkangannya, jadi dia mungkin membasahi dirinya sendiri. Sambil merasakan perasaan hangat dan basah, dengan satu erangan, aku berejakulasi, terus mendorongnya berkali-kali. Karena aku pikir pelacur akan terbiasa untuk hal-hal semacam ini, aku sedikit berlebihan. Selama satu menit ketika aku sedang ejakulasi, aku memikirkan hal-hal ini ketika aku membelai wanita itu, yang matanya keatas dan sudah berbusa di mulut.

Setelah selesai, aku tidak bisa meninggalkan wanita tidak sadarkan diri di sini, jadi setelah membilasnya di sumur, aku membawanya ke kemahku dan dia tidur di futon. Begitu Irijina tertidur, dia tidak akan bangun, dan Celia juga minum alkohol sehingga perasaan tajamnya seharusnya tidak ada.

Aku memeluk tubuh telanjang Celia, yang menggumamkan sesuatu dalam tidurnya, dan tertidur sambil menjerat tubuhku dengan tubuhnya. Dia sangat hangat.



「 Uunya ...... Aegir-sama-! Siapa kau sebenarnya?!! 」

「 NNn...... Oh, aku tidak menyadari, seorang gadis baru?」

「 Uuun, penis yang tebal itu ...Hm, kapten? Selamat pagi. 」

「 Keluar!」

「 Bawakan juga makanan kami!」

Ketika aku bangun, suara keras wanita berdering di seluruh kepalaku. Suara Celia sangat keras sehingga terasa sakit ketika dia berteriak. Sudah kuduga, seharusnya aku tidak menempatkannya di lantai yang sama.

「 Ni, aku mendorongmu terlalu banyak kemarin.」

「 Emas!? Hya, murah hati sekali. Hubungi aku lagi kapan saja! Aku akan melakukan apa pun untukmu~ 」

「 Cepat keluar!!」

Celia mengusir wanita yang pakaiannya masih berantakan. Lalu dia melihat ke langit.

「 Apa yang terjadi?」

「 Ini awan gelap, jadi mungkin hujan.」

Sampai hujan turun begitu cepat, haruskah aku membawa Leopolt ke kuil ketika kami kembali ke kota dan berlutut kepadanya atau sesuatu?

Celia menatapku dengan penasaran sambil aku menyeringai pada diriku sendiri. Tidak sampai satu jam kemudian, tetesan hujan mulai turun dari langit.

Hari itu, hujan terus turun selama setengah hari, lalu langit yang cerah kembali. Di permukaan, sepertinya tidak ada yang berubah; di sekitar desa adalah ladang dan padang rumput dan hutan yang belum ditanami. Di dekatnya juga ada aliran sungai kecil, tapi tidak seperti hujan yang cukup deras hingga menyebabkan banjir.

Dua hari berlalu tanpa terjadi sesuatu yang istimewa. Selain tanah menjadi sedikit basah dan semakin mudah menanam bibit, aku tidak merasa banyak perbedaan.

Markas besar berisik. Tampaknya kavaleri pengintaian yang tersebar menemukan musuh.

「 Sekelompok orang barbar sedang menuju ke arah kita dari timur! Sepertinya jumlahnya melebihi seribu! Mereka langsung mendatangi kita. 」

Sepertinya mereka telah menemukan gunung makanan yang ditumpuk dari perjamuan kemarin. Setelah mengalahkan banyak dari mereka, ini pasti seluruh pasukan mereka. Jika kita menang, maka nasib mereka disegel.

「 Leopol, jadi ada hujan. Apakah rencananya selesai? 」

「 Tidak ada penundaan. Aku siap untuk pergi kapan saja. 」

Kecepatan berbaris dari semua orang yang menunggang kuda itu tidak normal. Mereka mungkin akan mencapai lokasi kami pada sore ini. Namun, langkah-langkah sudah ada. Mari kita merasa nyaman dan mengalahkan mereka.

Sebelum itu, ada satu masalah penting.

「 Aku belum mendengar banyak tentang rencana atau apa pun, tapi apa sebenarnya ini?」

Seorang tentara terdekat memiliki ekspresi gelisah dan menjadi pucat. Jangan cemas, kau akan baik-baik saja setelah kau mendengarnya.

Dan dengan demikian perang dimulai.
Oukoku e Tsudzuku Michi 66

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment