31 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 74

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 74: Konflik Treia ② Invasi Bergelombang

–Orang Ketiga/Treia POV–

「 Lord Mezale ………… apa yang telah kau lakukan?!」

「 Panah telah terbang ke sisi Goldonia! Mereka tidak akan membiarkan kita meminta maaf sekarang! 」

Warga tak dikenal yang berteriak di atas bukit telah menjadi mayat. Tapi tidak ada sorak-sorai dari para prajurit, dan para komandan dan bangsawan di dekatnya juga tercengang.

Wajar saja; panah yang dilepaskan oleh Viscount Mezale setelah terprovokasi telah mengambil nyawa pemberontak yang menjijikkan, tapi anak panah yang gagal mencapai target mereka menyeberangi bukit dan terbang ke wilayah Goldonia. Selain itu, pasukan penguasa feodal berada di sisi lain dalam formasi mereka, dan panah-panah jatuh di atas kepala mereka. Banyak warga dan tentara telah menyaksikan tindakan brutal itu sehingga tidak ada yang melarikan diri dari situasi sekarang.

「 Lord Mezale, kau bajingan!」

Komandan seluruh pasukan, orang yang mencoba menenangkan tentara, mati-matian melihat usahanya sendiri sia-sia saat dia menekan Mezale untuk mendapatkan jawaban.

「 Logjeel-dono, tanya dia sesudahnya. Pertama-tama, kita harus memberi sisi emas pada pihak Sophonia, jika tidak, itu akan menjadi sesuatu yang merepotkan! 」

Pria yang bertindak sebagai perwira staf melotot pada Mezale yang terkulai, tapi dia juga menegur Logjeel.

「 Bagus, sekarang kirim utusan yang mendesak. Buat satu dengan status setinggi mungkin. 」

「 Kami saat ini masih memburu lebih dari setengah petani sehingga akan membutuhkan sedikit waktu, tapi aku akan bergegas sebanyak yang kubisa.」

Perwira staf mengirim seekor kuda.

「 Lord Mezale, kau memaksa kami mengalami kerugian dalam negosiasi dengan Goldonia kali ini! Lebih baik kau mempersiapkan diri! 」

Logjeel khawatir tentang negosiasi yang akan datang dalam benaknya. Tidak ada yang bisa dia lakukan untuk pasukannya soal kesalahan itu. Meskipun sebuah cerita dibuat bahwa panah yang diterbangkan adalah karena adik sang bangsawan itu, itu bukan sesuatu yang bisa dia keluhkan. Akan lebih baik jika bisa diselesaikan hanya dengan membayar kompensasi, karena akan merepotkan jika itu menjadi percakapan tentang wilayah. Perubahan garis perbatasan adalah masalah lintas-nasional dan harus dilaporkan ke pemerintah negara asalmu. Jika kesimpulan dari insiden ini berubah menjadi sesuatu yang tidak enak dilihat, kemampuan kepemimpinannya tidak diragukan lagi akan dipertanyakan dan keluarga kerajaan juga akan memiliki kesan buruk terhadap dirinya.

Sekali lagi, dia menatap Viscount Mezale, mengatakan kepadanya bahwa dia benar-benar melakukan sesuatu yang tidak perlu, dan pada saat itulah kekhawatirannya hilang – kekhawatiran tentang membayar kompensasi, tentang penyerahan wilayah – seolah-olah dia tidak punya masalah. Dia bahkan tidak merasa perlu mengirim utusan juga.

Penembakan tanpa disengaja dari beberapa anak panah itu tidak masalah sama sekali. Itu karena hujan baja – lebih dari 1000 panah datang menumpahkannya dari atas.

 

–Aegir POV–

「 Serang!!」

Dari satu komandoku, pasukan kavaleri mulai menyerang sekaligus. Itu adalah pola serangan di mana, setelah kau memberi mereka hadiah dengan hujan panah, kavaleri menyerang untuk menghancurkan musuh yang kebingungan.

Dalam sekejap mata, tentara terdiri dari kavaleri tombak dan kavaleri berat pasukan timur, dan juga kavaleri busur — sebelumnya bangsa gunung — melewati bukit yang dangkal. Kavaleri busur berhenti di puncak bukit dan melepaskan panah mereka secara terus menerus, yang telah meningkat dalam kekuatan karena perbedaan ketinggian. Kekuatan dari busur Goldonia yang baru ditingkatkan tidak sebanding dengan busur kasar buatan mereka sebelumnya, dan kecuali musuh dilengkapi dengan armor pelat tebal, panah akan menembus pertahanan mereka.

Kavaleri berat dan kavaleri tombak mendorong musuh di bawah dukungan dari panah-panah itu. Infanteri musuh juga memiliki regu tombak panjang di sana-sini, tapi karena badai panah, mereka tidak bisa masuk ke formasi dan diinjak-injak. Tidak peduli seberapa kuat serangan tombak panjang melawan kavaleri, mereka hanya akan mampu menahan serangan frontal. Kalau melingkari mereka, mereka tidak akan berubah menjadi infanteri yang lamban.

「 Kau orang hina, penindas orang-orang, aku akan menghukummu!」

Irijina menyodorkan tombaknya sambil menunggang kuda sebagai garda depan kavaleri tombak. Mengayunkan tombaknya dari atas kudanya, dia menaklukkan satu tentara Treia setelah yang lain. Mungkin dia merasa kesal bahwa orang-orang di negara asalnya tengah ditindas. Bagi warga, pasukan Arkland adalah yang paling kejam, tapi aku dengan sengaja tidak akan mengatakan itu pada gadis polos ini.

「 Soryaa!」

Setelah menghabiskan sekitar lima orang, sekelompok tombak musuh menghalangi dia, tapi segera setelah itu, hujan panah mengalir turun dari puncak bukit. Pasukan tombak runtuh dengan cepat, dan sekali lagi, Irijina mampu melanjutkan amukannya. Mengawasi dia menjadi liar membuatku bersemangat juga.

「 Leopolt, ambil alih komando.」

「 Jangan berlebihan.」

Secara obyektif, aku lebih suka menjadi liar di medan perang daripada tinggal di markas dan memberi perintah. Leopolt awalnya adalah orang yang mengambil alih seluruh skuad.

「 Aku akan menemanimu.」

「 Pipi juga akan pergi.」

Celia dan Pipi, serta sepuluh kavaleri yang ikut serta datang, membawa kuda mereka bersama mereka. Benar saja, Leopolt dan Celia dengan sungguh-sungguh meminta mereka menghentikanku untuk keluar sendiri. Menurut apa yang dikatakan Leopolt, jika aku mati sendiri, maka seluruh pasukan akan hancur dan itu akan menjadi gangguan baginya.

「 Aku tidak akan membuat kesalahan semacam itu.」

Aku menembus pusat formasi musuh, dan memenggal kepala orang yang terlihat seperti bangsawan, dan menyebabkan keributan dan panik sambil menunggang kuda dengan serangan frontal yang mendadak. Sebenarnya tak ada artinya ragu-ragu untuk menyerang. Selain itu, dalam hal jumlah, musuh memiliki 5000 dan sekutu kami 3000; bahkan mengingat kerugian mereka kurang lebih dalam perjuangan mereka dengan para petani, kita masih berada pada kerugian jumlah. Akan menjadi yang terbaik jika kami dapat menghancurkan musuh sementara mereka masih bingung.

「 Apa yang terjadi? !!」

Aku menembus tubuh komandan yang bingung dan menginjak-injak infanteri yang bertindak sebagai penjaga. Setelah aku mengayunkan tombakku sepenuhnya, sebuah infanteri tiba-tiba datang dari sisiku sehingga aku menggunakan tangan kiriku untuk menghajarnya.

「 Gueh!」

「 Hiih! Monster! 」

Siapa monsternya? Aku baru saja memenggal kepalanya dengan tinjuku. Aku membalas budi kepada prajurit kasar dengan mencekik menggunakan tangan kiri berdarahku dan mematahkan lehernya.

Para prajurit musuh perlahan mundur sambil menunjuk senjata mereka ke arahku. Aku tidak bisa mengatakan bahwa mereka berani dibandingkan dengan bangsa gunung atau bahkan tentaraku sendiri. Itu mengingatkan aku, Treia tidak mengirimkan banyak penyerang dalam pertempuran di Arkland.

Lalu, tiga kavaleri berat musuh mengacungkan tombak besar mereka ke arahku dan datang menyerang. Tampaknya musuh memiliki orang yang dapat menangani situasi dengan cepat juga. Aku membawa tombakku juga dan akan menemui mereka, tapi, sebelum melakukan kontak, mereka bertiga, setelah melepas helm mereka untuk bernapas dan untuk mendapatkan bidang pandang yang lebih baik, mengambil panah di wajah mereka dan jatuh dari kuda mereka .

「 Kepala! Apa pendapatmu soal keahlian Pipi? 」

「 Mereka bertiga hanya dalam sepuluh detik?…… mengesankan sekali. 」

Aku hanya fokus pada ketepatan penunggangan kuda, tapi kecepatan tendangan volinya sama cepatnya. Bahkan di antara bangsa gunung, Pipi berada dalam kelasnya sendiri, tapi melihat keadaan pertempuran, kavaleri busur juga melanda pasukan Treia secara sepihak. Dataran sudah membuat mereka kuat, tapi mendapatkan busur komposit dan panah berkualitas tinggi melipatgandakan kemampuan mereka beberapa kali lipat. Tingginya sesuai dengan kuda mereka, dan cukup kecil, sehingga kecepatan di mana mereka berlari dalam garis lurus lebih rendah daripada kavaleri biasa. Namun, ketika mencoba melarikan diri dengan mereka menembakimu dari belakang, itu adalah tugas yang sulit.

Pasukan Treia mengambil kerusakan dari serangan mendadak dan ingin melarikan diri dengan cepat. Itu tidak cukup untuk menghancurkan mereka, tapi pertempuran yang dimulai tiba-tiba menurunkan semangat mereka.

「Kavaleri busur, jatuhkan musuh yang kabur dari belakang! Kavaleri berat dan kavaleri tombak akan menyerang musuh yang memerangi petani! 」

Tidak peduli seberapa halus dan akuratnya tembakan, jika kau menembakkan panah ke arah bebas yang besar di mana setiap orang berada dalam jarak bergulat satu sama lain, kau akan melukai orang tanpa pandang bulu. Mungkin akan kembali menggigit kita nanti.

Aku berada di depan kavaleri berat terkemuka dan melompat ke medan pertempuran di mana pasukan Treia dan petani bertempur, menebas musuh mana pun yang berada dalam jangkauanku. Musuh-musuh yang disembelih dicabik dan tersebar ke mana-mana. Itu wajar bagi pasukan Treia, tapi para petani yang harus kuselamatkan berdiri di sana linglung dan wanita muda juga pingsan. Bukannya aku ingin membunuh mereka secara brutal, hanya saja tombakku ada di kelas berat dan semua yang disentuhnya akan hancur berkeping-keping.

「 Mengapa pasukan Goldonia- ?!」

「 Mengapa mereka tidak memerhatikan kami?!」

Tidak ada yang bisa kulakukan untuk menjawab pertanyaan orang-orang ini. Aku hanya menggores tombakku menembus pusat tubuh dua ksatria yang tidak bisa mengatasi situasi dan mengakhirinya.

「 Aegir-sama, musuh runtuh di semua lini. Jika skuad infanteri mengambil bagian juga, itu seharusnya menjadi kekalahan. 」

Celia berdiri di atas lututnya sambil menunggangi kudanya dan mencoba memahami situasi dengan meninggikan pandangannya. Ini postur yang tidak masuk akal, jadi hati-hati jangan sampai jatuh.

「 Ayo lakukan itu. Pada akhirnya, itu hanya pertempuran yang tidak disengaja, jadi tidak usah memusnahkan musuh. 」

Tiba-tiba, satu kelompok di antara kekacauan itu ditemukan melarikan diri secepat yang mereka bisa. Mereka menunggang kuda dalam formasi di mana satu orang dikelilingi oleh yang lain dan semua orang memakai perlengkapan perang yang mencolok dan luar biasa.

「 Komandan, ya?...... Kenapa aku tidak menghancurkannya saat aku bisa. 」

Aku berpikir tentang melemparkan tombakku, tapi jaraknya lebih dari 50 m dan aku tidak berpikir aku bisa mengenai seseorang dengan kuda.

「 Pipi, yang pria mencolok di tengah – Bisakah kau mengenai dia?」

「 Ya. Jika aku mengenainya, apakah kau akan memberiku hadiah? 」

Sungguh manis, aku harus memberinya camilan yang diam-diam aku bawa nanti.

「 Angin bertiup ke samping, tunggu sebentar.」

Pipi mengulum jarinya dengan air liur dan mengangkatnya di udara, dan setelah angin berhenti sebentar, dia dengan cepat menjentikkan panah dan melepaskannya. Sementara kami menunggu, jarak antara dia dan kami bertambah menjadi lebih dari 100 m, tetapi anak panah itu naik secara diagonal dan seolah-olah tersedot, menusuk sisi kepala orang itu dengan tepat. Tiba-tiba, pria itu menegang lurus ke atas kudanya dan jatuh. Tidak mungkin untuk menghindari kematian instan dari mendapatkan panah ke kepala.

「 Serang! Hancurkan musuh! 」

Atas perintah dari teriakan lucu Celia, pasukan infanteri juga memulai invasi mereka. barisan pasukan Treia, yang telah dibagi oleh kavaleri melakukan apa yang mereka senangi, benar-benar runtuh segera setelah infanteri menyerang, dan bahkan para petani mengejar mereka untuk mengusir mereka.

「 Hadiahnya, aku menantikannya.」

Melihat bagaimana pertempuran berakhir, Pipi dengan terampil melompat kembali ke Schwartz. Ketika dia membenamkan wajahnya ke dadaku, aku menyadari bahwa kami memiliki definisi penghargaan yang berbeda dalam pikiran kami.

「 Ini adalah kemenangan Aegir-sama!…… mengapa kau berada di kuda yang sama dengan Aegir-sama? 」

Tanpa menjawab Celia yang bermata sipit, kami naik di depan para petani yang telah tenggelam ke tanah. Reaksi para petani semuanya baik.

「 Hore untuk Goldonia!」

「 Aku pikir kami sudah berakhir.」

「 Orang itu adalah Lord Hardlett!?」

「 Di dalam daging ……」

Sementara Celia dan Leopolt mendapatkan formasi dalam barisan, perlu untuk menenangkan orang-orang.

「 Semuanya dengarkan! Pertempuran ini disebabkan oleh kenyataan bahwa kerajaan Treia melintasi perbatasan kami dengan mengirimkan serangan pada kami. Aku tidak di sini untuk mendukung pemberontakan kalian, tapi aku tidak akan menghentikan siapa pun yang ingin memasuki wilayahku. 」

Ceria meletus dari semua orang. Aku tidak memiliki keterikatan emosional tertentu pada mereka, tetapi ketika aku melihat saudari saling berpelukan sambil menangis, aku merasa seperti telah melakukan perbuatan baik. Jika memungkinkan, aku ingin memeluk mereka.

「 Namun, ketika kalian memasuki wilayahku, kalian tidak diizinkan untuk membawa senjata. Pedang, tombak, dan segala sesuatu yang sama harus ditinggalkan. 」

Setelah mereka melepaskan, sisanya akan diserahkan kepada Adolph. Sejak itu, aku berbicara sedikit dengan Leopolt tetapi mereka tidak bisa menunggu untuk itu. Tapi, ada juga barisan petani yang bergegas untuk melakukannya karena bahagia.

「 Viscount Hardlett-sama, kami mendukung pemberontakan tapi kami bukan petani. Kami adalah prajurit dari pasukan yang berdiri. Karena Arkland telah lenyap, kami tidak punya tempat lagi ... jadi bisakah Anda menambahkan kami ke pasukan Anda? 」

Biasanya orang-orang seperti ini akan menjadi tentara bayaran, tapi kebijakan pekerjaan Treia tidak mengizinkan itu.

「Kalau begitu, pergilah sampai Rafen bersama dengan para petani. Kalian akan baru dipekerjakan di sana sebagai bagian dari pasukan pribadi karena aku tidak bisa melakukannya sekarang. 」

Operasi yang akan datang akan menuntut kecepatan dan kemampuan kepemimpinan. Kami akan memasuki wilayah musuh begitu saja, jadi aku tidak ingin membawa orang yang tidak dikenal. Hanya meningkatkan jumlah kami dari yang berkumpul di sini hanya akan memperlambat kami.

Orang-orang pergi ke timur dan persiapan kami selesai.

「 Leopolt, sudahkah kau memberi tahu keluarga kerajaan?」

「 Ya, aku sudah mengirim seorang utusan untuk memberi tahu kerajaan tentang tabrakan pasukan yang disebabkan kecelakaan. Kuda akan membutuhkan dua hari untuk mencapai ibukota dan dua hari untuk kembali, jadi total empat hari akan dibutuhkan untuk tugas ini diselesaikan. 」

「 Kalau begitu, ayo cepat.」

Yang berbaris hanyalah kavaleri dan gerobak pasokan. Infanteri yang lamban akan bertindak sebagai pengawal dan pengawasan warga saat mereka kembali ke Rafen. Yang dibutuhkan dari sini adalah kecepatan luar biasa.

「 Semua pasukan, maju! Mari kita susul orang-orang Treian. 」

 

–Orang Ketiga / Erich POV–

Dua hari kemudian, Ibukota Goldonia

「 ...... Apa yang sedang dilakukan orang itu?」

Erich, setelah melihat suratnya, menyadari itu dia menjadi pucat. Ada tiga hal yang tertulis di sana:

Pasukan Treia dan para petani yang memberontak bersembunyi di pinggiran perbatasan di wilayah barat, jadi aku menyortir hanya untuk waspada.

Di tempat yang sama, kami diserang oleh pasukan Treia dan melakukan serangan balik, jadi aku harus mengalahkan mereka.

Untuk benar-benar menghilangkan ancaman, aku mengejar musuh yang melarikan diri dan memulai kemajuan kami ke wilayah Treia.

Isi dalam kalimat singkat itu sudah cukup bagi Erich untuk menghentikan tugas resminya dan mencari pertemuan dengan sang raja. Sebuah surat dengan isi yang sama seharusnya dikirimkan ke royalti juga.

「 Tepat ketika aku berpikir kau pindah ke wilayahmu baru-baru ini, kau pergi dan menyebabkan konflik dengan cepat……」

Tidak ada siapa pun di sekitar Erich tetapi dia hanya mengeluh.

 

「 Yang Mulia, saya yakin Anda dalam suasana hati yang baik ……」

「 Tolong hentikan Erich, meskipun kau memujiku, aku akan bosan.」

Raja…… Alexandro I meminta pelayan itu pergi dan meminta Erich yang berlutut untuk berdiri.

「 Lalu, tolong maafkan saya. Kali ini, untuk meminta pertemuan tiba-tiba...... 」

Seolah-olah raja tahu apa yang akan dikatakan, dia mengulurkan surat itu.

「 Surat itu juga telah sampai padaku. Tampaknya Hardlett telah pergi dan melakukannya. 」

Raja melebarkan lengannya untuk menunjukkan kekhawatirannya dan tersenyum pahit.

「 Ini adalah kurangnya pengawasan. Saya meminta maaf dengan tulus. 」

「 Apa yang kau katakan? Lord Hardlett adalah seorang bangsawan yang telah kuberikan dengan gelar Viscount, dan adalah rekanmu. Tidak ada seorang pun kecuali aku yang harus bertanggung jawab. 」

Itu begitu dalam teori, tetapi kenyataan bahwa Erich ada di sini sebagai wakil dari bangsawan baru berarti bahwa dia ingin terlibat dalam situasi ini.

「 Dalam hal apapun, hanya orang bodoh yang akan mengeluh tentang sesuatu yang telah terjadi. Aku ingin tahu bagaimana kita bisa menyelesaikan konflik ini. 」

「 Dalam surat itu, dikatakan bahwa mereka diserang terlebih dahulu. Jika ini adalah kebenaran, reaksi berlebihannya kurang-lebih akan diampuni. Masalahnya yaitu para saksi adalah orang-orang yang melarikan diri...... Jika kau melihat dari sisi Treia, mereka adalah pengkhianat. Mereka mungkin bersikeras bahwa orang-orang akan berbohong hanya demi menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan. 」

「 Hm, apakah itu pada alasan bahwa Lord Hardlett memimpin pasukannya lebih dulu?」

「 Yah, saya percaya bahwa karena itu adalah bentrokan yang tidak disengaja, pertama-tama harusnya ada gencatan senjata setelah pasukan telah dipimpin.」

Erich mengembalikan sesuatu yang jelas kepada raja dengan wajah meragukan, tapi raja berpikir dengan tenang.

「 Surat itu dikirim dua hari lalu, kan? Itu akan tergantung pada sejauh mana dia telah maju selama dua hari. 」

Erich menyebarkan peta yang dia bawa di atas meja. Dia juga seorang veteran jenderal yang telah memimpin pasukan berkali-kali; dia bisa dengan pasti memastikan kecepatan berbaris pasukan.

「 Pasukan Treia diserang sehingga tidak ada musuh yang layak di wilayah barat. Jika mereka dapat maju sesuka mereka, maka mereka akan berada di titik ini, dan jika pada waktu itu mereka mengirim seorang utusan yang tiba dalam dua hari, maka mereka seharusnya tiba di sekitar pinggiran kota yang bernama Mayse. 」

「 Mereka tiba-tiba tidak banyak berkembang.」

「 Waktu pasukan dapat berbaris dalam satu hari, tidak termasuk waktu istirahat, sekitar enam jam, dan itu akan memakan waktu lebih lama jika mereka tidak familier dengan tanahnya. Perhitungan ini juga mempertimbangkan apakah gerakannya berjalan dengan baik. 」

「 Kemudian berikan perintah kepada mereka untuk berhenti di dekat kota Mayse. Pada saat yang sama, kita akan mengirim utusan ke Treia untuk memberitahu mereka bahwa kami akan mengadakan negosiasi dengan prasyarat mereka untuk menarik pasukan mereka. Apakah itu cukup? 」

「 Ya. Aku percaya itu ideal, namun mereka mungkin bertindak keluar dari emosi karena orang menginjak tanah mereka dan mungkin tidak mematuhi gencatan senjata. Untuk jaga-jaga, saya akan mengatur central army untuk mempersiapkan pertempuran. 」

Kemudian, sang raja mengatakan sesuatu yang tidak jelas.

「 Erich, ini adalah pemikiran hipotetis. Kalau kau membiarkan Hardlett melakukan apa yang dia mau, berapa banyak masalah yang muncul menurutmu di Treia? 」

「 …….Saya dengan sengaja mencoba untuk tidak mengajukan pertanyaan itu, tetapi keterampilan dan perlengkapan pasukan timur di bawah komandonya tidak jauh berbeda dengan central army. Termasuk pasukan pribadi, kekuatan militernya dibatasi sekitar 3000. Dia memiliki banyak kavaleri sehingga dia mungkin mendorong musuh di sekitar dataran, nakmu dia tidak seharusnya dapat mencapai kota benteng di sebelah barat dari daerah pusat. Ketika Treia akhirnya memanggil pasukan penuh, maka dia tidak akan setara. 」

「 Jadi ketika Treia mengarahkan pasukannya ke arahnya, bagaimana jika central army turun pada mereka dari daerah utara?」

Erich mendongak sejenak, tetapi terus berlanjut.

「 Treia akan menghilang dari peta. Tapi…… 」

「 Negaraku akan kehilangan penyebab besarnya dan semua bangsa di sekitarnya akan menjadi musuh...... bukan?」

「 Ya.」

Raja menghela napas.

「 Ini juga hipotetis, tapi berapa banyak central army bisa menghancurkan kerajaan Treia?」

「 Diperlukan waktu dua bulan untuk menarik kekuatan utama mereka. Jika mereka bersikap defensif, maka kita hanya bisa berdoa kepada Tuhan. 」

Pasukan Treia tidak sekuat itu, tetapi ada benteng di perbatasan utara dari tahun-tahun konflik panjang dengan Arkland. Benda itu terdiri dari benteng tebal dan merupakan alasan utama mengapa Treia, yang lebih rendah dalam kekuatan militer, bisa menahan invasi skala penuh dari Arkland. Tidak mudah untuk melewati bahkan dengan tembakan terkonsentrasi dari senjata pengepungan.

「 Perbedaan kekuatan militer mereka bertambah dari hari ke hari. Seharusnya lebih mudah memaksa mereka keluar dari wilayah mereka. Tapi kalau mengenai tanah air ...... 」

「 Tidak mungkin untuk memutar dari daerah timur juga?」

「 Jalan terlalu buruk dan tidak cocok untuk menggerakkan pasukan besar. Jalan raya di daerah timur masih dalam pembangunan. 」

「 Aku kira itu masih terlalu dini.」

Raja tersenyum pahit.

「 Baiklah. Namun, sebanyak Lord Hardlett lebih unggul dalam pertempuran, jumlah pasukan yang kupinjamkan kepadanya hanya berjumlah 2000. Jika dia diserang oleh kekuatan militer penuh maka dia akan didorong ke wilayahnya sendiri. Sebuah pengalihan itu diperlukan. 」

「 Ya itu…….Meski begitu, jika memang benar bahwa ia telah mengalahkan 5000 musuh dalam situasi sentuh dan lari ini, dia sangat mengesankan. 」

Sang raja menaikkan suaranya dan merusak posturnya.

「 Dia memiliki perilaku buruk, tapi dia bukan orang yang suka membanggakan diri. Jarang seorang pria sekaliber itu ada di medan perang, tetapi dia juga komandan kelas satu. 」

Erich tahu. Titik kuatnya yaitu dia bisa mengayunkan tombak, dan bukan berarti dia memiliki kemampuan tinggi untuk memerintahkan beberapa ribu pasukan. Untuk mengimbangi itu, ia memiliki bawahan bernama Leopolt.

Hal ini tentu saja untuk bawahannya sendiri, tapi dibandingkan dengan Erich sendiri, diperkirakan bahwa ia memiliki kemampuan kepemimpinan yang unggul dan kemampuan licik. Bukannya dia mencari-cari khusus pria terampil, jadi bagaimana dia bisa mengambil bakat luar biasa seperti itu — Erich merasakan kecemburuan semacam ini.

Itu sebabnya keraguan Erich tidak akan berakhir. Jika dia memiliki seorang pria dengan kecerdasan yang tajam dengannya, dia harus mengerti bahwa tidak ada makna untuk terlibat secara mendalam dalam bentrokan kekuatan yang tidak disengaja ini.

「 Seperti yang kukatakan sebelumnya, Lord Hardlett tidak resmi bawahanmu atau apa pun. Aku akan mengirim utusan atas nama keluarga kerajaan. Kau akan tenang dan kembali ke rumahmu. 」

「 Saya mengerti. Tapi sepertinya saya belum merasa lega. Perut saya mulai sakit hanya memikirkan apa yang akan dia lakukan selanjutnya. 」

Sang raja tertawa keras sementara Erich menundukkan kepalanya dan meninggalkan ruangan.

Di kepala Erich, berita tentang Baron Pedot diserang oleh orang-orang barbar dan laporan kerusakan, dan permintaan utang yang dikeluarkan demi mengubur kerusakan yang diperingkat di bagian belakang. Ada juga seruan yang diajukan oleh warga yang mengeluh bahwa dia melakukan tindakan kotor kepada anak-anak yang baru lahir juga. Menjadi berita gembira juga tidak ada di sana.

 

–Aegir POV–

Tiga hari kemudian, Bekas Arkland, Teritori Kerajaan Treia

「 Sepertinya respon dari royalti ada di sini.」

Tampaknya utusan itu mengendarai kudanya saat senja tiba di sini. Ketika aku bertanya kepadanya, sepertinya kami tidak di tempat yang awalnya dia duga, jadi butuh satu hari ekstra untuknya tiba.

「 Oh, bacakan untukku.」

Surat itu diserahkan sehingga Leopolt dan Celia, yang ada di belakangku, bergerak. Karena Leopolt lebih pendek dariku, dia bisa mengintip dari belakang jika dia putus asa dengan berjinjit.

「 Kami akan berhenti di kota Mayse tanpa menyerang dan akan ada gencatan senjata sementara kami menunggu untuk mengadakan negosiasi ......?」

Ooh, Irijina memegang Celia. Dia berjuang sedikit, tapi tenang ketika dia menyadari dia bisa melihat surat itu lebih mudah.

Nah, sekarang kita berada di rumah yang kita sita dari para bangsawan kota yang kita tempati tadi pagi.

「 Jadi Mayse adalah nama kota ini?」

「 Tidak, tidak. Kota ini bernama Valeora dan ini adalah kota inti dari daerah pusat bekas Arkland. Kami melewati Mayse dua hari yang lalu. Ksatria penguasa feodal itu berteriak dengan keras ...... 」

Oh ya, ksatria yang berubah menjadi landak setelah dia menyerbu ke depan kavaleri busur yang menginginkan duel sambil berteriak dengan suara keras! Sejak itu, aku mengatakan kepada bangsa gunung melalui Pipi bahwa jika mereka memiliki ruang kosong, biarkan mereka berbicara sampai akhir.

「 Memberitahu kami untuk berhenti di sana pada titik waktu ini.」

「 Ini indikasi yang bagus. Bahkan untuk pasukan Goldonia, itu berarti bahwa kecepatan berbaris kita lebih cepat dari yang mereka duga. 」

Jarak dari Mayse ke sini lebih panjang daripada jarak dari perbatasan ke Mayse. Kecepatan kemajuan kami menakutkan jika aku mengatakannya sendiri, dan itu lebih dari tiga kali lebih cepat daripada kecepatan yang kulakukan di central army. Kavaleri busur bertindak sebagai kekuatan utama, dan tidak terhalang oleh keadaan jalan raya, sementara kavaleri lainnya juga berlatih berbaris cepat di padang gurun; kedua faktor ini sangat penting. Aku kira kau dapat mengatakan bahwa tidak mendapatkan kepuasan dari berada di jalan adalah hasil sampingan dari terbiasa hidup di daerah terpencil ini.

Sejak awal, kami tidak berniat untuk mengambil kota dan desa di sekitar perbatasan. Kami hanya mengambil keuntungan dari musuh yang melarikan diri dan kebingungan serta merambah sampai ke kota utama. Kita seharusnya tidak bisa menahannya, tetapi jika kita mengambil kota sebesar itu, kita seharusnya bisa menyita kekayaan para bangsawan dan pedagang.

「 Ini seperti kita perampok.」

「 Orang yang menyarankan ini adalah Anda.」

Belum lagi, jika kita menahan kota, itu akan bekerja dalam keuntungan kita. Jika mereka ingin mengambil kembali dengan paksa, maka kita bisa membakar seluruh kota dan mundur. Karena ada perbedaan yang luar biasa dalam mobilitas, kita akan selalu memiliki inisiatif. Jika kita ingin berlari, kita bisa mundur kapan saja kita mau.

Valeora adalah kota yang relatif besar dengan populasi beberapa ribu penduduk dan juga memiliki dinding luar yang terpasang. Mereka tidak memiliki pasukan di garnisun, jadi mereka tidak memiliki pertahanan untuk melawan kami ketika kami tiba-tiba muncul.…… Biasanya, kota semacam ini tidak akan meninggalkan pertahanannya. Namun, setelah pertempuran pada tempo hari, dan karena berlariannya pasukan Treia dan penghancuran pasukan pendukung yang mengangkut persediaan pasukan, yang tidak menyadari kekalahan pasukan utama, keinginan tentara untuk membangun kembali pertahanannya putus. Selain berfokus melarikan diri ke barat, mereka tidak melakukan hal lain.

Para penjaga yang melindungi Valeora tidak melakukan perlawanan ketika mereka melihat lebih dari 1000 kavaleri dan menyerah. Para bangsawan di dalam kota bergegas untuk menjadi yang pertama berlari keluar kota hanya dengan pakaian di punggung mereka. Aku berpikir untuk menangkap mereka, tapi tanpa orang-orang itu di sini itu akan mempermudah kami untuk menjarah barang-barang mereka, jadi aku meninggalkan mereka. Juga, dalih itu akhirnya menghilangkan ancaman di wilayahku sehingga akan menimbulkan berbagai masalah jika aku harus berurusan dengan para bangsawan di kota ini.

「 Kau melakukan sesuatu pada pelayan, bukan? Pagi ini, ada seorang gadis setengah telanjang di ambang menangis. 」

「 Aku berbicara untuk melakukan itu, tetapi aku hanya mencium dan membelai dia. Aku tidak menyerangnya. 」

Dia adalah gadis yang tidak berpengalaman dari keluarga yang layak, dan ketika dia melihat keinginan mentah seorang lelaki ketika dia bersiap untuk pergi, dia ketakutan. Aku tidak berpikir bahwa dia akan menangis setelah aku membuatnya telanjang dan menjilatnya.

Meskipun demikian, sulit untuk mematuhi instruksi dari royalti. Nah, apa yang harus kulakukan?

「 Mari jelaskan situasi kita dan abaikan perintahnya. Medan perang menjadi prioritas, menurut penilaian mereka di lokasi. 」

「 Kukira. Aku tidak akan melanggar kebijakan menunggu gencatan senjata jadi aku akan membiarkan mereka mengabaikan lokasinya sedikit. Aku berharap negosiasi ini dapat diselesaikan dengan cepat sebelum pecahnya perut Erich. 」

Ada banyak pengintai di sekitar Valeora jadi jika pasukan besar datang, mereka akan melarikan diri. Para bangsawan Treia dan pemasok pemerintah melarikan diri dan semua warga lainnya umumnya ramah. Jika aku berpikir tentang fakta bahwa kami mendirikan kemah di sini di padang gurun sambil menunggu gencatan senjata, itu seperti surga. Aku akan meninggalkan negosiasi ke Leopolt sementara aku bersenang-senang.

 

「 Pembicaraan tentang politik sudah berakhir. Irijina, Celia, bisakah kalian memperhatikanku? 」

Waktunya sudah mendekati tengah malam. Setelah pertempuran, para wanita yang kubawa untuk mengeluarkan nafsuku, sehingga tubuhku meluap.

「 Serahkan padaku!」

「 Ya, dengan tulus.」

Irijina memasuki kamar dan membuang semua pakaiannya. Di sisi lain, Celia hanya menyisakan celana dalamnya. Dia ingin meningkatkan gairahku dengan membiarkan aku melepaskannya olehku sendiri. Celia hanyalah orang yang rajin belajar sehingga dia telah belajar etika malam dari Melissa dan Rita, jadi aku tidak bisa membiarkan kewaspadaanku turun.

「 Nuu…… Kau lebih menyukai Celia daripada aku?」

Sambil bermandikan suara cemberut Irijina, aku perlahan-lahan menurunkan celana dalam Celia. Pantat kecil Celia yang ketat tapi lembut, vaginanya yang tertutup rapat, dan lekukan tipis rambut kemaluannya semuanya terbuka.

「 Tolong, tolong beri aku ciuman.」

Rasa malu bermain dengan ide rencana mungkin tidak hilang. Celia menutupi wajahnya, diwarnai merah, dengan kedua tangan dan bergumam dengan suara tenang, benar-benar berbeda dibandingkan dengan biasanya ketika dia memberikan perintah kepada para prajurit. Aku meraih pantat putihnya yang cantik dan merangkak lidahku di atas kelaminnya, mengisap kelentitnya juga.

「 Aau! Itu memalukan. 」

「 Ini cukup diperluas untuk mengakomodasi barangku, bukan.」

Lubang Celia telah berkembang dengan baik sehubungan dengan fisiknya karena dia telah menerima penisku begitu sering. Jika melebar sedikit, aku benar-benar bisa menggunakan pinggulku dan bergerak. Aku menggali lidahku jauh ke dalam vaginanya, tapi rambut kemaluannya menyentuh hidungku. Ketika kami pertama kali bertemu, rambut hampir tidak tumbuh di sana, tetapi sekarang sudah tumbuh dengan baik untuk menunjukkan kehadirannya. Rambut kemaluan peraknya, yang memiliki warna yang sama dengan rambutnya, tampaknya telah dipersiapkan juga, karena tidak ada perasaan kotor.

「 Aauu, aku senang kau begitu, tapi jika kau juga bisa menciumku di sini ......」

Saat masih berdiri, aku memeluk Celia dari depan dan bertemu dengannya dengan ciuman hangat. Aroma wanitanya menyebabkan penisku menjadi tegak dan membentuk tenda di celanaku.

「 Kau sudah keras.Aku akan membuatnya lebih nyaman untukmu, oke? 」

Celia dengan bijaksana melepas celanaku, dan ketika aku telanjang dengannya, kami berdua saling berpelukan sekali lagi. Penis yang selalu mengeras menempel di dadanya.

「 Tidak peduli berapa kali aku melihatnya, itu luar biasa …….Ketika aku melihatnya, rasanya kau telah menjadi penjahat, ah-! 」

Aku mengambil Celia dari samping dan membawanya ke tempat tidur, melemparkannya ke atas. Ini agak kasar, tetapi ada banyak wanita yang lebih suka seperti ini, termasuk dia. Itu memberitahunya bahwa aku akan bercinta dengannya dan membangkitkan hatinya. Khusus untuk Nonna, jika aku hanya membisikkan kata-kata manis di telinganya, dia akan mulai membanjir, bahkan jika aku tidak mengelusnya.

「 Lanjutkan dan buanglah dirimu seperti ini.」

Celia rileks sambil menghadap ke atas dan aku berulang kali memberinya ciuman kecil kuncup. Ketika sudah basah, aku mengambil kedua kakinya dan menyebarkannya lebar-lebar, mendorong diriku ke tempat istimewanya.

「 Hiiuu-!」

Yang pertama adalah bagian yang paling tebal: ujungnya.

「 Haauuuuu!」

Setelah itu, aku mendorong tongkat secara perlahan, memeluknya dan beristirahat. Lubangnya seharusnya agak longgar, tapi menyebar sampai ke batas dan sepertinya membuat suara berderit. Jika aku tidak benar basah dan bergerak sedikit demi sedikit, sepertinya dia akan terluka. Selain itu, dia benar-benar tidak akan memberitahuku jika itu menyakitinya jadi aku harus menebaknya dari jumlah keringat dingin. Saat ini, alisnya yang tipis rileks sehingga dia pasti benar-benar merasakan kenikmatan.

「 Bagaimana ini? Apa rasanya enak? 」

「 Yaaaa! Tolong jangan menahan dan tancap sampai ke belakang. 」

Aku mendorong lebih dalam ke dalam, didorong oleh kata-kata manis Celia dan menikmati kesenangan. Bahkan setelah aku menguburnya sampai ke bagian terdalam, masih ada sekitar setengah dari kemaluanku yang tersisa, tetapi aku perlahan-lahan semakin terangsang dari perasaan mendorong lubang kecil dan gadis kecil yang putus asa.

「 Aegir-sama! Aegir-samaaa! 」

Bahkan ketika sedang bermain-main dengan gerakan seorang pria, dia dengan putus asa memberikanku ciuman di dadaku dan tengkukku lagi dan lagi. Dengan tindakan yang menyenangkan dan lubangnya yang cukup kencang untuk hampir membuat suara, kesenanganku menumpuk sampai aku tiba di saat-saat terakhir.

「 Celia, melekat padaku.」

「 Ya! Tolong beri aku kasih sayangmu di dalam-! 」

Aku menghisap kuat tengkuk gadis itu, yang menempel di tubuhku dengan kedua tangan dan kaki, dan melepaskan semua air mani yang terpendam. Merasa ejakulasi sperma ke dalam dirinya, dia mengeluarkan erangan panjang dan diperpanjang saat dia secara bertahap kehilangan kekuatan dan roboh di tempat tidur.

「 Luhv yuu. I luhrv uu, Aegir-samaaa. 」

Matanya kehilangan titik fokus dan dia tidak mengartikulasikan dengan benar. Sepertinya dia mencapai klimaks dengan baik. Setelah aku melakukan aktivitas membelai payudaranya yang sedang tumbuh dan mengisap putingnya, aku menarik penisku keluar.

「 Maaf membuatmu menunggu Irijina, kau sudah ...... sudah siap, aku mengerti.」

Irijina menghibur dirinya saat menonton Celia dan aku berhubungan seks. Ketika aku melihat bahwa dia sudah memiliki tiga jari di dalam, aku bahkan tidak perlu melakukan foreplay.

「 Bagaimana kau ingin melakukannya?」

「 Dari belakang …… kira-kira.」

Dia meletakkan tangannya di atas meja alih-alih tempat tidur dan membalikkan pantatnya ke arahku ketika aku menembusnya, menyebabkan suara menepuk-nepuk kuat menggema di seluruh ruangan, dengan erangan pria kasar dan erangan wanita penuh sukacita sebagai iringan. Di tengah perjalanan, kesenangannya terbangun cukup cepat dan aku meraih pinggulnya, dengan paksa memasukkan diriku ke akar, menyebabkan Irijina menyemprot dan jatuh.

「 Aaaah …….Itu naik ke akar, oh tidak! Jus tidak akan berhenti menyemprot. 」

Tentu saja, tanpa ampun aku terus membanting pinggulku ke wanita yang jatuh itu, meletakkan seluruh berat badanku padanya. Celia telah terbangun dan mulai bermasturbasi di tempat tidur saat dia melihat kopulasi kita yang mirip binatang. Aku melepaskan di dalam Irijina dan saat aku melepaskan tubuhnya, Celia datang dengan malu-malu. Ketika aku berpikir tentang bagaimana aku akan menyerangnya selanjutnya, aku merasa terangsang dan penisku membengkak lagi. Seperti yang diharapkan, lubang Irijina juga super ketat, meregang hingga batasnya, sehingga sulit untuk bergerak.

「 Tebal …… Terlalu tebal. Seolah-olah dia memasukkan lengannya ...... 」

Kekuatan yang tegang berasal dari Irijina saat dia ditekan. Kesadarannya pasti terbang ke tempat lain, tapi pertama-tama aku harus menyayangi wanita di bawahku.

「 Irijina, aku akan kasar padamu sekarang. Jangan ragu. 」

「 B-baiklah. Aku mungkin kehilangan kesadaran tetapi jangan khawatir dan lepaskan saja benihmu. 」

Aku berteriak dan Irijina mengeluarkan jeritan bernada tinggi yang tidak cocok dengan tubuhnya. Aku mendesaknya begitu kuat sehingga tubuhnya membungkuk dan berputar, dan tepat ketika dia memperingatkan, dia pingsan saat aku memompa benihku jauh ke dalam tubuhnya yang bergoyang-goyang.

「 Kemarilah.」

Aku menarik diri keluar dari Irijina, tetapi oenis yang tertutup sperma ini masih penuh energi. Saat cairan menetes ke lantai, Celia membimbingnya ke dalam dirinya tanpa ragu-ragu, dan sekali lagi suara kami bergema.

Malam semakin larut.

 

Aegir Hardlett: 20 tahun – Mode Perang

Skuad
Pasukan Independen Timur: 500, Kavaleri: 500
Pasukan Pribadi Biasa: 200, Kavaleri: 200
Kavaleri Panah: 1000, Kavaleri: 1000
Total: 1700

Bawahan: Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Celia (ajudan), Irijina (Komandan Pasukan Pribadi Biasa), Pipi (tugas komunikasi)
Lokasi saat ini: Kerajaan Treia (bekas Arkland), area pusat, kota Valeora
Prestasi: Menghabisi 5000 pasukan kerajaan Treia, menjatuhkan beberapa kota dan desa, menjatuhkan area pusat di kota Valeora
Oukoku e Tsudzuku Michi 74

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment