27 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 73

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 73: Konflik Treia ① Bukit Kesedihan

–Aegir POV–

「 Tampaknya beberapa ribu pasukan kerajaan Treia telah dikerahkan di dekat perbatasan. Kelompok-kelompok kecil petani telah hancur sepenuhnya. 」

Adolph memiliki ekspresi termenung di wajahnya, sementara Leopolt tetap tanpa ekspresi, tetapi kenyataannya tidak berubah. Kerajaan Treia juga membantai para petani yang melarikan diri untuk bertindak sebagai pencegah bagi yang lain.

「 Sekarang kami melakukan kebalikan dari apa yang kami katakan kepada Madolan untuk tidak dilakukan. Bukankah kita berbicara tentang apa yang terjadi di negaranya? 」

「 Juga, aku memiliki kamuflase ringan yang disamarkan menyeberangi perbatasan untuk melakukan pengintaian dan mengumpulkan informasi rinci.」

Seperti yang diharapkan, Leopolt cerdik. Jika mereka tertangkap, dia mungkin akan menyangkal bahwa dia tahu segalanya.

「 Pastikan kau melakukannya dengan cukup, oke? Jadi, apa kau menemukan sesuatu di luar apa yang rumor katakan kepada kita? 」

Informasi Adolf terutama berasal dari berbicara dengan pedagang keliling dan orang-orang, menganalisis lalu menyusunnya bersama. Ini sangat akurat, tapi dia tidak tahu banyak tentang tentara.

「 Jumlah mereka sekitar 5000, mereka memiliki formasi kavaleri dan pemanah yang seimbang. Ini adalah pasukan kerajaan tanpa diragukan lagi. 」

「 Jadi dia mengerahkan 5000 pasukan kerajaan? Apa dia tidak berpikir bahwa dia akan berbenturan denganku jika dia tidak hati-hati? 」

「 Yah, itu karena Lord Hardlett mengakhiri percakapan dengan begitu agresif ...... dan Anda juga melecehkan dia juga.」

Orang-orang ini memiliki bajingan kecil.

「 Ada yang lain?」

「 Ya, sampai sekarang, pasukan telah menyebar luas dan tipis, menunggu untuk mengalahkan para petani menuju ke timur, tapi sekitar kemarin dulu, ada kelompok yang mulai berkumpul di dekat titik yang dekat dengan perbatasan. 」

「 Pertemuan? Apakah mereka akan melintasi perbatasan? 」

「 Tidak ada gunanya melakukannya. Mulai dari sini, aku sedang mengonfirmasi, dan semuanya akan didasarkan hanya pada dugaan tapi ...... 」

Aku mendesak dia untuk mengucapkannya.

「 Aku telah menerima laporan dari kavaleri pengintaian bahwa sekelompok petani berkumpul bersama sedikit demi sedikit. Mereka mungkin ingin menambahkan jumlah mereka ke titik yang tidak dapat mereka tangani ketika mereka menyebar. 」

Selama perang yang lalu, para prajurit relawan tumbuh hingga beberapa puluh ribu orang. Dengan negara dibagi, ukuran itu mustahil sekarang, tapi meskipun demikian, jika skuad 5000 orang tidak memiliki kekuatan penuh ketika mereka berbenturan, mereka tidak akan dapat menangani sekelompok beberapa ribu orang.

「 Begitu rupanya...... meskipun bukan berarti kita dapat mengabaikannya. Berapa banyak pasukan kita yang bisa kita gunakan? 」

「 Ada 2000 dari pasukan timur, 300 dari pasukan pribadi, dan dari negara gunung ...... ada 1000 kavaleri busur.」

Dia tidak bisa terus menyebut mereka bangsa gunung ketika kami memasukkan mereka ke dalam pasukan kami. Menunjuk mereka sebagai skuad kavaleri busur, akal sehat mereka terlalu berbeda dari regu lain dan tidak dapat bekerja sama dalam operasi, jadi aku harus langsung mengambil alih komando atas mereka.

「 Jika kita memiliki 3300, bahkan jika mereka menyerang kita, kita akan memiliki cukup untuk menghadapinya.」

Mempertimbangkan wilayah yang luas, rasio kavaleri di pasukan timur dan pasukan pribadi itu besar; skuad kavaleri busur juga merupakan unit berbasis kuda seperti namanya. Memberi mereka busur dan anak panah yang dibuat di Goldonia juga akan membantu mereka berkontribusi lebih dari apa yang mereka hargai.

「 Jadi, apa yang harus kita lakukan? Dalam situasi kita saat ini, tidak ada ancaman khusus di wilayah kita. Pasukan mereka semua bergerak dengan bebas sekalipun. 」

「 Ini pertama kalinya kita bergerak, kan? Ini akan menjadi latihan yang baik. Mari kita tetap di zona perbatasan. 」

Seperti yang diharapkan, Adolph mengajukan keberatan.

「 Karena itu, Treia sudah berada di tepi dengan pemberontakan, dan mereka menaruh kecurigaan tentang kita dari percakapan sebelumnya. Jika Anda meninggalkan lebih dari 3000 prajurit di dekat perbatasan, Anda akan memprovokasi mereka dan jika keadaan menjadi buruk, perang tidak disengaja akan ... 」

Setelah Leopolt dan aku saling memandang, aku berbalik menghadap Adolph.

「 Apakah ada masalah?」

「 Aku pikir Anda akan mengatakan itu.」

Desahan Adolph ditenggelamkan oleh suara-suara yang akan segera menjadi gaduh di mansion.

 

Beberapa hari kemudian, daerah barat di sekitar perbatasan.

Pasukan kerajaan yang dihimpun dari Treia dan pasukanku yang telah berbaris dari barat ke zona perbatasan saling berhadap-hadapan. Di sebelah barat, ada perbukitan kecil di perbatasan, jadi itu bukan garis yang jelas. Hanya ada garis ambigu yang ditarik di mana Treia berada di satu sisi bukit dan Goldonia berada di sisi lain. Selain itu, tidak ada desa atau ladang di dekatnya, jadi tidak ada cara untuk menetapkan standar selain menggunakan medan.

「 Beritahu semua orang dengan ketat, kavaleri busur khususnya, jangan memanjat bukit.」

Kedua negara tidak saling bermusuhan, dan perdagangan tidak benar-benar dibatasi sehingga dapat terjadi dengan bebas. Dengan demikian, tidak perlu terlalu berhati-hati di sekitar garis perbatasan, dan bahkan jika seseorang dirugikan di jalan raya, tidak ada yang benar-benar menyalahkan. Namun, ketika sebuah skuad bersenjata melintasi perbatasan, ada arti yang berbeda. Aku akan membiarkan kalian mengintimidasi sesuka kalian, tapi yang pertama melintasi batas akan menjadi yang pertama untuk berperang.

「 Akan baik-baik saja! Kami tidak akan bergerak sampai kepala suku memberi perintah! 」

Kavaleri busur, yang tidak mau mendengarkan perintah siapa pun selain aku, akan perlu bekerja sama dengan cepat dan efisien dengan yang lain, jadi itulah mengapa aku membawa Pipi bersamaku. Sementara kami bergerak bersama, mereka juga mengabaikan yang lain saat maju. Ini perlu ditangani nanti.

「 Dan setidaknya panggil aku kapten, jika kau memanggilku kepala suku itu akan menyebabkan beberapa masalah di sana-sini.」

Jika bawahanku memanggilku kepala suku, maka itu akan terasa seperti aku telah menjadi raja orang barbar atau sesuatu.

「 Aku mengerti, kepala agung!」

「 …………, jadi, bagaimana dengan Leopolt?」

「 Karena kita tidak dapat mendaki bukit di depan mereka, aku mendirikan menara pengawas dan mengirim penjaga, tetapi situasinya sama dengan laporan dari pengintai. Sekitar 5.000 tentara telah dikerahkan sedemikian rupa sehingga mereka memblokir perbatasan. Namun, formasi mereka menghadapi sisi Treia dan tidak membela terhadap serangan kami, tapi mereka mungkin bersiap untuk menangkap pelarian pemberontak. 」

「 Aku mengerti, itu mungkin terlalu cepat untuk membawa seluruh pasukan ke sini. Tetapi tidak dapat dicegah bahwa kita sudah ada di sini. Jadi aku kira kita akan tetap di sini sampai mereka bergerak? 」

Aku memberi perintah tegas untuk bergerak lagi, dan kami membentuk barisan kami agar tidak melintasi bukit. Tampaknya pihak Treia telah memperhatikan menara pengawas berdiri berdampingan, tampaknya tumbuh dari bawah bukit.

「 Satu kavaleri ringan sedang menyeberangi bukit! Dia memegang bendera putih dan sepertinya seorang utusan. 」

Celia memanggil. Ini juga berfungsi sebagai latihan sehingga Celia, Irijina dan pada dasarnya semua orang yang berhubungan dengan militer ikut serta. Meski begitu, mereka datang cukup cepat untuk mengeluh, bukan.

「 Saya adalah utusan kedua dari kerajaan Treia …………」

Mereka harus menamai diri mereka setiap waktu dan itu hanya membuatku tidak mau mendengarkan.

「 ……dan apakah ada alasan di mana Lord Hardlett secara pribadi memimpin pasukan di sini!?」

「 Saya tidak tahu apa-apa tentang berburu petani atau apa pun, tetapi ada 5.000 tentara yang bergerak di sekitar daerahku. Apakah itu langka bagi seorang penguasa feodal untuk hanya menonton tanpa sadar? 」

「 Itu semua di wilayah kami, jadi Lord Hardlett tidak berhubungan ......」

「 Tentu saja tidak ada hubungannya denganku dan aku tidak ingin berkelahi. Kami hanya bergerak dalam persiapan di wilayah kami sendiri juga. 」

Sang utusan mungkin waspada terhadap fakta bahwa ada kemungkinan bahwa kita bekerja dengan para petani dan tinju mereka untuk serangan penjepit. Tetapi jika itu kasusnya, maka kami akan menyerangmu segera setelah kami menemukanmu.

「 Jika pasukanmu tidak melanggar garis perbatasan dan mencoba menyerang kami, maka kami tidak akan melakukan apa pun.」

「 ...... Kata-kata itu bukan kebohongan, kan?」

「 Apakah kau ingin mencoba keberuntungan dan melangkahi garis batas?」

Setelah kami saling menatap dalam keheningan untuk sementara, dia mengatakan kepadaku bahwa dia tidak memiliki niat untuk melanggar batas karena satu-satunya tujuannya adalah untuk menekan para petani yang memberontak, jadi dia pergi.

「 Apakah yang Anda katakan kepada utusan itu adalah kebenaran?」

Bagi Leopolt, utusan itu mungkin ada di sana untuk menipu kami, tapi tidak seperti itu bagiku.

「 Tentu saja. Tidak peduli berapa banyak petani yang mereka buru di wilayah mereka sendiri, aku tidak akan melakukan apa-apa. 」

Dalam kasus Yoguri, kami bergerak karena janji pribadiku, tapi aku tidak memiliki ikatan alami dengan warga negara lain di luar wilayah itu.

「 Meskipun, mereka datang dan menyerang kami, kami hanya akan menghancurkan mereka.」

「 Seperti yang diduga, mereka tidak bodoh. Pada saat kritis ini ketika mereka harus menghadapi pemberontakan, mereka mungkin tidak akan melakukan sesuatu yang begitu bodoh. Pengalaman aktual yang Anda dapatkan saat berbaris, membangun perkemahan dan merasakan atmosfer medan perang juga penting. Jadi itu tidak akan sia-sia. 」

Kavaleri busur, yang sebelumnya dikenal sebagai bangsa gunung, terutama perlu ditunjukkan bagaimana pasukanku bergerak dan memahaminya dengan baik. Ketika aku pergi untuk memandangi kepala Pipi, Celia, perwakilan dari orang-orang dataran, menentang dan juga datang untuk melekat padaku. Dengan kedua tangan membelai kepala gadis-gadis, kau tidak akan berpikir bahwa ini adalah medan perang.

「 Ada skuad baru di depan! Jumlah mereka ...... mereka dalam formasi yang tidak teratur, jadi detailnya tidak diketahui. Ukurannya mencapai ribuan! Mereka menuju kami dalam garis lurus ke perbatasan. 」

Aku tidak sengaja bersiul. Sepertinya kami tiba di sini pada waktu yang tepat.

「 Ini adalah kelompok petani, bukan?」

「 Aku akan mengkonfirmasi, berjaga-jaga.」

Aku naik ke menara pengawas sendiri. Ini adalah hal yang sederhana, jadi tidak banyak orang yang bisa menaikinya pada saat yang sama, tetapi jika itu hanya Celia dan aku, itu seharusnya tidak menjadi masalah. Leopolt naik ke menara pengawas yang berdekatan. Irijina juga ingin melihat, tetapi berat badannya melebihi batas sehingga dia ditolak aksesnya.

「 Untuk pertemuan para petani, mereka dapat melakukan pawai yang lumayan.」

「 Itu karena pasukan Arkland telah dipereteli dan matahari masih belum terbenam. Mereka mungkin memiliki orang-orang yang pernah bertugas di militer memimpin mereka. 」

Itu benar, sekarang ada banjir orang-orang yang telah bertugas di militer di wilayah Arkland. Para petani kembali ke rumah setelah berjuang sebagai prajurit sukarela, jadi itu berarti ada tanah subur untuk pemberontakan berskala besar ini untuk tumbuh.

「 Namun meskipun demikian, akan sulit untuk menerobos formasi itu.」

Meskipun ada beberapa kemiripan perintah, formasi mereka ada di mana-mana. Karena melarikan diri adalah tujuan mereka, wanita dan anak-anak juga termasuk di pusat dan sedang dilindungi, yang berarti bahwa mereka tidak dapat memindahkan atau mengubah formasi mereka dengan cepat.

「 Jumlah mereka sepertinya tidak mencapai puluhan ribu. Mereka tidak akan bisa menang melawan 5000 pasukan kerajaan Treia seperti ini. 」

Leopolt pergi dan memberikan pendapat negatif. Jadi satu-satunya kesempatan yang mereka miliki adalah berbenturan secara langsung dan mencoba menyelinap ke wilayahku dalam panasnya pertempuran. Tujuan para petani bukanlah untuk menang, dan hanya untuk melarikan diri. Ini bukannya kita dapat menyerang jika mereka mencoba berlari di depan pasukan kerajaan Treia dan pasukanku.

「 Bisakah kita tidak melakukan apa-apa selain hanya menonton?」

「 Baiklah, mari kita lihat. Dalam hal apapun, entah warga negara meninggal atau pasukan kerajaan menderita kerusakan, kekuatan nasional Treia akan terluka. Merupakan hal yang menyenangkan bagi negara tetangga untuk dilemahkan, dan itu akan menjadi situasi yang ideal jika warga dimusnahkan dan pasukan kerajaan menderita banyak korban. 」

Jika Yoguri ada di sini, maka dia pasti akan memukul Leopolt. Celia mengangguk tanda terima kasih. Mempelajari strategi memang bagus dan semuanya, tetapi jangan berubah menjadi Leopolt. Aku sedikit khawatir jadi mari kita mengerjainya sedikit.

「 Hyaan!」

Aku menyelipkan jariku di antara celah di armornya dan menggosok tempat istimewanya. Mendengar suara lucu seperti itu tiba-tiba, salah satu pengintaian yang ditinggalkan di menara menoleh untuk melihat, tetapi dia tidak bisa melihatnya dari depan. Celia berusaha mati-matian untuk mendapatkan kembali ketenangannya ketika tentara itu mengembalikan pandangannya ke sisi bukit yang berlawanan.

(Aegir-sama! Tolong hentikan. Para prajurit akan mencari tahu!)

Aku mengabaikan Celia, yang memohon kepadaku dengan suara pelan, dan jariku memasuki bagian pribadinya. Dia memutar pinggangnya untuk mencoba dan menahan, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan dengan jari yang telah menembusnya, dan perutnya dengan lembut menekanku sehingga itu memberi tahuku bahwa dia tidak benar-benar tidak menyukainya. Dengan menggunakan jari, yang tahu belum dewasa dengan terlalu baik, mengaduk-aduk isi perutnya, aku mengikis tempat di mana yang paling dia suka.

「 Haau!」

Ketika tempat itu digosok, Celia akan mengerang dan bergairah, tetapi sekarang dia di depan tentara. Ketika aku melihat dia mati-matian mencoba bertahan dengan menggigit lengan bajunya, itu membuatku ingin lebih menggodanya, tetapi akan sangat menyedihkan untuk menunjukkan kepada para tentara pemandangan yang memalukan, jadi aku ingin menyelesaikannya dengan cepat.

Aku mendekatkan mulutku dan berbisik ke telinga Celia.

(Kau manis, Celia. Ayo keluarlah.)

Sambil berbisik, aku menggosok tempat favoritnya.

「 Nghh!!!! - !! 」

Dia berusaha keras untuk menahan suaranya kembali dari klimaks dengan menggigit lengan bajunya, tapi tubuhnya membungkuk ke depan dan dia bersandar padaku, menempel pantatnya yang gemetar ke luar. Setelah beberapa saat, banyak cairan bocor keluar, menetes ke pahanya.

「 Haa, haa ……」

Dia terengah-engah, tetapi melihat bagaimana tidak ada yang tahu, ekspresinya lega.

「 Lord Hardlett, apakah Anda sudah selesai? Sepertinya semuanya akan segera dimulai. 」

Mengetahui bahwa Leopolt menonton dengan kejam sejak awal menyebabkan Celia berubah merah, mencoba untuk memperbaiki sesuatu, tetapi melihat bagaimana dia tidak bisa berbuat apa-apa, dia membenamkan wajahnya ke dadaku.

「 Aku bisa melihat bagaimana akan berubah, tapi aku hanya perlu mencari tahu berapa banyak orang yang akan melemparkan diri.」

「 Aku percaya itu sekitar 100 orang paling banyak, yang sangat ideal. Jika kelompok besar berhasil melarikan diri, Anda juga dapat mengharapkan kebingungan. 」

Kami mengawasi pertempuran antara petani yang memberontak dan pasukan Treia. Baiklah, mari kita lihat hasil seperti apa yang akan jadi berubah, dan melihatnya sampai akhir. Kedua pasukan saling bertabrakan di depan mata kami sambil berteriak.

 

–Orang ketiga/ Petani POV–

Di dalam kelompok petani

「 Ayo, Endigo! Kita harus menjaga wanita dan anak-anak apapun caranya! 」

Para petani, yang semuanya mengenakan peralatan yang tidak cocok, berteriak sambil menyerang pasukan Treia. Orang yang berteriak adalah sahabatku dari pasukan bekas Arkland. Dia memiliki rasa keadilan yang sangat kuat dan adalah orang yang menarikku untuk berpartisipasi dalam pemberontakan ini.

「 Semua orang dengarkan! Kalian tidak harus melawan mereka secara langsung. Kita menang jika kita bisa melewati bukit itu! 」

Kata-katanya halus. Bahkan sebagai prajurit biasa saja, aku sudah terdaftar di tentara selama bertahun-tahun, dan mereka yang telah berlari melalui medan perang berkali-kali juga akan mengerti. Untuk melawan tentara dengan grup campuran kami, kami perlu tiga kali lipat jumlahnya. Dari apa yang kulihat, kami memiliki 8000 melawan lawan yang memiliki 5000, jadi kami benar-benar tidak bisa menang. Satu-satunya cara kita bisa maju adalah dengan meneyerang mereka dengan sembrono dan mencoba mengambil keuntungan dari kebingungan untuk menyeberangi bukit.

Pasukan depan kedua belah pihak bertabrakan dan pertempuran dimulai. Dalam pertarungan ini, ada beberapa di antara kelompok yang telah dikeraskan oleh pertempuran dari pengalaman yang didapat dari berkampanye dan juga mereka yang memiliki armor dan tombak serta peralatan lainnya, jadi mereka bisa bertarung dengan setara. Tetapi jika kau melihat satu langkah ke belakang, ada yang hanya memiliki tombak dan pedang dan tidak ada armor. Selain itu, ada petani yang hanya memegang cangkul dan sabit di belakangnya.

「 Kavaleri datang dari samping!」

Biasanya, tombak panjang akan disiapkan untuk memblokir mereka, tetapi tidak ada peralatan yang cukup atau keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukannya. Kita hanya bisa mengabaikannya dan terus maju.

Panah menghujani dan pasukan kavaleri menebas para wanita dan orang tua sesuka mereka. Aku menyapu kaki kuda-kuda dari dua kavaleri yang nyaris menyebabkan mereka jatuh, tetapi aku tidak punya pilihan selain mengabaikan yang lain. Pertempuran defensif tidak ada artinya, satu-satunya keinginan kami adalah maju ke depan.

「 Guwaah!!」

Temanku, yang telah mengalahkan lima tentara musuh, tertusuk perutnya dengan yang keenam. Orang-orang yang berhenti bergerak akan langsung ditikam berulang kali.

「 Endigo, pergi!! Jangan berhenti! 」

Aku berencana untuk tidak dari awal. Aku berlari melewati mereka sebelum serangan terakhir memotong suara temanku menjadi pendek. Aku mengalahkan musuh yang muncul di depanku dan berlari dengan sungguh-sungguh. Jumlah wanita dan anak-anak yang seharusnya kami lindungi juga telah berkurang, dan mereka yang tersisa sekarang dapat dihitung.

「 Dasar orang rendahan pengkhianat asli! Mati sana! 」

「 Diam!」

Aku menghindari tombak bangsawan yang menunggangi kudanya dan menikamnya di paha dengan tombakku sebagai gantinya. Itu adalah benda tumpul yang tertutup karat, jadi pasti sakit. Seorang prajurit jelek sepertimu akan membuat pengawalan yang baik untuk skuad suplai di tentara Arkland sebelumnya. Sambil mengejek para bangsawan yang menjerit kesakitan, aku memandu yang lain maju, berlari melalui satu demi satu.

「 Hanya sedikit lagi! Begitu kita melewati bukit, mereka tidak akan mengejar kita lagi. 」

Mungkin karena pengepungan sekutu di belakang, tidak banyak pengejaran terhadap kami. Jika itu masalahnya, kita dapat melarikan diri dengan sukses.

Orang-orang di depan bersorak ketika memanjat bukit dan mulai berlari ke bawah. Pasukan Treia menyerah pada kelompok yang memanjat bukit, tidak mengejar mereka, dan memberi mereka semua untuk memusnahkan kelompok di belakang sebagai gantinya. Aku merasa kasihan pada mereka yang berada di belakang, tetapi mereka mungkin tahu bahwa itu akan berubah menjadi seperti ini. Meski begitu, sungguh ironis bahwa aku memperpanjang hidupku ketika aku tidak tertarik untuk hidup, sementara temanku yang bercerita tentang mimpinya telah tewas.

Begitu kami berlari ke tengah bukit, kami kembali untuk melihat, bahkan ketika kami tahu itu tidak ada gunanya. Di sanalah kami melihat adegan tertentu.

Ada pasangan yang sudah menikah melarikan diri sambil melindungi anak kecil mereka, tetapi karena kelelahan mereka, kecepatan mereka lambat, sehingga pasukan Treia telah menangkap mereka. Ayah yang putus asa itu langsung terbunuh dan ibunya juga ditikam di dadanya. Dengan kematian mendadak kedua orangtua, anak itu mulai menangis, dan setelah tentara mengayunkan pedang mereka, mereka pergi mencari target lain. Ini mungkin terjadi di sekitar juga, tapi ada sesuatu yang terpikirkan di benakku.

Baru sebulan yang lalu, aku juga punya istri dan anak. Karena pajak yang berat, sulit bagi kami untuk makan, dan aku dapat memperoleh penghasilan sehari-hari dengan melakukan pekerjaan yang membosankan, tapi anak yang masih muda tidak dapat bertahan dari gaya hidup yang buruk.

Di sanalah istriku mulai memohon kepada pejabat yang bertugas untuk memiliki rasa iba untuknya. Tetapi pejabat yang bertugas menginginkan kompensasi yang sama dari istri yang mengunjungi, menuntut tubuhnya, yang ia patuhi demi anaknya. Dan benar saja, setelah bermain-main dengan tubuhnya sesuka hatinya, dia membuangnya seperti seonggok sampah.

Perjuangan dengan makanan terus berlanjut, anak itu melemah dan mati. Setelah kehilangan anak kami, dan istriku, yang bahkan memiliki tubuh bermain-main dengannya, berpikir bahwa dia kehilangan segalanya. Aku pergi keluar untuk mengubur anakku dan ketika aku pulang ke rumah, istriku telah bunuh diri.

Sejak saat itu, waktuku membeku di tempat, dan aku kehilangan semua arti untuk hidup. Kebencian dan kesedihanku menghilang, dan aku hanya hidup dalam keadaan begitu saja. Itu sebabnya aku ditarik oleh temanku dan tanpa ragu-ragu berpartisipasi dalam pemberontakan ini, yang jelas memiliki peluang kecil untuk berhasil.

Keluarga lain dihabisi di depan mataku. Mungkin pada saat ini, beberapa ratus orang tua dan anak-anak telah tewas.

Aku harus menghentikan ini. Emosi yang terbangun di hatiku adalah kemarahan. Jika aku tidak menghancurkan mereka, kesedihan yang kurasakan akan berulang tanpa henti.

「 Tapi meskipun aku kembali ke sana, tidak ada yang bisa kulakukan ……」

Jika aku menyerahkan segalanya pada kemarahanku, lari menuruni bukit dan menyerang orang-orang itu, aku masih akan menemui nasib yang sama dengan temanku. Memotong beberapa prajurit tidak ada bedanya.

Pada saat itu, orang-orang yang mendaki bukit menunjuk sesuatu dan berteriak. Ada sederetan menara pengawas, dan beberapa ribu tentara berjejer. Kupikir itu adalah penyergapan musuh tetapi sepertinya mereka tidak datang untuk menyerang. Mengirim mataku lebih jauh ke belakang, bendera mereka adalah ...

「 Tentara Goldonia! Apakah mereka datang untuk menyelamatkan kita!? 」

Dengan tentara sebanyak ini, mereka harusnya bisa mengusir Treia. Selain itu, ada jumlah kavaleri yang tidak normal. Kavaleri harusnya menjadi lawan yang buruk bagi tentara Treia, yang telah siap untuk berurusan dengan para petani.

「 Heeeeeei!! Tolong bantu kami! Semua orang terbunuh di sana! 」

Aku memanggil dengan lantang tetapi tidak ada jawaban. Jika aku berpikir dengan hati-hati, karena mereka telah membangun menara pengawas, mereka pastinya dapat melihat situasi di bawah bukit, dan jika mereka akan membantu kami, mereka akan datang sejak tadi.

「 Mereka hanya mengawasi ......Tidak, apakah itu karena mereka tidak bisa menyeberangi perbatasan? 」

Semua orang tahu bahwa Treia dan Goldonia bekerja sama untuk menghancurkan Arkland. Mereka mungkin tidak ingin mengganggu insiden yang terjadi di wilayah kita.

「 Apakah itu tidak berguna?!…… tapi jika itu yang terjadi mengapa mereka memiliki pasukan yang begitu besar di zona perbatasan? 」

Orang-orang di sisiku yang berlari mati-matian ke zona aman secara alami tidak bisa mendengar suaraku. Itu bukan jawaban, tapi aku merasakan pandangan yang kuat dari atas menara pengawas. Ketika aku melihat ke atas, tatapan itu berasal dari seorang pria yang mengenakan jubah hitam, yang terlihat seperti bangsawan, dan itu tidak biasa untuk memiliki wanita cantik yang mengenakan armor di medan perang di sisinya.

「 Iblis perang Hardlett!!」

Aku ingat melihat wajah itu. Dalam pertarungan Datrohn di mana aku melayani di militer, dia melenyapkan sekutuku seperti ragdoll tepat di depan mataku, dan dia adalah seorang ksatria dari mimpi buruk. Aku tahu aku membidik wilayahnya, tapi aku tidak menduga bahwa dia akan muncul secara langsung!

Mata itu menatapku tanpa rasa takut. Aku mencoba mengatakan kepadanya untuk 'tolong bantu aku, karena saat ini teman-temanku sedang terbunuh di sana. Jika itu kau, seharusnya kau bisa membantu'.

Tapi dia tidak bergerak. Meski begitu, matanya tidak mengalihkan diri dariku. Rasanya dia tersenyum sedikit. Itu bukan senyuman mencibir yang menganggapku sebagai orang bodoh, tapi dia mencari sesuatu yang dramatis. Sepertinya senyum seperti itu bagiku.

Tidak ada yang mengatakan apa-apa, tapi setidaknya itulah yang kurasakan.

「 Baik, hidupku hampir dibuang begitu saja. Mengapa aku tidak menunjukkan permainan terbaik! 」

Aku kembali ke sisi di mana pasukan Treia sedang berdiri di puncak bukit.

「 Dengar di sini! Aku akan mengajarimu orang bodoh yang tidak kompeten tentang Treia, yang tidak bisa berbuat apa-apa selain membunuh wanita dan anak-anak! Aku sebenarnya adalah pemimpin pemberontakan, orang yang bertanggung jawab atas mengubah pemberontakan melawan kalian orang bodoh!! 」

Terdengar suara yang bahkan mengejutkan diriku sendiri. Para prajurit terdekat dengan cepat berbalik menghadapku. Menjadi satu-satunya yang berdiri di atas panggung bukanlah perasaan yang buruk.

「 Kalaupun kalian membunuh yang lain, itu akan menghasilkan hal yang sama; Aku sekali lagi akan kembali dan menyebabkan pemberontakan lain di tempat yang berbeda! 」

Para prajurit Treia mulai berkumpul. Mudah, pemanah berdiri di depan.

「 Ada apa? Kalau kalian tidak membunuhku, hal begini akan berulang lagi dan lagi! Meskipun kalian adalah amatir bahkan jika seseorang berdiri di depan kalian, panah kalian bahkan tidak bisa mengenainya. Tembak aku jika kalian bisa. 」

Sebagian pemanah mendapat panah yang marah dan menarik busur mereka, tetapi komandan buru-buru menghentikan mereka. Seperti yang diharapkan, mereka tidak akan jatuh pada taktik sederhana semacam itu. Ketika aku melihat, para prajurit terdekat telah berkumpul di bagian bawah bukit, mengelilinginya dengan semua anggotanya. Tetapi tidak ada yang memanjat ke atas bukit untuk mencoba menangkapku. Tidak ada orang yang berani melangkahi garis perbatasan.

「 Ada apa?! Tidak kompeten! Bodoh! Sampah! Apa kalian pengecut yang bahkan tidak bisa menembak musuh?! 」

Menanggapi suara gemuruh, suara gigi mengigau bisa didengar.

「 Beritahu seluruh anggota tim, jangan tembak! Ini akan ditembak ke wilayah Goldonia! 」

Seorang pria seperti bangsawan berteriak sambil berlari di depan para pemanah di atas kudanya. Aku juga mengutuk si bangsawan itu tetapi selain memelototiku, dia tidak mengambil tindakan apa pun. Aku harus bergegas, atau pertempuran akan berlanjut dan orang-orang di belakang akan dimusnahkan. Ketika aku mencari-cari cara untuk menerobos kebuntuan ini, aku menemukan bendera yang dikenal. Karena aku di tentara, aku mengenali bendera bangsawan tertentu.

「 Bukankah kau Viscount Mezale?! Saya seorang warga wilayahmu. Apakah adikmu baik-baik saja? 」

Orang yang mengernyitkan mukanya adalah pria berotot dengan tubuh besar; ini pertama kalinya aku melihat wajahnya, tapi sepertinya dia adalah viscount.

「 Sayang sekali! Aku telah membunuh sang adik! Apakah kau ingin mengkonfirmasi jenazah? 」

Tentu saja itu bohong. Aku hanya ingin dia mendengar cerita di mana orang yang tidak dikenal membunuh adik laki-laki Viscount Mezale selama pemberontakan warga.

「 Untuk menyakiti seorang bangsawan, dasar orang rendahan!」

Ini bagus, sang kakak sudah pasti saat dia muncul dan memiliki temperamen cepat.

「 Adikmu memiliki tubuh yang luar biasa seperti babi dan hati yang berani seperti ayam. Sungguh disesalkan dia meninggal. 」

「 Beraninya kau, beraninya kau! Kau mengejek orang mati, bungkam dia! 」

Kakak tertua Mezale berubah menjadi merah dan meneriakkan bawahannya menyiapkan tombak mereka, juga menarik tali busur mereka pada perintahnya.

「 Lord Mezale, tenanglah! Ini perangkap musuh. 」

Para bangsawan di sekitarnya berusaha mati-matian untuk menenangkannya tetapi karena sudah terlalu marah ini, mereka tidak bisa melakukannya.

「 Aku akan memberi tahumu bagaimana adikmu menemui ajalnya. Aku menusukkan tusukan logam ke dalam pantatnya, dan mengubahnya menjadi shishkabob hidup. Dia seperti babi sehingga kelihatan lezat, tetapi teriakannya yang menyiksa seperti domba. 」

「 Uooooo! Tembak dia! Pria buas itu! Orang kasar itu – pemberontak itu! Bunuh dia!! 」

Para prajurit tidak bisa tidak mematuhi perintah yang dibuat dari tuan mereka dalam kemarahan. Panah-panah ditembakkan satu demi satu, terbang lurus ke arahku. Hampir seolah-olah aliran waktu telah melambat, aku bisa melihat setiap panah. Aku merentangkan tanganku untuk menerima anak panah dan menutup mataku. Yang pertama, lalu yang lain – aku bisa merasakan sensasi setiap panah menusuk tubuhku.

Tapi mereka tidak dapat menembak secara akurat untuk menusuk seorang manusia dengan beberapa lusin panah dan beberapa panah meleset dari sasaran mereka, jatuh ke tanah di depanku ………….

Beberapa anak panah terbang di atas kepalaku, terbang ke sisi lain bukit.

Bahkan setelah tubuhku tertusuk dengan lebih dari 10 anak panah, aku tidak merasakan sakit, aku hanya merasa puas. Aku memutar kepala saya untuk menghadapi Lord Hardlett dan tersenyum.

Bukankah ini kejadian yang menarik? Bagaimana ini?

Pandanganku menjadi kabur dan aku tidak bisa lagi menceritakan wajah macam apa yang dia buat, tetapi aku melakukan semua yang kubisa. Aku tidak menyesal. Akankah aku bertemu istri dan anakku di dunia bawah? Ketika bidang penglihatanku semakin gelap, aku mengulurkan tangan untuk mencoba menemukan keluargaku yang hilang, karena itu kesadaranku benar-benar jatuh ke dalam kegelapan.

 

–Aegir POV–

Perkemahan Goldonia

Situasi seperti yang diharapkan: pasukan Treia memulai pembantaian mereka dan hanya sejumlah kecil warga yang dapat memasuki wilayahku menggunakan celah itu. Namun seorang pria berhenti bergerak dan mencari bantuan dariku. Tentu saja, aku tidak punya kewajiban untuk mendengarkannya. Tetapi pria itu tidak memakiku, dan setelah sedikit tersenyum dia memprovokasi pasukan Treia, dan seluruh tubuhnya dihujani panah, tewas sesaat setelahnya.

Jika kau ingin berbicara tentang hasil, inilah yang dia lakukan.

「Aegir-sama!」

Hal terakhir yang dia tinggalkan di dunia ini adalah beberapa anak panah yang terbang ke wilayah kita, tidak lebih. Panah yang meleset dan terbang ke sini menempel di tanah tanpa bahaya.

Tapi salah satu anak panah itu terbang ke kaki salah seorang prajurit di barisan kami. Infanteri yang malang itu memegang kakinya dan terjatuh, tetapi lukanya tidak dalam dan setelah menghentikan pendarahan yang ringan, itu akan baik-baik saja. Namun itu masih berarti bahwa pasukan Treia telah menembakkan panah ke garis perbatasan dan melukai salah satu tentaraku.

「 Leopolt, bisakah ini menjadi alasan bagi kita untuk menyerang mereka?」

「 Tentunya. Sesuatu seperti menembakkan panah yang melanggar hukum perbatasan sama dengan mendeklarasikan perang. Jika itu kecelakaan, bagaimanapun, masih ada ruang untuk bernegosiasi. 」

Pria di puncak bukit yang menjadi seperti landak mungkin bertujuan untuk ini. Aktingnya yang disengaja itu lucu tapi keberaniannya hebat sekali. Akan mudah baginya untuk memilih kehidupan. Hanya beberapa langkah lagi di bukit menuju sisi kita dan tidak ada yang bisa menyakitinya lagi.

Bahkan sekarang, wajah pria di atas bukit menunjukkan kepuasannya untuk mencapai apa yang ia lakukan dan tidak menunjukkan rasa takut maupun malu. Sungguh pria yang agak bodoh tapi menarik. Setidaknya dia lebih dari pasukan Treia yang membunuh warga di depanku.

「 Leopolt, Celia, perintahkan seluruh pasukan untuk menyerang.」

「 Yessir!」

「 Ini mungkin akan menjadi perang habis-habisan. Apakah Anda baik-baik saja dengan itu? 」

「 Kita bisa menang, bukan?」

Aku belum memikirkannya, tapi sepertinya dia memiliki sesuatu dalam benaknya.

「 Aku tidak berpikir itu akan menjadi masa depan yang buruk.」

Dia tidak mengkhianati harapanku. Lalu mengapa kita tidak memulai perang ini?

Ketika aku turun dari menara, Celia segera memberi mereka perintah dan seluruh pasukan membentuk barisan. Yang tersisa hanya satu perintah dariku.

「 Katakan pada seluruh pasukan! Baru saja, ada serangan terhadap tentara kita oleh pasukan Treia di sisi lain bukit. Ini adalah tindakan permusuhan yang jelas. Dengan begitu, sekarang kita akan menghilangkan ancaman ini dan menyerang Treia! 」

Tidak ada keributan. Semua orang melihat bahwa anak panah itu terbang ke sini dan semua orang dilatih sejauh mereka tidak takut melawan.

「 Tapi sebelum kita maju, mari kita balas dendam dulu. Skuad pemanah, busur kavaleri, lepaskan tembakan ke sisi lain bukit. Kita akan membalas budi 100 kali lipat! 」

Setelah hujan baja lebih dari 1000 panah, seluruh pasukan berjalan di atas bukit dan mengalir ke Treia seperti longsoran salju. Goldonia dan Treia tidak saling bermusuhan. Perang ini dimulai olehku dan aku akan menjadi orang yang melawannya.

 

Aegir Hardlett: 20 tahun – Mode Perang

Skuad
Pasukan Independen Timur: 2000
Kavaleri: 500, Pemanah: 300, Infanteri: 1200
Pasukan Pribadi Biasa: 300
Kavaleri: 200, Infanteri: 100
Kavaleri Panah: 1000
Kavaleri: 1000
Total: 3300

Bawahan: Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Celia (Ajudan), Irijina (Komandan Pasukan Pribadi biasa), Pipi (tugas komunikasi)
Lokasi saat ini: Kerajaan Treia, zona perbatasan area Timur
Prestasi:
Oukoku e Tsudzuku Michi 73

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment