24 July 2016

Dangan Ronpa IF (Part 2)

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Sebuah update baru untuk Super Spoilery Dangan Ronpa sidestory. Nikmatilah!
-----

"Hah…?"

Waktu sampai menjadi berhenti untuk Mukuro Ikusaba. Seolah-olah semua di sekelilingnya telah membeku seketika. Ini adalah sensasi familiar baginya, dari waktu sebelum ia telah dikenal sebagai SMA Super Duper Tentara—kembali ketika dia masih anggota dari kelompok tentara bayaran yang dikenal sebagai 'Fenrir'. Bahkan ketika ia dikelilingi oleh musuh-musuh di kedalaman hutan atau di dalam reruntuhan kuno di gurun, sensasi melihat musuh-musuhnya ini berhenti di satu saat pada waktu memungkinkannya untuk memahami kemenangan dari caci maki keputusasaan.

Tapi untuk beberapa alasan, kemampuan miliknya ini aktif—bukan di zona perang atau medan perang, tapi di tempat seperti ini. Kenapa? Ikusaba memakan waktu di dunia tak bergerak, berusaha memahami apa yang baru saja terjadi.

Meskipun nama keluarga mereka berbeda, Junko Enoshima adalah adiknya, dihubungkan oleh ikatan darah. Dia juga sesama anggota—tidak, seseorang yang lebih jauh di dalam jajaran SMA Super Duper Keputusasaan.

Ikusaba berpartisipasi dalam rencana untuk melakukan keputusasaan yang terakhir, berpura-pura menjadi adiknya — orang yang mendalangi plot. Teman sekelas mereka telah kehilangan senilai dua tahun terakhir dari ingatan mereka, dan ia akan bergabung dengan mereka dalam bermain permainan saling membunuh ini.

Rencana mereka adalah Ikusaba berpura-pura untuk memberontak terhadap Monokuma (yang dikendalikan oleh Junko) selama tahap awal dari permainan. Sebagai hukuman, dia akan dipenjara di ruang bawah tanah dari mana ia tidak bisa berkomunikasi dengan orang lain. Kemudian dia akan meninggalkan ruangan, dan mulai mendatangkan segala macam malapetaka untuk mencuri harapan teman sekelas mereka.

Ini adalah perannya.

Ketika Naegi runtuh dengan sakit kepala, Junko memerintahkan dia untuk melihat apakah kerusakan mendadak tidak mengakibatkan ingatan kembali dengan tidak perlu. Berkat fakta bahwa ia kebetulan terbangun saat dia sedang bertugas, Ikusaba mendapat kesempatan untuk berpura-pura basa-basi dengannya ketika mencoba untuk melihat apakah ada sesuatu yang kacau dengan rencana mereka. Tapi Naegi tampaknya tidak mengingat apa-apa.

Sampai saat ini, dia meramalkan tidak ada masalah. Tidak ada yang mungkin bisa salah. Dia menginjak Monokuma, dengan sempurna membaca bagian yang Junko tulis untuknya sebelumnya. Setelah itu, ia akan terisolasi dari murid lain. Ini adalah perannya. Dia telah bermain sampai kesempurnaan.

Tidak ada yang bisa salah. Tidak ada yang bisa salah. Dia mengulanginya seperti mantra di kepalanya lagi dan lagi. Dan pada saat beku di depan matanya adalah mata tombak yang tak terhitung jumlahnya menusuk tempat yang sesaat sebelumnya dia tempati, bukannya perangkap mereka telah rencanakan — dan tubuh Makoto Naegi, pihaknya tertusuk di salah satu tombak.

Kenapa?

Naegi-kun?

Itu tombak.

Gungnir?

Kalau aku tidak mundur, aku akan mati.

Apa Junko membuat kesalahan? Tidak. Dia tidak mungkin.

Apa dia akan membunuhku? Kakaknya sendiri?

Apa Naegi-kun menyelamatkanku?

Kenapa?

Dia memanggil namaku. Apa dia ingat semuanya?

Aku... tidak sadar?

Apa aku melakukan kesalahan?

Apa itu sebabnya? Apa Junko... marah padaku?

Apa ini hukuman?

Apa itu kesalahanku sendiri?

Junko mencoba membunuh aku... Aku. Aku. Aku.

Waktu perlahan kembali ke aliran normal. Mukuro Ikusaba perlahan berbalik ke arah Naegi. Dia bisa merasakan darah mengalir dari wajahnya.

Gymnasium itu segera dipenuhi dengan jeritan para murid lainnya. Jeritan pertama mungkin milik Sayaka Maizono. Tapi itu tidak masalah bagi Ikusaba.

Naegi-kun... kenapa?

Makoto Naegi adalah pemilik SMA Super Duper Beruntung. Dia adalah teman sekelasnya selama dua tahun terakhir, dan salah satu korban yang ditawarkan ke altar keputusasaan. Dia juga anak yang telah memberinya jawaban dari segala macam selama percakapan mereka di rumah sakit. Tetapi dia pion dalam rencana induk ditata oleh adiknya, tapi di suatu tempat di bagiannya, Mukuro Ikusaba mulai membawa keraguan jauh di dalam hatinya.

Apa yang kuinginkan dari Naegi-kun?

Sembari hatinya mulai bergeser gelisah, pikirannya mulai balapan.

"Kalau aku pernah memutuskan untuk membunuh seseorang, aku akan pastikan itu bukan kau!"

Apa aku... hanya berpura-pura menjadi Junko?

Atau aku yang asli berbicara?

Kapan benih keraguan itu ditaburkan di hatinya? Apakah itu saat ini ketika Naegi menyelamatkannya, atau ketika mereka berbicara di rumah sakit? Atau apakah itu dari saat mereka bertemu untuk pertama kalinya setelah Naegi kehilangan ingatan dalam persiapan untuk permainan? Atau…

Apakah itu bahkan sebelum itu?

Ikusaba berdiri syok, pikirannya terguncang. Tapi Naegi perlahan membuka matanya, tombak masih bersarang di sisinya.

"Oh... Ikusaba-san...?"

"Na-Naegi-kun ...?"

Nada SMA Super Duper Model telah menghilang dari suara Ikusaba. Naegi berbaring di lantai gimnasium dan menatapnya.

"Kenapa... kau berpakaian seperti... Enoshima-san...?"

Dia tersenyum.

Mungkin ia tidak lagi mampu merasakan sakit. Atau mungkin sesuatu yang lain sedang bekerja. Namun demikian, Makoto Naegi telah menempatkan masalah kelangsungan hidup dirinya dari pikirannya untuk saat itu untuk menunjukkan Ikusaba senyum itu.

"Aku senang... kau tidak terluka ... Ikusaba-san..."

Nada Naegi adalah lemah, terdengar seolah-olah dia akan berakhir setiap saat. Dan saat ia mendengar suaranya, sesuatu di dalam Ikusaba pecah. Sebuah dorongan kuat ia memegang jauh di dalam dirinya merobek dinding keputusasaan telah ia bangun di atasnya.

"Tidak... ini tidak seharusnya terjadi ..."

Dia tidak bisa menahan dorongan itu lagi.

"Tidak tidak…"

Dan untuk pertama kali dalam hidupnya, Mukuro Ikusaba mengeluarkan teriakan keputusasaan ke dunia.

Sebuah bayangan kecil mendekati Ikusaba saat ia duduk dengan kepala di tangannya, jeritan masih di bibirnya. Itu adalah boneka kecil yang telah dia injak ke lantai belum lama ini — Monokuma. Cakarnya menjadi besar saat ia mendekatinya dari titik butanya, langkah-langkahnya tidak lagi ketipak-ketipuk lucu, tetapi langkah-langkah diam seekor predator mengintai mangsanya.

Dan sekali dia dalam langkah Ikusaba, ia mengangkat kaki ke udara, berjongkok rendah, dan melompat ke tenggorokannya.

Tapi sepersekian detik sebelum cakarnya bisa mencapai Ikusaba yang tak terjaga, seseorang melompat di antara mereka dan menangkis serangan Monokuma dengan tangan kosong mereka. Serangan Monokuma dibelokkan, dan ia mendarat di dinding gymnasium.

"Brengsek! Apa artinya ini?"

Itu Sakura Oogami, SMA Super Duper Pegulat. Setelah menghindari tragedi kedua dengan keterampilan, dia menangani Monokuma dengan suara yang tampak bergemuruh dari kedalaman bumi itu sendiri.

"Tidak hanya kau mencoba untuk membunuh Enoshima karena telah melanggar peraturan sekolah, kau juga menyerang Makoto Naegi, seorang saksi tak bersalah. Kalau kau ingin melanjutkan kekerasan tersebut, kau akan menemukan dirimu tanpa kerjasamaku dalam permainan tidak manusiawi ini. "

"Konyolnya. Kau mungkin juga telah melanggar peraturan sekolah sendirian dengan tindakanmu sekarang." Kata mencibir Byakuya Togami, SMA Super Duper Pewaris. Itu tampak seolah-olah dia benar-benar tidak peduli apakah teman-temannya dibunuh atau terbunuh dalam baku tembak.

"Astaga. Tapi dia hanya membelokkan serangan kepala sekolah. Apakah itu benar-benar merupakan suatu tindakan kekerasan?" Celes menambahkan, melihat hampir sama-sama terusik. Tapi sikap mengejutkan acuh tak acuh mereka membawa murid lain kembali ke perasaan mereka.

"Na-Naegi-kun!" Maizono menangis saat ia berlari menuju Naegi, yang terbaring berdarah di tanah. Tapi Monokuma menyelanya — dengan nada yang sama sekali tidak seperti apa yang telah digunakan sebelumnya.

"Awas! Menjauh dari mereka berdua, sekarang! "

"Hah…?"

Suara putus asa Monokuma menghentikan Maizono dan yang lainnya dalam jejak mereka. Sembari para murid memandang sekeliling, Monokuma berjalan ke arah mereka dengan cara yang sama sekali lugas, gaya kelucuan menghilang dari cara berjalannya. Dan ia berbicara kepada mereka dengan kata-kata yang bahkan Mukuro Ikusaba tidak bisa membawa dirinya untuk percaya.

"Ini adalah giliran kejadian sangat mendadak, dan aku mengerti hal ini mungkin sedikit membingungkan, tapi aku meminta bantuan kalian."

"...?"

Monokuma menunjuk Ikusaba saat ia perlahan-lahan melihat sekelilingnya.

"Itu si teroris keji Mukuro Ikusaba dan kaki tangannya Makoto Naegi adalah orang-orang yang bertanggung jawab untuk mengunci kalian di sekolah ini!"

Waktu berhenti untuk Mukuro Ikusaba sekali lagi. Tapi kali ini, seolah-olah sensasi ini dibagi di antara semua murid lainnya. Detik-detik berlalu karena mereka berdiri terpaku di tempat, sebelum SMA Super Duper Perenang Aoi Asahina berbicara.

"Apa? Tidak... Itu tidak mungkin benar. Itu tidak mungkin... Naegi bukan teroris, kan? Dan... Siapa 'Ikusaba'? Itu Enoshima..."

Monokuma perlahan memberi mereka penjelasannya.

"Junko Enoshima yang asli pasti dipenjarakan di suatu tempat di sekolah ini! Dalam skenario kasus terburuk, dia mungkin sudah mati. Tapi si teroris Mukuro Ikusaba menyelinap dengan kalian dengan meneliti yang termudah di antara kalian untuk meniru dan menyamar sebagai dirinya. Mungkin sehingga dia bisa pastikan permainan membunuh ini akan berjalan lancar. "

Monokuma kemudian memberikan anggota tubuh robotnya yang aneh saat ia memperkenalkan diri.

"Namaku Besshiki Madarai. Aku SMA Super Duper Peretas dan kakak kelas kalian. Aku baru saja meretas ke dalam sistem sekolah dari luar untuk mencuri kontrol atas Monokuma!"

"Apa maksudmu, kau mencuri kontrol? Dari siapa?"

"Dari pemimpin teroris yang mengendalikan robot ini dari luar!"

Apa?

Apa yang kau bilang, Junko?

Ikusaba gemetar saat ia mendengarkan kata-kata Monokuma. Untuk sesaat, dia memegang harapan bahwa, mungkin itu bukan adiknya sendiri yang telah mencoba untuk membunuhnya. Tapi begitu dia membiarkan dirinya berpikir dengan benar, harapannya itu runtuh di tumpukan keputusasaan. Junko Enoshima memiliki kekuatan yang cukup besar untuk mengubah semua harapan menjadi keputusasaan. Dia tidak akan membiarkan Monokuma untuk menyusup dengan mudah. Dengan kata lain, satu-satunya kemungkinan yang tersisa adalah bahwa Junko sedang bermain bagian dari Besshiki Madarai untuk menjrbak dirinya dan Naegi.

Seolah-olah Junko menggunakan kelangsungan hidup Ikusaba sebagai titik balik di mana dia bisa memimpin para murid ke arah jenis lain dari keputusasaan. Monokuma melanjutkan dengan tenang mengucapkan jenis kata-kata yang akan mendorong para murid ke dalam tindakan.

"Kalian semua dibius dengan gas tidur selama upacara masuk, dan para teroris mengambil sandera sementara kalian tidak sadar. Mukuro Ikusaba dan Makoto Naegi pasti mata-mata mereka hanya di dalam sekolah. Mereka mungkin tahu cara untuk melarikan diri."

Dia kemudian beralih ke Ikusaba, nadanya ketahuan dengan jelas.

"Mukuro Ikusaba adalah anggota dari Militer Amerika Super Duper Tim Tentara Bayaran disebut 'Fenrir'. Dia seorang penjahat yang sedang dicari yang sudah membunuh lebih dari sepuluh orang yang berhubungan dengan sekolah ini. Jangan lembut dan mencoba untuk menangkap hidup-hidup. Bahkan polisi tidak akan mencoba sesuatu seperti itu! Aku mencoba membunuhnya sekarang dengan menggunakan perangkap yang para teroris instal, tapi ... "

"Lalu ... bagaimana dengan Naegi-kun?" tanya Maizono. Jawaban Monokuma adalah polos dan dingin.

"... Aku bisa menerka-nerka. Apa yang SMA Super Duper Beruntung akan lakukan pada kalian ketika kalian menghadapi Fenrir? Mungkin dia diancam sejak sebelum kalian datang ke sekolah ini. Dan aku benar-benar tidak ingin mengatakan ini, tapi... menilai dari apa yang dia lakukan sekarang, mungkin dia jatuh hati pada Mukuro Ikusaba! "

Maizono pucat sembari mulutnya ditutup rapat.

"Tidak! Naegi-kun bukan teroris!" Ikusaba berteriak, mengangkat kepalanya.

Diam mendatangi gymnasium. Dan seolah-olah dalam upaya untuk berbicara untuk sisa-sisa para murid, Ishimaru berbicara, tertutup keringat dingin.

"T-tunggu sebentar dulu. Apa maksudmu, 'Naegi-kun bukan teroris' ...?"

"... Argh ..."

"Apakah itu tidak sebagus mengakui bahwa dirimu adalah seorang teroris? Aku memintamu membenarkan dirimu! 'Kami bukan teroris'!"

Celes melanjutkan di mana Ishimaru berhenti, menyuarakan keraguannya sendiri.

"Aneh. Sejak kapan kau mulai memanggilnya Naegi-'kun'? Kau belum pernah menggunakan rasa hormat padanya saat dulu."

"..."

Ikusaba terdiam. Para murid lainnya tidak lagi melihat 'Junko Enoshima', tetapi orang asing yang mencurigakan. Togami mendorong kacamatanya dan dingin mengeluarkan kecurigaannya.

"Si orang biasa Naegi memanggilmu 'Ikusaba', bukan 'Enoshima'. Dan kalau kau benar-benar Ikusaba, bukan si Model Enoshima, maka bagaimana orang asing seperti Naegi tahu nama aslimu?"

"Aku ... Itu ..."

"Aku juga tahu tentang Fenrir. Dan Aku yakin bahwa kau memiliki tato menandakan keanggotaanmu di suatu tempat pada orang-orangmu. "

"...!"

Kata-kata Togami sebenarnya memaksa Ikusaba untuk mendapatkan kembali ketenangannya. Itu adalah mekanisme pertahanan untuk melemahkan permusuhan. Tatonya terletak di punggung tangan kanannya, tapi ia bertanya-tanya bagaimana dia akan menyangkal fakta itu tanpa menarik perhatian ke tempat itu. Tetapi bahkan perjuangan ini adalah sia-sia.

"Kalau catatan polisi sudah benar, tatonya pasti di punggung tangan kanannya!" kata Monokuma, mengoceh dari data pribadinya.

"Y-ya! Enoshima-kun! Tolong tunjukkan kami punggung tangan kanan dan buktikan kau tidak bersalah sekali dan untuk semua!" Ishimaru berteriak. Monokuma mrnambahkan komentar yang tidak perlu.

"Lihatlah kenyataan erat-erat, sekarang! Dia mungkin mencoba untuk menyembunyikannya dengan foundation!"

Junko adalah orang yang menyarankan menyembunyikan tato dengan foundation. Oleh karena itu informasi Monokuma benar-benar akurat, dan Ikusaba tak bisa melakukan apa-apa tapi tetap diam. Itu bukan karena dia berusaha untuk menjaga rahasia identitasnya untuk selama mungkin—itu karena dia menyadari bahwa adiknya itu serius mencoba menjebak dirinya.

"..."

"A-apa keheningan ini, Enoshima-kun? Sebagai teman sekelas, aku memiliki kepercayaan padamu!" kata Ishimaru dengan keras kepala. Dari belakangnya, Hifumi Yamada, SMA Super Duper Penulis Doujin, bergumam pada dirinya sendiri dengan keringat mengalir di pipinya.

"Mungkinkah ini ... apa yang mereka sebut skak mat?"

"Apa-apaan, bung! Katakan saja!" Mondo Oowada—SMA Super Duper Ketua Geng — meraung. Sementara itu, murid lain mencoba untuk mendapatkan jawaban dari Monokuma.

"Hei, sebelum itu! Tidak ada yang datang untuk membantu kami dari luar? Kirimkan saja polisi!" Kata Leon Kuwata, SMA Super Duper Pemain Baseball. Monokuma menggeleng.

"Polisi diikat. Kalian sedang disandera, dan ada kesempatan baik seluruh sekolah ini dipasang dengan bahan peledak atau gas beracun! Itulah mengapa aku mengambil alih Monokuma disini untuk tujuan pengintaian! "

"Lalu bagaimana dengan orang-orang di DVD kami?! Bagaimana dengan orang-orang di luar?!" potong Maizono, mengingat apa yang telah dilihatnya kemarin, tapi Monokuma tidak akan memberikan jawaban yang jelas.

"Aku tidak tahu DVD apa yang kau bicarakan, tapi itu benar bahwa teroris mengamuk di luar. Kita bicara sesuatu di tingkat nasional seluruh polisi sedang mencoba untuk melawan."

"Tidak…!" Maizono jatuh berlutut, gemetar.

"Ma-Maizono-san ..."

Di samping Maizono adalah si rewel Chihiro Fujisaki, dan di belakang mereka adalah dua gadis yang berdiri dalam diam. Mengalihkan matanya dari pendarahan Nage ke arah Touko Fukawa, SMA Super Duper Kutu Buku. Yang lainnya adalah si tabah Kyouko Kirigiri, yang menolak untuk mengungkapkan identitasnya. Tidak seperti Fukawa, matanya dilatih di kancah membentang di depan mereka. Seolah-olah dia mengamati semuanya, dari pernapasan Naegi untuk setiap perubahan kecil dalam ekspresi Ikusaba.

Fukawa, yang telah gemetar sendiri selama ini, mendekati Oogami.

"T-toh, kita hanya bisa mengatakan gadis itu adalah pelakunya, kan ...? Cepat dan ha-habisi dia, atau sesuatu!"

"Itu belum dikonfirmasi. Tinjuku tidak akan melaksanakan eksekusi berdasarkan tuduhan tidak berdasar."

Oogami mrncoba mendekati Naegi untuk memeriksa lukanya, tapi Monokuma berdiri di antara mereka dengan teriakan "Menjauh!". Dengan kata lain, Ikusaba adalah orang terdekat Naegi. Tapi memiliki orang-orang yang terbunuh yang tak terhitung jumlahnya di medan perang, ia tahu dari pengalaman bahwa Naegi akan mati jika ia tidak menerima pertolongan pertama. luka-lukanya tidak segera dihilangkan, tetapi kehilangan darah akan membuatnya syok segera, dan ia akan kehilangan nyawanya.

"Pertama ... kita harus membantu Naegi-kun..."

"Ditolak. Pertama, aku menuntutmu menyerah dan tunjukkan pada kita tangan kananmu." potong Togami, meskipun itu upaya terbaik Ikusaba untuk berbicara.

"Tunggu sebentar! Naegi dalam kesulitan! Tidak ada waktu untuk negosiasi! " kata Asahina, mengkhawatirkan Naegi. Dia masih mengalami kesulitan memahami situasi, tidak tahu apakah dia harus mencurigai Naegi atau tidak. Togami mengerang kembali padanya, tapi tentu saja berikutnya Ikusaba untuk tindakan menghentikannya mati di sini.

Dia mengambil napas dalam-dalam. Lalu ia melepas wig pirang yang dikenakannya dan melemparkannya ke samping. Di balik kepalanya rambut hitam pendek. Ikusaba menyeka semua ekspresi yang ada dari wajahnya dan berbicara dengan jelas, sehingga semua orang di gimnasium bisa mendengar.

"Aku ... bukan Junko Enoshima. Namaku Mukuro Ikusaba. "

Pengakuan tiba-tiba meninggalkan para murid dalam keadaan syok. Tindakan melempar ke samping wig dan meninggalkan semua ekspresi telah membersihkan keberadaan Junko Enoshima dari depan mereka. Teroris yang muncul dari balik fasad dengan tabah melanjutkan.

"Aku juga mengambil bagian dalam rencana untuk mengunci semuanya di dalam sekolah ini."

"Mungkinkah ini?! Waktu untuk Pengakuan dari Jurang oleh Lautan? "

"T-tunggu, Enoshima—maksudku, Ikusaba-kun! Hal ini jelas melanggar peraturan sekolah! Para murid dilarang memakai wig di lingkungan sekolah! "

Yamada dan Ishimaru berseru, menatap obrolan yang segera pecah di kalangan murid-murid.

"Hah? "Ap...? Jadi Naegi terluka itu sungguhan? Maka semua hal tentang teroris adalah nyata, eh? Beberapa hari terakhir ini bukan hanya kejadian keren?! " Hagakure bertanya-tanya, akhirnya menyadari gravitasi dari situasi. Leon menyela dengan "Diam!", Sementara Togami tetap dingin dan menguasai diri, menangani Ikusaba.

"Apa yang kau kejar? Kalau kau ingin uang, kau akan mendekatiku untuk bernegosiasi dari awal. Tentu saja, aku lebih suka membuang-buang kehidupan setiap sandera selain menyerahkan tuntutanmu."

"...Tujuan kami adalah untuk membawa keputusasaan kepada dunia." kata Ikusaba. Togami mendengus.

"Hmph. Monokuma mengatakan hal yang sama. Jadi tindakan terorismemu didasarkan pada ideologi? Melakukan semuanya denganku pasti akan mempengaruhi dunia cukup untuk membawa keputusasaan, aku akan memberikan banyak keputusasaan."

Asahina mengerutkan kening saat ia mendengarkan klaim Togami.

"Bagaimana egoisnya kau ...?"

Setelah Ikusaba mengerti bahwa Togami telah selesai mengajukan pertanyaan, dia melirik Naegi—napasnya perlahan-lahan akan tak beraturan—dan memungkinkan sepotong emosi untuk semburat suaranya.

"Tapi Makoto Naegi tidak ada hubungannya dengan ini. Kumohon... Jangan percaya apa yang dibilang Monokuma."

"Aku tidak tahu apa yang kau bicarakan! Kau baru saja mengatakan kau pelakunya, seperti si beruang sialan bilang! " raung Oowada, tapi Ikusaba menutup matanya dan melanjutkan.

"Ya. Itu benar. Tapi Naegi-kun tidak ada hubungannya dengan rencana kami...!"

"Aku tidak berpikir mencoba untuk menarik kecurigaan darinya akan membantu kasusmu. Toh, kita semua mendengar Naegi-kun mengatakan namamu sebelumnya." Celes berkata dengan dingin.

"Tapi dia…"

Dia tidak bisa melanjutkan. Dia tidak bisa menemukan kata-kata untuk melindungi Naegi, meskipun tidak ada yang lebih pasti daripada kenyataan tidak bersalah. Meskipun Ikusaba adalah SMA Super Duper Tentara, keterampilannya sebagian besar terbatas pada pertempuran. Bahkan, bahkan murid SMA rata-rata mungkin bisa yang terbaik dalam hal strategi perang dan negosiasi. Mungkin seseorang seperti SMA Super Duper Perunding bisa meyakinkan orang lain kehilangan ingatan mereka, tapi apa pun Ikusaba katakan sekarang mungkin akan terdengar seperti sedikit lebih dari alasan lemah. Dia mengerti betul ini—namun, meskipun tidak tahu harus berkata apa, dia memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang harus dia lakukan.

"... Sekarang, kita harus membantu Naegi-kun."

Dia berjalan ke arah Naegi seakan tidak ada yang terjadi. Tentu, murid yang lain melihatnya sembari dirinya mengakhiri pembicaraan karena hal itu yang tidak akan mendukung dirinya.

"Tunggu. Kami akan mengobati Naegi di klinik diri kita sendiri. Tapi aku memintamu membiarkan dirimu untuk berada di bawah pengawasan kami." tuntut Oogami, memahami situasi ini.

Tapi Ikusaba tidak bisa menerima hal itu. Jika dia harus dipisahkan dari Naegi, Monokuma memiliki kebebasan untuk melakukan apa pun yang ia inginkan padanya. Dia bukan satu-satunya ancaman — Togami yang berhati dingin atau Oowada yang kasar dan kurang ajar dengan mudahnya bisa menyakitinya dengan dalih interogasi.

Dan alasan yang paling menentukan bagi penolakannya adalah bahwa Ikusaba sendiri kemungkinan hanya salah satu di antara mereka yang memiliki pengetahuan medis untuk mengobati luka Naegi— hasil pengalaman bertahun-tahun bekerja di Fenrir.

Setelah dia melewati fakta-fakta ini, Ikusaba menyipitkan mata dan diam-diam menetapkan sebuah keputusan. Dia akan melarikan diri dengan Naegi, kalaupun itu berarti menghancurkan semua di jalannya.

"Aku minta maaf, tapi aku akan meminta kalian untuk tidur sebentar." kata Oogami, dan langsung muncul di belakang Ikusaba. Dia telah berada di titik butanya dalam sekejap mata, sangat cepat sampai kebanyakan orang itu tampak lebih seperti dia teleport. Tangannya sama-sama cepat melesat menuju leher Ikusaba.

"Maafkan aku, Oogami. Tapi aku akan keluar dari sini kalaupun aku harus memaksa jalanku."

Ikusaba berbalik, memukul mundur serangan Oogami dengan tendangan roundhouse(bangsal lokomotif).

"Apa…?!"

Oogami mengangkat alis di serangan balik tak terduga. Ikusaba menggunakan momentum serangan sendiri untuk mencoba dan menendang ke lutut Oogami dari sampingnya. Tapi kali ini, Oogami membaca gerakannya dan dengan refleks merobohkan kaki Ikusaba yang berdiri.

Ikusaba melompat hanya sesaat sebelum serangannya bisa mendarat, dan menggunakan momentum dari lompatannya untuk tujuan tendangan di dagu Oogami. Oogami memasangakn serangan dengan lengannya. Mereka saling mendarat jauh, kemudian menyerang secara bersamaan. Mereka membelokkan serangan masing-masing dengan serangan mereka sendiri, dan meskipun fakta bahwa mereka berdua bertarung tanpa senjata, suara pertempuran mereka terdengar dalam serangan kuat yang mengguncang gymnasium. Seolah-olah angin topan telah dikompresi dengan ukuran mobil dan dibiarkan mengamuk. Murid lain tidak bisa ikut atau melihat jauh, menahan napas mereka dengan mata mereka terpaku ke tempat kejadian.

Sekitar sepuluh detik kemudian, suara satu bentrokan terakhir bergema di gimnasium. Kedua prajurit itu saling menghdap kebawah, terengah-engah.

"Aku ceroboh. Meskipun sudah beberapa hari, tapi aku belum melihat kehadiran pejuang sekaliber kau... "

Meskipun Oogami terkejut dengan kemampuan Ikusaba, ia tampaknya agak tercerahkan oleh pertempuran. Sementara itu, Ikusaba melihat cedera Oogami kenakan pada lengannya dan berpikir sejenak.

Dia kuat ... tapi Oogami bahkan belum berjuang serius.

Ikusaba telah dikelilingi oleh senjata api, pisau, perangkap, dan bahan peledak yang tak terhitung jumlahnya selama waktu sebagai anggota dari Fenrir, tapi ini adalah cedera nyata pertama yang dideritanya selama hidupnya. Ikusaba bergidik pada kekuatan gadis dikenal sebagai SMA Super Duper Pegulat — dan orang terkuat di dunia.

Aku tahu. Aku tidak bisa mengalahkan Oogami tidak bersenjata.

Kalau dia telah resmi memerintahkan untuk membunuh Oogami, Ikusaba akan terpilih untuk menembaknya dari kejauhan atau meracuninya. Pada rentang ini, mungkin dia hampir tidak bisa berjuang bahkan tanah jika ia dipersenjatai dengan senapan serbu.

Aku tidak punya waktu untuk ini.

Dia melirik Naegi, dan menegaskan bahwa napasnya semakin lemah dan lemah.

Aku harus cepat-cepat...

Tapi dia tidak punya sekutu yang bisa dia andalkan pada saat ini.

Pada saat itu, Ikusaba teringat sesuatu—meskipun itu tidak mungkin baginya untuk mengubah seseorang menjadi sekutu, dia masih bisa membuat musuh dari musuh.

Ikusaba menarik napas tajam dan menyerang untuk menipu, berpura-pura menyerang Oogami sementara bergegas menuju gadis lain. Targetnya—Touko Fukawa, yang melarikan diri ke sudut gimnasium takut pertarungan.

"Tidak! Ini tidak mungkin...!"

Oogami telah tidak berhati-hati. Dia mengejar Ikusaba, tapi dia terlambat. Ikusaba menyandera Fukawa satu langkah di depan.

"Hah? Si-siapa, aku?"

"…Maafkan aku."

"T-tunggu! Aku- gurk!"

Ikusaba dengan ringan memukulnya di ulu hati dan menyandar di bahunya. Ishimaru dan Asahina menjerit.

"O-oh tidak! Dia pasti mencoba untuk menggunakan Fukawa-kun sebagai sandera!"

"F-Fukawa!"

Tetapi berbeda dengan terengah-engah ketakutan mereka, Togami mencibir dingin.

"Betapa bodohnya. Apakah kau benar-benar berpikir aku akan goyah karena sandera yang baru kukenal beberapa hari terakhir?"

Tapi Ikusaba memandang Togami dan bergumam muram.

"Kau belum mengenalnya selama beberapa hari terakhir."

"Apa?"

"Kau sudah mengenalnya selama lebih dari dua tahun."

"?"

Togami mengerutkan kening. Ikusaba mengabaikannya dan menunjukkan Fukawa darah mengalir dari lengannya, dan berbicara ke telinganya.

"Bangun... Genocider Syo!"

"?!"

Panggilan Ikusaba sepenuhnya keluar dari kecewa. Mengapa nama seorang pembunuh berantai terkenal dibawa-bawa? Para murid melihat satu sama lain dalam kebingungan. Tapi bukan sesaat terlalu cepat, Fukawa yang mengerang tiba-tiba menggebrak lantai gimnasium.

Dia telah melompat ke udara lebih tinggi dari kemampuan untuk manusia normal. Fukawa memutar-mutar di udara lebih cepat daripada pemain skater, beberapa meter di atas lantai. Roknya membuka seperti payung saat ia berputar, mengungkapkan beberapa set gunting. Pada pahanya ada karakter '翔' tak terhitung jumlahnya, seperti jumlah membunuh diukir pada pesawat tempur.

Pada waktu lain, tampilan akrobatnya akan menjadi pemandangan untuk dikagumi. Gadis yang pernah Touko Fukawa berseru dengan gairah besar, menjatuhkan lidah panjang dari mulutnya dan mata merahnya sekejap.

"Kau memanggilku, aku keluar, dan saatnya untuk MEMBUNUH! Hyahahahaha!"

"F-Fukawa?" Maizono berteriak, memecah keheningan panjangnya pada pergantian mendadak kejadian.

"Hei, kau idola tolol di sana! Jangan memperlakukan aku seperti si gadis kacamata menjijikkan itu! Karena dia tidak akan pernah melangkah ke kamar mandi, aku mengajukan upaya berlipat lima untuk menggosok bersih diriku di kamar mandi!"

"Eek!"

Perubahan mendadak dalam kepribadian Fukawa lagi mengirimkan riak dari marabahaya di kalangan murid-murid.

"Hei, hei, hei! Apa yang terjadi dengannya?!" Kuwata bertanya pada Monokuma, tapi beruang itu hanya menggeleng.

"Bahkan aku tidak tahu segalanya."

Para murid masih belum pulih dari semua perkembangan tak terduga yang terjadi. Fukawa, yang memproklamirkan diri Genocider Syo, mengambil gunting dan melihat sekeliling dengan gembira, memiringkan kepalanya.

"Oh, apa ini? Lagi pula, sudah terlalu lama sejak aku keluar untuk menghirup udara, tapi apa semua orang sampai di gimnasium sementara aku melakukan tidur cantikku? Sebuah pesta pora massa? Heh heh. Jangan khawatir, aku mengerti semuanya. Dan sekarang kalian perlu aku untuk mengiris beberapa pakaian untuk lebih merangsang kegembiraan... TIDAK! Siapa juga yang akan melakukannya untukmu? Guntingku hanya untuk daging anak laki-laki menggiurkan!" Syo mengoceh sendirian, tapi dia melihat Naegi, yang roboh di tanah.

"Hm? Apa Naegi-chi sekarat? Tunggu, jangan bilang semua keputusasaan yang di luar sana menuju kalian dan kalian hendak mengitari kelompok bunuh diri? Itu benar-benar panas dengan sendirinya, tapi mengapa tidak ada yang bilang aku tentang hal itu sebelum memulai?!"

"F-Fukawa? Tolong, ubah sikap itu! "

Teriakan Asahina diabaikan sembari Syo mengeluarkan emosinya untuk mengamuk. Menari liar dan mengacungkan guntingnya.

"Ah, aku tidak percaya ini! Aku ingin menggorok sisi Naegi-kyun sendirian! Dan sekarang aku bahkan tidak bisa mendengarnya berteriak, meskipun aku bisa melihat sedikit tulang rusuk kecil melalui darah itu! Tapi mungkin aku bisa menggunakan untuk pemisahan ini kau memberiku makan ... Heh ... Hehehehehehehe ... "

"Aku tidak tahu apa yang terjadi lagi! Alien, aku memberitahumu!" Hagakure melolong, memeluk kepalanya di tangannya.

Sampai sini, perhatian para murid terfokus sepenuhnya pada Genocider Syo. Ikusaba menggunakan gangguan mereka untuk keuntungan saat ia merangkak ke Makoto Naegi. Dia perlahan-lahan mengangkatnya ke pelukannya. Suhunya menurun dengan cepat.

Belum terlalu terlambat.

Itu adalah cara melarikan diri yang kasar, tapi Ikusaba diam-diam berlari ke pintu, membawa Naegi dipunggungnya. Dan pada saat murid lain mendengar suara dia membuka pintu, itu sudah terlambat. Mukuro Ikusaba telah berhasil keluar gymnasium, Naegi di belakangnya.

Tentu saja, di gymnasium tidak semua orang tidak hati-hati oleh tindakan Ikusaba. Monokuma telah melihat gerakannya melalui sensor, tapi dia tidak memberitahukan siapa pun.

Satu-satunya orang lain yang memperhatikan pelarian mereka adalah Kyouko Kirigiri. Seperti Monokuma, dia juga tidak mengangkat alarm keberangkatan mereka, hanya melihat mereka pergi dalam keheningan.

Dan dengan niat banyak terkandung didalamnya, Akademi Puncak Harapan perlahan mulai mendekati sebuah semacam hal yang sama sekali berbeda dari kekacauan pertama yang diharapkan.

-----
Dangan Ronpa IF (Part 2)

Diposkan Oleh: setiakun