28 May 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 114

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 114: Upacara Kedewasaan

–Aegir POV–

Orang-orang pendek berbaris di depan pintu masuk gunung. Tampaknya para kurcaci tidak sering keluar dari lubang mereka. Tetapi saat ini mereka di luar untuk mengantarku.

「 Kalau begitu sampai jumpa lagi.」

「 Oke, sobat. Aku akan menyiapkan senjatamu setelah 18 kali makan. 」

Dia benar-benar menghitung. Bahkan dengan kepribadian meriah mereka, mereka cukup berhati-hati.

「 Aku juga memberimu alkohol. Mungkin terlalu sedikit tapi tolong nikmati selama perjalananmu. 」

Jadi dia juga mengemas minuman beralkohol senilai enam orang untuk kita? Dengan beberapa orang seperti itu, tidak mungkin kita bisa menghabiskan alkohol yang sangat keras.

 

Aku tersenyum tegang sambil berpisah dengan para kurcaci. Setelah sampai sejauh ini, tidak akan lama sebelum kita bertemu dengan bangsa pegunungan. Tidak masalah untuk berjalan perlahan.

Aku menempatkan Leah pada Schwartz setelah dia naik kereta kuda. Leah menatapku dengan rasa ingin tahu setelah ditempatkan di depan.

「 Ada apa?」

「 Tidak ada. Tenang saja. 」

Sambil memegang kendali, tangan kananku meraih selangkangan Leah. Gadis itu sedikit terkejut, tetapi dia melebarkan kakinya tanpa banyak perlawanan. Tanganku berada di bawah rok mini dan celana dalamnya juga.

「 Ahn.」

「 Ini sangat halus……」

Tidak ada rambut di sekitar selangkangan Leah. Awalnya cukup tipis tapi dia mencukurnya bersih supaya aku bisa menikmatinya. Aku ingin menikmati sensasi tanpa rambut pada saat ini.

「 Kau hanya akan menggosoknya? Kau bisa memasukkan jarimu ke dalam juga, tahu? 」

「 Tidak, ini saja sudah cukup.」

Aku meremas bibir Leah yang tak berambut dan pintu masuk vaginanya. Sementara aku melakukannya, aku menyingsingkan pakaiannya sedikit dan menggosok kulit halus bagian samping tubuhnya.

「 Haau? Ada apa? 」

Itu bukan karena dia adalah wanita jahat, tapi aku muak dengan gadis-gadis berambut untuk saat ini.

「A -Aku akan mencukur juga! Untuk membuatnya halus dan licin! 」

Rambut kemaluan Celia adalah warna perak yang cantik, yang juga kusukai. Tapi mengubahnya juga bisa menyenangkan. Aku kira aku akan memiliki dua lubang tak berbulu yang bisa kutumpuk dan bercinta bersama.

「 Kau jadi keras. Aku akan mengangkat pantatku kalau begitu~ 」

Sampai saat itu, aku akan menggosok pantat Leah dan bersenang-senang.

「 Bisakah aku menyentuh jariku sendiri?」

Para prajurit juga melihat jadi jangan keluar dan memamerkan tubuhmu terlalu banyak.

「 ......Ini pertama kalinya aku menemani Hardlett-sama dalam perjalanan, tapi dia menyukai gadis-gadis di depan orang-orang seperti itu bukan apa-apa, kan?」

「 Jika dia sejauh ini, itu benar-benar menunjukkan betapa jantannya dia.」

「 Aegir-sama, aku juga ……」

Adolph dan Claire berbicara dengan nada tercengang sementara Celia melesat dalam perhatianku, tetapi itu damai dibandingkan dengan barisan pasukan.

 

Wilayah Bangsa Pegunungan

「Bersorak-sorai untuk pemimpin besar kita!」

「 Untuk kemenangan besar! 」「Untuk kemakmuran suku! 」「Kepada jiwa orang yang telah meninggal! 」

Bangsa pegunungan menghentikan perjalanan mereka sendiri untuk memulai sebuah pesta untuk kunjunganku. Suku-suku kecil hingga menengah di sekitarnya juga berkumpul satu demi satu.

Tampaknya mereka tidak bertindak secara kolektif sebagai pengembara untuk mendapatkan makanan untuk ternak mereka, tapi sejak mereka memiliki kepala suku bersama, tidak ada perselisihan dan mereka dapat hidup lebih stabil dari sebelumnya. Sebagai buktinya, ada banyak wanita berperut besar yang telah hamil sejak terakhir kali aku berangkat.

「 Ada korban saat ini juga, tetapi kau melakukannya dengan baik.」

「 Bukan apa-apa, kami benar-benar puas jika kami dapat membiarkan orang-orang di dataran mengetahui kekuatan kepala suku dan kekuatan kami.」

Menghitung semua pemimpin dari masing-masing suku...... ada hampir 100 orang yang kupanggil dan menuangkan alkohol. Alkohol tentu saja merupakan barang yang kuterima dari para kurcaci, karena tidak ada gunanya menghargainya, jadi kami akan meminumnya selama pesta.

「 Guuh…… seperti yang diharapkan dari minuman keras kepala suku…… ini menakjubkan.」

Aku pikir tidak akan ada cukup untuk semua orang tapi kebanyakan dari mereka mencapai batasnya hanya dengan secangkir kecil. Itulah seberapa kuat alkoholnya… tapi masih ada alkohol senilai enam orang yang tersisa.

「 Kepala suku juga harus meneguknya. 」「 ……ini dia. 」「Pipi akan minum juga! 」

Luna, Ruby, dan Pipi melayaniku setelah kembali tadi. Mereka tidak mengenakan pakaian biasa yang memungkinkan mereka bergerak dengan mudah, tapi mereka berpakaian resmi. Berpikir bahwa mereka tidak punya niat untuk berbagi, Celia dan Leah menjauhkan diri dengan ekspresi bosan di wajah mereka.

「 Nn...... apa yang harus saya lakukan untuk Anda lakukan?」

Luna memegang secangkir alkohol dan Ruby membawa daging ke mulutku. Pipi duduk di atasku sambil bersila dan menciumku sesering mungkin atau menggosok pantatnya ke selangkanganku di sana-sini. Dalam keadaan itu, aku terus mengisi cangkir para pemimpin dengan alkohol dan berkomunikasi dengan mereka.

Jika para bangsawan di ibukota atau Nonna melihat ini, mereka mungkin akan pingsan pada betapa kasarnya ini. Tapi ini normal di sini; tak ada yang berpikir ada yang salah jika kepala suku memiliki wanita menunggunya. Sebaliknya tiga wanita terlalu sedikit dan mereka mungkin akan berbicara dan mengirim lebih banyak wanita ke sana.

「 Ini gambaran dari raja barbar, kan……」

「 Jika Hardlett-sama lahir di sini, dataran tengah mungkin akan dalam kondisi yang sangat buruk sekarang.」

Claire dan Adolph banyak saling setuju akhir-akhir ini.

Aku meraih payudara Luna dan Ruby dengan erat dari atas pakaian mereka tanpa ragu-ragu dan kemudian salah satu pemimpin melangkah maju. Dia adalah pemimpin suku yang relatif besar tetapi aku yakin semua salam telah dilakukan.

「 Kepala suku…… Aku tahu ini mungkin mengganggu kesenanganmu dalam pesta, tapi bisakah aku mengganggumu dengan satu permintaan?」

「 Menganggu? Aku datang kali ini untuk mengucapkan terima kasih. Jika itu sesuatu yang kecil, aku tidak keberatan. 」

「 Oooh! Kalau begitu tolong ikut aku. 」

Aku mengikutinya ke luar dan ada empat pria berdiri berdampingan. Berbeda dengan keaktifan pesta, orang-orang ini mengenakan baju kulit dan seragam dekoratif. Wajah mereka tegang dan gelisah, tetapi setelah melihat dengan seksama, mereka bahkan tidak terlihat cukup tua untuk disebut pria.

「 Dan siapa mereka?」

「 Orang-orang ini berasal dari garis keturunan pemimpin dan mereka yang akan berada dalam posisi untuk memimpin prajurit ketika mereka menjadi dewasa di musim semi.

「 Aku mengerti.」

「 Di sukuku, mereka diizinkan untuk menantang kepala suku ketika mereka menjadi dewasa. Dan jika mereka menunjukkan kekuatan mereka, mereka dapat meminta sesuatu yang bernilai sesuai. 」

「 Dengan kata lain, mereka dapat mengambil posisi kepala suku juga?」

「 Ya, tentu saja ini adalah pertarungan sampai mati sehingga tantangan tidak datang dengan ringan. Tapi, kepala suku telah berada di dataran dan mereka belum melihatmu jadi... Aku mencoba menghentikan mereka tapi. 」

Aku biasanya tidak bersama mereka, jadi aku kira mereka memandang rendahku. Keempatnya masih anak-anak jadi mereka mungkin tidak datang ke medan perang. Anak laki-laki setua mereka tidak akan berhenti hanya karena orang lain mengatakan kepada mereka untuk tidak melakukannya.

「 Jika setidaknya mereka dapat melihat pertarungan kepala suku, mereka tidak akan berpikir untuk melakukan sesuatu yang bodoh...... sayangnya, tantangan mereka valid karena hukum.」

「 Tidak apa-apa. Aku menerima. 」

Wajah anak-anak itu menjadi cerah seketika dan menjadi tegang segera setelah itu.

「 Jadi, apa yang kita lakukan dalam tantangan ini?」

「 Itu akan diselesaikan melalui pertarungan satu lawan satu menggunakan busur dan pedang, itu saja.」

Untung itu sangat mudah dimengerti.

 

「 Tantangannya dimulai! 」「Bawa kuda dan senjata kalian!! 」

Semua orang di sekitarku mulai bekerja keras dan anak-anak lelaki itu menunggang kuda mereka.

「 Siapkan senjata untukku juga.」

Aku kehilangan tombakku dan memang tidak adil jika aku menggunakan Dual Crater. Aku mengambil pedang satu tangan dan ketika aku menunggangi Schwartz, salah satu pemimpin membuat wajah minta maaf.

「 Itu anakku. Aku tidak tahu apakah dia hanya idiot, tetapi dia tidak mendengarkan apa yang kukatakan. Dia mengatakan betapa luar biasanya akan menantang kepala suku dan semuanya juga ...... 」

Tapi lebih dari sekedar meminta maaf, wajahnya terlihat khawatir. Tentu saja, itu bukan demi aku.

「 Jangan khawatir. Aku tidak akan membunuhnya. 」

Aku tidak harus membunuh anak kecil. Pemimpin menutup matanya dan menurunkan kepalanya.

Anak laki-laki pertama dan aku saling berhadapan di atas kuda kami. Alasan dia tidak menyerang mungkin karena dia merasa bingung oleh kenyataan bahwa aku tidak memegang busur.

「 Aku tidak perlu busur. Tembak saja. 」

Segera setelah aku berteriak, anak lelaki itu mengangkat suaranya dengan keras dan melarikan kudanya, menembakkan panah. Panah terbang dengan akurat ke arahku, tapi karena mereka datang ke arahku dari depan, aku bisa menangkapnya dengan mudah.

Menyerangku dari depan langsung mendekat, tapi meskipun demikian, anak itu menembakkan tiga panah. Itu sebenarnya kecepatan tembak yang cukup mengesankan. Aku mengambil dua dengan tangan kosong dan menyapu yang lain dengan pedangku.

「 Yaaaaah!!」

Bocah lelaki itu melepaskan busurnya dan mengeluarkan pedangnya untuk menebasku. Dia menyerang langsung bahkan dengan perbedaan ukuran tubuh kita. Biasanya kami akan saling melewati dan pertarungan akan berakhir dengan aku menerbangkan kepala lawan, tapi aku bertujuan untuk menghunus pedangnya kali ini. Pada saat yang sama, aku meraih lehernya dengan tanganku dan menariknya ke atas, mengangkatnya dengan satu tangan seperti kucing liar.

「 Kau menyerah?」

「A-aku menyerah……」

Dicengkram oleh lenganku saat mengendarai Schwartz, bocah lelaki itu menyerah sambil berjuang dan menggapai-gapai anggota tubuhnya.

「 Baiklah, selanjutnya.」

Bocah berikutnya menilai bahwa tidak mungkin bertarung melawanku dalam pertarungan tangan kosong dan menjaga jarak, menembakkan panah ke arahku satu demi satu. Bagi orang-orang di bangsa pegunungan, penting juga untuk terampil memanah dalam duel jadi aku tidak berpikir itu sangat pengecut sama sekali. Tapi, dalam pertarungan satu lawan satu, itu akan menghasilkan hasil yang sama tidak peduli berapa banyak panah yang dia tembak. Selama aku bisa melihat panah melayang ke arahku, itu tidak akan mengenaiku.

「 Dia meraih panahnya...... 」 「 Itu adalah kesalahan bagi anak-anak untuk menantang kepala suku……」

Mungkin marah pada kata-kata para penonton, panah berhenti datang dan anak itu pun memutuskan untuk mengeluarkan pedangnya dan menyerbu ke arahku. Dia memiliki cukup keterampilan dengan busur, jadi bekerja keras mulai sekarang juga.

Begitu pedang kami saling berbenturan, bocah itu bergulung kudanya dan jatuh ke tanah. Aku mencoba menahan, tapi perlawanan terhadap pedangku begitu ringan, aku mungkin salah menilai seberapa besar kekuatan yang digunakan. Ada rumput lembut yang tumbuh di bawah kita dan bukan tanah yang kasar, jadi dia seharusnya baik-baik saja.

「 Selanjutnya!」

「 UOoooooh !!」

Bocah berikutnya memiliki tubuh terbesar. Busur tidak efektif sehingga dia tidak main-main, dan menyerang padaku dari depan tanpa basa-basi.

Tapi itu saja membuatku memiliki kesan buruk padanya. Dia jelas melihat bahwa lawannya memiliki fisik yang lebih besar dan lebih kuat dari dirinya sendiri, tapi menyerang lebih dulu menghilangkan peluang menang yang dia miliki. Biarkan aku mengajarinya sedikit pelajaran.

「 Guaaaah!!」

Saat kami berpapasan, aku membuat satu serangan ke perutnya dengan sarung pedangku. Itu ada di atas armor sehingga seharusnya tidak menyebabkan kerusakan yang mengancam jiwa, tapi dia pasti menggeliat kesakitan sejenak.

「Yang terakhir!」

「 Y-yaaaaaaah.」

Dia berteriak tanpa semangat. Kurasa dia ketakutan setelah melihat mereka bertiga sebelum dia dikalahkan. Dia menembakkan panah dulu sebelum berputar-putar dengan pedangnya, tapi dari apa yang bisa kulihat, dia tidak punya dorongan.

「 Gaaaaah!!」

Ketika aku berteriak dan menatapnya, dia menjadi benar-benar takut dan kehilangan semangatnya. Kudanya merasakan itu dan juga kembali. Dia masih anak-anak jika dia kehilangan keinginannya untuk bertarung karenanya. Beranilah lain kali.

Dan dengan demikian tantangan dengan para pemuda selesai. Orang-orang dewasa yang mengawasi mereka merasa lega karena tidak ada darah yang tumpah dan dapat kembali ke pesta.

「Orang -orang bodoh ini, aku katakan kepada mereka bahwa mereka tidak memiliki peluang melawan kepala suku. 」
「 Orang-orang yang menyerang secara langsung benar-benar ada? Jika kepala suku menginginkan, dia bisa memotongmu menjadi dua secara vertikal. 」

Anak-anak dikelilingi oleh orang dewasa dan diberi tahu betapa bodoh dan bodohnya mereka, tapi mereka terlihat bahagia.

「 Tantangan sudah selesai. Yang tersisa adalah bersumpah ke gunung, menikahi seorang istri dan menjadi dewasa. 」

「 Istri? Meskipun masih anak-anak. 」

「 Gadis itu juga memiliki usia yang sama. Kami sama-sama anak muda tapi jika kami bersama, kami akan menjadi dewasa bersama dengan cukup cepat. 」

Begitu ya....... itu adalah penebusan bagi sejumlah besar prajurit yang tewas dalam perang. Aku akan membantu sedikit dengan mengabadikan keturunanmu.

 

Malam

Ada berbagai kulit hewan ternak dan monster diletakkan di satu sisi tenda, dan meskipun tidak ada tempat tidur, di sini berbulu dan nyaman. Tenda ini disiapkan untukku sehingga diharapkan aku akan merangkul wanita di sini. Luna, Ruby, dan Pipi duduk telanjang di depanku. Wajar bagiku untuk menikmati gadis-gadis ini dan Ruby juga siap kehilangan keperawanannya.

Namun ada juga sesuatu yang agak aneh.

「 U-um…… kepala? 」
「 Kenapa kita di sini di tenda ini juga?」

Keempat anak laki-laki yang kutantang hari ini dan calon istri mereka juga ada di depanku …… tapi mereka benar-benar hanya empat gadis dengan usia yang sama. Tampaknya sebagai bagian dari garis keturunan pemimpin, mereka pertama-tama akan menikahi seorang istri ketika mereka menjadi dewasa dan kemudian meningkatkan jumlah perempuan sesuai dengan kekuatan mereka.

「Sudah jelas. Ini malam pertama kalian, kan? kalian semua masih belum dewasa sebagai prajurit, tetapi setidaknya, aku bisa membantu kalian memenangkan pertempuran di malam hari. 」

「 Apa...... begitu!? 」
「 Sungguh suatu kehormatan diajarkan oleh kepala agung!」

Tidak, aku tidak tahu apa-apa tentang peraturan kalian. Aku hanya berpikir itu akan menjadi pengalaman segar untuk mengajak anak-anak lelaki itu juga ikut.

「 Ada perawan di sini juga. Mungkin juga memiliki teman yang sama untuk membuat semua orang merasa nyaman. 」

「 …… Aku sudah mempersiapkan diri. 」「Pipi akhirnya akan menjadi wanita juga!? 」

Dengan mengatakan itu, sementara aku pikir aku mungkin bisa masuk ke dalam Ruby, itu mungkin mustahil untuk Pipi.

「 Kita tidak bisa melakukan apa-apa saat pakaian kita masih dipakai. Mari kita telanjang. 」

Setelah mengatakan itu, aku dengan cepat mulai membuka bajuku. Luna dan yang lainnya sudah telanjang tetapi anak laki-laki masih mengenakan pakaian tidur mereka.

「 Hau ……」

 

Gadis-gadis itu mungkin hanya mengungkapkan tubuh telanjang mereka kepada anak laki-laki yang akan menjadi suami mereka sehingga ada sedikit perlawanan dan keraguan dalam diri mereka. Sekarang setelah kulihat, Ruby juga menutupi tubuhnya dengan tangannya. Luna sudah berpengalaman bersama laki-laki jadi dia mengekspos tubuhnya sementara anak laki-laki menatap dengan bahagia. Pipi berguling-guling dengan kakinya yang menyebar.

「 Mereka istrimu, kan? Peluk mereka seperti ini. 」

Aku memeluk Ruby telanjang dengan lembut dan menggulingkannya ke lantai.

「 Ah ……」

Rasa malu Ruby seharusnya hilang karena aku satu-satunya yang membungkusnya. Aku melepaskan tangan yang menutupi tubuhnya.

「 A-aku mulai. 」「Y-ya. 」
「 Ayo! 」「Baik…… 」

Anak-anak lelaki juga belajar dariku dan membesarkan istri mereka, lalu dengan lembut membuka pakaian mereka. Akhirnya gadis-gadis itu semua telanjang, tapi anak laki-laki perjaka tidak bisa tetap tenang dengan tubuh telanjang di depan mereka. Mereka dengan cepat mengisap payudara dan paha gadis-gadis.

「 Kyaa! 」「Aah! Ciuman dulu. 」「Ini memalukan. 」

Gadis-gadis bingung pada perubahan mendadak pada suami mereka. Sangat bagus untuk bersemangat, tapi itu terlalu cepat. Karena itulah perjaka......

「 Kalian dapat mengisapnya kapan saja. Kalian harus melepas pakaian dan menciumnya dengan lembut dulu. 」

Kembali ke akal sehat mereka dari suaraku, para lelaki membuka pakaian seolah-olah merobek pakaian mereka dan mengekspos tubuh mereka di depan para gadis.

「 Woah, kau cukup besar. 」
「 Hehe, menurutmu begitu? 」
「 Kau …… itu …… 」
「 Tolong jangan katakan apa-apa ……」

Sepertinya para lelaki membandingkan ukuran penis mereka. Kita akan tidur dengan wanita mulai sekarang jadi tidak perlu malu.

Gadis-gadis itu menutupi wajah mereka dengan malu sambil mengawasi anggota suami mereka.

Bagiku, mau tak mau aku harus melihat barang pria lain. Pasti akan ada yang besar dan yang kecil. Ada seseorang yang tidak seberuntung itu, dan meskipun aku tidak bisa melihatnya, jika itu yang dia lakukan ketika itu keras ...... itu sangat menyedihkan.

「 Maafkan aku.」

Luna menurunkan celanaku dan mengeluarkan penisku. Setelah itu, atmosfer di antara keempat lelaki, yang membuat keributan sebelumnya cukup khas untuk usia mereka, dan para gadis membeku.

「 B-Besaaar!! 」
「 Ini bukan sesuatu yang bisa kau sebut besar. Bukankah itu sudah seperti lengan?! 」
「 Tidak mungkin kita bisa menang ...... 」
「 Lobak ...... kenapa punyaku tauge?!!」

「 Hiiih …… 」
「 Apa itu akan pas? 」
「 Ruby-sama, aku akan mati. 」
「 Tapi itu pas dengan Luna-sama, kan?」

Kedelapan mempelai perempuan dan mempelai laki-laki memfokuskan mata mereka pada batangku. Ini bukan pertunjukan, selain itu hanya 80% keras.

「 Ayo, cium mereka.」

Setelah mengatakan itu, aku dengan ringan mencium Luna dan menutupi Ruby, mengunci bibirnya dengan intens. Para lelaki menyalinku dan mulai menempelkan bibir mereka ke bibir istri mereka.

「 Ruby …… kau manis.」

「 Mengatakan sesuatu seperti itu …… itu, ketika semua orang ada di sini, itu agak aneh.」

「 Tidak masalah siapa yang ada di samping kita. Kau manis, dan aku ingin memelukmu. 」

Aku menciumnya lagi dan menggerayangi payudaranya, yang sedikit lebih besar dari milik kakak perempuannya. Setiap kali kita berciuman, putingnya semakin keras. Kalau aku melanjutkan sedikit lebih lama, dia tidak akan khawatir tentang hal-hal di sekitarnya.

「 Permisi, ya?」

Luna masuk di antara kakiku, sementara aku menutupi Ruby dan terus membelai dia, dan menjejalkan mulutnya dengan penisku. Selain itu, Pipi berbalik di belakangku dan menggunakan mulutnya di anusku. Dengan stimulasi yang begitu banyak, penisku semakin bertambah besar.

Yang bisa kau dengar di dalam tenda hanyalah suara beberapa orang yang berciuman dan mengisap penis. Gadis-gadis secara bertahap terinfeksi oleh tontonan cabul yang dibintangi Ruby dan secara bertahap kehilangan rasa malu mereka.

Suara-suara basah berlanjut sebentar sebelum akhirnya aku merasa sudah waktunya untuk mengambil keperawanan Ruby.

「 I-itu terlalu besar ......」

「 Ini akan baik-baik saja. Kau sudah banjir. Serahkan semuanya padaku. 」

Sekarang setelah aku melihat, para lelaki lainnya belajar dariku dan penis mereka siap untuk memasuki gadis-gadis dalam posisi misionaris. Aku bahkan tidak mengatakan apa-apa. Tetapi dengan mengatakan itu, para gadis akan merasa lebih baik daripada jika para gadis melakukan apapun yang mereka inginkan.

「 Baiklah, masukkan.」

Para lelaki mendorong pinggul mereka.

「 Aah! 」
「 Besar, aduh! 」
「 Kyaa! 」
「 Hm?」

Gadis-gadis itu masing-masing mengungkapkan rasa sakit karena kehilangan keperawanan mereka dan wajah mereka berubah, menyebabkan para lelaki itu berhenti bergerak.

「Lebih buruk membiarkannya setengah jadi. Jadikan mereka wanitamu sekaligus! 」

Aku juga meraih paha Ruby dan mendorong pinggulku tanpa berpikir dua kali. Penisku merobek keperawanannya dan aku bisa merasakan sensasi sesuatu yang terkoyak.

「 Aaaah!! Itu menyakitkan sekali!! 」

Sudah diduga, dengan perbedaan ukuran, terluka tidak bisa dihindari. Luna dan Pipi membelai payudaranya sementara aku menciumnya dan menggosok seluruh tubuhnya dengan lembut.

Ketika aku melihat bahwa tubuhnya yang kaku perlahan-lahan rileks dan dia menjadi tenang, aku mulai menggunakan pinggulku. Kalau aku bergerak perlahan, dia tidak berteriak, dan meskipun itu adalah gerakan sederhana, bagian dalam lubangnya melingkari batangku. Dia sedikit terengah-engah melalui hidungnya, tapi ketika aku menjilat lehernya dan menstimulasi putingnya, napasnya perlahan-lahan menjadi lebih panjang.

「 Setelah kau terbiasa, itu cukup enak, kan?」

「 Hau …… itu menyakitkan. Kepala suku. 」

Ruby mengatakan itu sambil dengan lembut meraih lenganku.

「 Luka ...... aku masih bisa melihatnya.」

Apakah ini tentang bekas luka yang tertinggal setelah aku ditebas oleh Ruby? Ini tidak lain hanyalah goresan dan ada banyak bekas luka lain dari luka yang dalam.

「 Jangan cemas soal itu ...... lebih penting lagi.」

Aku meletakkan tanganku di perut Ruby.

「 Akulah yang merobek membran di sini. Luka itu juga akan tetap ada…… sehingga membuat kita setara, kan? 」

Ruby tersenyum kecil, rileks dan menutup matanya seolah-olah menyerahkan tubuhnya padaku dan menyuruhku melakukan apa yang aku inginkan.

Setelah sepenuhnya menjadi milikku, aku mendorong pinggulku menjadi Ruby, lalu mengalihkan pandanganku untuk melihat apakah gadis-gadis itu baik-baik saja.

「 Uoooooh!! Tilooooo! Tilooooo-ku!! 」
「 Kyaaaah!! Intens sekalii!! 」

「 Uwaah! Muncrat, muncrat!! Uu!! 」
「 Eeeh!? Sudah!? Cepat sekali…… 」

「 Bagaimana? Apa itu terasa enak? 」
「 Masukkan dengan cepat …… eh? Kau sudah masuk? 」

Tidak ada yang tersisa untuk kukatakan. Pertama kali seorang perjaka adalah sesuatu seperti itu. Tampaknya mereka bersenang-senang untuk saat ini dan mereka harus terus berusaha keras lain kali. Aku harus memuaskan Ruby juga.

Aku memeluknya dengan lembut sambil menempel pada tubuhnya, lalu perlahan-lahan membuat Ruby mencapai klimaks sambil mengangkatnya dan meminta Luna dan Pipi untuk membantu juga. Lalu akhirnya, ketika dia meraih ke bahuku dan mulai berkedut, aku memberinya dorongan terakhir sebelum melepaskan spermaku.

「 Aah! Jangan! 」

Seolah mati-matian berpegangan pada batang kayu untuk mencegah dirinya tenggelam, Ruby memelukku dengan tubuh yang gemetaran dan menerima spermaku.

「Kerja bagus. Kau hebat. 」

「 Terima kasih ...... kau…… sangat …… banyak.」

Ruby tersenyum dan kolaps, jatuh tertidur tak lama setelah itu. Tampaknya kombinasi kehilangan keperawanan dan klimaksnya membuatnya lelah. Aku hanya akan membiarkan dia tidur seperti ini.

Berikutnya adalah Pipi tapi ...... itu tidak mungkin.

「 Tidak! Pipi juga bisa-! 」

Baiklah, baiklah, aku mengerti. Mungkin ketika kau menjadi sedikit lebih besar.

Aku mengisap vagina Pipi, memfokuskan lidahku pada klitorisnya dan membuatnya mencapai klimaks. Selangkangannya yang tidak berambut membuatnya mudah bagiku untuk menjilatnya dan aku tidak berhenti bercinta dengannya bahkan setelah dia menyemprotkan dan melanjutkan sampai dia kehilangan kesadaran. Aku meminum jus cinta yang mengalir dari tubuhnya yang kecil sebelum membaringkannya di samping Ruby dan membiarkannya tidur.

「Kerja bagus. Aku berterima kasih karena telah mengambil pengalaman pertama adik perempuanku. 」

「 Aku merasakan hal yang sama. Itu enak sekali. Aku berharap untuk terus merangkulnya. 」

「 Ya, pasti. Bersama-sama, kita adalah wanita kepala suku. Aku ingin tahu siapa di antara kita yang akan menerima seorang anak duluan. 」

Fumu, mengingat kepemimpinan kavaleri busur, itu akan merugikan jika Luna hamil duluan, tapi jika aku membandingkan misi militerku dengan tubuh wanita, tubuh wanita menang sehingga tidak dapat membantu jika itu terjadi.

「 Fufu, peluk aku sebanyak yang kau bisa sehingga kita berdua bisa menggantikan siapa yang hamil.」

Dengan 2 saudari ini mendapatkan kelahiran secara bergantian. Perasaan tidak bermoral yang aneh ini membuat penisku keras. Itu mengingatkanku, aku belum tidur dengan Luna.

「 Aku memasukkannya.」

「 Ya, kau dipersilakan untuk ...... ara.」

Aku mengikuti tatapan meragukan Luna dan mendapati bahwa salah satu anak lelaki itu terlihat sangat kesepian.

「 Kenapa?」

「 Tidak ...... bukan apa-apa.」

Sepertinya malam pertamanya sudah berakhir dan sudah ada seorang gadis kelelahan tidur di kakinya. Dua anak laki-laki yang lain datang sebelum mereka bisa memuaskan anak perempuan mereka dan tertidur sementara anak perempuan yang tidak puas itu membuat mereka sedih.

Anak laki-laki yang tersisa tampaknya menderita tentang kenyataan bahwa meskipun dia dengan putus asa menggerakkan pinggulnya, gadis itu tertidur. Dia terus berhubungan seks sambil menangis. Aku akan diam tentang itu.

Pandangan anak laki-laki itu tidak tertuju padaku tetapi tidak menyimpang dari Luna, yang menjadi kacau. Aku mendapatkan gambaran umum.

「 Apakah kau jatuh cinta dengan Luna?」

「 ……」

Diamnya adalah jawabannya. Orang ini adalah kepala di atas yang lain dalam hal kekuatan. Dia mungkin terguncang oleh kenyataan bahwa gadis yang dia kagumi dibawa pergi olehku.

「 Aku selalu mencintai Luna-sama …….Dia bermartabat dan sedikit linglung…… dan jika dia ada di sisiku- 」

「 Terima kasih Gido, tapi aku sudah wanita kepala sukuuuu!!!」

Aku membanting penisku padanya di tengah-tengah percakapannya. Batang daging yang besar dan bengkak itu menembus lubang Luna dan membuatnya mengerang keras. Maaf, tapi dia sudah menjadi wanitaku. Aku tidak akan menyerahkannya kepada siapa pun.

Aku memanggil Gido, yang tercengang dengan perubahan kepribadian sepenuhnya yang dibuat oleh gadis yang dikaguminya.

「 Luna sudah menjadi wanita saya.Aku akan memeluknya dan aku akan melindunginya ...... kau punya gadis lain yang harus kau lindungi, kan? 」

Gido menurunkan pandangannya kepada wanita di bawahnya, menatapnya dengan mata berkaca-kaca – wanita yang akan menjadi istrinya mulai sekarang. Benar saja, wanita itu melompat ke dada Gido ketika dia berpikir bahwa Gido dikritik.

「 Aku tahu tentang itu. Fakta bahwa Gido menyukai Luna-sama…… tapi aku masih menyukaimu! Istrimu adalah aku! 」

Umu, itu berjalan dengan baik. Tidak seperti anak laki-laki lainnya, Gido benar-benar memuaskan wanita itu. Seperti yang kupikirkan, kau perlu merangkul wanita itu dengan benar kalau kau ingin memiliki hubungan yang baik dengannya.

「Lalu, akankah kita mulai?」

Aku menekan Luna dan mendorong. Istri Gido mungkin memiliki rasa persaingan ketika dia berbaris dan bergabung juga. Hanya suara daging yang menampar daging menggema.

Omong-omong, pria ini menantangku hanya untuk mengambil kembali wanita yang ia cintai? Pria yang menarik. Aku akan menghadiahinya sedikit untuk itu.

「 Namamu Gido, kan? Apa kau ingin melihat bagaimana Luna terlihat ketika dia terangsang? 」

「Eeh!?」

「Aku tidak akan mengatakannya lagi.」

「......Aku ingin melihatnya.」

「A -apa-!!」

Untuk menyatakan sesuatu secara definitif tentang istrinya sementara dia memelototinya, itu membuatku semakin menyukai pria ini.

Aku membuat Luna merangkak sementara batang dagingku masih dimasukkan dan memindahkannya lebih dekat ke Gido.

「 S-seperti yang diharapkan, ini memalukan- ...... aaaah— !!」

Di dalam gaya anjing, aku meraih pantatnya dengan erat dan mengayunkan pinggulku dengan marah. Seketika kehilangan alasannya, Luna membuka matanya lebar-lebar, membuka mulutnya dan menjulurkan lidahnya.

Seiring dengan suara daging yang menampar, Luna mengeluarkan erangan seolah dia berteriak. Jarak antara Gido dan Luna begitu dekat sehingga mereka bisa merasakan napas. Bahkan sekarang, air liur yang menetes dari mulutnya terbang ke Gido.

「 Haa…… haa ……」

Gido perlahan-lahan mengulurkan tangannya ke payudara Luna ...... meskipun agak rata dan tidak terlalu banyak bergoyang, dia masih meraih tangannya untuk itu.

「 ……」

Tapi aku menghentikannya dengan menatapnya. Aku akan membiarkan dia melihat, tapi Luna sudah menjadi wanitaku, jadi aku tidak akan membiarkan orang lain menyentuhnya.

「 Kuuh…… Uooooh!! 」

「 Kyaah! Apa-!? 」

Gido mengerang dan mengubah istri barunya, yang merasa semakin cemburu, berbalik menghadap belakang, lalu membanting penisnya ke dalam dirinya. Gerakan pinggulnya panik, tapi wanita itu pasti akan merasakannya. Dia mendorong semua perasaannya untuk Luna menjadi istrinya sendiri.

「 Kita juga tidak boleh kalah.」

Aku mengangkat Luna sedikit dan menggerakkan pinggulku lebih cepat. Kedua gadis itu, yang ditabrak kasar oleh pria mereka, semakin dekat dan akhirnya menggenggam tangan mereka, bahkan mulai saling mencium. Aku tidak pernah bermaksud agar mereka sampai sejauh itu, tapi karena itu di antara perempuan, aku akan mengabaikannya.

「 Guuh…… aaaah !!」

Ketika aku melihat ke atas, aku melihat air mani mengalir keluar dari vagina istri Gido. Sepertinya Gido datang berkali-kali setelah mengayun pinggulnya sekeras itu. Ini masih ejakulasi dini tetapi kau hanya perlu membangun pengalaman untuk menjadi tiada tara, dan ketika dia melakukannya, dia mungkin menjadi pria hebat.

Akhirnya kesadaran tiga orang lainnya menjadi kabur dan istri Gido mencapai klimaks terakhirnya.

「 Gidoo!! Aku cinta kau!! 」
「 Aku muncrat!!」

Kedua pengantin baru itu saling menjalin lidah ketika mereka mencapai puncaknya untuk yang terakhir kalinya, lalu mereka jatuh dan tertidur sambil saling berpelukan.

「 Aegir-sama! Aku cinta kau!! Aaaaah …… 」

Luna juga membisikkan cintanya kepadaku sebelum kolaps dan jatuh pingsan.

Aku mengeluarkan batang dagingku dan segera minum air.

「 Pekerjaan yang sulit.」

Tapi aku bermasalah. Pada akhirnya, aku tidak keluar dengan Luna dan penisku masih tidak akan tenang. Darah dari kehilangan keperawanannya bocor dari selangkangan Ruby dan kurasa akan sangat menyedihkan jika aku mengacaukan Ruby lagi seperti ini.

「「 Umm …… 」」

「Apa?」

Yang memanggil aku adalah dua istri malang, yang suaminya tidur lebih dulu.

「 Ini malam pertama kami tetapi segalanya dibiarkan setengah jadi. 」
「 Sepertinya kepala suku juga belum puas.」

Mulai dari malam pertama mereka sebagai pengantin baru menjadi selingkuh, sungguh wanita cabul. Benar-benar keterlaluan.

「 Baiklah, naik ke atas.」

Aku duduk bersila dan merentangkan tangan.

Mungkin juga merupakan bagian dari tugas kepala suku untuk memperluas lubang mereka sehingga mereka dapat melahirkan dengan lebih mudah. Mungkin lebih baik menuangkan benihku sementara aku juga.

Untuk jaga-jaga, aku akan memeriksa untuk melihat apakah ada orang lain yang bangun.

Bocah dalam pasangan terakhir, yang penisnya seukuran kecambah, dengan putus asa mengayunkan pinggulnya.

「 Bagaimana itu! Apa enak?! Apakah itu terasa enak!? 」
「 Zzz …… Zzz …… mmya」

Sepertinya mereka tidak akan melihat apa-apa, jadi mereka mungkin tidak akan mengetahuinya.

 

Pagi selanjutnya

Aku bisa mendengar suara para lelaki dalam tidurku.

「 Kemarin luar biasa. 」
「 Ya, perempuan adalah yang terbaik.」

Aku tidak mendengar suara Gido. Mungkin saja, dia lelah dan masih tidur. Keduanya yang tidur lebih awal. Sepertinya mereka membuat keributan...... tentang melihat istri mereka sendiri benar-benar lelah dan pingsan.

「 Aku tertidur sebelum aku menyadarinya, tapi aku sangat luar biasa...... Lihat selangkangan istriku, ada benih tebal yang tumpah di mana-mana dan dia mungkin hamil begitu saja.」

「 Aku juga tidak menyadarinya, tapi ternyata aku punya penis yang besar. Vagina istriku…… lihat, itu menganga sehingga aku mungkin bisa memasukkan kepalan tanganku ke sana. Jadi sepertinya akan mengembang sebanyak ini ketika aku tidur dengan seorang wanita 」

Selamat. Semoga mimpi indah karena aku lelah.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 22 tahun. Musim dingin.
Status: Count Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Agung dari Wilayah Timur Goldonia. Raja Pegunungan
Komando Pasukan: Pasukan Pribadi – Unit Pengawal: 50, Lainnya: masih direorganisasi
Aset: 9200 emas (tenaga kerja -100) Pinjaman: 20 000 emas
Senjata: Dual Crater (pedang besar), tombak besar
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Melissa (kekasih), Maria (kekasih hamil), Rita (maid kepala), Catherine (kekasih), Myla (kekasih), Leah ( Budak Seks menyatakan diri), Yoguri (NEET), Casie (hantu), Sebastian (butler), Miti (kekasih), Alma, Kroll, Pipi (pengikut)
Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (anak perempuan), Antonio (anak laki-laki), Kuu, Ruu, Rose (anak asuh)
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Luna (komandan), Ruby (kekasih dan pengikut Luna), Leopolt (petugas staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Claire & Laurie (pedagang resmi), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 92, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 114

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment