24 July 2016

Dangan Ronpa IF (Part 1)

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Dalam perayaan Dangan Ronpa mendapatkan adaptasi anime, di sini adalah bagian pertama dari Dangan Ronpa IF, sebuah AU(Alternative Universe) ditulis oleh Ryogo Narita! Cerita ini dimasukkan sebagai bonus di super Dangan Ronpa 2. Tentu, ada SPOILER UNTUK SELURUH PERMAINAN. Jujur saja. Jangan membacanya kalau kalian tidak bermain/membaca seluruh permainan, karena itu punya cerita dan peran indah, dan itu akan menjadi aib untuk mengikuti spoiler. Ada Let's Play of Dangan Ronpa secara keseluruhan di sini, jadi pergi habiskan beberapa hari berikutnya untuk membaca! Omong-omong, ini bukan proyek yang direferensikan dalam Sneak Peek, yang memang Vamp!, Salah satu seri Narita yang kurang dikenal. Saya akan mulai yang satu itu kadang-kadang pada bulan Januari / Februari.


-----

Monolog Monokuma

Dunia, kau lihat, penuh dengan 'Jika'.

Tanpa Jika Hawa yang bergabung dengan Adam, masyarakat seperti yang kita tahu itu tidak akan pernah ada. Dunia ini di mana kau tinggal hanya satu dari jumlah 'Jika' yang tak terhitung, terus-menerus mendorong maju seperti kolam lumpur dengan kemungkinan ini. Miso soup no naka de, kalau kau mau.

Berikut adalah dunia ke-Jika-an di mana Jika kalau Jika. Botol Klein tidak jelas di mana permukaan dan di dalam adalah hal yang sama. ... Oh, jangan dihancurkan, sekarang. Tak satu pun dari kalian para  bajingan mampu membayarnya.

Ahem. Bagaimanapun juga, ini adalah dunia Jika. Kau bisa berspekulasi dan menebak dan membuat dugaan semua yang kau suka, tetapi hanya masa depan adalah kolam lumpur fleksibel. Masa lalu adalah lebih padat daripada pisang -40 derajat. Masa lalu tidak dapat diubah, dan melihat ke 'Dunia Itu Pernah Ada' tidak akan menyelamatkan siapa pun di dunia nyata. Toh, Jika hanya merupakan Jika. Dan kalaupun ada sebuah dunia paralel memuakkan di mana yang Jika tertentu menjadi nyata, manusia tidak dapat menyeberangi garis begitu mudahnya. Dalam hal ini, semua Jika adalah Penyimpangan Jika.

...Kau masih mau melihatnya? Kau pasti memiliki hobi disakiti, kau tahu itu?! Jangan kau pikir itu seperti menodai upaya Naegi-kun dan orang lain? Mereka bergerak maju melewati tragedi sekarang, lho! ...aku masih akan menodai mereka, kok. Upupupupu…

Kalau kau sungguh mau melihat Jika ini, maka akan menjadi yang terbaik kalau kau melihat permukaan botol Klein dulu. Mungkin dimulai dengan memainkan permainan yang disebut "Dangan Ronpa" ini sampai akhir. Dan cobalah memainkan beberapa kali sampai kau bisa bergaul dengan Junko Enoshima sekitar tiga kali. Dan kalau kau menyelesaikan mengumpulkan semua item dan klip video, kau hampir saja sempurna

Tapi kurasa fakta bahwa kau sudah di sini berarti kau jelas melakukan semua itu. Aku masih membelinya, sih. Aku masih membeli 2 salinan Dangan Ronpa!

[Tirai Jatuh]

---

Dangan Ronpa IF ~Tombol Escape Harapan dan Kekecewaan Bencana Keputusasaan

-----

"Apa yang harus kulakukan…?"

Makoto Naegi tengah bingung.

Kesulitannya adalah sangat sederhana, dan dapat dibagi menjadi tiga kategori. Yang pertama adalah bahwa ia saat ini terjebak di dalam Akademi Swasta Puncak Harapan, sebuah sekolah yang dihadiri oleh murid dengan SMA Super Duper Talenta. Naegi, dipilih secara acak untuk bakat SMA Super Duper Beruntung, datang ke sekolah untuk pertama kalinya hari itu untuk menghadiri upacara masuk. Di sana ia tiba-tiba kehilangan kesadaran, dan ketika ia terbangun, ia menemukan bahwa semua pintu dan jendela telah disegel.

Yang kedua adalah adanya robot misterius menyebut dirinya Monokuma (dan dalang di balik itu). "Kalau kalian ingin meninggalkan sekolah ini, kalian harus membunuh seseorang", ia sudah menyatakan. Robot aneh yang dikendalikan dari jarak jauh memberitahu Naegi dan para murid SMA Super Duper bahwa mereka mendapatkan kebebasan mereka melalui pembunuhan. Beberapa robot Monokuma datang, dan masing-masing dari mereka berisi bom untuk mencegah mereka dari diserang.Tidak hanya itu, Monokuma telah berjanji menghukum bagi siapa saja yang merusaknya.

Akhirnya, ketiga adalah fakta bahwa Naegi saat ini sedang memegang sebuah tombol. Sebuah tombol merah, dan kata-kata "Tombol Escape" dengan spidol. Meskipun dua keadaan bahaya pertamanya itu adalah penyebab untuk panik, masalah ketiga ini hanya menyisakan Naegi yang bermasalah.

Dia melihat selama waktu luang bahwa toko sekolah terbuka, dan menemukan dirinya dipaksa oleh rasa ingin tahu. Ketika ia masuk, interior kacau sangat hampir membuatnya pusing, tapi kemudian ia melihat sesuatu yang menyerupai mesin kapsul mainan dia sering lihat di supermarket. Kata-kata "Monomono Machine" juga tertulis, dan tampaknya hanya bisa memakai koin Monokuma yang ditemukan tersebar di sekolah kadang-kadang. Itu tampak agak norak, tapi mungkin membantu mereka melarikan diri dari sekolah, dia berpikir, dan memasukkan satu koin Monokuma yang telah dikumpulkannya. Hasilnya adalah "tombol escape" misterius ini.

Seharusnya ada batas untuk menggoda orang. Naegi hampir putus asa dengan tombolnya, dengan asumsi itu menjadi lelucon kejam untuk bagian si dalang ini.

Tapi,

"Tapi ... bagaimana kalau?"

Sama sekali biasa, anak laki-laki biasa seperti dia diizinkan masuk ke sekolah ini adalah berkat fakta bahwa ia dipilih secara acak sebagai pembawa SMA Super Duper Beruntung. Dan mungkin Beruntung itu asli.

Kalau tombol ini asli, maka ... Maizono-san ...

Naegi menarik napas dalam-dalam dan menekan tombol.

Tubuhnya langsung disambar oleh sebuah ledakan nyeri intens.

"Whoa?!"

Tangan dan perasaannya lemas saat ia jatuh segera, tidak mampu menahan tubuhnya. Dengan napas acak-acakan ia mencoba untuk mencari tahu apa yang baru saja terjadi padanya.

Apa aku ... dilistrik?

Ada jarum kecil mencuat dari tombol. Naegi menyadari bahwa arus listrik pasti telah mengalir melalui itu. Saat ia berbaring di lantai, menunggu untuk memulihkan diri cukup untuk berdiri lagi, ia jatuh ke dalam pikiran lagi.

Jadi selama ini tombol itu palsu, huh.

Apa jenis kenikmatan sakit adalah dalang yang berasal dari semua ini?

Aku masih merasa sedikit pusing.

Kurasa aku hanya akan kembali dan tidur ...

Naegi bangkit, dan langkah demi langkah hati-hati, meninggalkan toko sekolah di belakangnya.

Naegi tidak tahu. Sebenarnya, si dalang akan menjadi orang ramah kalau tombolnya benar-benar palsu. Sebuah bayangan kecil menggeliat di dalam toko sepi. Bayangan seekor beruang.

Monokuma melihat mesin diam-diam untuk beberapa saat, tapi beberapa saat kemudian, ia tertawa terbahak-bahak tanpa ekspresinya begitu banyak seperti berkedut.

"Upupupupu ... Upupupupupu ..."

Terlepas dari kenyataan bahwa ia sendirian, Monokuma berbicara seolah-olah dia sedang berbicara dengan seseorang. Atau seolah-olah Monokuma dirinya berbicara kepada si dalang memakai kulitnya.

"Aku menyimpan tombol ini di sini karena kupikir mungkin menyenangkan kalau pasangan terakhir yang selamat beruntung di Monomono Machine, tapi aku tidak pernah berpikir ia akan mendapatkan 0.00000001% kemungkinan itu. Satu berbanding seratus juta kesempatan? Apa ini artinya mendapatkan SMA Super Duper Beruntung?"

Monokuma tersipu dan mulai bernapas keras. Jelas, robot seperti dia tidak punya alasan untuk bernapas, tapi ia berjalan pada teknologi futuristik, menggeliat-geliut seolah-olah ia adalah makhluk hidup.

"Naegi-kun, yang dipilih secara acak, memilih tombol escape secara acak. Ini biasanya tidak pernah terjadi, bukan? Apa ini yang mereka sebut keajaiban? Semua sistem GreeeeN untuk melarikan diri? Sesuatu di luar pemahamanku telah memasuki dunia Miracle Virgin seperti aku? Hah ... Hah ... Tidak tidak tapi rasanya aku akan mati kegirangan di kemungkinan baru! Cut untuk iklan! "

Menguraikan terlalu tinggi Monokuma berbentuk mesin berlari dengan kecepatan penuh sambil mengocok ekspresi lebih lancar daripada manusia bisa. Tapi tiba-tiba ia memotong pendek dirinya, menghapus setiap ekspresi dari wajahnya, dan berbicara melalui speakernya.

"Tapiiiiii... Apa ini sungguh keberuntungan? Nyohohoho ... Puhyahyahyahya ... "

Berbisik pada dirinya sendiri, Monokuma membiarkan tawanya untuk mengisi ruangan kecil, dengan harapan dan keputusasaan —dua emosi yang mewakili insiden ke depan— dalam ukuran yang sama.

----

Keesokan harinya, area asrama. Kamar Makoto Naegi.

Makoto Naegi berbaring di kasurnya, pikirannya hilang dalam perjuangan putus asa antara keputusasaan dan harapan.

Monokuma telah memberikan setiap murid DVD. Naegi menunjukkan adegan menyindir bahwa orang tuanya dan adiknya berada dalam bahaya, dan ia menemukan dirinya dengan tekad untuk meninggalkan sekolah ini.Tampaknya seolah-olah murid-murid lain juga telah menunjukkan video mengejutkan dari mereka sendiri. Sesuatu yang sangat mengejutkan bahwa mereka mulai merenungkan gagasan melarikan diri sekolah dengan serius, bahkan harga hidupnya.

Tapi itu juga jelas bahwa si Monokuma meletakkan perangkap. Kalau seorang murid membunuh orang lain, ia akan lulus dan meninggalkan sekolah. Itu tampak seperti dalang dibalik Monokuma akan melakukan apa saja untuk memulai permainan pembunuhan ini. Tapi apa yang paling Naegi khawatirkan sekarang adalah keadaan Sayaka Maizono, yang tampaknya telah terpukul paling keras karena DVD.

Maizono adalah SMA Super Duper Idola yang juga teman sekelas Naegi dari SMP Nekuro Roku. Mereka hanya benar-benar berbicara dalam beberapa hari terakhir, namun optimismenya adalah dukungan konstan untuk Naegi – dan ia pergi dengan cara yang sama untuknya.

Kalau tidak ada yang lain, aku harus menyelamatkan Maizono-san ... pikir Naegi, ketika ia tiba-tiba dipukul oleh sakit kepala ringan.

...?

Apakah itu goncangan karena ditinju oleh Mondo Oowada sehari sebelumnya, atau efek lanjutan dari menekan tombol melarikan diri? Naegi memikirkan kemungkinan dalam pikirannya, tapi segera rasa sakit hilang dan ia menemukan dirinya bahkan lebih bertekad dari sebelumnya.

Lagi pula, kita semua harus bekerja bersama-sama dan- huh?

Dia menyadari bahwa tekadnya itu sedikit berbeda.

Kita 'semua' harus ...?

Tentu, melarikan diri dari sekolah dengan semua teman-teman sekelasnya adalah skenario yang paling ideal. Tapi selain Maizono, dia belum pernah bertemu salah satu dari teman-teman sekelasnya sebelumnya, dan dia tidak tahu apakah dia bisa mempercayai mereka. Tapi untuk sejenak, ia menemukan dirinya percaya bahwa mereka adalah orang-orang yang layak membantu bahkan dengan harga hidupnya sendiri, seperti Maizono.

Kenapa?

Sakit kepala menyerang lagi. Itu adalah sensasi yang aneh, seperti arteri di otaknya terbuka.

Kenapa aku hanya berpikir bahwa ... aku bisa percaya semua orang sebanyak Maizono-san ...?

Naegi berusaha keras untuk mencari tahu mengapa pola pikirnya telah bergeser. Ada sesuatu yang salah. Sakit yang berdenyut di kepalanya tampaknya akan bergandengan dengan sensasi sesuatu yang mendekati dirinya sedikit demi sedikit. Dan sama seperti ia mulai melihat secercah cahaya di dalam kegelapan berdaging dalam tengkorak sendiri, bel pintu berbunyi.

Seseorang di sini ...

Dia dengan cepat turun dari tempat tidur, tapi sakit kepala hanya memperburuk, ia memberi keamanan tidak berpikir sambil membuka pintu tanpa pertahanan, dan datang tatap muka dengan Sayaka Maizono.

"Aku minta maaf karena mengganggumu selarut ini ..."

"Maizono-san... ?!"

Rasa sakit.

"Kenapa kau di sini pada jam segini...?"

Saat dia melihatnya, rasa sakit berdenyut tumbuh lebih cepat dan lebih cepat. Rasanya seolah-olah dunianya sedang diruntuhkan dari dalam ke luar.

"Maaf... Sesuatu yang aneh baru saja terjadi... Naegi-kun? Ada apa? Kau tidak kelihatan baik..."

Maizono menjadi gemetar dan pucat ketika dia muncul di hadapan Naegi, tapi dia tampak seperti terkejut dengan kulit Naegi yang bahkan lebih buruk.

"Oh, ya ... aku ... aku baik-baik saja ... Hanya saja ...kepala-"

Naegi tidak mampu menyelesaikan kalimatnya. Matanya berputar-putar saat ia perlahan-lahan runtuh di atas karpet, teriakan indah Sayaka Maizono berdering di atas kepalanya.

-----

Keesokan harinya, Ruang UKS.

"Oh, kau sudah bangun! Met pagi! Kau baik-baik saja? Berapa banyak jari yang kuangkat?"

Pandangan Naegi kembali ke hadapan jari dihiasi dengan kuku palsu melambai-lambai di depan matanya.

"Huh… huh? Ap…? E… Enoshima-san…?"

"Hei, kenapa kau terdengar seperti kau tidak yakin tentang namaku? Aku sedikit terluka. "

Meskipun apa yang dia bilang, gadis itu bernama Enoshima — Junko Enoshima, SMA Super Duper Model — tertawa. Naegi melihat sekeliling dan menemukan dirinya di ruang asing. Itu tampak agak seperti rumah sakit, dengan tiga tempat tidur (termasuk dirinya) berbaris di dalam ruangan. Semua jenis peralatan medis yang diletakkan di sekitar mereka. Langit-langit hitam pekat terasa agak menindas, tapi pikiran Naegi segera memukul satu kemungkinan saat ia duduk.

"Di mana kita…? Apa kita diselamatkan?!"

"Yaaahh, kalau saja." Dia menjawab, memalingkan muka. Dia menjelaskan bahwa mereka berada di ruang UKS di lantai pertama.

"Kata si bodoh Monokuma, 'Aku tidak tega melihat muridku yang tersayang sakit' atau sesuatu, dan membuka tempat ini pagi ini. Tapi bukannya sungguh mencurigakan? Bagaimana kalau semua obat di sini sebenarnya racun? "

"Sejujurnya, kupikir itu kemungkinan nyata ..."

Naegi ingat kecelakaan itu dengan tombol escape memproklamirkan diri dan menghela napas.

"...Kalau dipikir-pikir, apa yang kau lakukan di sini, Enoshima-san?"

"Kalau kau mau berterima kasih kepada seseorang, bilanglah ke Maizono. Dia menjagamu sepanjang malam."

"Ma-Maizono-san?!" seru Naegi.

"Yup! Tapi kemudian Ishimaru pergi dan mulai bersemangat tentang bergiliran menjagamu. Dan ternyata hanya aku kebetulan bertugas! Togami baru tersingkir, sih. "

"Be-begitu ya ... Terima kasih."

"Aku memberitahuuumu, kau harus menyimpan terima kasih untuk Maizono. Lagi pula, bagaimana perasaanmu? Apakah semuanya baik-baik saja?"

"Hah? Baik…"

Naegi berpikir sejenak, dan mengingat sesuatu yang telah mengganggunya sebelumnya — sebelum ia kehilangan kesadaran.

"... Ini mungkin terdengar ... sedikit aneh, atau... yah, itu adalah pertanyaan yang sangat aneh, tapi ..."

"Apa itu?"

"Enoshima-san. Kita belum pernah bertemu sebelumnya ...kan? "

Matanya beralih ke piring makan sambil menganga untuk beberapa saat. Tapi gadis itu segera meledak dalam tawa.

"Apa? Apa yang kau bicarakan? Apa kau mencoba untuk memukulku?" Sebuah tampilan agak serius merayap ke senyumnya. "Hanya memperingatimu, jangan berharap terlalu banyak. Aku mungkin terlihat seperti ini, tapi aku benar-benar peduli tentang keperawananku! "

"Eh ... tidak, maksudku ...mengesampingkan harapan, aku tidak pernah ..."

"Yah, itu benar-benar diharapkan. Maksudku, kau jelas-jelas cukup pria herbivora ... "

Naegi menghabiskan beberapa waktu berbicara dengannya. Meskipun ia sedikit khawatir tentang fakta bahwa dia tidak pergi untuk yang lain, bukannya memilih untuk berbicara dengan orang seperti dia, Naegi tidak bertanya mengapa. Dia hanya ingin berbicara dengan seseorang, siapa pun. Dia merasa seolah-olah dia akan mencari tahu kebenaran di balik hal-hal aneh di kepalanya dengan menghabiskan waktu dan berinteraksi dengan murid lain di sini.

Sepuluh menit kemudian.

Naegi dan gadis itu berbicara tentang hal-hal seperti 'pria herbivora dan wanita karnivora', waktunya hidup di jalanan, dan tentang masa lalu dan impian untuk masa depan. Topik terakhir adalah jauh lebih berat daripada yang sebelumnya, tapi ia tampaknya telah terhibur oleh ketenangan Naegi. Dia mengenakan senyum yang tulus dan berbisik,

"Terima kasih, Naegi."

Mungkin dalam pertukaran untuk mendengarkan dia, dia menyatakan sentimen yang agak menakutkan dengan senyum yang sama di wajahnya.

"Kalau aku pernah memutuskan untuk membunuh seseorang, aku akan pastikan itu bukan kau!"

Jangan mengatakan hal-hal menakutkan seperti itu ... Pikir Naegi, tetapi kata-kata yang keluar mulutnya menyatakan ide yang berbeda.

"Begitu ya ... Terima kasih. Tapi aku masih tidak ingin kau membunuh siapa pun ... "

Untuk beberapa alasan, Naegi merasa seolah-olah kata-kata mengerikan itu benar-benar alami. Dia tampaknya menjadi yang paling terkejut tentang reaksi Naegi saat ia tersandung dengan cepat dan sebagainya.

"Kau-kau pikir aku serius? Aku hanya bercanda, Naegi! Itu cuma bercanda! "

"Hah?! Oh, eh, benar! Maaf! Itu aneh saja. "

"Jangan khawatir. Anggap saja kau benar-benar mengalami mimpi karena demam!"

Nada gadis itu menjadi ringan lagi saat ia berbaring di tempat dan berbalik ke Naegi.

"Aku akan kembali sekarang, jadi cobalah untuk tetap hidup sampai orang berikutnya tiba di sini, paham?"

Naegi mengirimnya, dan berpikir untuk dirinya sendiri saat ia berbaring di kasur.

Apa ... perasaan ini ...?

Sakit kepala pudar berlanjut, dan pikirannya menjadi berkabut.

Aku hanya berbicara dengan Enoshima-san, tapi itu seolah-olah ... Aku sedang berbicara dengan orang lain ...

Siapa? Siapa? …Siapa dia?

Semakin dia berpikir, rasanya semakin seolah-olah ingatannya tenggelam ke rawa. Tetapi juga merasa seperti nyeri berdenyut yang menciptakan gelombang di permukaan rawa yang sama.

Apa ... Yang kurasakan ...?

Itu adalah sensasi tidak menyenangkan, seolah-olah seseorang memanggilnya di dalam kepalanya. Naegi mencoba untuk menghilangkan semua yang telah terjadi padanya sejauh ini, tapi pikirannya terganggu oleh suara bel.

Ruang UKS tidak memiliki bel pintu seperti kamar asrama. Suara itu berbunyi yang menggema di seluruh gedung sekolah.

"Ah ah. Tes, tu-wa. Ini adalah pengumuman sekolah. "

Suara Monokuma datang dari speaker.

"Sekarang Naegi-kun sudah sadar, semua murid harus berkumpul di gimnasium."

Naegi turun dari tempat tidur pada perintah tak berperasaan Monokuma.

Aku harus pergi…

Dia melangkah maju satu per satu, gerakannya ditentukan oleh irama sakit kepalanya.

Perlahan dan perlahan ia berjalan ke depan, tidak tahu apakah jalannya membawanya ke surga atau neraka.

-----

Gimnasium.

"Naegi-kun! Kau baik-baik saja?"

Maizono berlari ke samping Naegi secepat ia terhuyung-huyung ke gimnasium.

"Ya aku baik-baik saja. Maaf tentang kemarin. Aku pasti membuatmu khawatir."

"Tidak juga! Ini salahku untuk menubrukmu ketika kau merasa sakit ... "

"Kalau dipikir-pikir, apa yang kau inginkan kemarin?" tanya Naegi. Maizono menutup matanya sejenak, kemudian melintas senyum terlatih dan menggeleng.

"Bu-bukan apa-apa ... Aku akan memberitahumu nanti."

"?"

Tiba-tiba, Ishimaru Kiyotaka — SMA Super Duper Pengawas Kelas—datang kepada mereka dan menunjuk Naegi.

"Kau terlambat, Naegi-kun! Jelaskan dirimu!"

Murid-murid lain mengerutkan kening, jelas ingin tahu kenapa Ishimaru menuntut jawaban ini dari seseorang yang sakit. Tapi Naegi tersenyum ramah dan memberi jawabannya dengan cepat.

"Aku sedang tidur di ruang UKS karena aku tidak merasa baikan. Bisa kau menaruh namaku pada catatan kelas?"

"Tentu saja! Sangat bagus, Naegi-kun. Cocok sekali dengan informasiku. Kalau begitu, kau benar-benar dimaafkan! "

Percakapan selesai lancar. Ishimaru menyeringai dan melanjutkan.

"Ha ha ha! Aku akan pastikan untuk memenuhi tanggung jawabku sebagai pengawas kelas, sehingga fokus pada pemulihanmu, Naegi-kun! Dan kalau kondisimu memburuk, periksalah ke anggota Komite Kesehatan segera! Uh ... Sepertinya kita harus menunjuk seseorang secepat pertemuan ini ditunda. " Ishimaru bergumam, membuka catatan kelas ia temukan di ruang penyimpanan sekolah dan berjalan pergi. Melihat ini, Celestia Ludenberg, SMA Super Duper Penjudi, menuju Naegi.

"Balasanmu itu terdengar mengejutkan digunakan untuk tuntutan yang tidak biasa."

"Hah?"

Komentarnya membuat Naegi tersentak kembali kedalam kenyataan. Fakta bahwa dia sedang tidur di ruang UKS karena ia tidak enak badan itu benar. Tapi untuk beberapa alasan, ketika Ishimaru ditanya pertanyaan semua orang sudah tahu jawabannya, Naegi tidak merasa sama sekali terganggu. Seolah-olah ia mengharapkan pertanyaan seperti darinya. Dia bertanya-tanya mengapa ia telah menerima kebiasaan Ishimaru sebagai sesuatu yang normal begitu cepat. Dia tidak mengerti mengapa dia mengatakan sesuatu yang begitu tidak perlu seperti "menaruh namaku pada catatan kelas".

Kenapa aku mengatakan itu? Seolah-olah ... aku terbiasa.

Itu sama seperti orang-orang menarik napas tanpa sadar menggerakkan paru-paru mereka. Di suatu tempat dalam pikirannya, gagasan bahwa 'Menjawab seperti ini akan membuat percakapan berjalan lancar' telah datang dan keluar dari mulutnya dalam kalimat.

Kenapa? Kenapa?

Setiap kali ia mencoba untuk mencari tahu sebabnya, sakit kepala memburuk. Naegi tersandung di pikirannya, ketika tiba-tiba—

Sebuah boneka monokrom muncul dari balik meja didirikan di gimnasium dan berputar seperti berbicara dengan suara yang jelas.

"Ah, semuanya di sini?"

Dia terdengar seolah-olah ia sedang memimpin siswa piknik, tapi tidak ada yang tampak sangat dalam suasana hati.

"Apa berikutnya? Apa kita pergi dengan seajack kapal pesiar mewah dan datang tatap muka dengan cacing raksasa? "

Tentu saja, salah satu pengecualian adalah SMA Super Duper Peramal, Yasuhiro Hagakure. Dia masih berpikir sekolah itu pementasan acara untuk mereka. Monokuma mengabaikannya dan berbicara dengan nada imut.

"Hari ini aku akan mengajari kalian para bajingan tentang sistem sekolah yang indah kami. 'Sistem', ya? Bukankah itu suatu kata yang bagus? Baunya hampir sama berbahayanya dengan beruang! Kuharap kalian para bajingan tumbuh menjadi penjahat muka papan asli yang dapat menginjak-injak mayat teman-teman kalian. Aku tidak keberatan dengan siswa-siswi nakal, asalkan mereka berbahaya!"

Pernyataan pengantar tidak  dipahami mendekat. Monokuma melanjutkan, menerang sistem keji di sekolah--sidang sekolah.

"--- ... Jadi, itu berarti hanya membunuh seseorang tidaklah cukup. Kalian harus membunuh mereka tanpa orang lain mencari tahu. "

Monokuma melanjutkan tentang aturan yang berkaitan dengan kelulusan. Tapi mungkin karena belum ada pembunuhan sejauh ini, para murid tampaknya tidak berada dalam banyak keputusasaan. Kalau tidak ada yang mati, tidak akan ada sidang. Tapi mereka tidak bisa menjamin bahwa pembunuhan tidak akan terjadi. Sembari siswa-siswi berdiri dengan kecurigaan dan keraguan, Monokuma melanjutkan penjelasannya ...

"H-hei, tunggu sebentar!"

Salah satu gadis melangkah maju selagi Monokuma menjelaskan tentang eksekusi yang dijuluki "hukuman".

"Enoshima-san ...?"

Sembari Naegi menyaksikan gadis itu melepaskan kemarahannya, irama sakit kepala berdenyutnya mulai berubah.

"Apa yang kaubilang... Ini semua kacau!"

"Hah?"

Si Model mengangkat suaranya dalam keluhan. Dia tampak seperti orang yang berbeda dari siswi yang tersenyum di rumah sakit.

Apa Enoshima-san... selalu seperti itu?

Tidak dia berbeda. tindakan Enoshima-san seperti itu, pasti, tapi ...

Apakah dia benar-benar Enoshima-san?

...? Hah? Apa yang kupikirkan ...?

Sembari Naegi berjuang dengan kebingungan dan sakit kepalanya, bolak-balik antara Monokuma dan gadis itu berlanjut.

"Jadi apa yang kaubilang? Kau tidak akan bekerja sama? Kalau tidak, aku harus menghukummu!"

"Hah? Menghukum…?"

"Mungkin aku akan menguncimu di kegelapan, penjara menakutkan ..."

Tidak.

Kali ini, kecurigaan Naegi jatuh pada Monokuma.

Menguncinya?

Tidak... Mereka...mereka tidak akan... berhenti di situ...

Serangkaian gambar berkelebat dalam benaknya, meninggalkan Naegi dengan kesan bahwa ia baru saja menyaksikan parade. Tapi dia menyadari bahwa adalah sebuah kesalahan. Apa yang dia lihat adalah bangunan terbakar, dan lampu merah menerangi adegan awalnya dalam tubuh orang-orang.

Keputusasaan.

Ini tidak terbatas hanya sekolah, atau bahkan Jepang. Gambar kematian dan kehancuran di seluruh dunia perlahan-lahan muncul dalam pikirannya, semua dengan irama sakit kepala berdenyutnya.

Aku... Aku sudah melihat semua ini sebelumnya ...

Selain fakta kekerasan yang tak terlukiskan yang terjadi di gambar, ada satu hal yang menghubungkan mereka semua.

'Mereka'? Siapa mereka'…? Mereka ...

Gambar mengamuk di ingatannya yang terkandung penjarah memakai topeng monokrom. Mereka mengambil segalanya--uang, barang berharga, hidup, keluarga, martabat, masa lalu, masa depan, atau--harapan.

Topeng dari penjarah tampak identik dengan wajah boneka berdebat dengan murid-murid di depannya.

"Diam! Aku tidak peduli apa yang kaubilang. Aku tidak akan ikutan ini!"

"Ini tubuhmu. Lakukan apapun yang kaumau!"

"Kau yang melakukan apa yang dia mau! Pergi, aku tidak akan ada hubungannya dengan permainanmu!"

"Tampilan kemarahan besarmu ... sebenarnya sedikit menakutiku. T-tapi aku ... aku tidak akan menyerah pada kejahatan! Ini adalah cara Monokuma, berjuang sampai akhir. Jadi... Kalau kau ingin maju, kau akan harus melewatiku! "

Monokuma mengayunkan lengannya di saat ia menghadapi gadis dengan langkah-langkah ketipak-ketipuk. Tapi dia menginjak-injak kepala sekolah memproklamirkan diri dengan mudah.

"Eeek!"

"Puas?" Dia bertanya, mata terbuka lebar. Monokuma berbicara, masih tertekan di bawah kaki.

"Seharusnya aku yang bertanya padamu."

"Apa?"

"Kekerasan terhadap kepala sekolah dilarang. Itu melanggar aturan sekolah ... "

Rasa menggigil berlari di tulang belakang Naegi.

Enoshima-san akan dibunuh.

Itu karena kata-kata Monokuma lakukan dengan nada bahaya yang mengerikan. Itu bukan kecurigaan atau menebak. Seolah-olah Naegi tahu bahaya diwakili oleh simbol Monokuma dari awal.

Kalau begini... dia akan membunuh...

Pikirannya belum sepenuhnya memahami situasi. Tetapi karena ia berlari melalui ingatannya tentang kebenaran, ia menemukan dirinya balap maju secara fisik juga.

Enoshima-san...?

Kakinya mendarat di lantai dengan memukul dengan sakit kepalanya pudar. Dia merasa pusing.

Tidak... Dia...

Dia ...—

"Sihir memanggil! Selamatkan aku, Gungnir the Spear!"

Teriakan bernada tinggi Monokuma datang di hampir saat Naegi bergegas menuju gadis itu, meneriaki namanya.

"Ikusaba-san! Awas!"

"Apa…?"

Gadis yang mengaku Junko Enoshima melebarkan matanya dengan kaget. Mungkin dalam upaya untuk menghindari Naegi saat ia menyerangnya, dia melangkah mundur dengan kecepatan dan refleks tak terpikirkan untuk seorang gadis remaja. Dan pada saat itu, tak terhitung tombak menembus tempat di mana dia telah sesaat sebelumnya berdiri.

"... Ugh ?!"

Pergantian mendadak peristiwa meninggalkan gadis dan murid-murid lain terbelalak kaget. Alat-alat yang dipasang di lantai gimnasium dan dinding tiba-tiba ditembak tombak ke arahnya, bukan Naegi tahu.

Hah? Kenapa... Kenapa aku sebut Enoshima-san... Ikusaba-san ...?

... Ikusaba ...?

Saat ia menggenggam jawaban, ia merasakan dampak yang tajam di sisinya, diikuti oleh rasa sakit kematian menuruni tulang belakang dan melalui seluruh tubuhnya. Tombak bersarang di sisinya merobekkan otot dan menembus punggungnya, berlumuran darah dan lipid. Pada saat itu, kabut gelap dalam pikirannya diseret pada kematian itu sendiri, seperti kesadarannya berjuang mengingat semuanya.

Karena sinyal listrik khusus dan rumus kimia tombol melarikan diri telah memberinya, Makoto Naegi telah menemukan melarikan diri. Ia telah menemukan suatu pelarian dari permainan di mana ia dan teman-teman sekelasnya telah mencuri ingatan mereka dan dipaksa untuk memainkan permainan mematikan keputusasaan.

Tentu saja, fakta bahwa ini telah menyebabkan dia dalam situasi hidup atau mati, mungkin dia hanya melarikan diri ke dalam lubang keputusasaan yang lebih besar.

Pada saat yang sama, tindakannya telah menyebabkan orang lain dalam keputusasaan. Dia adalah seorang gadis yang menyamar sebagai kekasihnya adik Junko Enoshima, menyembunyikan identitasnya sendiri. SMA Super Duper Tentara (SMA Super Duper Keputusasaan), Mukuro Ikusaba. Masa lalunya, masa depannya, atau mungkin, harapannya sendiri.

Untuk saat ini, kisah Makoto Naegi berakhir di sini.

Berikut ini adalah kisah seorang gadis tertentu--seorang gadis yang terbungkus dalam kekecewaan dari siapa pun di sekolah tersegel ini.

-----

Dangan Ronpa IF (Part 1)

Diposkan Oleh: setiakun