31 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 75

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 75: Treia Conflict ③ Kedok Negosiasi Gencatan Senjata

–Alexandro I / Orang Ketiga POV–

Ibukota Goldonia

「 Ini jelas merupakan tindakan invasi!」

Suara lelaki itu kasar, tapi dia tidak berhasil menghubungi siapa pun di sekitarnya. Pria itu mengoceh lebih lanjut.

「 Negaraku menjadi percaya bahwa negaramu ramah dengan kami. Dengan hasil seperti ini, kita harus memeriksa kembali hubungan kita! 」

Pria itu telah dikirim dari kerajaan Treia dan ditempatkan di Goldonia sebagai duta besar. Saat ini, kedua negara masih memiliki hubungan persahabatan dan keduanya telah menempatkan duta besar di negara masing-masing pihak.

「 Aku telah mendengar banyak kesaksian dari warga dan sadar akan bentrokan di zona perbatasan. Tapi, serangan skala penuh sekarang dimulai dari sisi Goldonia dan mereka bahkan menyerang dengan melangkah ke wilayah kita — tidak ada lagi alasan yang bisa kau buat! 」

Yang saat ini di tempat ini adalah duta besar untuk Treia, raja Goldonia, serta pejabat tinggi urusan dalam negeri dan militer. Kenyataannya, itu adalah skenario di mana duta besar datang menyerbu ke istana sambil berteriak.

「 Aku mengerti apa yang kau coba katakan, dan aku juga memahami kemarahanmu. Tapi kita tidak bisa membicarakannya ketika kau berteriak seperti itu. Kau harus terlebih dahulu duduk di kursi, minum teh dan mencoba untuk tenang. 」

「 Itu tidak perlu. Aku baik-baik saja seperti sekarang. 」

Duta besar tetap berdiri tegak dan tidak merusak posturnya. Dia juga memiliki amarahnya sendiri, tetapi mungkin telah diperintahkan untuk menunjukkan tekad yang kuat dari negara asalnya. Mungkin terlalu gegabah untuk berpikir bahwa dia benar-benar marah dari lubuk hatinya hanya dari kata-katanya.

Sang raja berusaha menghindar saat dia menghela napas dan melihat ke arah Erich. Komandan pasukan, yang juga melihat ke arah duta besar, mengerutkan wajahnya dengan jijik tetapi mencoba untuk tidak masuk ke garis pandangnya. Protes yang datang dari duta besar mulai menua.

[Pasukan Treia dikirim ke zona perbatasan untuk menekan para petani pemberontak dan bentrokan dimulai.] [Pasukan bangsawan Goldonia memulai serangan skala penuh mereka, mengalahkan pasukan Treia dan juga pergi lebih jauh untuk menyerang ke wilayah mereka.]

Keluhan duta besar hanya dua, tapi situasinya sudah berubah. Pasukan yang dipimpin oleh Lord Hardlett telah maju ke bagian tengah bekas Arkland dan memiliki kendali atas kota inti daerah tersebut. Perbedaan antara informasi raja, yang diberitahu langsung oleh pihak yang bersangkutan, dan informasi duta besar, didapat melalui istana kerajaan Treia, ditampilkan.

Karena invasi cepat pasukan Hardlett, rencana raja agak terpaksa disesuaikan. Biasanya, akan dikatakan di sini bahwa ada bukti bahwa yang pertama menyerang adalah pasukan Treia. Sulit dipercaya bahwa Hardlett akan berbohong. Jika dia berencana untuk berbohong dan melarikan diri dari tanggung jawab, maka dia tidak akan menyerang.

Baris berikut telah direncanakan untuk didorong ke depan: Treia melakukan serangan mencegah, Hardlett membalas dan berubah menjadi pertarungan, lalu dia maju ke kota tetangga untuk memulihkan ketertiban ke perbatasan. Tentu saja duta Treia tidak akan menerimanya dengan mudah, tetapi jika itu berubah menjadi argumen yang tidak ada gunanya, maka tujuan kita akan tercapai. Jika segala sesuatunya bisa diselesaikan dengan kedua pihak saling menyalahkan dan berakhir dengan hasil imbang karena kedua belah pihak terluka, maka Goldonia tidak akan banyak menderita, jadi aku tidak akan keberatan.

Tetapi Valeora, kota tempat mereka menduduki dan menghubungi kami, bukanlah wilayah timur, tapi daerah pusat. Seperti yang diharapkan, kita tidak bisa mengatakan bahwa mereka mencoba memulihkan ketertiban ke perbatasan.

「 Jika kau memanasinya, kau tidak akan bisa berpikir jernih. Aku juga ingin memikirkan masalah ini sedikit lebih hati-hati. Kenapa kita tidak istirahat sebentar? 」

Raja menyatakan secara sewenang-wenang dan bangkit dari tempat duduknya. Duta besar tampaknya berkecil hati, tapi ketika dia melihat orang lain di sekitarnya meninggalkan ruangan, dia pun mengambil tempat duduknya dan menghabiskan teh dari cangkirnya.

Sang raja, setelah meninggalkan ruangan, menghela napas panjang di kamar sebelah, di mana hanya para pengikutnya yang dipercaya.

「 Hardlett jelas telah membuat kekacauan.」

Kenneth, menteri luar negeri juga melanjutkan.

「 Sepanjang hari ini, duta besar juga harus menerima berita. Tapi sekarang, ini tentang itu. Itu sesuatu yang bisa membuat Anda mati karena marah. 」

Kenneth juga menyatakan bahwa sebuah surat, yang terdengar seperti jeritan, datang dari duta besar yang ditempatkan di ibukota Treia, Trisnea.

「 Erich, ramalanmu salah.」

「 Saya sangat menyesal…….Tentu saja, kecepatan berbarisnya sejauh itu tidak bisa diantisipasi. 」

Erich saat ini masih merasa agak terganggu jauh di dalam hatinya. Bahkan jika seluruh pasukannya terdiri dari kavaleri, itu masih menakutkan bahwa dia bisa tiba di Valeora hanya dalam tiga hari. Tapi kenyataannya, itu sudah terjadi dan tidak ada gunanya mencoba berdebat tentang hal itu.

「 Sepertinya Lord Hardlett telah berhenti di Valeora dan telah mengambil posisi defensif. Dia akan bertahan sampai pasukan besar datang sehingga kita bisa mengadakan negosiasi untuk gencatan senjata. 」

Raja memutar kepalanya untuk mengakui Kenneth.

「 Awalnya aku berasumsi bahwa Treia hanyalah negara imajiner. Untuk menjadikan mereka sebagai musuh tidak ada masalah sama sekali...... tapi itu terlalu cepat. 」

Raja telah merencanakan untuk itu terjadi setelah urusan internal negara mereka menjadi lebih kacau dan setelah mereka mengajukan banding ke negara-negara sekitarnya ketika mereka kehilangan kemampuan mereka untuk memerintah. Kemudian, pasukan Goldonia akan diperkuat lebih lanjut dan perbedaan dalam kekuatan militer antara Treia akan melebar.

「 Sudah sering terjadi para petani yang memberontak di wilayah mereka, tetapi kebanyakan dari mereka secara kasar ditindas secara paksa. Menyangkal kekuatan pemerintahan mereka bahkan pada titik ini harus membuat mereka sulit untuk membuat negara lain mengerti. 」

「 Aku berharap demikian. Sudah kuduga, kita harus membuat mereka gencatan senjata dulu. Untungnya bagi kita, kerugian yang diderita Lord Hardlett kecil dan Treia telah menderita banyak korban. Jika kita menghentikan perang sekarang, kekacauan di Treia akan menyebar lebih jauh, dan kita tidak akan kehilangan apapun. 」

Di bagian bawah dewan kekaisaran, pertama-tama, pendapat agregat dari gencatan senjata disajikan. Tapi masalahnya adalah bagaimana mereka bisa meyakinkan Treia.

「 Ketika Treia menderita kehilangan Valeora, mereka akan menjadi lebih keras kepala dan menjadi kurang fleksibel dalam berpikir. Kami memiliki keuntungan dalam keadaan pertempuran sehingga mereka harus menerima gencatan senjata, tapi ada kemungkinan bahwa mereka mungkin mencari kompensasi moneter dan hukuman dari pihak yang bertanggung jawab. 」

Sang raja berpikir keras. Dia tidak punya niat mengakui musuh di masa depan dan menghukum pasukan militer yang luar biasa pada Lord Hardlett. Dan jika memungkinkan, dia ingin menyelesaikan berbagai hal tanpa membayar satu sen pun. Uang bukanlah masalah, tapi ini adalah masalah martabat sebagai sebuah negara.

「 Erich, bawa central army ke daerah selatan dengan dalih melakukan latihan. Kemudian Kenneth akan melanjutkan negosiasi gencatan senjata hanya dengan syarat penarikan semua pasukan. 」

Raja tidak akan percaya makhluk tidak kompeten yang tidak bisa mengerti apa yang dikatakannya. Para pengikut, yang menghubungkan potongan-potongan teka-teki, menundukkan kepala mereka.

Pedang tajam tidak hanya digunakan untuk memotong, hanya memantulkannya di depan mata mereka akan menghasilkan efek yang cukup.

 

–Aegir POV–

Pada saat yang sama, Valeora

「 Aku mengerti, jadi mereka melihat bahwa kami bukan pasukan besar dan mereka maju ke depan dengan persiapan yang terburu-buru?」

「 Belum beberapa hari sejak kita sudah mengalahkan mereka begitu banyak. Pasukan nasional seharusnya tidak bisa mengumpulkan jumlah segini. Mungkin mereka memobilisasi penguasa feodal di sekitarnya? 」

Leopolt dan aku yang dijejerkan oleh gerbang kastil sedang menganalisa pasukan musuh yang telah dikerahkan dalam mode yang tampaknya mengelilingi kota. Jumlah mereka kira-kira 6000, jadi kukira kita dapat mengatakan mereka setidaknya memiliki keunggulan jumlah.

「 Jika itu pengepungan, aku kira jumlah ini masuk akal.」

「 Tidak ada dinding atau menara seperti di kastil di sini.」

Valeora adalah pusat kota dari daerah dan semua kota bekas Arkland di atas tingkat tertentu memiliki dinding. Tetapi ada perbedaan besar dalam hal tinggi dan ukuran, dan terletak di daerah pusat negara di mana tidak ada musuh di mana pun, sulit untuk memberi label pada tembok kota sebagai hal yang indah bahkan sebagai pujian. Itu bukan sesuatu yang bisa menahan serangan tanpa akhir dari serangan skala penuh.

「 Lalu apakah kau ingin mundur? Pasukan musuh adalah hibrida, jadi mereka tidak cocok untuk gerakan cepat. 」

Kekuatan yang kita miliki di sini adalah kavaleri semua, yang tidak cocok untuk pertempuran defensif, tapi jika kita melarikan diri, mereka tidak akan bisa menangkap kita.

「 Tidak, Erich mengatakan bahwa mereka akan menegosiasikan gencatan senjata berdasarkan informasi sebelumnya. Tidak baik untuk melarikan diri ketika mereka berada di tengah negosiasi. 」

「 Ya, itu adalah perang yang kita mulai. Lebih baik jika kita tidak menunjukkan kelemahan, kan? 」

Ini juga dianggap sebagai banding ke royalti. Memikirkan masa depan, aku tidak ingin memulai perang, melarikan diri dan kemudian minta bantuan royaltiku.

「 Lalu apakah kau akan melawan mereka?」

「 Aku kira. Akan sangat bagus jika kita bisa mengalahkan mereka. 」

Kami tidak bisa menggunakan metode biasa kami. Formasi abnormal kami yang seluruhnya terdiri dari kavaleri memiliki mobilitas dan kecepatan yang luar biasa tetapi mereka dirugikan dalam peperangan pengepungan. Jika kita ingin bertarung dengan suatu keuntungan, kita harus menyerang pada malam hari, tetapi akan bodoh untuk menyerang langsung pada musuh yang memiliki tiga kali jumlah kekuatan yang kita miliki.

「 Leopolt, kapan kau pikir mereka akan menyerang kita?」

「 Dalam kondisi itu, dibutuhkan hingga matahari terbenam bagi mereka untuk mengatur formasi mereka di luar kota. Jika mereka tidak memiliki keberanian untuk menyerang pada malam hari segera setelah mereka tiba, maka mereka harusnya datang besok pagi, bersama dengan matahari terbit. 」

「 Aku juga berpikir demikian. Mereka datang dengan jumlah kecil kami. Mereka tidak memiliki alasan untuk menunda dengan sia-sia. 」

Baiklah, kami memutuskan rencana kami.

「 Di pagi hari, ketika musuh mendatangi kami, kami akan membuka lebar gerbang dan pergi ke arah mereka. Jika kita terburu-buru pada mereka sebelum mereka dapat membentuk formasi malam mereka, maka kita dapat mengalahkan mereka. 」

Formasi untuk pengepungan dan perang malam benar-benar bertentangan. Jika mereka menganggap pertarungan akan mencakup panah yang menghujani mereka dari atas, maka tentara yang dikerahkan akan menggunakan perisai mereka saat mereka maju dan mungkin akan mendatangi kita dengan senjata pengepungan yang dipasang di depan. Tombak panjang, musuh alami kavaleri, akan menjadi target untuk panah yang dilepaskan dalam pengepungan. Mereka mungkin tidak akan menggunakannya sebagai garda depan. Mempertimbangkan moral para prajurit, bahkan jika musuh ingin menghancurkan gerbang, kau dapat berharap untuk mengguncang mereka sedikit jika sekelompok besar pasukan berkuda melompat keluar di depan mereka.

Leopolt masuk ke pemikiran untuk sementara waktu.

「 Itu akan bagus berbicara optimis. Tapi itu tidak cukup bagus. 」

「 ……」

Cara orang ini berbicara benar-benar menguji batas kesabaranku.

「 Maafkan aku. Tetapi ada masalah. Gerbang kota ini sempit, dan cara mereka akan menyerbu... .. mungkin akan berasal dari sisi barat, jadi akan butuh waktu untuk memperkuat pasukan di sana dan setelah memberi waktu musuh untuk merespon, ada bahaya semua orang dikalahkan. 」

Memang benar tembok kota kecil dan gerbangnya tidak besar. Paling-paling, hanya dua kuda bisa muat berdampingan dan melewati, sehingga mendapatkan lebih dari 1000 kavaleri untuk melewati celah itu adalah tugas yang sulit. Kami tidak akan berhasil tepat waktu jika tepat sebelum musuh bergerak, tetapi jika kami melewati gerbang tepat pada waktunya, maka itu akan memberi musuh waktu untuk merespon.

「 Kita tidak bisa keluar menggunakan gerbang di arah lain pada saat yang bersamaan?」

「 Akan sama. Butuh waktu bagi kita untuk bubar dan musuh akan memiliki waktu untuk mengatur pertahanan mereka. Jadi mengapa tidak menyimpan ide dasar yang sama saat menerapkan sedikit trik untuk itu. 」

「 Apa yang akan kau lakukan?」

Leopolt membisikkan padaku.

Apa yang dia pikirkan? Itu trik besar.

 

–Orang Ketiga / Pasukan Treia POV–

Pagi selanjutnya

「 Semua pasukan mulai maju! Tempatkan perisai besar di depan, dan lindungi pendobrak. 」

Saat matahari terbit, pasukan Treia meluncurkan serangan mereka. Meskipun ada beberapa ribu dibanding kita, tidak seperti kota itu bisa benar-benar dikelilingi. Pada awalnya, ada argumen di dalam pasukan kami tentang apakah akan membubarkan pasukan kami, tapi kami mengambil metode yang lebih aman dan jalan yang benar untuk memusatkan serangan kami di gerbang barat.

Orang-orang yang dikalahkan secara menyakitkan sekali terlalu takut akan kekalahan kedua. Kedua negara tidak sepenuhnya saling bermusuhan, jadi berperang dengan gencatan senjata sebagai alasan, membuat hal-hal menjadi sangat terbatas. Agar negosiasi berjalan dengan baik, kita harus mendapatkan setidaknya satu kemenangan. Meski kita membiarkan pasukan Goldonia melarikan diri, itu pasti akan menjadi kemenangan jika kita dapat merebut kembali kota.

「 Skuad tombak panjang, menyebar ke samping. Mereka mungkin keluar dari gerbang lain, jadi jangan biarkan lengah. 」

Sulit untuk berpikir bahwa mereka akan segera bergegas keluar dari gerbang yang penuh dengan tentara di depan. Jika kavaleri harus menyortir, ada kemungkinan lebih tinggi bahwa mereka akan keluar dari gerbang lain dan menyerang sisi-sisi kita. Unit kavaleri dirugikan dalam pengepungan, jadi itu adalah akal sehat untuk membawa mereka keluar dalam pertempuran malam. Itulah yang telah ditentukan komandan.

Tiba-tiba, sejumlah besar anak panah jatuh di atas pasukan Treia, yang maju dengan perisai mereka di tempatnya.

「 Jangan lepaskan tamengmu!」

「 Jika kalian tidak ingin mati, jangan berhenti bergerak!」

Panah-panah itu berserakan karena sebagian besar dari target terhalang oleh perisai. Satu-satunya yang kalah adalah beberapa yang tidak beruntung. Pemanah kita bisa membalas tembakan dengan segera, tetapi mereka tidak bisa melihat tanda-tanda musuh.

「 Mereka tidak di atas dinding?」

「 Apakah mereka menembaki dinding .......?」

Para prajurit reguler saling berpandangan dengan ekspresi yang meragukan karena serangan itu tidak datang dari atas tembok, yang merupakan keuntungan besar yang dimiliki pihak defensif. Bagaimanapun, kondisi mutlak kita untuk kemenangan adalah menghancurkan gerbang atau tembok dan menyerbu kota. Yang lain mempercepat langkah mereka untuk mencapai gerbang, meskipun itu hanya sedikit lebih cepat.

Hingga akhirnya, garda depan mencapai gerbang. Perisai itu berbaris di depan gerbang dan pendobrak maju. Dinding kota Valeora dan gerbangnya tentu tidak sangat tebal, tapi itu bukan sesuatu yang bisa kau hancurkan hanya dengan menggunakan palu biasa juga.

「 Tidak ada batu yang dilemparkan atau minyak yang jatuh dari atas. Bahkan panah dilepaskan secara acak. 」

Para prajurit sekarang melawan gerbang dan memulai serangan bertahap mereka menggunakan pendobrak. Ini tidak seperti mereka akan mengirim pasukan mereka dari gerbang ini pada saat ini, dan tidak ada tanda-tanda pergerakan dari gerbang lain juga.

Mungkin kekuatan utama pasukan Goldonia sudah ditarik? Jika gerbang hancur, bagian dalamnya mungkin sudah dikosongkan. Ketika suasana seperti itu mulai melayang di udara, pendobrak mencapai gerbang. Beberapa tentara mengumpulkan momentum dan menabrakkannya ke gerbang.

「 Eh?」

「 Hah?」

Sepertinya suara atau sesuatu bisa didengar.

Dengan satu dorongan, gerbang itu jatuh dengan suara gemerincing.

「 Tidak mungkin ini ……」

Entah bagaimana atau lainnya, itu adalah gerbang yang sebenarnya. Tapi sepertinya itu sudah dipereteli sebelumnya.

Suara kagum dapat didengar, tetapi mereka segera digantikan oleh teriakan dan jeritan. Alasannya bukan karena musuh muncul atau karena panah dan minyak sedang turun.

Dinding tepat di depan pasukan Treia, dinding yang kami coba untuk menerobos, dinding yang bahkan tidak kami sentuh — dinding itu runtuh di atas kepala orang-orang itu.

Armor dan perisai tidak ada gunanya melawan dinding kota yang jatuh terdiri dari batu-batu besar. Pendobrak yang menabrak gerbang hancur bersama dengan tentara dan batu tanpa belas kasihan menghujani mereka yang dengan tergesa-gesa melarikan diri juga. Batuan terjatuh tanpa henti membuat daging cincang dari para prajurit langsung di bawah mereka serta yang sedikit di depan mereka.

Runtuhnya dinding dimulai tepat di atas gerbang dan menyebar ke kiri dan kanan dalam efek domino.

 

–Aegir POV–

「 Seperti yang kuduga, itu adalah trik yang bagus, bukan?」

「 ? Apa yang Anda maksud? 」

Aku mengacu pada percakapan yang kami miliki. Strategi ini juga memiliki keberuntungan di sisinya dan dilakukan secara spektakuler.

Sejak kemarin, fondasi tembok di sekitar gerbang telah dicukur dan batu-batu telah dikeluarkan dari dalam, meninggalkan gerbang dalam kondisi tidak stabil. Dengan dinding-dinding yang dikombinasikan dengan muatan dari musuh, itu akan menyebabkan kayu dari bagian dalam bingkai dinding didorong keluar. Omong-omong, pintu sudah dibuka dari awal. Selain itu, bagian pengereman juga dilepaskan, jadi bahkan jika pendobrak tidak memukul gerbang, dorongan kecil dengan tangan akan menyebabkannya jatuh ke dalam.

Musuh akhirnya pergi ke terobosan dan gerbang runtuh pada waktu yang tepat, jadi mereka sangat bingung, tapi pada awalnya direncanakan untuk itu terjadi lebih cepat.

「 Aku takut itu tidak akan jatuh.」

「 Dengan mengatakan itu, jika dibuat terlalu tidak stabil dan runtuh sebelum musuh datang, maka itu akan menjadi bencana.」

Tentu saja tujuannya bukan untuk merusak musuh. Melihat gambaran besar, memiliki bagian dinding, yang bahkan tidak setinggi itu, runtuh pada musuh tidak akan menyebabkan banyak kerusakan sama sekali.

Tujuan kami hanya untuk memperluas gerbang yang dulu sempit. Memiliki gerbang benar-benar runtuh di depan mata kita menyebabkan ruang yang luas untuk muncul di hadapan kita. Selain itu, musuh yang telah membuka gerbang sekarang dalam kekacauan; ini benar-benar apa yang disebut berkat para dewa.

「 Leopolt, ingat dewa yang kau doakan untuk bertahan, doamu telah dijawab.」

「 Sayangnya, itu selama masa kecilku, jadi aku tidak punya banyak kenangan soal itu.」

Aku mengarahkan tombakku ke depan. Leopolt juga menarik pedangnya dan mengambil posisi dengan pedang di atas kepalanya. Seluruh pasukan kami telah selesai mengumpulkan formasi menyerang.

「 Jalan telah terbuka! Semua pasukan, serang! Menginjak mereka!! 」

Tidak lama setelah deru dinding yang runtuh memudar, suara itu digantikan dengan teriakan perang tentara dan suara kuda-kuda yang berderap. Di depan kami adalah prajurit Treia yang bingung dan panik, membuat keributan ...... mereka seperti target yang ditempatkan hanya untuk kita. Di depan ruang terbuka lebar ada beberapa lusin kavaleri yang berbaris satu sama lain. Massa kavaleri melompati mayat dan bebatuan liar saat mereka menerkam ke depan.

「 Kalahkan mereka!」

Karena keruntuhan itu sendiri kecil, awan debu tidak bertahan lama. Jarak pandang bersih dan pemanah melepaskan panah mereka sekaligus. Berbeda dengan serangan acak yang terjadi sebelumnya, kali ini mereka menembak untuk membunuh secara akurat.

Jeritan bergema dan tentara musuh jatuh dengan suara gemerincing, dan pada saat yang sama hujan panah turun, tombak panjang dan kavaleri berat yang dipimpin Leopolt, menyerang. Suara teriakan dan tapal kuda berbaur dalam adegan mengerikan ini. Tombak menembus punggung musuh yang mundur dan sepatu kuda yang diinjak-injak atas mereka menekannya. Para prajurit yang melarikan diri membelah ke kiri dan kanan mereka mampu memperpanjang hidup mereka, tapi di belakang mereka ...... jika mereka masuk ke jalur pasukan yang maju, mereka benar-benar diburu.

「 Uwaaaaaa!!」

「 Ini adalah mimpi buruk !!」

Hanya beberapa di antara garda depan musuh yang dihancurkan di bawah dinding yang runtuh. Tetapi mereka yang tidak dihancurkan tak tahu apa yang sudah terjadi.

Dengan aku memimpin serangan di depan, setiap kali aku mengayunkan tombak, kehidupan musuh menghilang. Jika bilah terhubung, mereka membelah, jika pegangannya mengenai mereka, mereka terlempar. Schwartz melompati batu besar yang jatuh di depanku yang mungkin setinggi 2 meter dan mendarat di kepala pengguna tombak yang bersembunyi di belakangku. Aku tidak ingat berapa banyak orang yang telah ditaklukkan kuda ini, tetapi jarang baginya untuk menginjak mereka saat mereka tegak.

「 Majuu!!」

Aku meneriaki tentara musuh yang hancur. Bawahanku terus berteriak teriakan perang mereka ketika musuh lari ketakutan.

「 Tombak panjang di kedua sisi! Mereka mendekati kita. 」

Celia, yang berlari di sampingku sebelum aku menyadarinya, berteriak. Jadi begitu, mereka waspada terhadap kami yang keluar dari gerbang lain dan menempatkan orang-orang ini di kiri dan kanan, jauh dari markas besar. Seperti sekarang, harapan terakhir untuk melindungi markas mereka sekarang di luar jangkauan mereka. Tombak panjang itu kuat tetapi senjata panjang itu akan menjadi penghalang ketika mereka mencoba bergerak cepat. Mereka tidak cocok untuk bergerak ketika ada perubahan situasi yang tiba-tiba juga.

「 Tembakkan panah saat kalian melewatinya.」

Kavaleri busur melepaskan panah mereka ke samping ketika tentara yang kebingungan mencoba berlari kembali ke markas mereka. Formasi mereka langsung ambruk dan mereka berhenti bergerak. Ini sudah cukup.

Orang-orang ini tidak bisa lagi menghalangi kita untuk masuk ke markas mereka. Penghalang terakhir yang melindungi markas mereka, pemanah musuh, menghalangi jalan kami, tetapi pemanah tidak penting dalam pengepungan. Dengan kata lain, mereka ditinggalkan oleh mayoritas pasukan yang mendekat di gerbang dan barisan belakang, yang dikalahkan seketika.

「 Jangan merusak formasi! Anak panah mereka tidak berarti apa-apa. 」

Anak-anak panah turun di atas kami, dan kavaleri busur lapis baja ringan yang tertabrak jatuh. Namun, jumlah tentara yang jatuh luar biasa sedikit dan itu sangat terlambat. Pemanah tanpa tombak panjang untuk melindungi mereka tidak bisa berjaga melawan kavaleri. Kuda-kuda mendekati jarak mereka ke dalam jangkauan busur dalam waktu singkat dan mereka hanya memiliki satu atau dua peluang untuk melepaskan panah mereka. Dan ketika jarak mendekat ...

「 Gyaaaaaa!!」

「 Uwaaaa!!」

Aku mengambil ayunan besar dengan tombak dan beberapa pemanah terhempas sekaligus, sementara kavaleri busur yang sedikit terlambat masuk ke dalam pertempuran dengan pedang mereka ditarik. Titik penjualan tertinggi dari orang-orang ini adalah keterampilan memanah kuda mereka tetapi pedang mereka di atas kuda juga layak. Melawan pemanah yang memungkinkan kita untuk mendekat, tidak masalah jika mereka tertinggal. Setelah merambah begitu dekat dengan pemanah, mereka hanyalah korban pembantaian.

Setelah kami menembus garis pemanah, rupa di wajah musuh berubah. Wajah hitam dan coklat polos dihiasi dengan warna-warna brilian merah, putih, kuning dan biru

「 Ini terlihat seperti markas!」

Aku menikam tombak yang dihias indah dengan tombakku.

「 Ogyaaa!!」

Teriakan yang dia keluarkan juga sedikit berbeda.

「 Mari cari komandan musuh.」

Celia melempar pisau ke ksatria yang menabrak tombaknya dan dia jatuh dari kudanya. Dia menjerit sesuatu yang terdengar seperti 'pengecut', tetapi ketika diarahkan pada Celia dan bukannya aku, aku tahu orang macam apa dia. Itu membuatku dalam suasana hati yang buruk jadi aku menyuruh Schwartz menginjaknya.

Nah, sekarang kita mencari komandan, tetapi dalam situasi seperti ini, bagaimana komandan akan bergerak? Seorang komandan pemberani akan mengilhami sekutunya dan mencoba untuk pulih. Jika dia bodoh, maka dia akan menantangku dalam duel. Jika dia pengecut, dia akan berencana meninggalkan sekutunya dan kabur. Tetapi lebih sering daripada tidak, ada banyak bangsawan yang memerintah dari tipe yang terakhir.

「 Yah, aku pikir itu akan terjadi.」

Jarak yang cukup jauh dari medan perang — dengan kata lain tepat di belakang kami dalam garis lurus — sekelompok kavaleri terlihat melarikan diri. Orang yang mengenakan armor mewah sepertinya komandan atau perwira tinggi. Jika kau akan meninggalkan sekutu dan lari, itu akan lebih aman jika kau menyerah, dan aku pikir itu tidak akan begitu sedap dipandang.

「 Pipi.」

「 Aye.」

Pipi mengarahkan panah lurus ke atas dan melepaskannya. Sebuah suara zoom bernada tinggi datang dari anak panah dan bawahan terdekat semuanya menelusuri mata mereka kembali ke tempat suara berasal — ke daerah tempat aku berada. Aku mengarahkan tombakku ke arah kavaleri yang melarikan diri berada.

「 Lakukan!」

Tiba-tiba, lebih dari seratus anak panah mengalir ke kelompok yang melarikan diri dan semuanya jatuh dari kuda-kuda mereka.

 

Beberapa jam kemudian

「 Nah sekarang, apa kau komandannya?」

「 …………」

Aku melihat pria berjenggot, yang tampak penting, setengah baya dari seberang meja. Pria itu memiliki perban melilit kepalanya, tapi itu bukan cedera serius. Sepertinya itu setelah kudanya melemparkannya ke tanah karena ditikam di pantat oleh anak panah.

「 Aku tidak akan tahu jika kau tetap diam. Jika kau menginginkan perawatan yang sesuai, maka kau harus memberitahu aku sendiri. 」

Aku mengatakan itu, tetapi aku sudah mendengar dari yang lain bahwa dia adalah komandan. Aku hanya ingin mendengarnya dari mulutnya untuk memastikan apa yang sudah kuketahui.

「 …… Benar sekali. Aku berusaha diperlakukan dengan kehormatan sebagai tawanan perang. 」

「 Tentu saja, Count.」

Aku meninggalkan pria itu terkejut dengan fakta bahwa aku tahu kedudukannya, ketika aku keluar dari ruangan.

「 Perlakukan dia dengan sopan.」

Mengatakan itu pada salah satu prajurit adalah keseluruhan perhatianku kepadanya. Aku merasa tidak menghormati orang ini yang meninggalkan prajuritnya sendiri untuk melarikan diri. Bukannya aku ingin dia menghormatiku juga.

 

「 Bagaimana rasanya?」

「 Bukan apa-apa; dia hanya tahap pertama …… dia mungkin akan ditahan di sini sampai gencatan senjata. Itu tidak akan sakit. 」

Saat Celia menghampiriku ketika aku keluar ruangan, aku menepuk kepalanya saat aku berbicara. Begitu anak panah menjatukan kelompok pengendara kavaleri yang melarikan diri, pertempuran berakhir. Dalam banyak kasus di mana markas telah jatuh dan komandan telah dikalahkan, pertarungan akan selesai. Sebagian besar orang yang menemani orang ini tewas seketika, atau mengalami cedera yang fatal dan dihabisi, tapi orang ini karena alasan tertentu akhirnya tidak terluka.

Setelah itu diselesaikan, tidak ada gunanya mengejar tentara yang mundur sehingga kami membiarkan mereka melarikan diri, dan sehubungan dengan orang-orang yang menyerah, kami membuat mereka melucuti dan memaksa masuk ke tenda yang kami dirikan. Mayoritas tentara Treia sangat kurus sehingga kami tidak bisa meninggalkan mereka sendirian, jadi aku akan menugaskan beberapa tentara untuk berjaga-jaga.

「 Aku lebih suka jika mereka melarikan diri bersama-sama, itu akan membuat segalanya lebih mudah.」

Aku mengatakan kepada pengawas bahwa jika mereka diam-diam melarikan diri, jangan mengejar mereka.

「 Benar-benar kemenangan yang luar biasa. Tapi tembok kota runtuh. 」

Itu benar, tembok kota luar runtuh dari pondasi sehingga tidak bisa diperbaiki oleh kami. Tapi itu runtuh ke luar sehingga tidak ada kerusakan pada kota, dan kami berencana untuk mengundurkan diri, jadi itu tidak terlalu penting. Itu bisa menjadi reruntuhan dari tanda-tanda pertempuran atau sesuatu.

「 Celia juga melakukannya dengan baik.」

「 Ya!」

Ketika aku mengelus kepalanya, dia memelukku dengan gembira. Tanganku bergerak dari kepalanya ke wajahnya, dan juga dari payudaranya ke selangkangannya.

「 Mengenai masa depan,」

「 Hiih!」

「 Hm?」

Leopolt memanggilku dari belakang. Celia terkejut dan mengancam dengan cara yang sepertinya rambutnya berdiri tegak, tetapi Leopolt bahkan tidak meliriknya.

「 Menurutku kita harus mempersiapkan balasan yang mulus sehingga kita dapat melakukannya setiap kali gencatan senjata mulai berlaku.」

Sama seperti yang kita saksikan, pasukan Treia adalah tentara campuran, terdiri dari tentara kerajaan dan tentara bangsawan penguasa feodal. Dari sekilas, butuh semua yang mereka bisa untuk memeras pasukan ini, jadi untuk beberapa waktu, tidak akan ada serangan lain dari mereka. Bahkan aku berharap bahwa tidak akan ada lagi pertempuran ketika gencatan senjata mulai berlaku.

「 Kau benar. Persiapkan seperti yang kita rencanakan di awal, aku akan menyerahkan padamu untuk menangani detailnya. 」

「 Aku mengerti. Kalau begitu aku akan pergi dulu. 」

Leopolt pergi. Meskipun segera setelah pertempuran berakhir, pria ini cukup sibuk. Begitu dia pergi, Celia sekali lagi meringkuk melawanku.

「 Umm ……」

Sebuah suara memanggilku lagi. Ketika aku berbalik, saya melihat seorang tentara wanita dari unit kavaleri busur. Bangsa gunung itu pada mulanya membawa para wanita keluar untuk berperang juga. Tetapi keterampilan mereka tidak kalah dengan para pria.

「 Dalam pertempuran hari ini, aku menjatuhkan delapan orang ...... aku ingin hadiah.」

「 Itu akan terjadi setelah kita kembali. Aku akan menilai nilainya setelah aku mengkonfirmasi apakah hadiahmu nyata. 」

Sepertinya ketidakpuasan telah terakumulasi dari kenyataan bahwa aku memberikan hadiah secara acak. Tapi wanita itu tidak bergerak.

「 Yang kuinginkan bukan uang ……. Aku ingin benih kepala. Tahun ini, aku akan berumur 20 tahun jadi aku ingin melahirkan anak-anak yang kuat. 」

「AP...?」

Celia terkejut, dan aku juga melihat. Fisik wanita itu besar tetapi payudaranya kurang. Tapi mungkin sebenarnya tidak terlalu buruk bagi kita berdua untuk mengeluarkan frustrasi seksual kita yang terpendam setelah pertempuran. Aku berdiri di depan wanita dan mencuri bibirnya dengan paksa.

「 Bukannya menjadi hadiah, itu mungkin menyakitkan, ya?」

「 Tidak apa-apa, itu juga hadiah.」

Aku mengambil wanita itu dan membawanya ke sebuah ruangan acak, melemparkannya ke sofa.

「 Lepaskan semuanya.」

「 Ya.」

Wanita itu membuang pakaiannya tanpa ragu-ragu. Dia tampaknya tidak memberikan banyak energi ke dalamnya, jadi hati nakalku tanpa sadar mulai bergerak.

「 Sebarkan kakimu.」

「 Ya.」

Kakinya terbuka lebar dan selangkangannya terbuka. Ada bau keringat yang terakumulasi tepat setelah pertempuran. Meski begitu, dia tidak malu?

「 Sebarkan vaginamu dan tunjukkan bagian dalam.」

「 Seperti ini?」

Dengan jemarinya, dia membentangkannya sehingga terbuka lebar. Warnanya merah muda yang bagus tapi rasa malunya yang saya harapkan, tidak bisa dilihat. Tampaknya bangsa gunung percaya bahwa membuat bayi adalah sesuatu yang alami dan tidak merasa malu karenanya.

Aku menyerah dan juga membuka pakaianku. Aku juga terpaku setelah bertarung jadi sebenarnya aku juga tidak punya banyak kemewahan untuk bermain-main. Aku mengambil semuanya dan baru saja menembusnya ketika aku berbalik menghadap ke tempat tidur, tetapi wanita itu memegangi mulutnya dan memerah.

「Wh!? Wh-wh-wh- ?! 」

「 Apa yang salah?」

Aku melirik tubuhku tetapi tidak ada apa-apa di sana. Jangan bilang bahwa dia malu pada penis tegakku.

「 B-biiigg!! Untuk berpikir itu sebesar ini! 」

「 Hah?」

「 Luar biasa! Ini lebih dari dua kali ukuran benda yang kakakku tunjukkan! Luar biasa! Ini terlalu luar biasa, kepala! 」

Seolah-olah sikapnya yang sebelumnya adalah sebuah kebohongan, dia lebih dekat ke selangkanganku. Lalu dia meraih penisku dengan kedua tangan dengan wajah yang sangat tertarik dan mengusapnya. Melihat bahwa aku menyadari keheranannya, dia membersihkan tenggorokannya untuk kembali ke akal sehatnya dan kembali ke nada biasanya.

「 Untuk seorang pria dengan benda besar seperti itu ada...Bukankah pakaianmu akan robek jika kau memakainya saat benda ini tegak? 」

Itu tidak akan merobek pakaianku, tetapi mudah untuk mengatakan kapan aku bergairah tidak peduli jenis pakaian apa yang kupakai, sehingga menciptakan kesulitannya sendiri.

「 Apakah kau benar-benar penasaran penis besar?」

「 Ya! Aku dengar dari kakakku, bahwa pria dengan penis besar berarti dia juga memiliki kapasitas besar. Karena kepala memiliki benda yang sangat besar, dia pasti manusia terbesar yang hidup. 」

Apakah itu takhayul yang dimiliki bangsa gunung yang bisa mengetahui kapasitas seseorang dari ukuran penis mereka?

「 Apakah itu sesuatu yang umum di antara kalian?」

「 Tidak, kakakku memberitahuku. Kakakku memang berpengetahuan. 」

Sepertinya dia sangat mengagumi kakaknya.

「 Dia juga menceritakan banyak hal tentang pria.」

Aku punya firasat buruk tentang hal ini.

「 Dia juga mengajariku metode untuk merawat penis ketika aku mendapatkan suami di masa depan. kau melakukannya seperti ini, bukan? 」

Dia mengambil bendaku dengan kedua tangan, mengilerinya dan mulai menggosoknya perlahan.

「 Kakakku mengajariku ini setiap hari dengan harapan bahwa aku akan menjadi istri yang luar biasa.」

Aku tidak akan mengatakan lagi. Kakakmu diam-diam bermain-main denganmu.

「 Nah, aku sudah siap jadi aku ingin kau memompa benihmu padaku. Kau tidak perlu menahan diri, karena kakakku merobek selaput daraku dengan kemaluannya langsung sehingga aku tidak akan terganggu nanti ketika aku menjadi seorang istri. Dengan begitu, aku tidak akan merasa sakit pada saat-saat penting. 」

「 …………」

Tetap diam, aku membuka lubangnya dan mendorong diriku masuk. Lubang yang dilatih oleh kakaknya sempit, tetapi berkembang dengan baik.

「 Aah! Seperti yang kuduga, itu besar! Aaa, itu menyakitkan tapi rasanya enak! 」

Aku harus minta maaf kepada kakaknya, karena aku sudah meregangkan lubang adik perempuannya sedikit. Belum lagi, dia mungkin akan kembali kepadanya sebagai wanita hamil.

「 Seorang anak! Beri aku anak yang kuat! Beri aku benihmu! 」

Ada faktor-faktor lain juga, tetapi memiliki dia memohon padaku untuk hamil sementara aku di tengah menembusnya adalah perasaan yang baik. Karena dia wanita pertama yang aku sentuh, aku menahan sedikit ketika menggerakkan pinggulku agar tidak mematahkannya. Sedikit kesepian karena dia tidak punya payudara besar, karena ketika aku mencoba untuk mengubur wajahku, aku memukul tulang rusuknya.

「 Aku merasa aneh, seperti sesuatu …… mau keluarrrrrrr!」

Dia berkedut dan melempar kepalanya ke belakang. Kakaknya mungkin membuatnya sangat sensitif.

「 Hei kau, itu akan membuat tanda.」

Gadis itu merasa sangat senang dan menggigit tangannya sendiri cukup keras.

「 Jika kau akan menggigit, gigit saja aku.」

「 Maaf …… maka tidak masalah jika aku lakukan.」

Kemudian wanita itu menggigit tengkuk leherku daripada pundakku. Ada beberapa orang yang akan menggigit area vital jadi aku mencoba menghentikannya, tetapi perasaan giginya yang terbenam di tengkukku membawa kenangan nostalgia kembali ke pikiranku. Lucy terkasihku tersenyum saat dia menggodaku, menciumku, lalu menusukkan taringnya ke tubuhku untuk menghisap darahku …………. Kesenangan yang mengalir melalui diriku pada saat itu, ketika aku merasakan napasnya di kulitku dan sensasi menyengat giginya menggali ke dalam tubuhku .......

「 Ah-! Uwaaaaa! Apa ini?! 」

Penisku yang ada di dalam gadis itu berdenyut dan sepertinya mengembang. Ini adalah kenikmatan yang aku bahkan tidak bisa kendalikan, jadi aku tidak tahu seberapa besar hasilnya. Aku akan menarik keluar dari wanita yang menjerit itu, tetapi bengkak itu cukup besar sehingga ujungnya tersangkut di dalam dirinya.

「 Aah-! AAaahh—-!! 」

Seakan penis bengkakku akan meledak di dalam tubuhnya, gadis itu tersiksa karena akhirnya pingsan. Air seni perlahan-lahan bocor keluar dari dirinya.

Aku juga merasakan kenikmatan tiba-tiba karena saya tidak bisa menahan diri lebih lama lagi. Dengan paksa aku mencubit payudaranya yang tidak dia miliki dan menahannya dengan kasar.

「 Uooooo!!!」

Sebuah erangan yang luar biasa keluar dari diriku. Kemudian air mancur tersemprot keluar, membuat aku berpikir sejenak bahwa air seninya mengalir keluar.

「 Uoo! Guaaaa! 」

Penisku berdenyut dalam ritme yang memungkinkan untuk melihat perutnya bergerak. Dan suara benihku yang keluar juga bisa didengar dengan jelas.

Perut gadis itu dengan cepat meningkat tetapi masih tidak berhenti. Aku secara paksa keluar dari lubang yang mengendur setelah dia kehilangan kesadaran, tetapi air maniku masih keluar, memercikkan sperma yang lengket ke seluruh tubuh gadis yang pingsan itu.

Begitu ejakulasiku berhenti, penisku mengecil. Sepertinya semuanya baru saja keluar setelah satu kali ejakulasi. Itu adalah keluaran dengan momentum sehingga aku bisa merasakan sakit tumpul di bolaku.

Gadis itu membocorkan benihku di sofa seolah-olah dia mengeluarkan kotoran dari selangkangannya.

「 Apa itu tadi?」

Aku melihat gadis yang sedang tidur di sofa sekali lagi, tapi itu tidak seperti dia sangat cantik, dan payudaranya tidak bagus. Tekniknya bukanlah sesuatu yang istimewa, tetapi keahliannya bahkan tidak mendekati kaki Melissa.

「 Aku rasa itu pasti itu ……」

Aku menggosok tengkukku. Gigitan gadis ini pasti kebetulan tapi memukul akurat tempat Lucy mengisap darahku. Selama waktu itu setelah aku kehilangan keperjakaanku ...... ketika nafsu seksualku masih tumbuh, mengisap darah Lucy dan seks kaya yang aku miliki dengannya adalah kenikmatan terbaik. Tampaknya bahwa tengkukku digigit membangkitkan kembali ingatan yang telah diukir ke dalam jiwaku.

「 Aku tidak sadar menemukan fetish seksual.」

Aku tertawa sendiri saat aku menutupi gadis itu dengan selimut. Dengan jumlah seperti itu, dia seharusnya bisa hamil anak. Dengan keluaran besar seperti itu, nafsuku juga sudah tenang. Aku juga merasa lapar, jadi aku harus mandi dan makan sesuatu.

 

–Orang Ketiga POV–

Gadis yang menyaksikan lelaki itu pergi ...... Celia tiba-tiba muncul di kepalanya. Pria yang dicintainya membawa wanita lain bersamanya ke dalam ruangan sehingga dia diam-diam mengintip sambil cemberut. Jika ada kesempatan, dia berencana untuk bergabung juga, tapi tidak ada celah. Namun, ada hasil yang jauh lebih besar dari ini.

「 Zona sensitif seksual Aegir-sama berasal dari gigi yang mengenai tengkuknya ......」

Pria kesayangannya sudah memiliki beberapa wanita di sekitarnya; dia sudah memiliki istri yang sah dan selir juga. Tetapi tidak satupun dari mereka tahu soal informasi ini. Mata tajam gadis ini melihat dengan tepat di mana gigi telah digali, dan itu bukan sesuatu yang akan dia lupakan. Setelah itu ejakulasi yang kuat, penis yang ditarik keluar tampak luar biasa besar, bahkan untuk Celia, yang sudah cukup familier dengan penisnya.

Celia, yang selalu bersikap tangguh di depan semua orang selain orang yang dicintainya, melemaskan alis dan bibirnya. Itu adalah rahasia antara hanya mereka berdua ...... tidak ada yang terdengar lebih manis dari itu.

 

Aegir Hardlett: 20 tahun – Mode Perang

Skuad
Pasukan Independen Timur: 480, Kavaleri: 480
Pasukan Pribadi Biasa: 190, Kavaleri: 190
Kavaleri Panah: 980, Kavaleri: 980
Total: 1650

Bawahan: Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Celia (ajudan), Irijina (Komandan Pasukan Pribadi Biasa), Pipi (tugas komunikasi)
Lokasi saat ini: Kerajaan Treia (bekas Arkland), area pusat, kota Valeora
Prestasi: Menghabisi 5000 pasukan kerajaan Treia, menjatuhkan beberapa kota dan desa, menjatuhkan area pusat di kota Valeora, pembantaian penuh pertahanan Valeora/pasukan hibrida Treia
Oukoku e Tsudzuku Michi 75

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment