17 November 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 76

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 76: Negosiasi Gencatan Senjata


–Aegir POV–

「 Sakit~ Perutku terasa seperti mau pecah……」

「 Tidak apa-apa, seorang wanita dibuat untuk sesuatu seperti ini. Jangan khawatir tentang itu dan rentangkan kakimu. 」

Aku akhirnya memasuki wanita di mana aku satu langkah jauh dari melakukan dan yang menangis sebelumnya. Tanda keperawanannya telah robek dan darah telah mengotori seprai. Sepertinya dia putri kedua dari keluarga pedagang di Trisnea dan telah pergi bekerja untuk bangsawan yang mendapatkan wilayah di Valeora. Mungkin dia dikirim untuk memperdalam hubungan antara dua keluarga.

「 Ciuman......」

「 Nnh.」

Dia adalah seorang wanita yang melarikan diri sebelumnya, tetapi sekali lagi aku membujuknya dengan hati-hati. Walau dia tampaknya merasakan kesedihan karena kehilangan keperawanannya, perutnya memiliki banyak lipatan dan berombak dengan baik — dia memiliki lubang yang bagus. Dia terlihat malu-malu tapi wajahnya lebih bagus, apalagi kalau dia dilatih dengan baik, dia bisa dengan mudah menjadi wanita yang sangat menarik.

「 Ciuman luar biasa ……」

Dia tampaknya tidak tahu tentang seks jadi hanya dari memasukkan lidahku ke mulutnya saat aku menciumnya, menyebabkan darah mengalir deras ke wajahnya. Aku menggerakkan pinggul ketika aku menggelitik sisi tubuhnya dan bermain-main dengan mencolek perutnya.

「 Kya-! Tidak, itu menggelitik. 」

Wanita itu memutar tubuhnya dan tertawa sementara penisku masih di dalam dirinya. Sepertinya dia terganggu oleh rasa sakitnya yang meronta dan juga karena kegugupannya. Kalau kau mengambil keperawanannya dengan buruk, maka dia akan berpikir pria itu menakutkan. Adalah tugas pria untuk mengajarinya kegembiraan hubungan seksual selama kali pertama, sehingga dia tidak menjadi takut di kemudian hari.

Jika aku terlalu lama, dia mungkin akan merasa sakit lagi. Berpikir bahwa aku harus segera ejakulasi, aku memperbaiki tubuhku dan memperkuat pinggulku.

「 Ah!」

Wanita itu sepertinya mengerti apa yang coba kulakukan sehingga dia menutup matanya dan menguatkan dirinya. Dia menahan rasa sakit untuk sementara dan ketika aku mendekati klimaks, aku menempelkan wajahku ke payudaranya dan mendorong penisku jauh ke dalam dirinya.

「 Guu」

「 Hyaaaah!! Itu mengalir di dalam diriku! 」

Mengguncang pinggangku, aku terus menembakkan putaran kedua dan ketigaku setelah itu aku berhenti menggerakkan penisku dan menariknya keluar.

「 Itu enak.」

「 Ya……」

Melissa pernah mengatakan kepadaku sejak lama bahwa mengatakan kata sederhana setelah perilaku itu dilakukan, sangat berarti bagi gadis itu. Wanita itu menutup matanya dengan senyum di wajahnya, lalu dia menatap ingin tahu sperma keluar dari kakinya yang menyebar.

「 Kau pasti lelah, kan? Aku tidak keberatan kalau kau hanya beristirahat di tempat tidur seperti ini. 」

Ini adalah sebuah ruangan di rumah yang disita dari mantan bangsawan, yang disiapkan olehku sebelumnya, jadi tidak ada yang akan ikut campur. Mungkin bagus baginya untuk memikirkan kenangan yang tersisa tentang kehilangannya untuk sementara.

Berpikir bahwa aku akan mengambil air untuk diminum, aku keluar dari kamar dan Celia berdiri di depan pintu.

「 Ada apa? Kau mau ngintip? 」

「 Bukan itu! Sebuah laporan tiba, tapi karena tidak seserius itu, aku menunggu sampai kau selesai. 」

Dia tampaknya cukup tenang. Di masa lalu, dia akan membuat alasan hanya untuk menerobos dan mengancam gadis itu.

「 Ini adalah laporan tentang barang-barang yang disita. Barang yang diambil telah dimuat dan semuanya berjalan dengan baik. 」

「 Apa itu langsung dari Leopolt?」

「 Benar. Apa ada yang salah? 」

「 Tidak, bukan apa-apa.」

Setelah mengalahkan musuh yang datang ke Valeora, tidak ada musuh lagi di sekitarnya. Meskipun dengan mengatakan demikian, kita tidak bisa berkeliling menjarah desa-desa terdekat jika kita mempertimbangkan negosiasi gencatan senjata. Sampai Raja mencapai kesimpulan, tidak ada yang bisa kita lakukan.

「 Apa yang harus kita lakukan tentang tembok itu? Kupikir itu bisa membuat kita terlalu tidak berdaya, jadi haruskah kita membuat orang memperbaikinya sedikit? 」

Tembok di sisi barat di sekitar gerbang telah runtuh sepenuhnya dan bandit maupun tentara bayaran bisa masuk dan keluar sesuka hati mereka.

「 Tidak, bandit tidak akan menyerang kita, dan kita tidak berkuasa atas kota ini, jadi biarkan saja.」

「 Aku mengerti. Meski begitu, ini adalah jumlah gerbong yang menakjubkan. 」

Di jalan utama kota, ada sejumlah gerbong dengan berbagai ukuran mulai dari gerbong empat kuda besar hingga yang ditarik keledai.

「 Pemilik sudah dikompensasi. Barang-barang pasukan Treia telah dirampok. 」

「 Apa kau berencana untuk membawa kembali peralatan dari beberapa ribu orang?」

「 Jika memungkinkan.」

Biasanya, itu akan menjadi alami untuk membuang peralatan pasukan penguasa feodal karena berat, tapi armor dan helm yang dipakai para bangsawan dan ksatria ini jauh lebih mahal dibanding perhiasan yang buruk.

Dia sepertinya berpikir keras dan kelihatan imut jadi aku mengusap pipinya.

「 Waah! Berhenti berhenti! 」

「 Aku akan menyerahkan hal-hal ini kepada Leopolt. Kau tidak perlu khawatir tentang itu. 」

「 Aku mengerti, jadi tolong berhenti mengusap pipiku!!」

Orang yang memulai konflik ini adalah aku, jadi jelas semua biaya harus datang dariku secara pribadi. Meskipun kami berhasil memperoleh kemenangan beruntun, sebab-akibat juga muncul. Dibutuhkan cukup banyak uang untuk memobilisasi pasukan juga. Aku bisa membantu mereka mendapatkan pengalaman nyata dalam pertempuran tapi karena berakhir begitu cepat, itu tidak benar-benar berharga. Jika peralatan yang ditinggalkan atau dilucuti dari tentara musuh dibawa kembali, itu bisa digunakan kembali atau hanya dijual demi uang. Jika memungkinkan, aku ingin mendapatkan tebusan untuk orang-orang yang tampak penting, tapi mungkin itu akan dicegah oleh kondisi gencatan senjata.

Selain itu, kota ini memiliki penguasa feodal dan sepertinya ada rumah tempat bangsawan tinggal dan juga pedagang kaya. Ada banyak hal yang tersisa di sini, jadi aku pikir itu baik-baik saja untuk mengambilnya. Meninggalkan warganya, mereka segera melarikan diri untuk hidup mereka sendiri. Oleh karena itu, kupikir baik-baik saja bagi mereka untuk kehilangan sebanyak ini sebagai kompensasi. Bagusnya ini menjadi ekspedisi yang bagus untuk keuntunganku.

 

–Orang Ketiga POV–

Ibukota, Goldonia

「 Untuk alasan tersebut, meskipun kita mengesampingkan serangan pada awal perang, jelas bahwa pihak Goldonia melakukan serangan yang berlebihan. Dengan demikian, gencatan senjata akan membutuhkan kompensasi atas kehilangan dan perbaikan garis perbatasan dan…… 」

Count Verdot memiliki wajah yang tegas saat memohon kepada Raja Alexandro.

Selain jatuhnya Valeora, pasukan mereka juga dihancurkan dalam upaya mereka untuk merebut kembali kota, sehingga pemerintah Treia memutuskan bahwa mustahil lagi menyelesaikan masalah kecuali dengan bernegosiasi melalui duta besar. Setelah perang di Arkland, mereka juga berhasil mengambil alih dari Goldonia dalam negosiasi untuk menguasai wilayah dan Count Verdot yang berbicara dengan suara keras tentang hubungan pribadinya yang hangat dengan Raja membuatnya menjadi pilihan pertama untuk bertindak sebagai duta besar.

Pada awalnya, ia menolak peran itu, tapi karena ia ditekan oleh masyarakat kelas atas karena mulut besarnya yang menyebarkan cerita-cerita kepahlawanan tentang dirinya, ia dipaksa masuk ke posisi utusan khusus dan dikirim ke Goldonia.

「 Nah, bukankah itu argumen yang aneh. Jika negara kita tidak ada tanggung jawab untuk memulai perang, mengapa kita harus membuat kompensasi? 」

「 Namun, kerusakan besar saat ini telah terjadi. Jika Anda tidak mengimbangi kerusakan yang disebabkan oleh negara Anda...... 」

「 Negaraku dan negara Anda memiliki hubungan yang menguntungkan, sehingga insiden yang terjadi saat ini hanya tampak bagiku sebagai kecelakaan yang tidak menguntungkan antara pengikutku dan negara Anda. Entah itu pengikutku...... Viscount Hardlett, telah melakukan tindakan yang tidak adil yang menentang rasa moralitas Anda? 」

「 Aku tidak cukup sadar tentang itu ……」

「 Sebaliknya, menurut informasi yang kuperoleh, tampaknya bagiku bahwa tentara Anda membantai warga yang melarikan diri dan di atas itu, mengarahkan panah mereka ke arah pasukanku dan melepaskan tembakan.」

Verdot membuang muka. Persis seperti itu, tapi dia tidak mau mengakuinya bahkan jika mulutnya robek terbuka, walau itu hasil yang cukup tidak enak dipandang.

「 Itu bukan apa-apa kecuali kata-kata tanpa berpikir dari para pemberontak. Bukan itu yang sebenarnya terjadi …… 」

Sang Raja membanting meja ...... atau kau akan berpikir dia akan melakukannya, malah dia meletakkan cangkir tehnya di atas meja dengan paksa.

「 Kami menerima serangan pencegah dan lebih penting lagi, Anda telah melangkah jauh ke dalam wilayah kami ...... jika ini sebenarnya perang antara negara musuh, maka orang yang perlu membayar kompensasi adalah negara Anda, bukan? Tetapi aku telah mengatakan bahwa aku akan menarik pasukanku tanpa syarat. Aku akan membawa pasukanku kembali ke garis perbatasan dan kita berdua akan melupakan ini terjadi. Bukankah itu hasil terbaik? 」

Tetapi Verdot tidak menyetujui kondisi tersebut. Hal-hal yang hilang dalam perang antara kerajaan Treia dan pasukan Hardlett terlalu besar. Pasukan dikalahkan di perbatasan menderita korban yang signifikan, dan pasukan yang berusaha merebut kembali Valeora telah dihancurkan dan banyak yang menyerah, bahkan saat ini pun jumlah pasti korban tidak diketahui.

Akumulasi total jumlah pasukan yang telah hancur melebihi 10.000. Jumlah peralatan yang hilang juga sangat besar, dan persediaan yang dicuri dari regu suplai yang hancur juga jumlah yang sangat besar. Persediaan sudah mulai menipis karena kenaikan harga gandum yang tiba-tiba dan sering terjadinya pemberontakan di dalam tanah yang diduduki. Dengan begini, jika mereka tidak dapat memperoleh reparasi, pemerintah akan mendapat pukulan besar.

Lebih dari segalanya, alih-alih kalah melawan tentara kerajaan Goldonia, tentara Treia kalah dua kali dari seorang penguasa feodal di daerah-daerah terpencil. Tidak mendapatkan apapun sebagai imbalan untuk berdamai akan menyebabkan para bangsawan kehilangan muka seutuhnya. Situasi ini benar-benar tidak baik karena sekarang di bekas wilayah Arkland, mereka berusaha penuh untuk mencoba menekan pemberontakan petani.

Verdot berharap bahwa Raja Goldonia tidak akan terbukti menjadi lawan negosiasi yang berat karena ia berada dalam desas-desus. Itu juga seperti ini dalam negosiasi sebelumnya. Jika dia tidak akan membuat kesalahan, tidak ada pilihan selain terus menekannya.

「 Jika Anda tidak mau membayar kompensasi, maka sayangnya, aku tidak dapat menyetujui gencatan senjata begitu cepat. Lord Hardlett sudah cukup dalam ke wilayahku, jadi mungkin berakhir dengan dia dan pasukannya bertemu dengan takdir yang sial, Anda tahu? 」

Itu gertakan. Segera setelah mereka gagal merebut Valeora, tidak ada lagi pasukan yang mampu di daerah tersebut. Kekuatan utama pasukan kerajaan ada di sekitar ibukota Trisnea, dan meskipun pasukan para penguasa berkumpul, penguasa feodal sekitarnya tidak akan menantang pasukan kuat Hardlett yang telah memenangkan dua kali dengan jumlah pasukan kecilnya.

「 Aku tidak menginginkan perang dengan negara Anda.」

Bantuan muncul di wajah Verdot.

「 Tapi, ada banyak perang yang terjadi bahkan ketika tidak diinginkan oleh kedua pihak.」

Wajahnya menegang.

「 Aku tidak perlu tahu apakah Anda akan memusnahkan beberapa orang. Tapi tindakan itu akan membuatku tidak senang. 」

Raja membuka jendela sambil berbicara dan menghadap ke seluruh ibukota.

「 Goldonia adalah negara yang hebat. Dan pasukan yang cocok telah dikumpulkan juga. 」

「 ...... Apa maksud Anda?」

Raja melihat ke arahnya. Dia tersenyum, tapi tatapannya tidak meninggalkan mata Verdot.

「 Itu tidak ada hubungannya dengan kejadian ini, tapi aku membuat pasukanku menjadi lebih kuat dengan membiarkan mereka melakukan latihan.」

Sekarang setelah disebutkan, Verdot menyadari bahwa jumlah pasukan di garnisun semakin sedikit.

「 Ada tempat yang sempurna untuk mengadakan latihan di wilayah selatan. Ini adalah latihan besar yang dilakukan dengan 30.000 prajurit, yang kuharap mereka berhasil dengan segala cara. 」

Wajah Verdot mulai kehilangan warna saat darah mengalir dari wajahnya. Sebuah pasukan besar berjumlah 30.000 tengah menuju ke selatan. Dia belum cukup bodoh dari masa damai untuk berpikir bahwa pada saat ini, ini hanya latihan biasa.

Bahkan hanya para petani pemberontak dan invasi pasukan Hardlett yang menyebabkan keributan sudah cukup, jadi berpikir tentang apa yang akan terjadi jika 30.000 tentara sah Goldonia juga bertabrakan dengan mereka adalah hal yang menakutkan.

「 Tentunya Anda bercanda ...... dengan demonstrasi seperti itu, Anda akan mengundang isolasi bangsa Anda. Meskipun Goldonia adalah negara yang besar, negara ini tidak dapat melawan empat negara yang berseberangan pada saat yang sama. 」

「 Ini hanya latihan. Tapi jika kita berbicara tentang hipotesis di sini...... 」

Sang Raja tersenyum. Itu adalah senyuman yang agresif, tanpa sedikit pun ketenangan atau persahabatan.

「 Pada saat itu, hanya ada tiga negara. Jika mereka sudah lenyap, apakah hukuman yang kuterima dari pelanggar itu penting? 」

Keduanya tidak lagi mengucapkan sepatah kata pun. Sang Raja tidak perlu mengatakan apa-apa lagi dan Verdot tidak bisa membalas apapun dengan baik. Cukup jelas bahwa Triea saat ini tidak dapat melakukan serangan skala penuh apapun dari Goldonia. Walau Goldonia menerima sanksi bersenjata dari negara-negara sekitarnya, Triea pasti tidak akan ada dalam gambar saat itu.

Keheningan berlanjut bahkan ketika sang Raja perlahan-lahan selesai menikmati bantuan teh kedua, karena suaranya lembut menempatkan cangkirnya beresonansi.

「 Count Verdot, ini adalah gencatan senjata. Biarkan kami berdua menekan pedang kami dan kembali ke rumah. Bagaimana? 」

Verdot adalah utusan khusus yang dipercayakan dengan otoritas penuh, dan segera setelah dia mengangguk-angguk dengan kecewa, kedua negara sepakat untuk melakukan gencatan senjata. Syaratnya untuk segera mundur ke garis perbatasan sebelumnya, membebaskan semua tawanan perang, dan kedua pihak tidak akan mempertanyakan siapa yang bertanggung jawab atas perang itu. Selain itu, untuk mencegah bentrokan di zona perbatasan, diputuskan bahwa area yang bertindak sebagai zona penyangga akan dibuat.

Verdot dapat benar-benar merasakan teror pria bernama Raja Alexandro. Siapa yang mengatakan bahwa Raja ini lebih manis daripada reputasinya? Jika ada manfaat yang bisa diperoleh, Raja ini bersedia terlibat dalam perang di seluruh daratan di dataran ini. Namun, kekhawatiran terbesar bagi Verdot saat ini adalah bagaimana dia akan diperlakukan setelah dia membawa informasi ini kembali ke negara asalnya.

 

–Aegir POV–

Satu minggu kemudian, Valeora

「 Sepertinya gencatan senjata.」

「 Aku paham .」

「Begitukah?」

「 Perang berakhir?!」

「 Hentikan serangan???」

Orang-orang yang berkumpul di tempat ini adalah aku, Leopolt, Celia, Irijina, dan Pipi. Sepertinya tak ada yang terkejut. Itu adalah hasil yang sudah diprediksi, dan kami membentuk rencana kami di sekitar asumsi itu.

「 Apa persyaratannya?」

「 Penarikan pasukan tanpa syarat dan seketika, serta pembebasan semua tawanan perang. Itu saja. 」

「 Hoh, tampaknya Raja telah keluar sebagai pemenang dalam negosiasi.」

「 Sepertinya begitu, tapi Leopolt, kau seharusnya tidak memanggil Raja begitu saja.」

「 Aku tidak akan mengatakannya di depan kehadirannya.」

「 Dalam hal apapun, karena gencatan senjata telah diberlakukan, kita tidak perlu memperpanjang hari libur, jadi mari kita mengambil apa yang kita butuhkan dan cepat-cepat kembali ke rumah.」

「 Kita seperti kelompok bandit.」

Celia bercanda.

「 Kalau kita bandit sungguhan, lantas kita juga akan mengambil perempuan.」

「 ......Lalu bukankah kau seorang bandit? Kau tidak hanya memakan gadis itu, kau juga memakan kedua maid, bukan? 」

Dia memperhatikan. Aku sangat menikmati seorang maid dengan payudara besar dan seorang maid setengah baya. Tentu saja, aku tidak melakukan apa pun dengan kekerasan.

「 Leopolt, barang-barang yang dijarah...... dan barang curiannya, apa sudah dimuat?」

Salah satu kondisi gencatan senjata yaitu tanggung jawab perang tidak akan dipertanyakan oleh salah satu pihak. Dalam hal ini, kita tidak perlu mengembalikan barang yang kita rampas selama konflik.

「 Ya, tidak ada penundaan. Kira-kira semua yang memiliki nilai tertentu, terutama armor dan senjata, bertumpuk di pegunungan. Benar saja, kita tidak bisa memasukkan semuanya jadi sebagian akan tertinggal. 」

「 Aku tidak keberatan. Ketika kami pergi, bandit mungkin datang, jadi tidak apa-apa meninggalkan sedikit. 」

Itu karena kita menghancurkan tembok yang melindungi kota. Itu akan membuatku merasa tak enak jika aku membiarkan bandit memperkosa para wanita baik di kota ini sesuka mereka.

「 Jika para prajurit ingin membawanya kembali, biarkan mereka membawa apa yang mereka mau.」

Tentu saja, aku tidak bisa membiarkan mereka melakukan apa yang mereka senangi dengan peralatan itu, tapi jika mereka menjualnya, itu akan bertindak sebagai penghasilan tambahan yang bagus bagi mereka. Karena penjarahan individu agak terlarang, jika aku tidak memberi mereka semacam imbalan, maka semangat mereka tidak akan membaik.

「 Kesampingkan senjata, kita membawa kembali barang-barang seperti emas dan permata, bukan?」

Percakapan semakin mirip dengan bandit.

「Kita memprioritaskannya saat pengepakan. Untuk mencegahnya dicuri, ada catatan yang berisi daftar barang. 」

Aku mengatakan kepadanya bahwa aku tidak perlu melihatnya, tapi Celia mengambilnya dan membacanya. Dia benar-benar gadis yang sungguh-sungguh.

「 Jika persiapannya sudah siap, mengapa kita tidak mengundurkan diri besok. Tidak ada alasan untuk tinggal. 」

「「「 Yessir! 」」」

「 Aye.」

Itu bahkan belum dua tahun sejak aku tinggal di Goldonia, tetapi berapa banyak perang yang terjadi? Belum lagi, sepertinya lebih banyak perang akan datang. Tampaknya hidupku terjalin rumit dengan pertempuran dan perang.

Aku menyaksikan bawahanku segera meninggalkan ruangan untuk melakukan pemeriksaan terakhir pada persiapan dan memberikan perintah kepada para prajurit, lalu aku menuju ke kamar tidur. Setelah aku memberi perintah, tidak ada lagi yang bisa kulakukan. Mereka terampil, jadi mereka sudah melakukan semuanya dengan baik.

「 Apa kau sedang menuju ke tempat tidur? Kalau begitu aku akan membawa seprai…… kyaah!! 」

Di koridor, aku memeluk dan mengangkat maid paruh baya, mendorong tanganku ke selangkangannya dan menurunkan celana dalamnya. Aku membuka pantatnya dan membawa wanita yang kebingungan itu ke kamar tidur.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 20 tahun. Musim Panas
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Komandan Pasukan Independen Timur. Jumlah Pasukan: 2.000
Penguasa feodal Wilayah Tenggara Arkland. Pasukan Pribadi: 300. Bangsa Gunung: kira-kira. 1000
Aset: 2000 emas (Utang 5000 emas)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar.
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir), Sue (putri), Kuu, Ruu,
Rita (maid gadungan), Sebastian (butler), Yoguri (tamu rumah).
Ibukota: Melissa, Maria, Catherine, Antonio (putra), Miti, Alma, Kroll.
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan pasukan pribadi), Pipi (pengikut), Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 49, anak-anak yang telah lahir: 7.
Oukoku e Tsudzuku Michi 76

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment