30 December 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 99

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 99: Kekacauan Utara ⑤ Pertempuran Roleil

–Aegir POV–

Aliran kecil mengalir lancar di depan kami. Ada bukit-bukit landai di sana-sini, tetapi selain itu, tidak ada apa pun kecuali dataran yang tak terganggu.

Kita juga bisa melihat tentara yang dibungkus dengan baja, dengan banyak bendera melambai.

「 Sudah kuduga, musuhnya Magrado. Aku bisa melihat bendera mereka. 」

「 Ya. Tapi itu tidak masalah sekarang, kan? 」

「 Kau benar. Dari sini, tidak ada yang bisa dilakukan selain melawan musuh. 」

Musuh menghadapi tentara kami dari seberang sungai. Kontes yang menatap berlanjut di seberang sungai, di mana sungai Teries Utara mengalir, hanya sedikit ke selatan dari dataran di pinggiran Roleil.

Meskipun begitu, karena belum hujan akhir-akhir ini, kedalaman air di sungai paling banyak sampai ke paha kita dan mengalir dengan tenang, dan selain itu menjadi sedikit lebih rendah daripada dari daerah sekitarnya dan memiliki sedikit lebih keras. waktu berjalan di jalan kerikil, itu bukan halangan yang layak untuk kedua tentara. Orang dan kuda dapat dengan mudah menyeberangi sungai, jadi satu-satunya hal yang memisahkan kita dalam kontes menatap ini adalah penghalang psikologis di dataran kosong ini.

「 Leopolt, musuh tidak melakukan apa pun ke sungai seperti waktu itu, kan? 」

「 Secara geografis itu tidak mungkin.」

Fumu, itu beban dari pikiranku.

「 Pasukan Magrado terlihat sekitar 10.000 dan penjaga kekaisaran Treia berjumlah 5000, dengan total 15.000!」

Celia memberi tahu kami. Dia menghitung dengan benar, mengesankan.

Aku menggosok kepalanya di atas helmnya, tapi Celia tetap tegar. Dia tidak harus terlalu tegang.

「 Baiklah, haruskah kita pergi?」

「 Yessir.」

Atas perintah Leopolt, kavaleri busur membagi menjadi tiga kelompok besar sementara infanteri, kavaleri tombak dan bentuk kavaleri berat ke dalam barisan.

「 Mulai maju!」

Ini bukan serangan ke depan. Seluruh pasukan bergerak dengan kecepatan yang sama, menutup jarak antara musuh dengan mantap.

「 Jangan menyerang dulu.」

「 Aku tidak akan menyerang di awal.」

Musuh juga telah membentuk barisan yang mengesankan dan maju ke depan untuk menemui kami. Jika aku menyerang sendirian, aku akan hancur seketika.

「 Sepertinya musuh mengambil area yang luas di depan medan perang.」

Jika aku harus mengatakannya, musuh berbaris secara horizontal. Pasukan Magrado dan penjaga kekaisaran berdekatan satu sama lain dan meningkatkan wilayah mereka.

「 Jika mereka menyebar secara horizontal, mudah untuk menerobos mereka, tetapi akan sulit untuk melewati mereka dari samping. Musuh mungkin percaya diri dalam kemampuan mereka untuk mencegah kuda menembus. 」

Fumu, itu mengingatkanku, kekuatan pertahanan timur juga menggunakan beberapa tombak yang sangat panjang. Haruskah aku mencoba?

「 Beri tahu Luna untuk memimpin kavaleri busur divisi pertama dan menghadapi penjaga kekaisaran di sayap kanan.」

Utusan itu lari dan dalam waktu singkat, 2000 kavaleri busur berubah dan menambah kecepatan. Skuad Luna berhenti di depan para penjaga dan membentuk barisan. Saat berikutnya, mereka berteriak teriakan perang dan mulai menyerang.

「 Kavaleri busur divisi pertama, mulai menyerang.」

「 Musuh mengirim pemanah mereka ke depan.」

Para pemanah muncul dari barisan musuh dan melepaskan panah mereka secara bersamaan, menjatuhkan beberapa kavaleri dari kuda mereka. Sebagai tanggapan, pasukan kavaleri yang bersekutu juga membalas tembakan saat menyerang dan mengalahkan sekitar jumlah musuh yang sama. Seperti yang diharapkan, jika mereka berlari dengan kecepatan penuh, akurasi serangan mereka menurun.

Kedua pasukan menutup jarak satu sama lain, menderita kerusakan kecil, dan menilai tidak mungkin untuk mengalahkan kami menggunakan busur, penjaga kekaisaran menarik pemanah kembali dan mengirim unit tombak mereka menggunakan benda-benda sepanjang 6 m. Ketika mereka berdiri bersama, itu terlihat seperti bantalan dan tidak terlihat seperti kavaleri bisa bertahan. Selain itu, ada banyak bowgun yang ditujukan di antara mereka. Tapi di sinilah kavaleri busur bersinar.

「 Semua unit berhenti, tembakan mengganggu api!」

Teriakan Luna dan kavaleri busur memegang posisi mereka dan melepaskan panah mereka satu demi satu. Itu bukan serangan voli yang dikendalikan secara bersamaan, tetapi satu di mana semua orang menembak dengan sendirinya, sebuah taktik dengan tingkat kebebasan yang tinggi.

「 Jangan takut! Mereka tidak akurat ketika menembaki kuda mereka, mereka mencoba untuk tidak mengorganisasikan guhh! 」

Komandan tombak musuh tertembak di tenggorokan dan mata dan jatuh dari kudanya. Sayangnya, presisi mereka jauh lebih tinggi daripada pemanahmu. Akurasi mereka saat menyerang pada posisi diam adalah seratus persen.

Para bowgun musuh menembak dengan panik, tetapi jaraknya terlalu jauh. Ini masih dalam jangkauan tembak busur, tetapi musuh tidak bisa mendapatkan hasil yang diinginkan dari panah bowgun yang lebih kecil dan lebih berat, yang tidak terbawa oleh angin. Tombak super panjang yang dipegang para prajurit membutuhkan kedua tangan, sehingga mereka tidak bisa menggunakan perisai, menyebabkan mereka jatuh dengan sangat menggembirakan.

「 Aku tahu tentang itu sebelumnya, tetapi mereka memiliki kecepatan kehilangan yang luar biasa.」

「 Ya, jika mereka menembak dengan bebas, mereka lebih dari dua kali lebih cepat dari kavaleri busur biasa.」

「 Pipi bahkan lebih cepat!」

Praktek sasaran satu sisi berlanjut sementara aku menggosok bagian bawah pipi Pipi untuk memujinya. Para pemanah musuh mencoba untuk mendukung tombak dengan tembakan bersudut tinggi dari belakang, tetapi karena bidang penglihatan mereka rendah, akurasi mereka cukup rendah.

「 Sialan! Unit tombak, berdiri dan biarkan pemanah di depan untuk melakukan serangan balik. 」

Pembentukan musuh berubah sekali lagi. Meskipun mereka sadar akan fakta bahwa mengubah formasi di hadapan musuh adalah langkah yang bodoh, mereka harus menganggap itu satu-satunya pilihan mereka, belum lagi mereka melakukannya dua kali.

「 Persis bagaimana latihan.」

Musuh terus menembak dan tidak ada waktu untuk memeriksa apakah ada 2.000 atau 1500 kavaleri busur yang tersisa.

「 Serang!」

Sementara formasi ini kehilangan panah dalam garis horizontal, itu membelah terbuka dan sekelompok 500 tentara berbaris secara vertikal mencabut pedang mereka dan menyerang ke depan. Formasi berubah lagi, menunggu saat yang tepat ketika unit tombak dan unit pemanah bergabung satu sama lain. Jaraknya begitu dekat sehingga sebuah panah dari bowgun bisa mencapai sisi yang lain, dan sama sekali tidak ada waktu untuk bereaksi terhadap serangan yang semakin cepat dari kavaleri. Formasi horizontal juga digunakan untuk menyembunyikan yang berlari dari belakang.

Formasi mereka solid ketika mereka berbaris bersama dengan tombak super panjang mereka, tetapi dalam situasi di mana para prajurit saling berbaur, tidak ada rasa takut atau kesiapan. Jika kau berada dalam jangkauan pedang, kau hanya bisa berdiri di sana seperti orang bodoh.

「 Luna-san, musuh menyerang! Buat sisa kavaleri busur beralih ke pedang dan mulai menyerang! 」

「 Irijina, pergi.」

「 Ya! Serahkan padaku! 」

Irijina mengambil 500, setengah dari kavaleri tombak, dan menuntun mereka ke sayap kanan yang sudah runtuh ...... kemudian berputar di sekitar kanan lebih jauh dari kelompok penjaga. Meskipun kavaleri tombak berkilauan cahaya mengapung, masih sulit untuk menembus pertahanan tombak yang super panjang. Namun demikian, mereka memutar, karena hanya ada makna jika mereka mengancam mereka dengan risiko dikelilingi. Musuh segera merambah unit Luna dan formasi mereka terganggu dan dalam kekacauan.

「 Guuh」

「 Higiih」

「 Jangan kehilangan kecepatan, hentikan mereka saat menerobos!」

Pedang dari kavaleri busur tidak lurus seperti prajurit biasa, tetapi melengkung seperti bulan sabit. Ini membuatnya lebih mudah untuk memotong musuh ketika lewat dan mereka tidak akan ditikam oleh pedang juga.

「 Mungkin aneh untuk memanggil mereka kavaleri busur sekarang.」

Sambil memikirkan pikiran kosong seperti apa nama baru yang harus mereka dapatkan, situasinya berubah lebih jauh.

「 Unit kavaleri musuh muncul di tengah! Sekitar 2000 prajurit melewati bagian depan dan menuju untuk mendukung sayap kanan. 」

「 Hooh, seperti yang diduga, mereka sedang memainkan tangan mereka.」

Suara cantik Celia bergema dan Leopolt berbicara dengan nada mengejek.

Dari apa yang bisa kulihat dari sini, pasukan Magrado di tengah dan sayap kiri sudah menjadi tentara yang lengkap. Aku melihat bahwa mereka tidak memiliki banyak kerja sama dengan penjaga kerajaan Treia di sayap kanan, tetapi aku kira itu benar.

「 Aku akan meninggalkan mereka, tetapi jika itu adalah tentara sekutu, mereka mungkin tidak dapat melakukannya.」

Dengan kenaikan tangan, 2.000 unit di kavaleri busur divisi kedua berlari pada sudut yang sejajar dengan musuh. Tak usah dikatakan bahwa kesempatan ini harus digunakan untuk mengalahkan kavaleri musuh jika memungkinkan.

Penembakan dimulai dan banyak kavaleri musuh menerima serangan dan jatuh dari kuda mereka. Tapi pasukan Magrado terlatih dengan baik dan menunggu sampai menit terakhir untuk dengan tenang menyesuaikan diri dengan unit tombak.

Sejumlah besar anak panah menghujani divisi kedua yang mengejar dari pusat tentara mereka dan kira-kira jumlah pasukan kami yang kalah.

「 Fumu, mereka tangguh. Mintalah divisi kedua kembali. Luna dan Irijina harus mundur juga. 」

Atas instruksi Celia, panah api ditembakkan di udara. Kavaleri busur divisi kedua berbalik, sementara kavaleri busur divisi pertama Luna dan kavaleri tombak Irijina memotong musuh dan membuat lingkaran besar di sekitar belakang formasi mereka sebelum kembali ke posisi kami. Kavaleri busur juga dapat bertarung dalam pertempuran jarak dekat tetapi jika mereka berbenturan dengan kavaleri musuh, mereka tidak memiliki keuntungan dalam perbedaan antara senjata mereka. Tidak perlu menghancurkan keuntungan mereka dengan memaksa mereka untuk bertarung lebih dekat.

「 Mereka akan kembali segera setelah mereka mengundurkan diri. Kecepatan ini adalah titik terkuat mereka. 」

Leopolt menghargai mobilitas di atas alat berat. Aku mengerti ini setelah mengamati baru-baru ini. Tapi aku suka hal-hal besar dan berat.

「 Luna-san dan Irijina-san telah kembali. Kavaleri penguatan musuh hanya menderita korban yang kecil, tetapi sayap kanan tampaknya telah menerima banyak kerusakan. 」

Pada pandangan pertama, musuh akan ingin membangun kembali tombak mereka untuk mempersiapkan serangan kedua di sayap kanan mereka, tetapi ada tentara yang jatuh dan tentara yang kebingungan membuat kekacauan yang tidak teratur di daerah itu. Para komandan sedang berteriak dan barisan dibentuk tetapi tidak terlihat seperti itu dapat digunakan secara agresif.

「 Sayap kanan hanya akan menjadi hiasan untuk saat ini. Kerja bagus, Luna. 」

「 Aku senang menerima pujian yang tidak patut seperti itu.」

Aku harus benar-benar melakukan sesuatu tentang cara dia berbicara nanti.

「 Ada perubahan dalam formasi musuh. Pusat ini bergabung dengan sayap kiri! 」

Aku melihat ke depan lagi setelah aku mendengar suara Celia. Sebuah faksi yang tidak terlihat sebelumnya muncul di depan kami.

 

–Orang Ketiga POV–

Kamp Pasukan Gabungan Treia Magrado

「 Sampai berubah seperti ini ……」

Radgalf, komandan tertinggi tentara ekspedisi, berbicara seperti mengerang.

「 Kekuatan ofensif yang mengerikan. Siapa sangka mereka bisa mengalahkan unit tombak dengan kavaleri mereka, itu tidak terpikirkan. 」

Orang-orang Radgalf juga mengangguk dengan takjub. 'Pembentukan pertahanan unit tombak dapat menangkis kavaleri mereka.' Adegan yang berlangsung di depan mata mereka dengan mudah menghancurkan akal sehat seperti itu.

「 Aku mendengar bahwa orang barbar di daerah terpencil dapat dengan terampil menggunakan busur saat menunggang kuda. Apakah mereka diambil atau mereka dipekerjakan sebagai tentara bayaran ……? 」

「 Tidak apa-apa. Kita akan menari dengan mereka untuk kedua kalinya dalam formasi yang sama. Bergabunglah dengan sayap kiri dan ubah formasi. 」

「 Yessir!」

「 Dimengerti!」

Bendera melambai dan formasi berubah dengan cepat. Pihak Goldonia melakukan hal yang sama, karena unit yang berpartisipasi dalam serangan sebelumnya sedang dalam perjalanan kembali ke posisi mereka, mereka dalam keadaan kacau sesaat. Sudah dikonfirmasi bahwa tidak akan ada bahaya dari mereka menyerang.

「 Jika mereka langsung menuju pusat kami tepat di awal, itu mungkin kekacauan besar.」

「 Dalam arti itu, kami diselamatkan oleh Treia, yang menjadi target mereka. jika kita tidak menahan keterampilan memanah itu, itu bahkan tidak akan menjadi kontes bagi kita. 」

「 Kira-kira tiga kali akurasi dan dua kali kecepatan, ya? Jika mereka memiliki 6000 kavaleri, maka itu terasa sama dengan mereka yang memiliki 36.000 pemanah. Kita akan dicabik-cabik jika kita menerima serangan dari itu. 」

Radgalf dan anak buahnya menghela napas dan tertawa bersama. Nasib buruk yang tak terduga dan nasib baik jatuh pada mereka di medan perang. Semua itu juga merupakan bagian dari keterampilan.

「 Infanteri berat semuanya selesai mengerahkan di samping! Formasi terobosan selesai! 」

「 Apa yang harus kita lakukan tentang pasukan Treia di sayap kanan?」

「 Biarkan mereka, unit yang tidak terorganisir hanya akan memperlambat kita. Lawannya tidak begitu mudah sehingga kita bisa memikulnya dan bertarung. 」

Perdana menteri mengatakan sesuatu di belakang tetapi Radgalf dan anak buahnya mengabaikannya. Ini adalah medan perang dan bukan tempat bagi seorang pejabat sipil untuk membuat penampilannya.

「 Pertama, kita akan meminta mereka menunjukkan kepada kita strategi mereka. Lalu kita akan menunjukkan kepada mereka bagaimana kita bertarung. 」

Bawahan Radgalf tersenyum tanpa rasa takut. Menjadi veteran pertempuran, mereka tidak merasa takut.

「 Semua unit maju! Hancurkan mereka! 」

 

–Aegir POV–

Kamp Goldonia

「 Kotak logam ……?」

Celia mengomel tanpa sadar adegan yang benar. Infanteri berat lapis baja muncul dari depan pasukan musuh, mengulurkan perisai besar mereka, yang setinggi tubuh mereka. Tombak panjang memanjang dari celah antara perisai dan formasi ini sama di semua front.

Ada 8 formasi kotak logam besar dan lebar dan 1000 kavaleri di kiri dan kanan. Dikombinasikan dengan gong yang berdering, jejak langkah mereka sepenuhnya sinkron.

「 Tampaknya berbeda dari formasi kotak. Ini lambat. 」

Berdasarkan penampilan, infanteri mengenakan armor berat badan penuh dan memegang perisai besar. Mereka tidak terlihat lincah sama sekali.

「 Kita tidak punya pilihan selain melihat apa yang terjadi. Kavaleri busur divisi kedua dan ketiga, maju ke depan. 」

Jika formasi mereka runtuh, kavaleri dan infantri lainnya akan berakhir.

「 Serang!」

Luna memimpin pasukan sekali lagi dan bergegas maju. Kavaleri musuh di kedua sayap tetap diam sementara kavaleri busur mendekati rumpun di depan dan kehilangan panah mereka secara bersamaan, tetapi perisai besar memblokir sebagian besar dari itu, membatasi keampuhan mereka.

「 Jelas bahwa bagian depan kokoh. Gunakan api sudut tinggi, pecahkan barisan mereka dari tengah. 」

Kavaleri busur yang berjumlah 4000 menyerah pada musuh di depan dan melepaskan panah mereka dengan hujan di pusat formasi. Tetapi musuh tidak melambat dan terus maju ke depan.

「 Mereka dapat menutupi kepala mereka dengan perisai mereka juga.Panah tidak akan bisa lewat seperti itu. 」

Leopolt berbicara dengan tenang dan Celia mulai panik. Bersantai sedikit lagi, mereka belum kalah.

「 Kuh! Konsentrasikan panah kalian pada musuh di depan, arahkan mereka melalui celah dan kalahkan mereka! Buka mereka! 」

Mematuhi instruksi Luna, semua orang memfokuskan panah mereka di depan dan beberapa orang jatuh. Namun, barisan prajurit di belakang mereka menyelam dan mendorong ke depan untuk menutupi lubangnya. Selanjutnya, busur mengembalikan tembakan dari antara perisai dan menembak jatuh kavaleri busur, yang tidak memiliki apa-apa untuk melindungi mereka.

「 …… gh- !?」

Melihat bagaimana menembus bagian depan yang tidak mungkin, Luna memutar ke samping tetapi tidak mulai menyerang.

「 Sisi-sisinya mungkin sekokoh bagian depan.」

「 Ini benar-benar kotak logam.」

Kavaleri busur mencari kelemahan dan berlari di sekeliling, tetapi ketika mereka mencoba menghujani panah mereka di kotak logam lainnya, mereka kehilangan tentara sebagai gantinya. Kavaleri musuh mulai bergerak ketika lingkaran kavaleri busur berputar ke belakang. Ada keuntungan dalam jumlah - 4000 hingga 2000 - tetapi mereka tidak dapat bertarung dengan baik hanya dengan menembakkan panah dari luar dan setelah melakukan pertemuran kecil-kecilan secara acak, mereka kembali ke depan sekali lagi.

Luna, yang lolos dari tembakan musuh, menatapku seperti dia akan menangis. Tampaknya tidak ada metode penyerangan.

「 Leopolt, apakah kau punya sesuatu?」

「 Aku punya, tetapi tidak segera.」

Jika menggunakan kavaleri yang menginjak-injak bukanlah strategi terobosan, maka tidak ada yang tersisa selain melakukan serangan frontal.

「 Kavaleri busur divisi kedua dan ketiga, melingkar ke belakang dan istirahat, semua orang maju ke depan!」

「 Mengejar mereka sebanyak yang kau bisa ke tepi sungai.」

Ini tidak akan langsung, tetapi Leopolt tampaknya memiliki sesuatu yang direncanakan. Aku akan bergantung padanya.

「 Serang!!」

Kavaleri busur adalah satu-satunya yang menonjol baru-baru ini, tetapi kavaleri lainnya juga dilatih dengan baik. Aku akan meminta mereka menunjukkan beberapa hasil kali ini.

「「 「「 UOooooooh !! 」」 」 」

Teriakan infanteri dan lari ke depan, menabrak musuh di depan. Itu membuat dentangan logam yang luar biasa, tetapi dinding perisai di depan kita tidak pecah. Tepatnya, beberapa orang runtuh tetapi lubang itu dengan cepat diisi oleh tentara di belakang.

Tetap saja, memukul mereka dengan pedang dan tombak membuat perbedaan yang luar biasa daripada menggunakan panah dan bagian depan musuh sedikit berantakan. Ada beberapa pria pemberani yang mengambil kesempatan untuk menyodok tombak mereka tetapi tentara bergegas dari belakang dan melemparkan mereka pergi. Banyak dari mereka yang mencoba menusukkan tombak mereka dengan tusukan tombak.

「 Sungguh memalukan ……」

「 Kami tidak bisa bertarung kecuali kami melakukan sesuatu tentang perisai itu ......」

Celia bergumam putus asa. Karena mereka menghentikan kavaleri busur, yang menyusun setengah komposisi kami, jelas kami berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

「 Kavaleri musuh bergerak!」

Apakah mereka datang untuk menyelesaikan pertempuran setelah melihat kami terlihat berkecil hati? Kavaleri musuh sedang mengapit kami dari kiri dan kanan. Di satu sisi, Luna dan kavaleri busurnya berhenti menembak semuanya dan membawanya ke pertarungan jarak dekat tetapi di sisi lain, mereka mendekati infanteri yang berbenturan dengan kotak itu.

「 Leopolt, aku meninggalkan perintah padamu. Ayo pergi, Celia! 」

「 Ya!」

Satu sayap kavaleri musuh berisi 1.000 tentara, sementara pasukan berkuda berat yang tersisa sebagai pasukan cadangan berjumlah 500. Ini harusnya menjadi pertarungan yang menarik.

「 Ikuti aku!」

Mendengar Leopolt menghela napas, Celia memimpin unit pengawal ke depan dan kami menyerang. Dalam pertempuran antara kavaleri, kedua belah pihak menutup jarak dalam sekejap.

Teriakan para prajurit musuh yang mendekati panggul diganti dengan sorak-sorai dari diriku sendiri dan kavaleri berat yang menyerang.

Kavaleri berat itu kuat tetapi kikuk dan lambat, jadi ketika aku menunggangi Schwartz, aku selalu satu kuda di depan mereka.

「 Mari mengarahkan musuh-musuh ini dengan cepat dan menampilkan kekuatan Magrado pada dunia t-gyah !!」

Aku memenggal kepala bangsawan yang sama di kepala tentara. Medan perang itu berbahaya, jadi dia harus berhati-hati dalam kehidupan keduanya.

Aku memukul mundur dua bangsawan berikut, termasuk perisai mereka, dan mengambil tombak mereka dengan tangan kiriku.

「 Soraa!」

Aku melemparkan tombak ke musuh yang menyerang. Tombak yang berat menusuk kuda dan dua di belakangnya ikut campur dan tersandung di luar kendali. Celia menyusul setelah aku melambat.

「 Sendirian lagi! Jangan jatuh di belakang Aegir-sama! Arahkan mereka! 」

Dengan aku memimpin formasi yang mirip dengan kepala panah, kami bertabrakan dengan kavaleri musuh, menggunakan momentum kami untuk merobeknya. Unit pengawal di dekatku bersenjata berat sehingga mereka bertarung dengan keuntungan luar biasa. Seperti yang kupikir, ketika datang ke pertempuran antara kavaleri, pihak kita memiliki keuntungan.

「 Jumlah itu, aku telah melihat Lord Hardlett yang terkenal! Ayo bertarung, ayo bertarung! 」

Aku memblokir tombak seorang ksatria setengah baya, yang menyodokku setelah memutar-mutarnya, lalu aku mengubah tombakku sendiri dengan sekuat tenaga. Tombak itu terlempar dari tangannya secara paksa dan menari di udara, lalu aku menusuk langsung ke tenggorokan ksatria yang menutup matanya dalam penyerahan.

Menanggapi tiga tombak di depanku, aku membelokkan satu, membagi yang kedua menjadi dua bagian, melawan yang ketiga dan ayunkan prajurit yang kutarik dengan tombak ke yang lain, menyebabkan mereka semua jatuh dari kuda mereka. Ini adalah battle royale, aku ingin tahu apakah Celia baik-baik saja.

「 Shi-! 」
「 Gyaa!」

Celia menghindari kuda dengan cekatan pada kudanya dan menyelipkan pedangnya di antara celah penjaga lengan mereka, lalu memotong pergelangan tangan mereka. Dia benar-benar bertarung dengan baik. Aku mungkin tidak akan bisa menandinginya dalam hal permainan pedang.

「 Satu-satu dengan Lord Hardlett yang terkenal, ah–!! Dasar penakut-! 」

Sebuah panah menggores pria yang berteriak itu tepat di wajahnya. Pipi benar-benar tak kenal ampun. Setidaknya aku yang akan mengirim kepalanya terbang.

「G-Gawat! Mereka terlalu kuat! Menarik!! 」

「 Ayo mundur, mundur- !!」

Pertempuran berlanjut untuk sementara, dan musuh mulai mundur ketika mereka kehilangan lebih dari setengah pasukan mereka. Luna juga menebus dirinya dan mengalahkan beberapa kavaleri musuh, mengejar mereka. Sepertinya kita memenangkan pertempuran kavaleri untuk saat ini, tetapi itu tidak bisa dikatakan untuk gambaran yang lebih besar.

「 Formasi kotak musuh hampir tidak tersentuh! Pasukan kami juga menderita jumlah korban yang meningkat. 」

Kami semakin terpojok saat ini daripada ketika kami pertama kali menyerang mereka. Leopolt adalah yang terdepan, yang artinya mereka benar-benar lawan yang tangguh. Baiklah, kukira akan mengembalikannya.

「 Setiap orang yang terluka atau kehilangan senjata mereka, mundur. Sisanya ikuti aku! 」

「 Kau akan melakukannya?」

Betul.

Aku bertujuan untuk sesama pasukan yang terpojok oleh sekitar 1.000 orang yang membentuk delapan dari kotak baja dan menyerang dari samping. Anak panah terus-menerus ditembak tetapi semuanya ditahan.

「 Panah tidak berfungsi, tapi bagaimana mereka akan melawan lembing!?」

Ini adalah sesuatu yang saya ambil dari musuh sebelumnya.

「 Ini jousting lance … bukan lembing.」

Aku mengabaikan teriakan Celia dan meluncurkan lembing dengan seluruh kekuatanku di sisi yang benar-benar terlindung. Tombak tidak berhenti oleh perisai ...... dan dengan bunyi, perisai dan prajurit di belakangnya terlempar mundur ke formasi. Seperti yang kuduga, kekuatan lembing lebih besar dari panah.

「 Seperti kataku, itu hanya tombak ...... itu bukan sesuatu yang akan dilempar orang biasa ......」

Lubang itu segera diisi oleh tentara lain, tetapi aku tetap menyerang, karena aku akan menggunakan tombakku sendiri untuk menghancurkan mereka dari sekarang.

「 Gyaah! 」「Dowaa! 」「Nuuah 」

Tiga tentara memegang tameng mereka terbang jauh ke belakang dan aku bisa melihat bagian dalam formasi mereka melalui lubang besar yang terbuka. Perisai besar yang digunakan para prajurit menyembunyikan beberapa barisan prajurit di bagian depan dan samping, dan ada pemanah dan tombak di sana-sini juga. Tidak heran mereka bisa mengisi lubang dengan cepat.

Pasti di luar dugaan mereka untuk memiliki tiga prajurit yang secara bersamaan terlempar sejauh ini sehingga orang-orang di belakang ikut campur, karena mereka terlambat untuk mengisi lubang dengan tentara pengganti. Ini kesempatan bagus.

Aku membawa Schwartz dan tubuh hitamnya yang besar ke sana dan menyikat tentara demi tentara dengan tombakku. Celia dan bawahannya mengejarku dan menyelam ke lubang, membuat pembukaan lebih lebar.

Namun, musuh dengan putus asa menancapkan tombak mereka untuk menolak, beberapa dari mereka melukai Schwartz. Meskipun tentara musuh tidak memiliki banyak kekuatan di balik serangan mereka dan luka Schwartz tidak terlalu serius, rasanya aku bisa mendengar dia menjerit kesakitan. Tubuh besar Schwartz menjadi target yang sempurna.

「 Tu-!? Aegir-sama !? 」

Aku melompati Schwartz dan mendarat tepat di tengah musuh, membangun kekuatan sebelum mengayunkan tombakku dengan sekuat tenaga. Ini pukulan tunggal dengan semua kekuatanku di belakangnya.

「 Hiieh!」

Dengan suara logam yang dihancurkan, musuh terbang ke Celia, menyebabkan dia berteriak. Bagus, tidak ada lagi musuh yang masih hidup dalam jangkauan tombakku.

「 Geeeh!!」

「 Apakah dia baru menghempaskan sepuluh orang!?」

「 Tidak mungkin ……」

「 Monster!」

Aku menjadi lebih bersemangat karena musuh mulai memujiku.

「 Guuooaah!」

Aku mengayunkan tombakku lebih jauh saat aku mengeluarkan geraman seperti binatang, meraih tombak lain yang dijatuhkan musuh dengan tanganku yang lain dan mendorong musuh ke kiri dan ke kanan menggunakan apa pun yang bisa aku dapatkan. Aku menghela napas ketika aku berpikir bahwa suara yang kubuat adalah sesuatu yang biasanya keluar ketika aku memiliki ejakulasi terbaik.

「 UWaaaah!」

「 Dia bukan manusia!」

「 Seseorang hentikan dia!!」

Musuh yang mendekat kehilangan kaki mereka satu demi satu dan yang sial kehilangan kepala mereka. Formasi yang dulunya kotak logam telah benar-benar runtuh, dan terlihat lebih seperti itu telah dihancurkan dan dibenturkan bentuknya daripada hanya memiliki lubang di dalamnya. Bahkan kavaleri berat berjalan dan berjuang mati-matian.

Dan akhirnya, ada suara dentingan yang besar. Semua perisai besar di perimeter dibuang dan formasi musuh runtuh saat tentara mulai melarikan diri.

「 Mereka telah hancur! Kurangi mereka! 」

Setelah runtuh, infanteri berat lapis baja hanyalah penyu lambat. Kavaleri busur yang mengejar dan kavaleri berat yang mencoba untuk kembali ke kuda mereka membawa mereka keluar secara berurutan.

「 Kau berhasil! Kau menghancurkan formasi musuh! 」

Celia tampak sangat senang, tetapi itu akhirnya satu kotak. Aku cukup lelah sendirian dan para prajurit lain di sekitarku sedang beristirahat di pundak masing-masing sambil menatap langit dan bernapas dengan kasar. Tidak mungkin untuk mengalahkan tujuh kotak lainnya dengan cara yang sama.

 

Setelah memimpin kavaleri berat kembali ke markas, kami tidak punya waktu untuk meneguk air atau mengambil napas.

「 Lord Hardlett, tolong keluar sekali lagi.」

「 …… Kenapa?」

Mengapa aku harus menerima perintah dari Leopolt?

「 Aku bisa membuat pembukaan di depan lawan. Aku harus memiliki kekuatan untuk menerobos. 」

「 Katakan padaku bagaimana kau bisa membuat pembukaan.」

Sudah kuduga, aku lelah. Jika itu alasan acak, maka aku ingin beristirahat sebentar.

「 Musuh sedang didorong oleh pasukan kami, hampir terdorong mundur ke arah sungai.」

Ini lebih jelas, bukan, bukankah kita yang menikung mereka? Selain itu, bahkan jika kita memancing mereka ke sungai, itu adalah sungai yang dangkal dan mengalir lembut. Aku tidak dapat membayangkan bahwa mampu menyebabkan musuh runtuh.

「 Apa yang akan terjadi ketika kita mengitari sisi musuh setelah mendorong mereka ke sungai?」

「 Musuh hanya akan mengubah arah untuk menghadapi kita.」

Tidak peduli seberapa tebal itu, mengubah arah tidak begitu sulit sehingga membuatnya menjadi langkah yang bodoh.

「 Sepertinya mereka sejajar dengan gong, tapi area di sekitar sungai tidak rata dan pijakannya aneh. Jika mereka pergi dengan kecepatan yang sama, barisan mereka akan terganggu. 」

Leopolt memiliki ekspresi serius.

「 Jika kita meletakkan pemukul di sana …… maafkan aku, jika Lord Hardlett dapat menyerang dan membuat celah.」

「 Hei ...... kau mengoreksi dirimu sendiri barusan, bukan.」

「 Aku berdoa untuk nasib baikmu.」

Formasi tujuh kotak tentara musuh berbaris dan mendekati dasar sungai secara bertahap. Aku pikir kami hanya mendorong mereka tetapi apakah dia bertujuan untuk ini?

「 Kami telah berhasil mendorong mereka mundur tetapi itu tidak akan menjadi pukulan yang menentukan bagi mereka.」

Sangat mengesankan. Aku akan memaafkan pelecehan verbalnya.

 

Panah biru yang menyala dilepaskan dari markas sekaligus. Mengambil itu sebagai sinyal, unit yang telah terlibat dalam pertempuran sampai sekarang mundur, berputar ke kanan dan membuat gerakan ke samping.

「 Hmph! Kalian pikir aku akan membiarkan kalian mengelilingi kita? Semua unit, bergeser ke kiri, ambil bagian ke depan dan jauhkan mereka! 」

Komandan musuh berteriak dan kotak baja dengan terampil mengubah arah dalam sekejap mata. Gong bergema dengan kecepatan yang lebih cepat dari biasanya, tampak seperti bergegas para prajurit.

Tentara Magrado, yang berusaha mengejar sekutu mereka di tepi sungai, menyebabkan barisan mereka mulai runtuh secara perlahan tapi pasti. Sisi kiri memiliki kecepatan yang sama seperti biasa tetapi sisi kanan mulai sedikit tertinggal.

「 Apa yang kau lakukan?! Cocokkan kecepatan kita! 」

Komandan berteriak dengan marah tetapi jaraknya tidak dekat.

「 Tch-! Pijakan kami-! 」

Tepat ketika perintah untuk memperbaiki formasi mereka diberikan, panah dilepaskan oleh kavaleri busur, menumpahkan mereka seperti hujan. Dan itu hanya menuju ke musuh di sebelah kanan yang tertinggal di belakang. Mereka bertahan dengan perisai mereka dan menghindari kerusakan besar, tetapi guncangan dari menerima anak panah menyebabkan perjalanan mereka semakin tidak selaras.

「 Pulihkan ritme! Berhenti melangkah cepat! 」

Laju gong melambat, tetapi bahkan jika seluruh unit mengubah gerakan mereka, mereka tidak dapat mengubah perbedaan dalam langkah mereka. Akhirnya retak dibuat di dinding baja, dan bagian dalam kotak dapat dilihat.

「 Hentikan! Kembali ke normal …… 」

Aku tidak berniat membiarkan hal itu terjadi.
Sekutu mereka berbalik, tetapi jatuh ke dalam situasi yang sama seperti orang lain, mereka bertabrakan satu sama lain.

「 Kita pergi juga.」

「 Ya!」

「 Pipi akan pergi juga!」

Aku meninggalkan tombak dan menarik Dual Crater, menabrak musuh dengan berjalan kaki. Aku memotong dua dari mereka bersama dengan perisainya, menghancurkan kepala orang lain dengan tangan kosong, dan mencuri perisainya. Perisai besar beratnya sekitar 10 kg tapi aku masih bisa memegangnya dengan tangan kiriku saja.

Aku memblokir tombak dengan perisai, lalu menabrakkan tubuhku, menjentikkan tombaknya dan menjatuhkannya kembali. Teknik semacam ini mungkin benar-benar digunakan dalam permainan pedang. Aku menendang musuh yang datang padaku dari kanan dan kemudian menampar musuh yang jatuh dengan ujung perisai untuk menghabisinya. Teknik semacam ini mungkin tidak ada.

「 Barbar! Barbar telah datang! 」

「 Tidak, ini Orc!」

Dasar kasar, aku akan bunuh mereka. Angin menyapu dengan aroma darah saat aku memotong sebagian besar musuh dalam satu tebasan untuk mengacaukan formasi mereka sebanyak mungkin. Akhirnya, formasi musuh runtuh dan hancur sampai tidak lagi berfungsi sebagai kotak, jadi sekutu kita mulai jatuh kembali.

「 Apakah kita sudah diselamatkan?」

「 Mari perbaiki barisan kita ……」

Tidak perlu lagi.

Banyak sekali panah yang menghujani kepala para prajurit yang kehilangan perlindungan mereka dari perisai, menyebabkan banyak dari mereka jatuh dengan sangat lucu. Aku menghadapi komandan musuh, yang masih mati-matian mencoba menenangkan yang lain, dan melemparkan perisai yang sudah usang dan usang ke arahnya, saat itu melayang di udara dan mengenai sasaranku dengan indah. Itu menjadi pemicu terakhir yang menyebabkan formasi sepenuhnya runtuh dan para prajurit mulai melarikan diri untuk hidup mereka.

Formasi lain tampaknya sedikit dipengaruhi oleh fakta bahwa aku mengamuk dan sebagai hasilnya, ketika musuh yang terganggu tidak dapat membangun kembali formasi mereka dan mulai runtuh satu demi satu, mereka akhirnya mulai melarikan diri dan kemenangan kami belum terkonfirmasi.

「 Angkat teriakan kemenangan!」

「「 「 Uoooooh– !! 」」 」

「 Oh-, kyaa—- !!」

Aku tidak bisa menahan perasaan terpendamku dan hanya memasukkan jemariku ke dalam alat kelamin Celia. Maaf, tapi aku akan menidurinya malam ini.

Beberapa regu dengan penuh semangat mengejar pasukan Magrado yang mundur. Aku tidak akan menghentikan mereka, tetapi seluruh unit tidak akan pergi. Prioritas utamaku adalah untuk melindungi Roleil.

「 Yah, aku ingin kembali dengan penuh kemenangan, tetapi masih ada hal-hal yang harus dilakukan.」

「 Ya, masih ada yang tersisa.」

Leopolt dan aku memiliki opini yang cocok. Mata Luna dan Irijina juga berkilauan.

Mereka melihat ke arah para penjaga kekaisaran yang dikalahkan pada awal pertempuran. Mereka bergegas dalam kebingungan dan menuju utara, menuju Roleil.

「 Meskipun kita kelelahan, kavaleri busur saja masih cukup untuk melanjutkan.」

Hasilnya sudah diputuskan. Ada banyak panah ketika kami kembali ke kota, jadi kami tidak perlu berhemat.

「 Kau dapat melakukan apa yang kau suka dengan peralatan yang dicuri dari penjaga kekaisaran.」

Mata para prajurit yang kelelahan langsung berubah. Semua orang tahu bahwa setidaknya penjaga kekaisaran memiliki peralatan terbaik yang dapat dibeli dengan uang.

「 Jangan menahan diri… musnahkan mereka!!」

Kavaleri dan infanteri bergabung dan menyerang.

Sesama tentara membangkitkan teriakan kemenangan dan meningkatkan semangat mereka sendiri.

Sisa-sisa musuh yang dikalahkan.

Ini sama seperti memutuskan pemenang sebelum kavaleri busur bahkan menggunakan panah mereka untuk merobek musuh.

 

–Orang Ketiga POV–

Magrado, Pasukan Ekspedisi Treia

「 Komandan Tertinggi! Tolong selamatlah! 」

Salah satu komandan yang jatuh ke tanah memberi hormat sebelum ambruk. Dia tertembak di perutnya oleh panah dan tidak bisa berjalan lagi. Tidak ada orang yang memiliki kemewahan untuk membawa orang sambil bergerak maju. Pria itu adalah bawahan yang mampu dari generasi ayah Radgalf.

Prajurit itu membuang perisainya, melepaskan armor baja, dan bahkan terakhir pedangnya, sebelum berlari. Musuh mengandung kavaleri busur, dan jika mereka mengejar, mereka akan segera menyusul. Tak satu pun dari sisa-sisa tentara tidak menyadari nasib mereka sendiri.

「 ……」

Radgalf tidak mengatakan sepatah kata pun. Tidak ada gunanya membuang-buang napas pada obrolan santai. Dia harus kembali ke kapal dan kembali ke negara asalnya sesegera mungkin.

「 Komandan Tertinggi, tolong selamatlah!」

Salah satu ksatria berbalik dan menghadapi musuh yang mengejar dengan pedangnya. Dia dengan cepat ditembak dengan bowgun. Dia adalah orang yang memberi Radgalf pedang sebagai hadiah pernikahan.

Kata-kata untuk berbalik dan menahan sepenuhnya muncul di tenggorokannya tetapi terjebak di mulutnya. Pengalaman Radgalf yang melimpah mengatakan kepadanya bahwa bahkan jika dia berjuang di sini, satu-satunya pilihan adalah untuk dimusnahkan. Dia hanya bisa menggigit bibirnya dan melarikan diri untuk saat ini.

Akhirnya diam di belakangnya, Goldonia berhenti mengejar dan pergi. Mundur berjalan sesuai rencana dan tidak ada pengejar. Tidak ada yang akan mengejar mereka setelah mereka menjauhkan diri sejauh ini dari Roleil.

「 Kumpulkan semua orang …… kita semua mundur.」

Suara berani pria itu sekarang datar. Para prajurit juga berkumpul dan ragu-ragu dengan goyah seolah-olah mereka semua telanjang.

「 Aku telah dihajar…… secara menyeluruh ...... kekalahan seperti ini ……」

Ada banyak komandan yang hilang dari orang-orang yang berkumpul. Melakukan hitungan kasar, bahkan tidak ada 3.000 dari 10.000 tentara yang tersisa.

Dia tidak bertempur sama sekali. Dia melawan mereka langsung dan sampai mati dan dikalahkan. Tapi hati Radgalf masih belum tenang. Bawahan yang dikenalnya selama bertahun-tahun, para kesatria yang dia jaga sejak mereka masih kecil – banyak dari mereka jatuh ke tanah di sini.

Dia menarik pedang yang dia pegang sampai akhir dan mengangkatnya di udara.

「 Ya Dewa perang, jadilah saksimu! Aku pasti akan memiliki pertandingan ulang dengan dia dan mengalahkannya! Aku bersumpah atas hidupku!! 」

Wajahnya yang terbakar matahari tampak menakutkan bagi bawahannya dan mereka mulai menangis, mereka menahannya.

 

Aegir Hardlett. 21 tahun. Musim gugur. Masa perang.

Unit Subordinasi: 9400
Infanteri: 2000, Kavaleri: 1300, Pemanah: 700, Teknisi Tempur: 200, Kavaleri Tempur: 5200

Bawahan: Leopolt (Kepala Staf dan Wakil Komandan Umum), Celia (Ajudan, Kapten Penjaga), Irijina (Komandan), Luna (Komandan Kavaleri Busur), Pipi (Maskot)

Lokasi Saat Ini: Roleil

Prestasi: Pemusnahan Pasukan Pertahanan Timur Treia (menyerah), Merebut Roleil, Pasukan Magrado dikalahkan, Pasukan Kekaisaran Treia dihancurkan
Oukoku e Tsudzuku Michi 99

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment